#19 – (Kata Orang) Lebih Baik Sakit Gigi

Errr. Pengakuan boleh ya…

Waktu bikin 31 Days Writing Challenge kemaren itu, gw gak yakin bakalan dapet banyak sumbangan ide dari temen-temen. Gak yakin bakalan banyak yang nantangin gitu. Sampe-sampe saking parnonya gw dah langsung ambil 3 tantangan dari si Indah.

Daaaaan tantangan hari ke 19 ato tantangan ke 2 dari Indah adalah kisah patah hati.

Gimana ini ceritanya kakaaaaaak….. Secara gw gak pernah nembak cewek lebih-lebih pacaran, yang ada malahan gw ditembak ama cewek dan gw tolak.*kemudian ditampol rame-rame*

Hahaha.

Jadi ya, pengalaman yang paling mendekati patah hati adalah pengalaman waktu SMA.

Waktu itu kelas 2 di salah satu SMA paling tua di Surabaya. Gw duduk ama satu anak blasteran Jerman-Indonesia. Cewek. Namanya Julia. Bukan kok, bukan Julia yang bikin gw patah hati. hahahaha.

Adalah satu temen cewek gw sebut saja namanya Dita -Nama sebenarnya. Hahaha. Gw tulis aja toh karena udah jadi masa lalu ya.

Dita ini duduk ama temen gw yang namanya Rachel. Di bangku depan gw. Awal masuk kelas 2 si Dita masih pacaran ama cowok keren di sekolah waktu itu. Bayangin bok, gw waktu itu ngonthel naik sepeda sementara cowoknya Dita naik Honda Tiger 2000. Tahu kan ya? Kebayang kan sekeren apa? Cowoknya ini ganteng pulak menurut para cewek-cewek.

Seiring berjalannya waktu, jalinan asmara mereka pun kandas *jiaaah bahasa gw*. Biasalah ya anak SMA. UUC. Ujung-ujungnya curhat. Si Dita sih pasti curhat ama Rachel dan entah gimana ceritanya lama-lama Dita juga curhat ama gw. Oiya karena gw cukup ngerti persamaan kuadrat di matematika kali ya.

Berawal dari mulai tanya gimana menjentrengkan persamaan parabola akhirnya mulai mengalirlah cerita-cerita yang kemudian meracuni kemurnian jiwa muda gw. Hahahaha. Tresno jalaran soko ngglibet. Suka gegara keseringan curhat.

Dasar gwnya yang terlalu sentimentil, naif dan belom mengenal rasa suka kali ya, perasaan jadi aneh sendiri. Agak kebayang-bayang gitu. Sampe suatu ketika…

Jam pelajaran kedua, sebelum istirahat. Matematika.

Dita duduk di bangku gw nanya soal matematika yang astagaaaah.. itu mah gampil *kemudian ditampol lagi*. Kelas udah sepi. Tinggal kami berdua.

Pembahasan soal udah berhenti meskipun buku berserakan terbuka di meja.

Gw mulai ngerasa muka panas. trus bilang:

“Dit.. sebenernya.. anu.. e.. anu…”

Dan sungguh itu gak ngerti kudu ngomong apalagi tetiba dong langsung nyamber buku matematika di depan sayah trus bilang:

“Soal yang ini gimana ngerjainnya ya?”

Bahahahaha. Dan si Dita melengos pergi sambil bilang (seinget gw):

“Halah Daaan-Daaan. Ngeceee. Wong soal sing luwih susah wis bisa kamu selesaikan gitu loh”

Dan beberapa minggu kemudian Dita jadian sama temen yang sekarang jadi suamiya.

Gw? Agak sedih sih waktu itu. Cuman yasudah. Gak ada kepikiran yang gimana-gimana gitu. Hahahaha.

Beberapa tahun setelah itu, pas masa ospek kuliah. Gw seangkatan dan sejurusan sama Rachel. Kalo gak salah dia bilang gini ke gw:

“Yaaah Dan, Dita ngerti loh waktu itu. Sayangnya kok gak diterusin. Kalo diterusin kayaknya bakalan lain deh ceritanya”

Hahahaha.

Trus gw mikir: Lhawong sekolah aja masih minta sangu ama orangtua masa ngajakin anak orang pacaran. Lhayo mosok pacaran minta duit sama orang tua.

Jadi ya gitu deh, sedih dikit tapi gak sampai galau. Hahahaha.

Eh patah hati yang semacam galau itu kan ya Ndah tantangannya? Iya kan ya?

Btw semua cerita ini adalah versi gw loh ya. Kalo ternyata versinya menurut orang lain beda ya muaapkan Kakaaaa.. 😀

Setelah itu gw gak pernah patah hati sampe menemukan jantung hati gw yang sebenarnya.

Iya, kamu sayang. XOXO.

Advertisements

60 thoughts on “#19 – (Kata Orang) Lebih Baik Sakit Gigi

  1. Hihihihihi….asyik deh cerita patah hatimu….

    Kayaknya kita mirip2 deh cerita SMA….

    Itu lho, tetep nduluin belajar drpd cinta – cinta an, krn mikir orang tua aja susah2 bayarin sekolah kok kita enak2an pacaran…:ehehehe….salut ah buat Dani yg patah hati dgn indah :))

    Like

    • Hihihihihi. Itu indah ya Mba patah hatinya?
      Saya sih waktu ngerasainnya ya kayak orang culun aja yang gak ngerti kudu ngapain.
      Bener kan kan kan? masa masih sekolah and duit minta orang tua maunya pacaran.. 😛

      Like

    • pukpuk Noni ahahahahahahhah tapi kan sekarang kau jadinya punya banyak cerita seru dibanding aku yg nanti cerita cintanya ngomongin hts Edi dan Edi cerita ya macam Dani ini cuma aku doang, gitu, Nooon ihihi. Dan toh sekarang kita sama sama punya cerita cinta yang kece iya kan Noon *iya kan Daaaan ihik*

      Like

    • Bhuahahahahaha. Iki uwopoooo ikiii? Curhat karena cuma punya cerita HTS (yang mirip sama sayah yang gak punya cerita patah hati ini) di kolom komen orang. Hahahaha.
      Etapi cerita HTSmu bagusssssss Mba Sondang. Bukti kekuatan hati dan kekuatan cintah. Beneran.

      Like

  2. Dannn.. peran si julia nya apaaaaaa??? *pembaca posesip*

    Patah hatinya bs dikategorikan tingkat RT itu Dan, untung blm pernah ngerasain patah hati tingkat provinsi, beuhhhhh nyakitinnnn *lha ini mlh curhat* hahahaha

    Like

    • Hahahahahaha. Gilingan tingkat RT doang. Lu udah sampe provinsi? Yah, padahal kirain lu udah nasional Ye. Hahahaha. *kemudian dilindes penggilas kue
      Btw Julia ga ada peran apah-apah. Mau pamer ajah punya temen blasteran bule. Hahahaha

      Like

  3. paling enggak ada cerita dulu.. buat di waktu sekarang…
    enak toh.. udah dapet yang satu2nya… 😀 kan enggak galau melulu.. T_T..

    aku mah mending sakit ati alias galau daripda sakit gigi mas Dani. biar ada bhan buat tulisan. hahaha

    Like

  4. Aku? Sungguhkah itu? *meracau pagi-pagi*
    Jarang banget deh nemu cowok yg gk pernah pacaran n sekalinya pacaran langsung nikah. Salut gw, Dan 😉

    Like

    • Bhuahahahahaha. Dellaaaa. Sayangnya gw telat baca dan bales komen. Udah hilang momen yes..
      hahahaha.Makasih loh Dell.. ini mah karena pikiran gw yang aneh aja kelleus yes gak mau pacaran karena sayang duit. hahahaha..

      Like

  5. aku juga jadian ama suamiku gara2 dia suka curhat2an hahahaha… semua emang bisa berawal dari curhat ya hihihi…

    aku juga pernah patah hati… tapi ga ampe galau banget… ya namanya juga patah hati, tinggal cari yg lain aja hahahaha…

    Like

  6. Ya bersyukur la Bang, patah hatinya cuma gitu doank. Daripada ngerasain yang bener-bener sakit, misalnya uda pacaran tapi diselingkuhi, ngga direstui, dll. Dan itu rasanya nyesek banget sampe-sampe buat bernapas aja susah. Heheh.. :p

    Ironis ya, karena saat ini banyak banget yang pacaran dan bermewah-mewah tapi minta duit orangtua, bukan duit sendiri. Trus ngga lama putus 😦

    Like

    • Iyaaaaa. ironis kalo ngelihat anak SMA pacaran, naik mobil, makan di resto mahal. Semoga aja sih uang hasil keringet mereka sendiri.
      Beruntung emang patah hati gak sampe yang gimana-gimana gitu..

      Like

  7. kalau pas SMA memang mikirnya sama tuh Dan. Kalau pacaran gimana. uang aja pas-pasan. Mo diajak ke mana coba. Dulu malah minder karena di kelas itu pada ‘berkelas’ semua kalau jalan2. mundur aja dah. 😀

    Like

  8. Btw sakit hati itu kayak nya lebih sakit dari pada patah hati. Kalo patah hati tinggal cari ganti nya aja gampang tapi kalo sakit gigi mesti di cabut dan ngilu nya minta ampun 🙂

    Like

  9. cieee…ciee… termasuukk kok inih termasuk… galau patah hatii… 😀

    dan bener kata Yeye..ini masih di level yang dibawah banget patah hatinya… hohoho

    untuung lo blom ngerasain yang lebih dahsyat lagi ya patah hatinya bok…bisa nangis guling2 dah… hahaha ;p

    Like

  10. Pingback: #22 (mantan) Pacar-Pacar Saya | danikurniawan

  11. Pingback: Recap 31 Days Writing Challenge | danikurniawan

Comments are closed.