Ketika Usia Tak Lagi Diukur Dengan Angka

Ultah

Ultah

Postingan ini gw dedikasikan bagi semua temen seangkatan ato sepantaran gw yang sudah mulai dapet fasilitas general medical check up (MCU) dari kantor/perusahaan tempat kerjanya dan selalu waswas menantikan kedatangannya.

Hahahaha, iye. Gw ama lu yang dagdigdug ngeliat angka hasil pengukuran kolesterol.

Terutama mak Etty yang solehahnya udah settle. *kemudian diseruduk traktor

Hasil MCU terakhir kemaren kolesterol gw sih masih di dalam batasan normal, tapi entah karena gwnya keterlaluan kali ya. Beberapa kali jadi kena sakit karena (mungkin) kolesterol yang naik tinggi gitu. Karena kolesterol bukan sih kalo leher belakang kepala rasanya beraaaaat bener dan badan meriang-meriang gak enak gitu?

Kejadian pertama setelah sekitar semingguan gw satapan buat dan minum jeniper di pagi. Mau diet ala-ala food combining gitu. Mana hampir ga makan nasi sama sekali loh waktu itu. Bener badan rasanya enaaak banget. Trus temen gw ada yang ultah. Makan siang barenglah di Bakerzinnya Plasindo. Tau menu yang gw pesen? Burger dengan potongan daging yang gede, empuk dan juicy banget. Yummy!

Beres makan siang masih baik-baik aja dan untungnya (apa sialnya ya?) hari itu ada acara farewell ekspat yang ditugasin balik ke negara asalnya. Makanlah kami sedepartemen di Pepenero Graha Niaga. Karena bosen ama pastanya, pesenlah gw steak sirloin 200 gram dengan tingkat kematangan medium rare. Hasilnya? Dua hari rasanya badan gak enak. Tengkuk kerasa berat dan badan pegel semuah.

Rekomendasi dokter pas MCU: makan daging merah maksimal 2x seminggu. Kenyataan: sehari dua kali.

Minggu depannya lhakok ya pas ada undangan nasabah yang lagi ngerayain ulangtahun grup usaha yang ke 40tahun. Fine dining gitu di hotel sekitaran Senayan. Appetizernya satu set makanan cantik yang salah satunya lobster. Hidangan kedua angel hair dan kaviar. Dasar kamseu sih gw ya. Padahal gak mau makan ikan dan udang, tapi lobster sama kaviar gw sikat. Langsung dong besok sabtu minggunya gw terpar setepar-teparnya.

Ya Allah. Emang ya usia gak bisa bohong. Bukan usia kepala tiga yang jadi masalah, tapi cara badan ngerespon kolesterol ini yang bahaya. Beneran deh gw udah masuk tahapan usia ditentukan oleh kadar kolesterol.

Ada yang punya resep mengendalikan kolesterol nan luar biasa itukah? *selain jaga makanan dan olahraga dan gaya hidup sehat cencunyah. Hahahaha. *kemudian disambit kolesterol

Advertisements

50 thoughts on “Ketika Usia Tak Lagi Diukur Dengan Angka

  1. kalimat terakhir itu beneran mengundang sambitan, deh.. 😆
    Eh tapiiii.. kalo udah nemu resepnya, tolong dishare ya, Dan? Lah punya badan-langsing-sehat-tanpa-kolesterol-tanpa-jaga-makan-tak-perlu-olahraga- aku juga kan mauuuuuuu…! :mrgreen:

    Like

  2. Ya ampun glek bgt makanannya Dani!! Itu kayaknya dosa kalo ditolak ya hahahaha. minum jus pare ngaruh gak? kalo pas aku makan biadab gitu, biasanya aku sok menebus dosa dengan bikin jus dari segala sayur yang dimasak tumis pun tak kumakan. Contohnya si pare. Ish rasakan deh itu, pas bersendawa yg keluar aftertaste si pare dan bukan makanan-makanan enak sebelumnya. zzzzzzzz. Dan, pernah denger kalo manusia kan umurnya rata-rata 80 thn, sebenernya msh bisa makan daging sampe akhir hayatnya asaaaal makannya seminggu dua kali. Jadi kalo setiap hari makan daging, ya..er…meski usianya sampe 80 ya biasanya gak boleh makan daging lagi di usia 40 an. Oh noooo kaaaan *pengendalian diri, mana pengendalian diriiii*

    Like

    • Iya Mba sondang, emang maksimal 2x seminggu ya.
      Gak tega ngebayangin jus pare. Kalo ditumis mahs aya sukaaak.
      Etapi pernahs ukaaaak banget loh dikasih jus sawi, toge, kacang panjang dengan pemanis satu buah apel. Itu berhasil membuat lambung saya kuat banget. Hihihi

      Like

  3. Daging merah sehari dua kali? Ya iyalah Daaaaaaaaannn..
    Padahal selama ini orang awam mikirnya kolesterol identik dengan obesitas, ya. Ternyata yang badannya setipis Dani juga bisa kena, hehehe..

    Like

  4. Hahaha sampe sekarang aku juga masih struggling sama kolesterol mas. Kadar kolesterol aku selalu tinggi, pernah hampir 300 sebelum FC. Sekarang belom ngukur lagi sih.
    Ngurangin kolesterol tuh gampang kok sebenernya, jangan makan enak (buat yang udah tinggi banget) atau jarang makan enak (buat yang menjelang tinggi) :lol:…tapi kan susah ya, apalagi disaat memandang lobster sama steak dkk memanggil manggil dengan mesra :lol:.
    Habis FC ini sih mendingan mas, kemarin dong di Bali, semaput gara2 kebanyakan makan daging :D. Masih takut takut gimana kalo mau med check nih 😀

    Like

  5. Alhamdulillahnya, walopun eike ini ndut ndut lucu gituh *halah*, kolesterolnya amaaaaan, mgkn emang suka bgt ikan, sayur dan buah jg sih ya Dan 😛

    Like

  6. hihi…samaa..kolestorol aman tapi dah deket2 sama ambang tinggi… hehe… sayur, buah & air putih dibanyakin, Dan… *kata temen2 gw yg msh ngerti gizi sih..hehe..

    Like

  7. Pak Dani, saya ikut mengucapkan selamat jkuga utk saudara2ku di Indonesia yg sdh mendptkan fasilitas MCU ini. Pak Dani, mau berbagi soal kesehatan ini, pak Dani kan merasa blkg kepala berat dan meriang, nah itu bukan karena cholesterol. Bisa jadi tensi tinggi di barengi mau kena demam. Tingginya cholesterol tdk bisa kita rasakan seperti kalau kita pusing dsb. Chlesterol bergandengan dgn tensi darah, semangkin tinggi tensi darah maka pasti ada apa2nya, penyebabnya = saluran pembuluh darah terdumbat krn lemak hingga jalannya darah tdk lagi lancar, otomatis gangguannya ke jantung = pompa darahke jantung menjadi terganggu dan oksigen ke otakpun terganggu.
    Satu2nya gejala yg bisa kita tangkap adalah, kita merasakan dada bagian depan dan punggung bagian blkg seperti ditekan dgn benada berat, keringatan kalau malam tidur serta kepala pusing yg tdk mempan meskipun kita minum obat sakit kepala. Nah kalau sdh begini lari cepat ke dokter utk pemeriksaan. Menurutku Pak Dani leher blkg berat itu krn alkohol saja. Nnt setelah 24 jam maka otomatis kadar alkohol dalam darah akan surut, jgn minum obat sakit kepala, nnt darah makin encer saja dan itu bahaya. Isitirahat yg cukup dan byk minum air mineral, nnt buang air kecil dan tensipun baik kembali. 😀 Just share

    Like

    • Makasih banget Mba Della. Jadi tahu nih saya.
      Kemaren saya ga minum alkohol sama sekali, hehehe malahan saya ga pernah sama sekali minum alkohol mba. Karena emang badan kurang fit aja sepertinya ya.
      Makasih banget ya Mba. 🙂

      Like

  8. Hehh siapa yg seumuran?? *sambit bakiak*
    Dewasa itu kalo udah mulai minum obat penurun kolesterol ya Dan, padahaaalll kata dokter itu percuma..ma..ma..ma

    Yuk mari kita makan buah dan sayuran, lagian daging kan emang mahal dan. Kalopun ada yang nraktir hemmm boleh bungkus aja gak om?

    Like

  9. njuk usia di ukuur nganggo opo mas?? haha
    semoga ora keno penyakin sing ngaeng ngaeng yo mas,,, mangan tiwul wae sing sehat 😆

    Like

  10. Kolesterol emg jahat yah Dan, gw pun dag dig dug nih..

    Klo lg mkn enak coba bagi2 gt sm laki gw, kan kantor kalian cuma beda lantai :p *ealaahhh malah minta dibagi :p*

    Like

Comments are closed.