#26 Salah Jurusan

Whoossyyaaaah. Udah 26 hari! Yeay!

Kali ini dari Mba Yanie yang tantangannya tentang kerjaan salah jurusan dan kisah cinta masa kuliah.

Karena sudah tahu kalo saya tidak ada mantan pacar kecuali Bul, jadi kisah cinta masa kuliah bisa dianggap selesai lah ya. Hahaha. Sungguh deh, jaman kuliah jauh lebih realistis. Kuliah pagi sampe siang/sore trus dilanjut praktikum yang mana waktu udah kesita berjam-jam mikirin logika algoritma dikarenakan otak pemrograman gw gak seencer temen-temen lainnya dan endup keluar labkom udah jam 9an malem ditambah kudu ngontel dari ITS ke Rungkut bikin cinta itu cuma sebagai kata-kata dari lagunya Dewa 19 *jiah malah curcol panjang*. Hahahaha.

Jadi mari kita lanjutkan dengan kerjaan yang salah jurusan. Gw asumsikan ini salah jurusan dengan spesifikasi akademis gw sebagai lulusan informatika ya. Behold, postingan ini mungkin akan (lagi-lagi) terkesan nyinyir dan mau bener sendiri.

Mengutip kata-kata senior gw waktu pengkaderan mungkin gw adalah pelacur akademis. Apa pasal? Karena gw kuliah demi hanya untuk dapat gelar dan kemudian kerja tanpa punya kesetiaan terhadap latar belakang ilmu yang sudah gw pelajari.

Miris kalo menurut senior gw waktu itu. Karena banyak sekali rakyat Indonesia yang pengen kuliah tapi begitu kami yang sudah masuk situ ternyata malahan nantinya kerja di sektor industri lain kayak menyia-nyiakan kesempatan yang kami dapatkan. Bener banget sih pendapat ini. Alangkah luar biasanya Indonesia kalo semua orang bekerja dengan sungguh-sungguh sesuai bidang akademisnya masing-masing. Sarjana informatika mengembangkan dunia teknologi dan sarjana pertanian memajukan dan mewujudkan Indonesia negara agraris. Instead of kerja di bank. Hahaha.

But in my defense *tetep aja judulnya ngeles*

Gw gak pernah dapet bimbingan konseling dari sekolah jaman gw SMA. Gak ngerti apa itu informatika. Gak ngerti apa itu programming dan kenapa orang mau masuk ke jurusan itu. Sama kayak Desi *cari temen* kalo ngehnya informatika diajarin Ms Office.

Gw dulu gak gaul selama kuliah. Jaman kuliah dulu gw mikir mending pulang deh bantuin Ibuk belanja barang kebutuhan toko daripada maen bola dan ngegame di kampus. Secara Bapak pagi kerja honorer di instansi negara itu, trus sore ngangkot. Lha Ibuk jagain toko. Sore habis praktikum kalo bisa pulang ya pulang aja daripada dagangan dirumah habis ga ada yang belanja. Ujung-ujungnya kalo dagangan habis kan gw yang gak dapet uang saku. Apalagi Bapak-Ibuk sampe bela-belain utang buat bisa beliin komputer ditahun ke 3 gw kuliah biar katanya gak kecapekan di kampus. *Huks*

Then I grew disliking the whole idea of IT. Ya namapun jaman itu pemrograman yang dipake masih jamannya C++ yang layar biru, dirambah senior-senior yang dibilang canggih-canggih itu maenannya Linux yang sama sekali gak menarik buat gw. Layar item dengan baris-baris perintah kayak di film matrix itu. Gw gak tahan duduk berjam-jam melototin ratusan baris kode. Belum lagi kalo kudu debugging. Grrrrrhhhh!

Setelah itu gw sempet kerja di Lembaga Pusat Bahasa kampus dan gw seneng banget bisa ketemu banyak orang yang mana itu bukan bagian JobDesc gw sebagai admin IT. Ditambah gw ketemu ama Business Updatenya Metro TV yang bikin gw pengen ngerti dunia perekonomian Indonesia.

Gw inget banget begitu dapet Surat Keterangan Lulus, kerjaan yang gw cari pertama kali adalah kerjaan-kerjaan dari perusahaan nasional yang judulnya bukan jadi admin IT or sejenisnya dan persyaratannya bisa menerima semua jurusan. Management Trainee bank tempat gw kerja sebelumnya akhirnya yang jadi kerjaan pertama.

Secara resmi gw jadi pelacur akademis kalo menurut senior gw.

Trus apa ilmu yang gw dapet ga kepake sama sekali?

Well, kalo pemrogramannya sih iya. Tapi cara berpikir dan logikanya sih kepake banget. Gw jadi bisa belajar grouping task, misahin ke modul-modul berpikir dan bikin kerjaan jadi lebih cepet diselesaikan.

Apakah gw merasa bersalah/berdosa kerja di kerjaan yang salah jurusan? a bit here and there lah ya. Pernah kepikiran bagaimana seandainya gw tetep milih di IT instead of melacur ke banking? Endesbra endesbre.. Tapi semakin dipikirgw semakin bersyukur gak setia sama dunia IT. Gak bisa mbayangin kalo setiap hari kudu menanggung beban ngerjain sesuatu yang gw ga suka.

Jadi ya, palingan yang bakalan gw lakukan nantinya buat anak gw biar gak mengalami nasib serupa adalah ngasih informasi sebanyak-banyakanya biar dia bisa pilih mana yang paling dia suka dan bisa menjalani hidup sesuai passionnya dia ajah. Ga pake nyasar-nyasar kayak gw gini.

 

Advertisements

88 thoughts on “#26 Salah Jurusan

  1. pertamax… toss dulu ah sama Dani, gw juga pelacur akademis. lulus dan menyandang gelar Sarjana Teknik Lingkungan eh…nyebur ke bank juga 🙂
    Kalo ditanya knp kerja di bank? antara butuh dan betah.. perbedaannya sgt tipis, jendral 😛

    Like

  2. Lulusan IT dr ITS kan hebat-hebat mas 😆
    Sebenernya kerja di dunia IT itu seru apalagi sama perusahaan gede Mic… Tapi ah tapi pusing..
    Jadi tahun ini lulus pun, malessss cari kerja yg ada hub sama IT

    Like

  3. setuju…. 😀 banget.. nanti suatu saat untuk anak sendiri. ngasih pemahaman yang baik, informasi-informasi buat mereka agar g salah jalan.

    aku salah satu yang salah jurusan. ilmu kuliah g kepake sama sekali.
    kecuali ilmu hospitality industrynya.. 😀

    kuliah bahasa inggris perhotelan dan pariwisata, malah hidup untuk dunia fotografi, dan nulis. 😀
    so, bersimpangan banget.. 😀
    but, yang penting, we enjoy what we do. and its fun.. 😀

    Like

  4. Gue sih dulu kepengen STEI ITB, alhamdulillah hari kedua gue sakit dan kagak lulus. Sekarang jadi sadar kalau gue emang kagak suka Teknik. haha

    suka nya ama Ilmu Sosial. ahhhh.. Tuhan itu emang baik sekali. 🙂

    Like

  5. Soal salah jurusan, itu saya banget. Hehehee. Awalnya mau masuk STM, ga boleh akhirnya masuk SMA. Di SMA maunya masuk IPS biar santai, hehehee, eh malah dipromosikan sama guru untuk masuk IPA. Kuliah apalagi.. Hehehehe.

    Sekarang pun kerjaan juga salah jurusan. Untungnya sih selama di Jakarta ga pernah salah jurusan angkutan umum. 🙂

    Like

  6. WakakKaaa… kayaknya lebih parah saya mas, saya kuliah akuntansi di stan. Yang dipelajari itung-itungan kredit dan debet dengan segala variasunya yang bikin kepala botak.

    Lha sekarang aku seorang programmer IT yang udah masuk kategori geek. Ilmu akuntansi blas gak ada yang ingat…

    Like

  7. Istilahnya gak nahan yaaa, pelacur akademis 😀 Well aku termasuk salah satu orang yang kekeuuuuuh banget pengen kerja sesuai bidang ilmu yang aku ambil waktu kuliah. Awalnya semua berjalan mulus karena aku kerja di HR Consultant gitu kan which is basicnya memang sesuai jurusan aku waktu kuliah. Nah sekarang pas disuruh pulkam ke pekanbaru, kerja di bagian yang menurut kualifikasi saat rekrutmennya sih sesuai sama jurusan aku waktu kuliah dulu, tapi faktanya ketika dijalani amat sangat jauh berbeda. Dan seketika langsung merasa terjebak 😆 *maap mas jadi curcol, gatel soalnya pengen curcol hahaha*

    Like

    • Huweeee. Maaap, saya cumah meminjam istilahnya. Etapi apapun itu Li, kan yang bikin jalan hidup bukan kita sendiri ya. Kita cuman bisa milih pilihan-pilihan yang hadir di hidup dan lalu berusaha menjalani dengan ikhlas ya..

      Like

  8. baru denger soal istilah pelacur akademis.. dan GA SETUJUUUUU!! udah pake capitalfont pake tanda seru tuh.. yaiyahlah kaga setuju, apa sih kita belajar kog jadi pelacur.. *ga nyambung..
    sebener juga ga ada yang namanya salah jurusan, tapi emang kita semua punya pengalaman hidup, ada yang belok ada yang lurus, kali aja lebih kaya raya pengalaman kalu kita belokbelok kan? *ku aja ga mudeng bahasa apa ini?
    yang penting sekarang, kesananya kedepannya kita ga belokbelok..

    Like

  9. Yh krn berhubung kebanyakan cewek zaman sekarang milih tukang bakso(yg punya 10 gerai di Mall) dibanding dokter (yg punya tempat praktek nyempil di apotek), jg yg penting adalah jumlah uangnya mas, bukan status ataupun sesuai dgn latar akademis, jd bersyukurlah…..hehehe
    trus nitip kata2 papaku, gak ada presiden yg pernah sekolah di jurusan presiden, krn gak ada ssekolahnya, smua krn pengalaman…..

    Like

  10. Mas Dan.. Aku ngikutin trs loh Tantangan Menulismu ini, tp silent ajaa.. Alhamdulillah yaa udah dpt 26 hari!! Selamat yaa mas!! *tepuk pundak*
    Itu istilah pelacur akademis itu siapa yg bikin? Kok aku baru denger.. Gak setuju ah sama istilah itu 😦
    Klo aku jd guru emang udah sesuai jurusan aku kuliah di fakultas keguruan, tp ttp ada yg kurang sreg, soalnya dr jaman kapanpun aku gak pernah punya cita-cita jd guru.. Trus pengennya jd apa? JADI IBU RUMAH TANGGA 😀 iya, aku cmn pengen jd ibu yg selalu ada di rumah dan gak bekerja.. Tapi aku selalu keinget dulu aku kuliah itu penuh perjuangan, gaji abah masih kurang dan bu’e pun turun tangan ikut kerja. Rasanya klo skrng aku gak manfaatin gelar sarjanaku utk kerja kok aku gak tega 😦
    *eh curcol tp malah jd dpt ide utk bikin tulisan* 😀

    Like

  11. Sekarang memang musim nih kerja gak sesuai jurusan hahah…
    Aku juga gak nyambung. Tapi memang dulu itu kan pilihan study hanya itu2 saja, general. Padahal lapangan pekerjaan dan spesialiasi berkembang terus, sementara yang itu-itu saja terbatas.

    Like

    • Nah itu dia kak Zi. Emang bener sih kalo dunia kerja sekarang itu banyak banget perkembangannya sementara lulusan universitas mungkin belom ada. Contohnya banking. Kan belom ada itu universitas negeri yang bagus bangeeet sampe terkenal supply khusus banker gitu. hahaha *ngeles abis*

      Like

  12. Kayaknya aku calon pelacur akademis deh. Hahah.. 😀 80% alumni jurusan kampus ku kerja di bank. Ada juga sih yang kerja di perusahaan Jepang dan penerjemah.

    Lah kalo rejekinya di kerjaan yang ngga sesuai jurusan, piye? Mosok iya sih nolak trus ngelamar kerja mulu yang sesuai dengan jurusan kuliah. Kalo aku sih ngga mau munafik ya, asal kerjaannya halal, pasti aku ambil. Soalnya pengen gantian bales jasa orangtua yang uda nyekolahin selama ini. 🙂

    Like

  13. Sepertinya kita hampir sama, mas (meskipun saya belum kuliah. Dan doakan aggar tahun ini bisa kuliah). Saya dulu sekolah di jurusan Komputer Jaringan, padahal suka banget sama pemrograman. Akhirnya pemrogramanpun lebih saya utamakan sebaliknya kurikulum wajib (jaringan) saya sepelekan.

    Tapi begitu kerja, saya memilih untuk kerja di pesantren, karena ada peluang. Namun di tempatkan di bagian audio-video (nggak nyambung kan??). Tapi, sekarang-sekarang ini lebih serius mengerjakan tugas-tugas kantor membuat program (yang padahal bukan bidang pekerjaan saya), akan tetapi saya jauh lebih menikmatinya. :))

    Like

  14. daannnn..gue ngakak dibagian kalimat “pelacur akademis”

    apapun profesimu dan mau itu gak sejalur ama background akademismu pastinya ortumu tetep bangga lah dan !! 🙂

    Like

  15. kalo gue, yang salah adalah pendidikan gue..
    kalo kerjaan gue sekarang, emang sesuai interest.. jadi ibaratnya, kuliah kemaren itu mampir doank lah, sebelum ke tujuan awal

    hahaha

    Like

  16. Walah ternyata, kita 1 almamater, 1 jurusan pula…baru baca postingan ini, setelah aq juga selesai posting tentang lulusan IT abal2 macam diriku ini…hahahaha TOSSS
    Dan aq juga bersyukur sekarang dah ga berurusan lagi sama ngoding n debugging setelah dapat promosi ke bagian lain… 🙂

    Like

  17. ternyata byk ya yg ngaku salah milih jurusan IT, pdhl masuk IT-nya ITS tuh ga gampang 😀 klo aku salah jurusan yang dinikmati, karna nasi uda jadi bubur, jadi mari ditambah ayam, kacang, sambel ples kerupuk *nyam enak jugak* (menghibur diri sendiri hihihiii…)

    Like

  18. wuidiiiihhh pelacur akademis, serem sekaligus keren ini istilahnya Dan *halah* hahahaha.
    Berhubung gw anak bahasa, jd sptnya bisa melacurkan diri ke bidang pekerjaan apapun sih, lha gw 9 tahun di purchasing kok, ga ada hubungannya blas sm ilmu kuliah, tapi ya gitu, bahasanya kan kepake 😀

    Like

  19. Banyak kok org salah jurusan Dan. Bukan menyia2kan kesempatan yg didapet dr hasil kuliah, tapi sebaliknya memanfaatkan kesempatan biar ga mati kelaparan*as harsh as it may sound”. At the end you got to do what makes you happy.

    Like

  20. Pingback: #28 Kembali Ke Asal | danikurniawan

  21. Pingback: #29 Yang Paling | danikurniawan

  22. Whoooot dari ITS ke Rungkut ngontel wow keren buangeeeeeeet lho mas kui

    Ngomong2 saljur, aku juga berakhir saljur anak jurusan peternakan nyasarnya jadi guru wkwkwkwkw
    Biar dikata apa juge aye cinte ma dunia pendidikan titik.

    Biar dikate gaji guru dikit ye, kalo kite bahagie juga gak masalah 🙂

    Kok jadi aneh logatku ???

    Like

  23. Pingback: Recap 31 Days Writing Challenge | danikurniawan

Comments are closed.