#24 Inspiratif

Tantangan hari ke 25 dari Prita tentang tokoh inspiratif di sekitar gw.

Gw ambil inspiratif di sini adalah orang yang menginspirasi gw untuk bisa melakukan sesuatu lebih baik gitu kali ya.

Dan jawabannya banyaaaaaak. Hahahaha.

Secara gw ini kan orangnya labil baik itu labil jiwa maupun labil ekonomi *semacam curhat*. Kalau dibilang inspiratif upyang bisa membangkitkan rasa positif dan optimisme di dada ya bakalan saja gw sebut nama macam Mario Teguh, Tung Desem dan belio-belio itu. Tapikan itu rasa inspiratif karena mereka memang motivator profesional yang dibayar kan ya bok? Hahahaha.

Jadijadijadi siapa dong?

Gw sih klise dan udah bisa ketebak banget, siapa lagi yang paling awal menginspirasi gw selain Bapak sama Ibuk? Pegawai honorer dengan gaji seadanya yang selalu berjuang kasih penghidupan halal buat anak istrinya dan dibela-belain ngelakuin segala macem asalkan HALAL. Mendampingi Bapak ada Ibuk yang meskipun seinget gw bukan istri paling sabar semacam Ibu Ainun (yang gw baca dari review temen-temen adalah istri idaman) tapi beliau berhasil menanamkan nilai-nilai yang beliau berdua yakini ke kami anak-anaknya.

Selama sekolah gw bertemu sama banyak banget guru dan teman yang bikin gw semangat belajar. Bikin matematika jadi seindah prosa. Bikin kimia bagai merangkai jalur sutera berhias permata *lebe*.

Masuk masa kerja, macem-macem orang yang gw temui. Dari emak-emak penjual bawang yang dananya bisa seperempat total dana sebuah cabang bank terbesar, teman seperjuangan yang bagaikan kakak sendiri dan rela melakukan apapun untuk kami, bos supergalak yang kalo ngajarin dengan nada suara yang bikin semua orang nunduk pas gw keluar ruangannya padahal gw sih ngerasa seru aja diskusinya sampe mas-mas office assistant yang ceritanya penghasilan dari motretnya lebih gede dari gaji gw yang bertingkat-tingkat di atas dia (terbukti dari kameranya yang mihil ampun dah).

Setelah nikah, mertua dan keluarga besar istri ga henti-hentinya kasih gw motivasi dengan cara mereka masing-masing. Gaaak… Gw bukan yang hubungan dengan keluarga baru indah mesra sepanjang masa tapi ya itu namanya keluarga kan. Meskipun gitu mereka gak pernah berhenti ngasih gw ilmu baru yang selalu bikin gw berkembang.

Apalagi ya?

Oh gw belom sebut istri ya? Hahahaha. Sengaja kok.

She’s my biggest inspiration.

Sounds cliche? terserah deh but she really is.

Gw belajar banyaaaaaak banget berbagai macam hal di kehidupan ini dari wanita cantik yang sudah rela melepaskan dunianya buat masuk ke dunia gw. Seperti sudah sering gw bilang dunia gw jauuuuh lebih berwarna setelah ada dia. Sabar? Dia ahlinya. Soal kerja? Never knew anyone more dedicsted than her. Sayang sama anak? Ga diragukan lagi. Cinta keluarga? Gw acungin jempol deh.

Bareng sama bul bikin gw lebih segalanya. Pede, optimis, berani nyoba hal-hal baru dan hal-hal yang kayak gitu deh.

Kesannya gombal? Ya terserah yang baca aja sih, tapi beneran deh. Istri gw beneran paling menginspirasi.

Sering baca/lihat kan kalo banyak pelukis, aktor, selebritis ato orang terkenal lain kalo ditanya siapa yang paling menginspirasi jawabannya istrinya, karena eman beneran kok.

PS: jadi tetiba inget, kalo gitu jadi penasaran, siapa yang menginspirasi petinggi negara yang suka curhat ya? Masa sih pendampingnya yang aktip banget di socmed ituh? *cumapenasaran*

Advertisements

39 thoughts on “#24 Inspiratif

  1. artinya dia suka curhat krn terinspirasi sm istrinya donk ya… 😀
    orng tua mmg sumber inspirasi bagi semua orng dech kayaknya^_^V

    Like

  2. ngikik baca PSnya, mungkin karena istrinya galak jadi beliau curcolnya ke yang lain *lah malah dibahas* :))

    Yup selain pasangan, emang orangtua yang paling menginspirasi yah mas 🙂

    Like

  3. tulisan-tulisan ini sangat sangat jleb!!..
    aku juga nanti kalo udah punya istri, dia jadi inspirasi selalu.. hahaha…
    *kabur*..

    salam buat petinggi negaranya ya mas 😀

    Like

  4. Dan postingan Dani inipun menginspirasi pembacanya tuk mensyukuri keluarga anugerahNya. Berarti Dani juga inspiratif person. Selamat berkarya

    Like

  5. Ya iyalah…kan buat nyari sampe deal untuk jadi istri udah lolos seleksi yg ketat…so pasti donk jd sosok yg inspiratif.. 🙂 jd pgn kenal sm istrinya, pgn nanya kl beli stok sabar dimana, suka keabisan stok soalnya aq….hahaha

    Like

  6. Hahah.. Bener juga ya Bang, motivator itu kan ngasih motivasi atau inspirasi karena dibayar. Kecuali kita itu keluarganya si motivator itu 😀

    Mmm.. Berarti harus belajar banyak donk nih sama Bul. 🙂

    Like

  7. Yang saya heran nih ya, Mas Dani, kok kebanyakan blogger ngerasa pasangannya lebih segala2nya dari dia. Hahaha… Seperti saya yang ngerasa suami jauh lebih sabar dari saya. Dia lebih cerdas dari saya. Lebih bisa memandang masalah, dll lebih bijak dari saya.
    Ada nggak ya yang suami istri blogger? Tapi isiinya sama2 curhat gitu? Kalau suami saya ngeblog juga tapi kagak rajin dan seperti yang Mas Dani bilang dulu isinya yaa tutorial lagi tutorial lagi. Hahaha……

    Like

  8. Eaaaa kenapa jadi ujung ujungnya mbahas si ibu ituuuh 😆
    Bener mas, si Mbul tuh menginspirasi istrinya supaya lebih sabar dan panjang mikir. Gak impulsif dan gampang negative thinking 😀

    Like

  9. kalu ditanya balik justru yang inspirasi daku itu mama.. suami sih bilang daku inspirasinya.. emang selalu istri ya? tapi istri ke suami jarang banget tuh..

    Like

  10. Bacanya udah serius banget, palagi pas tiba di paragraf bahwa istri itu paling menginspirasi para suami #tetiba ada taman bunga indah dalam hatiku…qiqiqiqi

    Eh, baca endingnya langsung ngikik dewe 😀

    Like

  11. jadi pengen ketemu sama Bul deh pasti orangnya menyenangkan ya dan
    eh dan endingnya itu pengen komen banget aku hahahha kalo melihat dari cara mereka curhat dan eksis2an di sosmed itu sih gak heran kalo cocok :p

    Like

  12. Inspirasi sering datang dari sekitar kita, ya kan? Kalau gak keluarga, kadang teman, atau orang yang dilihat di mana gitu. Paling banyak sih memang orang tua yang kita pilih sebagai inspirator kita ya.

    Like

  13. Pingback: Recap 31 Days Writing Challenge | danikurniawan

Comments are closed.