Penilaian Akhir Tahun

Eh iya, terimakasih buat yang sudah  nyumbang ide nulis di tantangan gw di 31 Days Writing Challenge. Alhamdulillaah sudah dapet 31. Huehehehe.. Terimakasih yaa..

Trus-trus-trus…

Professionalism

Professionalism

Akhir tahun gini, selain liburan yang menyenangkan pasti ada satu lagi yang bikin kita yang pada kerja senewen di akhir tahun. Eh dua ding. Goal setting untuk tahun depan sama dag dig dug menanti penilaian dari bos untuk pembagian bonus yang biasanya di awal tahun.

Well, kalo soal goal setting sih udah lama saya tinggalkan karena di kantor yang ini gak ada tuh namanya goal setting. Bhahahahaha.

Kalo soal penilaian kinerja sih pada samaan gak ya. Namapun masih kerja sama orang ya, pasti masih ada yang namanya nilai menilai kinerja…

Terkarena lagi brosing-brosing LiveOlive.com jadi keinget masalah penilaian ini. Bhihihik. Saya kan jarang-jarang ya nulis soal kerjaan ato yang bergubungan ama kerjaan gituh. Tapi begitu ngelihat apa aja yang bikin bos jengkel di LiveOlive inih jadi manyun mikir sendiri.

Menurut gw sih gw sudah bersikap dan berperilaku sesuai pedoman dan tuntutan profesional di kantor *kemudian dikasih kaca*. Mari kita lihat tipe pegawai yang bagaimanakah saya, apakah layak meminta raise ato yasudahlahyaaa. *finger crossed*

  1. Gw bukan tipe yang dikejar-kejar ama bos. Paling gak kalo misalkan gw dikasih kerjaan sih paling gak gw berusahaaaaa banget biar kerjaan itu selesai sebelum deadline biar bos gw ada waktu buat meriksa. Emang kudu bukan sih? Kecuali kalo kerjaannya mepet dan data gak ada/kurang.Gw bakalan bilang itu di awal.Ada lagi nih, kalo misalkan dikasih kerjaan, gw biasanya suka kasih tahu bos kapan-kapan gw selesein itu. Daaan biasanya gw kasih tahu batasan waktu itu setelah gw tambahin lebih lama dari perkiraan gw sendiri kapan bisa nyeleseinnya. Ngatur ekspektasi bos lah. Hihihi.

    Jadi misalkan pas dapet kerjaan Senin, gw tahu bisa selesein itu di Rebo, gw bilang kalo gw bisa selesein di Kamis. Pas Rebo gw kasih bos dia seneng dong, kerja gw lebih cepet. Hihihi.

  2. Pake barang perusahaan buat kepentingan pribadi?Nelepon pake telepon kantor misalnya? Itu hal yang sederhana kan ya cyin.Maksud gw sih lu udah disediain line telepon juga di meja lu gituh. Jadi mestinya wajar dong dipake? Hahahaha. Nononono.

    Kalo soal nelepon pake telepon kantor itu big no no buat gw, apalagi ngeprint yang banyak-banyak untuk kepentingan sendiri. Nggak banget-banget deh. Soalnya ada niiih yang gw tahu orang pake telepon kantor buat jualan MLM! yasalam. Geleng-geleng deh.

    Ya itu balik lagi sih ya bok ya sama pedoman diri. Gw juga gak sepenuhnya bersih dari hal ini karena kadang kartu kredit suka nelepon gw ke nomor kantor pas gw lupa bayar tagihan. Tapi ya kira-kira aja sik. Yamasa nelepon sampe sejam ngomongin dagangan.

  3. Ingkar Janji, Sikap Negatif dan Menyalahkan Orang Lain.Huaaaaaaaa. Sebisa mungkin gw ga melakukan tiga hal ini. Terutama bersikap negatif dan menyalahkan orang lain? Ingkar janji udah pasti nggak lah dan sebisa mungkin dihindari.

    Tapi kalo sikap negatif dan menyalahkan orang lain itu kadang gak sadar loh ngelakuinnya. Kayak kalo tetiba bos nanya kenapa rikues kastemer buat data tertentu belom beres, padahal data itu dapetnya dari departemen lain yang kadang kan suka langsung jawab:

    “Iya tuh Pak, lama karena menunggu dari departemen ini itu blablabla”

    Bos gw yang dulu terkenal galak pernah langsung ngebentak gw gini
    “Kamu itu, orang lain dijadikan alasan, emang kamu gak bisa kasih solusi atau memikirkan cara lain?”

    Dan ternyata setelah dipikir bener loh, instead of langsung ngomong lama karena ini itu dan menyalahkan orang lain, gw bisa mengambil jalan lain dengan bersikap proaktif.

    Pernah kejadian yang sama tapi approach yang gw pake beda. Pas unit lain bilang gak bisa cepet karena ina ini itu, gw tembak aja.
    “Bisa saya bantu apa Pak biar bisa lebih cepet prosesnya?”

    Ternyata mereka buntu di IT, gw telepon IT mereka gak bisa ina inu karena itu. Gw kejar sampe ujungnya dan akhirnya ada solusi dengan nota internal yang cukup ditandatangan bos sayah itu. Voila! Rikues bisa dipenuhi lebih cepat.

  4. Tidak Tahu dan Cuek.Jadi yaaaa… anak buah cuek bikin bos jengkel juga ternyata menurut artikelnya si LiveOlive. Beruntung gw sempet dididik ama bos galak itu. Karena didikan belio, kalo gw ngerasa gak tahu, gw gak diem aja. Nanya, ato cari info dengan baca dokumen-dokumen pedoman internal. Gak kebayang dulu berapa banyak nota internal yang habis gw lahap.

    Dan beneran deh, pas punya anak buah, bete bener kalo ada anak buah ditanya ternyata mereka gak tahu dan gak melakukan apapun dengan gak tahunya itu.

Kalo melihat beberapa hal di atas sih gw kepedean aja sih. I’m so ready to plea. Hahahaha. Begimana kalo menurut penilaian lu sendiri??

Gampangnya, pas kita jadi atasan kudu bisa mikir posisi kita sebagai bos, kira-kira kalo kita jadi bos, mau gak punya bawahan kayak kita sendiri. Kalo gak mau ya kita kudu berubah.

Btw bos gw yang galak dulu sih kalo marahin gw bisa loh seruangan semuanya denger. Pernah nih pas di ruangan si belio ini ngajarin gw dengan suara yang kenceng. Gw di dalem ruangan biasa-biasa aja karena emang ngerasa lagi belajar. Eh pas keluar, semua orang nunduk gak tega gitu ngelihat gw. Padahal gw ama bos ya gak kenapa-kenapa. Hihihi.

Jadiii… hayuk-hayuk, yang lagi asik liburan, udah siap belom buat penilaian? Target gimana? Udah hejo?

*Hahahaha… Ngerusak mood banget gak sih?

*Kemudian di lemparin orang seblogosphere raya*
*dilemparin duit tapinya*

Advertisements

40 thoughts on “Penilaian Akhir Tahun

  1. Kurleb gw sependapat tentang 4 hal penjabaran lo diatas Dan, Sblm dikantor ini, gw pernah punya admin yang kerjaan nya telp mulu, tiap gw lwt dia lg telp dan telp nya jg pk telp kantor. Pas IT bagiin biaya2 pemakaian telp buat dept gw, gw liat jumlah pemakaian si admin ini klo gw ga slh inget sekitar 1,7an gt deh. Gw sih emg suka nyuruh dia tlp vendor tp klo sebentar kayanya ga akan sebanyak itu tagihan nya, berarti selebihnya kan dia yg pk yah buat kepentingan pribadi dan no yg tagihan nya banyak itu gw bold2in dan minta pertanggungjawaban dia *kejam ga sih gw* hahaha

    point no.4.. bokkkkkk.. gw sepakat banget sama lo.. dikantor gw yg dlu *yg dkt kantor lo* gw juga punya CEO gualak nya ampun2an, cwe pula. Kebetulan gw report nya langsung ke dia, tiap bulan keramas otak gw, secara tiap bln kita presentasiin kerjaan kita, klo dia tanya dan kita ga tau, beuh abis deh diceramahin dpn kadep2. Tp galaknya dia mendidik, bukan sekedar galak supaya ditakutin sm anak buahnya. Gw sendiri banyak belajar dari dia sbnrnya 🙂

    Ahhh Daniii, komen gw panjang bnr yakk.. awas lho klo di apus hahahahahahahahahaha

    Like

    • Hahahaha. Baru kali ini gw dapet komen panjang gini Yeee. Manalah mungkin gw hapusss. Iyaa, bos-bos yang galak gitu mah sebenernya mereka bisa bikin kita belajar banyak loh. Sumpah deh ah.
      Trusssm soal admin lu, bener banget yang lu lakuin. Jangan sampe kayak gitu diterus-terusin sama admin lu.

      Like

  2. akhir taun? yassalam lembur aje gue pak.. budgetting, reporting, mitoshi2an, auditing, bla bla bla.. manapun orang jepun itu disiplin benjet soal deadline ya.. yang lain liburan, sini mah msh ngeromusha ajeeee *curcol 😀

    Like

  3. Sepakat banget tuh apa yang kamu tulis Dan…
    Tapi kadang2 kok ya males2 anya kambuh2an ya Dan…#kemudian di lempar printer segede gaban …wihihihi ( tuh kan, jadi bosone niru anak muda 😀 )

    Like

  4. kadang suka kesel klo anak buah ga selesai2 trus dibantuin…eh, sama atasan gw disalahin juga… ga bisa bgtu..ga mendidik anak buah namanya… tapi, klo kerjaan ga selesai kan kita juga yg kena ya? hehe… malah curhat… apapun, selamat akhir tahun Dani… semoga th baru semangat baru yaa…

    Like

    • Hihihi. Iya Mba Mechta emang kayak gitu. Kalo kita punya anak buah sementara masih punya bos malah jadi serba salah. JAdi ya udahlahya. Secara kalo kata mantan bos saya, gaji anak buah itu ada sebagian gaji buat dimarahin bos. Hihihi.
      Selamat akhir tahun juga Mba. Semangat juga yaaa.. 🙂

      Like

  5. Disini juga lg deg2n mnunggu nila PA, heheheh
    S7 sbisa mungkin g pake fasilitas ktr buat pribdi, mskipun sdikit2 bolehkan yaa… #pembelaan hehehe
    Slama ini sr bru comen nich mas dani salam kenal 😉

    Like

  6. Biasanya kebiasaan karyawan meniru kebiasaan bosnya sendiri. Jadi bos juga sebaiknya ngasih contoh. Misalnya nih, sopir bosnya cerita kalau doi sering dikasih duit tiap kali masuk jalur busway, maksudnya buat bayarin polisi kalau ditilang. Eh kok malah curhatnya melenceng gini, hahahaha

    Like

Comments are closed.