#9 Kakak Ketemu Gede

Setelah postingan hari ke 8 yang bikin degdegan abis karena gw pake pasang suara gw di souncloud nyanyi lagunya Bruno Mars yang respon dari teman-teman baik baik semua (I love you manteman semuaaaaa) padahal gw sudah mengharapkan bully kayak komennya emaknya Radit, hahahaha, datanglah hari ini.

Hari ke 9, tantangan dari Mba Bella apa Mba Yani ya? Blogger yang postingannya kadang gak bisa baca sama sekali *yaiyalaaah lhawong nulis pake kanji Mandarin gitu. Hihihi.

Tantangannya adalah tentang orang yang tidak bisa dilupakan. Tapiii, ada syaratnya, gak boleh dari keluarga atau yang ada hubungan keluarga.

Susah dooong, secara kalian yang hadir dalam hidupku akan selalu terkenang di hati. *kemudian muntah berjamaah*

Setelah Jalan Keliling Cari Nasabah

Setelah Jalan Keliling Cari Nasabah

Kalo dipikir-pikir, dengan ketentuan seperti itu ada satu orang yang paliiing gw inget banget dan insyaAllah gak akan pernah gw lupa. Beliau ini orang Lampung. Cantik, kurus dan baiik banget orangnya. Kinda love her so much.

Tapiiii. bukan love-love kayak drama korea gitu. Sayang banget ama beliau kayak sayangnya adek ke kakak.

Hihihi.

Namanya ibu Fe.

Beda usia sekitar.. *ilangsinyal*..*sinyalbalik*… ama gw gitu. Udah punya suami dan punya anak dua yang lucu-lucu. Iya lucu karena jaman pas gw masih di Lampung dulu anak-anaknya masih pada 5 dan 3 tahunan gitu. Keluarganya banyaakk.

Awal gw dateng ke Lampung sebenernya gak terlalu deket sama si Bu Fe ini. Gw dulu di assign jadi Customer Service Officer yang bukain rekening kalo kalian pada dateng ke cabangnya Bank M*****i itu. Duduk di depan dan senyum manis setiap ada nasabah mendekati meja. Sementara si Bu Fe jadi salah satu andalan tulang punggung bagian teller.

Kalo kata Bu Fe sih dari kecil dia sudah pengalaman jadi teller ngitungin duit Bapaknya yang jadi juragan es puter di Lampung.

At some point, Customer Service yang namanya Bu Ayu tandeman gw dirotasi ke kantor lain yang lebih gede di Lampung gegara dia juara satu lomba roleplay se Indonesia. Gilingan kan gw disandingkan sama orang yang berpengalaman banget buat jadi bosnya sementara gw baru aja di assign lulus trening.

Bu Fe lah akhirnya yang jadi tandeman gw di depan untuk menghadapi segala ulah tingkah laku nasabah.

Dari yang awalnya dia kagok beralih dari teller ke CS sampe kami berdua memenangkan cabang yang hijau terus targetnya selama dua tahun berturut-turut. Banyak banget deh kenangan yang kami punya.

Bareng Bu Fe ini gw ngerasain beraneka ragam rasanya kerja di bank itu kayak apa. Mulai dari jalan panas-panas keliling kota Bandar Lampung ngedatengin toko-toko gede di sekitaran Tanjung Karang, Pasar Bambu Kuning, Ke pasar seberangnya, trus ke toko-toko dan perusahaan yang namanya kecated di Yellow Pages yang belom jadi nasabah cabang lain. Nego sama pemilik Universitas Bandar Lampung buat buka rekening yayasan dan payroll sampe ke menyelinap ke gudang nasabah malem-malem demi menyelesaikan urusan dunia persilatan biar dunia gak hancur.

Dari Bu Fe gw belajar tentang gimana mendekati nasabah dan apa yang penting biar nasabah bisa percaya ama kita. What it takes to be a good banker, a retail banker. ย Gimana bisa nego dengan nasabah dan bahkan berantem sama mereka dan bagaimana kudu memanage bos yang kita punya. Siapapun itu dan dimanapun itu.

Tapiii… yang bikin gw deket sama dia bukan cuma karena kami tim yang bagus di kerjaan. Dia beneran tulus nganggep gw kayak adeknya.

Gak keitung berapa kali gw sakit yang mana tahu sendiri kalo anak kos apalagi beda pulau kalo sakit, pasti dong gak ada tahu mana dokter yang oke ato nggak. Dia datengin gw dengan dianter suami dan dua orang anaknya cuman buat nganterin sup ato sayur asem kesukaan gw. She invited me to meet whole of her family termasuk Papa Mamanya yang super baik itu.

We fought a lot. Bahkan kalo berantem udah beneran kayak kakak dan adek gitu. Pake teriak-teriakan. But in the end of the day there were always ice cream ato kalo nggak Silver Queen sebagai permintaan maaf.

Prinsip kami waktu itu kalo marahan gak boleh lebih dari 3 hari. Biasanya sih sehari beres.

Dan gongnya adalah waktu tahun menjelang baru 2009 seperti yang gw posting sebelumnya.

Sampe sekarang gw belum bisa melupakan Bu Fe. Dia kayak kakak yang gw gak pernah punya.

Berkat Bu Fe gw akhirnya selalu menganggap kalo Lampung adalah kampung halaman gw selain Surabaya dan Rumah gw yang sekarang. Semoga gw selalu dianggap keluarga sama beliau dan keluarga. ๐Ÿ™‚

Kali temen-temen di Lampung ada yang pernah ketemu beliau? ๐Ÿ˜€

Udah 9 hari! Sebentar lagi sepuluh yang berarti sepertiga jalan! Yay! Buat yang belom tahu kenapa postingan gw ada nomornya dan ada nama orang yang ngasih tantangan, monggo dibuka dulu postingan 31 Days Writing Challenge gw ya. Trus rekapan tantangan yang gw terima bisa dibuka di Recap 31 Days Writing Challengenya. Hehehe.

Advertisements

82 thoughts on “#9 Kakak Ketemu Gede

  1. Dani, nyebutin ciri2 org mbok jgn sebut kurus nya gt *yg komen ini tersungging* hahhhaha

    Bu Fe baik banget yah.. Kebayang deh pas lo skt gt disana itu trs dianter makanan. Jarang lho tmn begitu. Tp percayalah, gw sebaik Bu Fe jg lho Dan *eaaaa.. pencitraan* hihihihi

    Like

  2. Wow bener bener hubunganya jarang ditemui didunia kerja sekarang ya
    Salut juga buat bu Fe nya

    Wkwkwkwkwkw ๐Ÿ™‚
    Wah wah kalo 31 hari udah habis trus mau ngapain ?
    Daftar ikutan
    *digemplangbakiak*

    Like

  3. Huwaahhhh…. kebayang itu senengnya dapet kakak ketemu gede sebaik Ibu Fe. Dan dikirimin makanan saat sakit pas jadi anak kost itu emang sesuatu bangeeet

    Like

    • Iya Riiiin. Syenang sekali memang. Dulu malah dikenalin ama adek-adeknya dan ada yang hampiiir aja ditembak. hahahaha. Tapi gak jodoh juga sih. ๐Ÿ˜›
      *lhamalahcurcol

      Like

  4. Alhamdulillah..
    Asik ya Bang, ketemu partner kerja yang bisa jadi keluarga gitu. Mana baik lagi orangnya dan tulus. ๐Ÿ™‚ Semoga kebaikan juga menyertai beliau ya. Amiiin.

    Like

  5. Asyik ya ketemu partner kerja yang bisa jadi sodara begitu. Dulu gue pernah punya teman kerja begini, dan ngga tahu kenapa dia menjauh dan malah mendeclare sbg musuh. Isssshhh pedihnya lebih lebih dari diputusin pacar…

    Like

  6. kadang malah gitu kejadiannya, om
    teman yang ketemu gede bisa lebih dekat ketimbang sama sodara sampe ada istilah sodara itu kalo jauh suka bau wangi tapi kalo deket jadi bau tokai
    haha dodol…

    Like

  7. Sakit saat jauh dari rumah dan keluarga itu emang nelangsa banget deh, Mas. Saya juga masih ingat siapa aja yang membantu saya waktu saya sakit pas masih ngekost dulu. Ada teman yang beliin makanan, cuciin piring-piring saya, bikinin teh hangat, menyediakan air panas di termos saya. Padahal itu saat-saat final test, di sela waktu belajar, teman-teman masih sempat memperhatikan saya. Hiks…

    Like

  8. sup dan sayur asem adalah satu pengingat akan kenangan manis tentang bu Fe…benar-benar hubungan adik kakak ketemu gede yang tak terlupakan,
    keep happy blogging always..salam dari Makassar ๐Ÿ™‚

    Like

  9. Emang ya jd bgian divisi retail banking itu siswanto skali, kalau pas dpt nasabah resr rsnya pen minta ampun sm Tuhan saat itu jg, tobat nasuha gitu xixixiixix
    Btw, kdng tman dkt hubunganx bs lbh dkt dr kluarg sndiri;)

    Like

    • Hahahaha. Mba Rhey, Siswanto itu apaah? Kurang gawul sayah.. ๐Ÿ˜›
      Kalo dapet nasabah rese di frontline saya malah seneng Mba Rhey. Soalnya kalo keresehannya bisa ditaklukkan biasanya dia klepek-klepek dan jadi loyaaaal banget sama kita. Hehehe. Beberapa kali pengalaman kayak gitu.. ๐Ÿ˜›

      Like

  10. Pingback: Recap 31 Days Writing Challenge | danikurniawan

  11. Pingback: Celana Dalam slash Kolor | danikurniawan

Comments are closed.