#27 Tentang Nari

Hari ke 27 tantangan dari Mak Sondang yang sungguh super sekali. Tentang nari, gimana pendapat Bul dan apakah gw akan mengijinkan nari buat Aaqil?

Sudah baca postingan tentang nari gw yang kepilih jadi salah satu postingan di The Nine Fromnya Om NH yang judulnya The Nine from Strong Quartz? (Aselik gw tersanjung bangets).

Di situ gw udah ceritain gimana nari ngerubah jalan hidup gw. Literally change the course of my life. Jadi udah cukup jelas kan ya Mak pendapat gw soal nari-narian ini?

Terlepas dari fakta bahwa katanya dari tim penari yang ngajarin gw dulu (gosipnya sih) cuman satu yang cowoknya lurus di antara sekian banyak penari cowok di suatu perusahaan nari yang terkenal itu, gw gak pernah ada masalah sama tari menari. Suka banget malah nari ini.

Jaman kecil dulu sukaaaa banget ngelihat tari-tari tradisional macem Ngremo, trus tari-tari daerah yang ditayangin di TVRI dan sejenisnya yang mana sampe gw bela-belain itu make selendang trus ngikutin gerakannya Ngremo meskipun sembunyi-sembunyi selama Bapak gak ada. Hihihihi.

Semakin ke sini ketemu sama acara-acara SYTYCD ituh. Gilingan, ternyata badan manusia bisa dibikin sefleksibel itu ya. Loncat setinggi-tinggi itu dan nekuk seindah tarian mereka. Parah lah.

Kalo menurut gw sendiri yang nari waktu itu sih, nari adalah salah satu bentuk olahraga yang oke. Menuntut kelenturan tubuh, dinamika gerakan, koordinasi otak dan kesensitifan terhadap musik dan keindahan. Sound Lebhe? Mbbeeeerrr.. Hahahaha

Etapi kalo orang gak punya sense of art (terutama dalam hal sensitivitas musik) dan keindahan gerakan yang tinggi bakalan susah loh nari. Selain itu nari juga menuntut keterbukaan pikiran kita. Haiyah semakin Lebhey. Maksud gw gini, dulu banyak loh temen-temen (cowok sih) yang diajakin nari yang susaaaaah banget belajar gerakan. Even the simplest ones. Mereka sudah punya pemikiran kalo nari itu buat cewek dan mereka gak bisa nari.

Kalo gw sih sebodo, yang penting bada gerak, keringet keluar dan gw selalu mikir selama latihan: “Kalo itu cowok-cowok (pelatih gw) pada bisa nari kenapa gw gak bisa? Noway jose kalo gw kalah dari mereka” #prinsip #kompetitip

Pendapat Bul soal nari? She gives me the full support.

Sebenernya malah Bul penasaran banget lihat aksi gw waktu nari. Sayangnya waktu itu video disimpen oleh unit General Affair kantor gw lama. Mereka gak share itu video. Huhuhu. Padahal juara satu loh.

Itu cuma salah satu hal yang bikin gw cinta mati sama Bul. Di saat ada yang lain bilang gak kebayang kalo laki-laki di sampingnya dia suka nari, suka pake baju ketat (slim fit maksudnyee) dan aneh kayak gw, Bul bilang cinta ama gw dengan segala apa yang ada di gw. Gimana gw gak kelepek-kelepek coba. Hahaha.

Pertanyaan selanjutnya adalah, apakah gw akan membiarkan Aaqil menari?

Well, kalo dia emang suka. If it is his thing then I will support.

Kami sih kepikiran pengen ngikutin Aaqil semacam les nari gitu. Menurut gw sih bakalan bagus buat koordinasi otak dan badannya. Itu juga kalo dia suka, selain les melukis, musik, dan segala macam yang berbau seni-seni gitu deh. Instead of les matematika, fisika dan kimia ato semacamnya.

Semoga sih Aaqil bakalan suka ya.

Hihihi. There it is Mak Sondang cerita tentang sayah menari. 😀

20140127-091202.jpg

Advertisements

47 thoughts on “#27 Tentang Nari

  1. Jadi penasaran deh…. Memang sih masih banyak stigma yang salah, kalau cowok bisa nari itu ngga lurus, padahallllll…. Banyak yang lurus juga kok. Dan sampai saat ini, gue masih mengagumi Eko Supriyanto dan cowok cowok dancernya Agnezmo

    Like

  2. baru tau aku kalo si dani ini penari dek aku lagi nyari sanggar tari tradisional gitu deh karena dari dulu kepingin belajar tari2an dari daerah pulau jawa sini aku cuma bisanya tarian sumatra doank ini

    Like

  3. aku juga sukaaa nonton SYTYCD… keren2 bingit narinyaa… bahkan anak2 pun udah pd canggih2 gitu narinya, dan tiba2 liat yg nari di acara pencarian bakat di indonesia jadi gak ada apa2nya hihi….
    aku juga setuju banget anak2 dilesin art, atau bahasa, atau olahraga, instead of matematika dsb..

    Like

    • iya, anak-anak aja udah canggih banget ya. Suka iri deh sama mereka.
      Kalo yang di Indonesia masih keseringan dapet kata-kata: Awas jatoh, nanti sakit. Gitu kali ya Mba. Hehehe

      Like

  4. itu bulu2an kostum irian jaya yah hahahha…btw model les Aaqil kok serupa tapi tak sama kaya clarissa hahahha
    btw tmn clarissa ada 1 co ekskul menari pas juni thn lalu graduation tk b kan clarissa nari lagu lenka everything at once, nah tmn dia ada yg kebagian gangnam style si clarissa pengen bgt hihihih si cowo itu jadi psy…nah kmrn si cowo itu juga modern dance lagunya gw lupa apaan lagu tahun 70an gitu deh

    Like

  5. Dulu suka bingung ngeliatin ada orang yang latihan nari tapi gabisa ngikutin ketukan musik. Ngga pas gitu. Bukannya gampang yah. Tapi emang kalo gabisa ya gabisa sih. Sama kek aku gabisa rol depan wkwkwk. Keren tau mas cowo nari wekekek. Kemarin aku bodyjam, instrukturnya cowok cakep kayaknya sih ga gay. Trus bisa goyang2 pinggulnya itu keren banget zzzZZZ sirik.

    Like

  6. iya lah nari itu bagus lho! gua juga suka salut ngeliat orang2 yang jago nari. gua juga suka nonton SYTYCD. si andrew juga suka nari. gak diseriusin sih tapi kapan itu pernah pas lagi libur summer kita masukin dia ke kelas hip hop dance. 🙂

    Like

  7. Bedanya nari sama dance apa ya, Bang? Aku seneng liat orang bisa nari/dance gitu. Mau cowok atau cewek, tetep aja ada rasa kagum. Soalnya menurut ku nari itu kan lumayan susah. Gerakan harus pas, harmonisasi gerakan tarian dengan partner tari juga harus oke dan kompak. Eh, bikin badan jadi bagus juga kan yak? 😀

    Pengen bisa nari, tapi badan ini terlalu kaku. Ihik.

    Like

    • Sama Beby. Sama aja, cuman beda bahasa. Hihihi. Kalo nari bareng pasangan malah lebih seru loh. Pernah ikutan Cha-Cha juga soalnya. Seru deh bisa tuker-tukeran tangan, tumpuan. Huhuhuy..
      Iya, badan jadi bagus kok.
      Coba aja Beb. Ga ada itu istilah badan terlalu kaku. Yang ada terbiasa atau tidak. Hehehe

      Like

  8. Dulu saat kelas 1 SMA ada pelajaran menari, mungkin karena akang juga termakan stigma bahwa menari itu hanya dilakukan perempuan jadinya dapet nilai jelek #gara2 gurunya ngga tegaan :mrgreen:

    Like

  9. Teman sy SMA (tentunya cowok) yang hobby nari sampai dia kuliah dan ikut pertukaran pelajar dg jepang.
    Di dunia kerja skr dia sukses bekerja di sebuah bank bumn trus melompat ke bank syariah swasta bahkan menjadi perwakilan bank tsb di luar negeri.
    Punya isteri cantik dan 2 orang anak yg ganteng dan jg cantik

    Like

  10. iya bener..kaga masalah aah kalo cowo suka nari2an bahkan malah jadi profesi…
    justru yang gue liat malah enerjik loh para penari cowo itu, terutama yang nari2 musik ngebeat… kayak penari agnezmo atau liat aja justin timberlake..maaak keren banget dese kalo udah nari2…. 😀

    Like

  11. Gw susah membayangkan lo nari Dan, bisa ga lo undang tim kwek2 ato timsus kerumah lo trs lo nari? *kemudian disiram Bul pk teh manis* hahahaha

    Like

  12. Dulu waku kecil dilesin nari, tp cepet bosen…
    Soalnya udah hapal, tp masih diulang-ulang gara2 temen sekelompok pada belum hapal.
    Habis itu diganti dengan les berenang, ini bertahan 2 tahun.
    Setelanya pingin les piano, tp ga keturutan. :/

    Like

  13. Kalau mau narinya bagus harus dari kecil ya Dan belajarnya? jadi badan masih lentur gitu 🙂 . Waktu aq kecil pernah ikutan kursus nari Bali cuma 1 thn trus males, padahal klo dipikirin lagi sekarang nyesel banget kenapa dulu ga diterusin ya.

    Like

    • Iya kali ya Mba? Kalo sayah belajar narinya sih ya pas kerja itu. Hehehe. Kalo pas kecil ngikutin gerakan yang di tipi aja. Kalo diterusin ceritanya bakal beda kali ya Mba Nel.. 😀

      Like

  14. Adek ipar ku juga nari mas, malahan rela kerja freelance doang dan nguber passion nya di nari. Sampe sekarang lurus lurus aja. Yang sayang sih sekarang udah jarang yang mau belajar tari tradisional. Padahal kalo sampe punah kan sayang ya 😦
    Mudah2an gak banyak orang yang mikir kalo cowo nari itu =gak lurus, lama lama bisa punah dong tarian cowo, yang nari nya cewe semua 🙂

    Like

  15. nari oke kok dan. chicco aja doyan tuh nari2 geje sampe seneng banget nonton acara dance2 di tv malah nyuruh bazyl gedenya bisa dance biar keren katanya. tapi emang klo liat orang nari kliatan keren lhoo.

    aku dulu kecil emang diikutin sanggar tari pas gede just nari2 biasa.sempet linedance, cha cha and salsa. tapi klo sekarang mentok nari pas disko aja deh ahahahahah

    Like

  16. saya suka ngeliat penari modern… lincah energik… dan sepertinya sehat.

    tapi kalau perempuan yang nari… kalau dibilang nggak suka, munafik artinya…. cuma ada dalam diri yg sepertinya menolak buat ngeliat…. 😀

    tapi pengen lihat istri nari seh…. cuma di depan saya aja… di dalam kamar 😀

    Like

  17. Nah itu dia DAn, aku juga suka kagum sama yang bisa nari, jauuh lebih kagum sama yang nyetir. Menurutku nari itu kan koordinasi yang banyak banget, pendengaran akan musik, gerakan anggota badan, dan kalo emang yang menikmati biasanya kelihatan kereeen gitu. Kalo Gaoqi kan emang suka dance ya, nah kayak Ephraim sama Gama kalo denger musik kepalanya goyang goyang, kakinya hentak hentak, di Yamaha katanya di tahap dasar itu pengenalannya juga sekalian nari gitu dikit dikit

    Like

  18. Dulu aku sempat les nari dan ikut lomba lomba gitu tapi sebatas hingga SD doang sih, SMP sudah berubah aliran sepertinya
    Apalagi SMA wakakakaka

    Like

  19. Ya Dan …
    Saya sangat ingat postingan itu …
    Itu postingan khas …
    Dan sebetulnya .. dari situ saya juga ingin sedikit membuka wawasan orang-orang … bahwa .. lelaki bisa menari itu wajar-wajar saja … (dan tidak ada hubungannya dengan “preferensi” dan sebagainya)

    Yang bukan penari kan banyak juga ya …

    Salam saya Dan

    Like

  20. Pingback: Recap 31 Days Writing Challenge | danikurniawan

Comments are closed.