Kerja di Bank

Sebenernya pengen banget posting soal #BajakJKT kemaren, tapi ntar dulu deh. Kalo gak ada potonya kurang seru sementara potonya ada di henpun dan ribet kalo mau edit dulu.

Foto Ganteng Gw yang Lain

Foto Ganteng Gw yang Lain

Jadi.. posting soal kerja di bank aja kelleus yess.

# sungguh_topik_yang_tak_menarik

Gw udah beberapa kali posting sih soal kerja di bank, tapi ya namapun ngubek-ngubek cari link ini adalah cukup butuh komitmen jadi kalo yang ngerasa pernah bca postingan ini, ngerasa perulangan ya udah, baca lagi ajah! Bhahahaha.  Yamasak mau ditutup, kan udah kadung buka Kakaaa #kemudian_dijejelin_kalkulator.

Kuliah Jurusan Apa?

Diantara sekian pembaca blog ini ada yang pengen kerja di bank ga? Ada? Masih sekolah ato udah kuliah? Kalo masih sekolah dan pengen masuk bank tapi kuliahnya pengeeeen banget pilih jurusan teknik (kayak  Teknik Informatika *tunjuk muka sendiri*) ato masuk ke jurusan pertanian, tak usah khawatir, masuk ajah.

Sebagian besar temen angkatan gw jaman management trainee di bank terbesar di Indonesia ini, lulusan teknik ato kalo gak ya lulusan institut pertanian. Sampe-sampe ada seloroh kalo IPB itu Institut Perbankan Bogor.

Akuntasi, Manajemen dan Ekonomi? Peluang lebih besar masuk sih ke bank. Pastinyalah! jurusan terbanyak di angkatan gw sih dari Manajemen dan Akuntasi.

Skill Keahilan yang Diperlukan

Well, apa ya. Beda-beda kali ya tergantung dari divisi/unit kerja tempat kita kerja nantinya.

Kalo menurut gw yang dari awal di assign sampai posisi sekarang mostly di marketing dan sebagian analyst, kemampuan dasar microsoft office itu penting-penting-penting banget. Jangan sampe gak ngerti sama sekali yang namanya Word ama Excel. Kalo bisa agak canggih dikit mah lu bakalan dianggep setingkat di bawah dewa aka ditanya mulu soal ini itu berhubungan sama Word dan Excel ini.

And You know what? You can climb your way up through dengan menggembargemborkan kemampuan komputer yang lu miliki (mendampingi kemampuan yang dituntut oleh kerjaan utama lu sih pastinya ya).

Selain itu Bahasa Inggris dan bahasa major lainnya akan bisa sangat membantu waktu apply ke banknya ituh. Terutama fresh grad yang apply di entry point awal ya. Apalagi kalau applynya ke bank asing.

Selain itu lagiiii…. Kudu telitiiiii. Telitiii banget. Jangan sampe karena kurang teliti ngelihat angka 0 ada transfer keluar kebanyakan angka 0 di belakang. Serem!

Selain itu lagiii yaaa kudu rajin, konsisten, ramah dan baik hati. Serius ini. Paling gak ke nasabah sih ya. Meskipun banyak banker yang sengit dan nyelekit ke sesama temen kerja *semacam curcol*, tapi ke customer kudu ramah.

Hahaha. Banyak ya tuntutannya.

Penampilan

Ada yang bilang kalo orang bank di Indonesia ini terlihat cantik-cantik dan ganteng-ganteng? Iyeh GW GANTENG! *capslock jebol*

Wajar kok. *kemudian disambit mesin ATM*

Gak semua bagian di bank menuntut penampilan, cuma unit-unit yang memang berhadapan sama customer yang mensyaratkan penampilan dengan tinggi minimal sekian-sekian. Gak ada kok syarat harus ganteng atau cantik, yang ada biasanya dilihat yang menarik untuk dilihat. Menarik loh ya. Kayak gw gitu.

Hahaha. Nggaaak. Gw dulu applynya di management trainee yang kontraknya bisa ditempatkan di bagian apapun. Jadi penampilan BUKAN salah satu kriteria penilaian. Kalau ternyata turn out gwnya seganteng ini ya gimana yaaa..

Kayaknya itu aja sik ya menurut pengalaman gw. Gak membantu ya?

Tapinya lagi sih ya, bank (di Indonesia sih setau gw) kan jualan jasa dan untuk jualan jasa mereka maunya orang ngelihat penampilannya dulu kan ya. Nah kalo penampilan yang dilihat aja udah oke, masalah berikutnya tinggal gimana bisa deliver pelayanan dengan bagus.

Trus enaknya kerja di bank apaan?

Apa yaaa? beda-beda sih ya apa yang bisa dinikmatin ama orang.

Ada orang yang bahagia banget bisa makan-makan di restoran mewah yang mana selama gw di bank banyak banget undangan dinner, lunch breakfast meeting di restoran-restoran yang kalo bayar sendiri sih ogah. Trus ada yang bahagia bisa beli barang dengan cicilan nol  persen pake kartu kredit dari banknya yang mana kalo pegawai bisa ada diskon khusus, ada yang ini itu bla bla bla..

Tapi kebahagiaan terbesar gw kerja di bank adalah…. Gw bisa ngelihat ekspresi lega dan tenang dari nasabah gw. Lega karena duit yang mereka hasilkan susah payah aman dan tenang disimpen di bank gw. Lebih-lebih kalau dananya nambah dalam jumlah yang signifikan karena nurutin saran gw (misal beli reksadana instead of ditaroh di deposito) dan yang terpenting gw mendapatkan kepercayaan dari orang-orang itu.

You’ll know when someone start to trust you, rasanya aselik luar biasa.

Soal makan enak yang gw sebut di atas entah kenapa gw udah gak yang gimana banget gitu. Bersyukur sih bisa ngerasain makan di tempat-tempat makan paling oke di negara ini dan kadang negara lain tanpa keluarin duit, tapi ga yang sampe harus update IG apalagi display picture BB setiap gw pergi kemana gitu *bahahaha.. ada kan tipe orang yang dia lagi di mana gitu trus update display picture, yakalo gitu gapapa jugak sih. Fancy dining pan rasanya ya gitu-gitu aja. IMHO sik.

Malahan gw bakalan seneeeeng banget kalo ngadepin yang namanya pecel ato makanan kampung lainnya. Emang dasar orang kampung sih ya gw.

Selain makan enak, kerja di bank juga kasih kesempatan buat belajar sistem keuangan yang berjalan di negeri ini. *halah *aseli gak penting *wis gak usah dibahas

Nah Gak Enaknya apa?

Sama aja kayak kerjaan lain sih, adalah pastinya bagian gak enaknya.

Rigidly regulated

Karena pertama kali kerja di bank BUMN, hal yang paling gw inget adalah petuah trainer senior dari unit internal audit.

Jangan pernah lupa, ketika kalian sign kontrak kerja dengan bank berarti satu kaki kalian sudah masuk penjara.

Kalo gak mau sampe kepikiran kayak gitu sih gampang, jangan pernah aja apply ke bank BUMN dan semacamnya yang ada hubungannya sama negara karena kerugian bank bisa dianggap kerugian negara. Ato gak usah apply ke bank sekalian. Hahahaha.

CMIIW ya. Menurut beliau yang namanya korupsi itu tidak hanya tindakan memperkaya diri sendiri, tapi juga membantu memperkaya orang lain. Nah kalo kasih kredit trus macet, itu bisa dianggep korupsi. Hwaaaa!!!

Selain itu? Ada aturan ina ini ita itu yang bejibun banget mameeenn… Aselik, banyak aja. BI keluarin aturan ini, gak boleh langgar aturan itu, endesbra endesbre. Kalo kata temen gw sih bank itu emang industry yang aturannya ketat banget karena yang dibisnisin itu ya kepercayaan. Duit ditumpangin di atas kepercayaan kan.

Target

Lupakanlah soal korupsi. Sekarang soal target. Hahaha. Ada tuh dulu gw kerja di cabang, target itu bisa berubah sampe lebih dari 5x dalam setahun.

Pertama target awal tahun, trus perubahan yang gede-gede setiap akhir triwulan. Ditambah perubahan target tengah tahun dan target akhir tahun yang diubah sekitaran November. Tiap bulan? review dan naikin target. Istilahnya target bayangan. Tujuannya? Biar target akhir tahun bisa dicapai tengah tahun dan target tahun depan bisa dicapai di akhir tahun. Yamaliiihh. gitu teruus tiap tahun.

Target buat apa sih? Tabungan? Deposito? Enggak. Semuanyaaaa.

Minimal dana tabungan, average dana tabungan, dana deposito, dana giro, average dana giro, tabungan rencana, kredit konsumtif, kredit mikro, bancassurance case, bancassurance lead, budget dana operasional, overtime, listrik, jumlah rekening tabungan yang dibuka, reksadana, nasabah prioritas, dana kelolaan prioritas, fee based income, jasa pengiriman uang melalui western union dan beberapa target lain yang kadang naudzubillaaah. Penting juga kagak.

Hahahaha.

Gile ya,  I survived those kind of things.

Waktu itu, kalo target gak tercapai amit-amit deh. Namanya meeting ama kepala cabang gw, trus lanjut diteleponin marketing officer area, marketing officer kantor pusat, meeting sama area manager, trus dipanggil sama kepala kantor wilayah dan harus conference call sama yang namanya group head di kantor pusat endesbra endesbre.

Whosyaaah. Merasa diri ini tidak berharga aja dulu itu kalo ada target yang kuning.

Tapi yaaaa…

Kalo inget jus sayur seger (toge, kangkung, sawi, kacang panjang ditambah apel sebagai pemanis) yang tiap hari gw dapet dari salah satu nasabah pemilik dana terbesar di cabang, mijitin kaki Ibu yang usianya hampir sama kayak Mbah, digodain Mbas-Mbas bernama Rossa/Salim dan Mirna/Amir, dikejar ama Bu Susi sampe dicariin di bawah kolong meja, digotong rame-rame ama temen cabang pas gw ambruk, dapet diskonan makan sayur asem ayam goreng dan belanja di toko Uni Uda nasabah dan keluarga baru yang gw dapet, target rasanya gak berarti.

Working Hours

Nggak sih, gw belom pernah ngerasain kerja two or three days straight. I go home everyday. Ketemu sama kamar dan kasur kok tiap hari. Bisa nonton TV dan DVD. Tapi ya kayak kerjaan lain sih, pasti ada saatnya lembur.

Setiap hari pulang dari kantor jam 8 malem (paling cepet) dan rata-rata jam 11 malem dengan tiga ato empat kali sebulan pulang di atas jam 1 malem? been there done that.

Masuk sabtu minggu? Pernah banget lah. Tapi itu semua tergantung lu sendiri sih. Mau atau gak melakukan itu.. Hihihi. Kalo gak mau ya cari cara untuk bilang gak mau.

Skin Deep Appearance?

Oiyes, satu lagi, meskipun kalo dilihat kehidupan orang yang kerja di bank keliatan wah-wah gimana gitu karena emang orang yang kita lihat di bank itu sengaja ditampilin buat dilihat ya (ngerti maksud gw gak sih?), belom tentu kok gajinya segede orang-orang di industri lain *mendengar dengungan nada setuju*.

Apalagi kalo level lu masih di level cungpret macem gw. Bhahahaha.

Kalo pengalaman gw sih ya *entah karena gwnya yang gak pinter ngatur duit ya *kan waktu itu belom ikutan FinPlan *dan beneran udah diirit* gaji gw waktu masih single masih gak cukup kalo dipake nongkrong di SBucks dan ngupi cantik tiap weekend dilanjut nonton film terbaru dengan baju trendi keluaran clothing luar negeri apalagi dipake buat jalan-jalan ke luar negeri.  Kalo gaji sekarang? *kasih senyum kuda*

Kalo mau gaji gede, mending coba minyak, tambang, IT ato apalagi sih ya? Coba cek di Salary Guidenya KellyServices.

All in all, apakah gw menyesal masuk ke banking industry? Cenchunya tidak.
Apakah gw akan melirik industri lain? Kalo ada kesempatan kenapa enggak?
Apakah menyarankan untuk masuk ke banking? Terserah sih. Hahahaha.

PS:
– CungPret stands for kaCung kamPret
– Semua cerita di sini inih cerita banking industry di Indonesia loh ya. Setahu gw doang. Kalo ada yang tahu lebih banyak please do let me know.

Advertisements

126 thoughts on “Kerja di Bank

  1. aku ga pernah pengen kerja di bank
    gara gara waktu sekolah pernah jadi bendahara kelas
    bawaannya sakit ati pegang duit banyak tapi yang ada di dompet isinya gambar prau layar semua… 😀

    ga bakat pegang-pegang duit, om…
    *apalagi cuma boleh liat angkanya doang… 😀

    Like

  2. Entah kenapa dari dulu ga pernah kepengen kerja di bank Dan, pernah disuruh test di bank BUMN krn ada sodara jauuuuuh yg kerja di situ jadi bisa ‘dititipin’, dan eike pun beneran ngerjain soal asal2an dan interview setengah hati biar ga lulus qiqiqiqiqi.

    Tapi emang lah ya, tiap pekerjaan mah pasti weeeh ada positif negatifnya, dianggap ibadah aja biar enjoy 😉

    Like

  3. Dr dulu gw ga kepengen kerja di Bank Dan, soalnya dlu kan pikiran nya kalo kerja di Bank mesti kuliah ambil jurusan ekonomi, nah gw pan benci banget tuh sm jurusan itu, ehhh ndilalahhh disuruh ambil akuntansi sm bokap, yaaaa naseebbbb.. tapi tetep ga minat jg kerja di Bank hahahaa

    Like

  4. Mamah gw dulu pengen banget gw kerja di Bank Dan, biar bisa pake blazer cakep tiap hari terus keliatan keren. Yaoloo itu mamah gw ga sadar kalo anaknya bermuka judes dan bertinggi pas-pasan 😀

    Like

  5. Banyak temen kuliah di IPB kerjanya di Bank suawasta 😀
    Udah pernah niat kerja di Muamalat dulu..keburu di”petik” kangmas dan dibawa kabur ke luar..

    Like

  6. Kerja di bank itu imejnya keren banget, Mas Dani. Maklum kan ngurusin duit. Dulu aku jg pengen kerja di bank tapi enggak kesampaian. Gak memenuhi syarat soalnya hehehe.,

    Like

    • ms Dany sbnrnya di BI krjanya di bagian apa ya?? *mudengnya sich marketing :D*
      aku beberapa bulan lalu diterima di bank mandiri tp di bagian CLO (marketing kredit makro), tp baru mau trainning sy mundur krna sebelumnya saya juga diterima di bank panin tapi marketing juga -_-
      bukannya nolak krjaan sich, tp dr sy kuliah udh prnh krja smbilan dgn krjaan yg selalu masuk ke marketing, (lebih tepatnya mumet dgn target).
      smpe2 waktu itu smpe skrg boss di mandiri selalu hubungin saya utk masuk lagi disana, yg sya heranin kenapa setiap masukin lamaran di bank selalu di ksh jatah bgian marketing ya, apa krna pnglaman kali ya, pdhal ppgn bgt sekali2 kerja indoor (meskipuun smua krjaan mmg gk enak).
      kalo di BI rekrutment bgian marketingnyaa susah gk ya mas?
      lebih ribet dr bank BUMN lainkah?
      entah kenapa nhe hati kepanggil lagi pgn terjun ke dunia target -_-!

      Like

    • Halo Mba. Pertama-tama saya kerjanya bukan di BI kok. 😀
      Dan iya, saya di marketing. Saya dulunya dari Mandiri. karir berawal dari Mandiri semuanya. 😀
      Kayaknya kalo orang marketing pasti akan terpanggil lagi deh kesana. Suasana kerjanya yang dinamis mungkin ya Mba yang menjadikan kerjaan marketing itu ngangenin. 😀

      Like

  7. kalo petuah senior mas dani satu kaki masuk penjara, kalo aku kerja di lembaga sosial keagamaan gini, petuahnya lebih sadis lagi ” sebelah kaki ada di neraka” maka kudu ati2 banget .

    Kalo buka konsultasi reksadana, boleh dong kaka tanya2 hihihi

    Like

  8. Bukan gw banget…
    kalo kata suami: “lah ngitung uang kembalian dari abang2 jualan aja suka keder!” 😀

    btw, dari dulu gw bayangin cewe2 di bank itu musti pake stcking and hig heels sambil tetep senyum dan mata tajam menghitung uang

    Like

  9. bacanya aja uda pusing hahahaha… jurusan ekonomi itu satu2nya jurusan yg ga aku lirik sama sekali, pikir waktu itu saingannya uda banyak bgt… eh, skrg designer saingannya juga uda mulai banyak hahahaha…

    Like

  10. Yg dulu pernah bersumpah gak akan kerja di dunia perbankan, sekarang gue cinta banget dengan dinamika perbankan dan payment system-nya, meski gue gak pernah terjun langsung ya di industri perbankan, hanya pekerja dari jauh sana :), Btw gue sebenarnya sebal dg image orang bank, jadi orang gak percaya kalau gue bilang gue lagi bokek ya beneran lagi bokek hahahaha. Atau pernah ada sopir taksi bilang: mbak kan gak mungkin gak kaya kerja di situ, kalau uang habis kan tinggal ambil di gudang uang mbak atau nyetak sendiri hahahahaha, gubrak.

    Like

    • Bisa Mba De. Malahan heran kok banyak yang gak ada hubungannya sama ekonomi. Hihihi. Etapi kalo di bank gak bisa sering jalan-jalan kayak Mba De dan parahnya gak bisa cepet pulang. 😦

      Like

  11. kunjungan pertama nih. panjang ceritanya tapi asik untuk di baca.
    ya tiap kerja menurut aku sih pasti ada enak dan ga nya..
    tapi kaya nya menantang juga kerja di bank. *gw lagi kuliah jurusan akuntansi*hahahaha

    Like

  12. #mmmm…maap pak yang ganteng itu aaqil 🙂 xixixi…
    kerja di bank? alhamdulillah gak pengen, gak jago juga sih ama angka-angka berderet, lebih jago ngabisin saldo. titik. Dan kemudian stress.. Hahahaha

    Like

  13. Gue termasuk yang selalu silau dengan penampilan CS-CS bank. Apa lagi bank capek antre. Dari ubun-ubun sampe ujung kukunya, mengkilap banget. Cantik-cantik-harum gitu. Kalo CS cowok malah jarang yang ganteng deh, Dan.
    Gue dulu pengin kerja di bank. Tapi ya itu tadi, telitinya gk dapet, wkwkwkwkwk..

    Like

  14. Gw nyesel lho dulu gak kepikir untuk pursue career di bank… soalnya kalo gw liat2, bank itu jenjang karirnya ok bgt… dan gajinya juga ok bgt. Ya gak dan? Hehe

    Like

  15. Gw juga dulu pernah ngerasain kerja di bank, mas. Enak-enak yang disebutin diatas bener banget, cuma satu yang bikin gw gak betah: mesti tampil kinclong aja ke kantor. Asli males banget deh mesti dandan tiap hari :). Cemen banget deh alasan gue ogah kerja di bank lagi. Tapi si Mbul sih masih, betah tuuuh dia sampe sekarang kerja di bank, malah kata dia enak kerja tuh ada target ketat kayak di bank, jadi berasa beneran kerja *gw pengen noyor pas dia bilang begini deh :lol:*

    Like

    • Iya, beneran si Mbul udah kelamaan kerja di bank kayaknya. Buat dia kerja gak seru kalo gak ada target. Stress sih kalo gak achieve tapi dia sih banyakan enjoy nya tuh. Aneh emang.
      Ho’oh kaaaan, males banget kalo meti rapi kinclong gitu ke kantor, kalo di bank kan mesti, harus mau gak mau mesti rapi.

      Like

  16. Bener-bener gak pernah kebayang si mau kerja di Bank,.. ditambah kuliah juga di bahasa 😀 hahahaha…
    Tapi masalah gak yambung saya setuju: kuliah di bahasa, kerja di kontraktor pertambangan… bener2 gak nyambung kan ? 🙂

    Like

  17. Nambahin : ngga enaknya kerja di bank, kalo mau lebaran dititipin sama sodara, rekan, temen atau yang mengaku temen untuk tukar uang recehan bergepok gepok, untuk dibagikan saat lebaran -pengalaman gue yang sering ngerepotin temen ato sodara yang kerja di bank-

    Like

    • Wah Teh, saya mah malah seneng kalo dititipin duit. Dulu di cabang pas pulang bisa bawa banyak banget duit tukeran. Hihihihi. Rasa seneng ngelihat tetangga/sodara yang dititipin itu loh. Memuaskan banget

      Like

  18. kalau masalah penampilan..ehm
    ada salah satu bank swasta yang buka lowongan teller, tapi tinggi minimal 165 cm
    dulu ditawarin tapi ogah, soalnya ga bole pake jilbab, hehehe

    Like

  19. Kalau aku lihat para CS bank di tanah air seneng, kinclong baik pria dan wanita. Entah kenapa di negara tempat tinggalku saat ini para CS nya biasa deh, kecuali marketingnya (pernah ketemz sekali) baru agak keren.
    Adikku kerja di bank asing, kadang ga percaya klo dia cerita targetnya harus sekian M pertahun, tiap tahun target naik, ngebayangin diri sendiri ga bakalan sanggup deh 😀 .

    Like

  20. repot juga ya -,-

    tapi ini serius ya ‘Gw bisa ngelihat ekspresi lega dan tenang dari nasabah gw. Lega karena duit yang mereka hasilkan susah payah aman dan tenang disimpen di bank gw. Lebih-lebih kalau dananya nambah dalam jumlah yang signifikan karena nurutin saran gw (misal beli reksadana instead of ditaroh di deposito) dan yang terpenting gw mendapatkan kepercayaan dari orang-orang itu.”

    Like

  21. Aku dulu pengen banget (ampe sekarang sih) kerja di bank, jadi CSnya…abisnya booo’ cantiiik cantik dan rapi2 bo’….apa daya tinggi badan ga mengizinkan…tiap liat mbak CS dan Tellernya kagum bangun. Udah cantik, sopan2 pulak… 🙂

    Like

  22. kalau aku sih suka terpesona sama dandanan orang bank yang paripurna dari atas ke bawah gitu Dan….dan dengan yakin bilang…aku tak akan bisa kaya gitu 😛

    Like

  23. Aku pernah wawancara calon2 teller sebuah bank bumn besar di Indonesia, dan salah satu kriteria penilaiannya adalah ‘good looking’, secara mereka tiap hari ketemu nasabah mulu yah 😀

    Like

  24. Pingback: Have Been Flying for 6 Years | danikurniawan

  25. kalo boleh tempe , kerja di bank gaji’y berapa sih gan ??? ane pengen tempe bgd ,…. trus kebanyakan suka atau duka’y kerja di bank ?? hehehe … kasih tau gan, ane penasaran bgd soal’y . dijawab jujur ya gan … hehehe

    oia satu lagi gan , klo mau kerja di bank , enak’y kerja dibank mana yaa ??

    sorry gan klo bANYak tanya … hahaha .

    Like

  26. tulisannya keren,,,ada bakat jadi penulis,, ditunggu bukunya,, hehe,,,
    dulu ambil jurusan perbankan syariah,,, sekarang nyangkutnya di bidang pendidikan jadi akunting,, masih nyambung lah dikit,, hehe,,,
    dengerin curcolan kawan2 lama yg kerja di dunia perbankan,, ko mayoritas banyak yg stress stadium tiga ya?? hehe

    Like

  27. Kak, aku masih kelas 2 SMA, tapi aku udah ikutin bedah kampus dan udah mulai mikirin kuliah. Aku masih bingung sih mau ambil jurusan apa, soalnya aku pengen tau dulu prospek kerja setiap jurusan nantinya jadi apa (walaupun itu masih jauh bangettt). Aku tertarik banget kerja kantoran, termasuk kerja di bank, apalagi setelah baca blog ini. Untuk kerja di bank ada syarat tertentunya nggak sih kak? Terus kalo mata minus bisa diterima di bank nggak kak? terimakasih

    Like

    • Syarat tertentu gak ada kok, coba applynya jadi management trainee aja, biasanya cuman ke test-test umum. Kalo teller ama customer service bakalan ada persyaratan mata tidak boleh minus itu..

      Like

  28. Besok saya mau bikin postingan tandingan deh : Balada Istri Bankir 😀 wkwkkwkwkwkwk
    kalo suami sih di divisi mikro, penampilan mah gak penting amat tapi teteup penting lah ya di depan nasabah *macam apa juga kalimat ini* ihihih
    Jangan lupa baca The Banker mas *aih matih disambit mesin atm dobel* hihhihihi *piss*

    Tapi, pada intinya semua pekerjaan itu menyenangkan ya jika dijalani dengan tulus *tsah*, tapi jadi murah jika atasannya nggg ya-yu-know-lah 😀

    Like

    • Gw gatahu Rik untuk level penerimaan regional tiap bank untuk posisi teller ato customer service, tapi kalo management trainee sih mintanya S1. Coba aja apply buat posisi CS dan Teller aja Rik ke bank-bank di daerah. Bisa coba ke bank mandiri misalkan tapi kantor regionalnya aja.

      Like

  29. SY pernah punya impian di Bank, spesifiknya Bank Syariah. Alasannya prestis-nya nampak tinggi dan kalau denger cerita tantangan2 targetnya bener2 sangat menantang. Tapi cita2 itu makin lama makin hilang seiring melihat kenyataan di sekitar dr kawan2 yg kerja di Bank waktu luang-nya susah. Sementara gw penginnya abis kerja pengin terlibat dlm kegiatan2 lainnya.

    Klo kerja di Bank (Konven), Big No. 🙂

    Like

  30. Kunjungan perdana 🙂
    Enaknya manggilnya kak/om ya?
    Kebetulan kedua orangtua saya kerja di bank (ibu sdh pensiun)
    Menurut saya, enaknya memang banyak, gak enaknya sih kalo orangtua pulangnya malem, atau ada kerjaan di weekend hiks ._.
    Enaknya sih waktu kecil sering diajak ke kantor abis itu tulis tulis slip haha

    Like

Comments are closed.