Omongan Penting Ama Pasangan

Dipajang Lagi

Dipajang Lagi

Sekitar dua bulanan lalu gw nganterin Bul buat medical checkup di daerah Kuningan. Karena ATM gw rusak, mampirlah gw ke cabang Bank di sana buat bikin ganti. Eh ternyata CS yang bantu gw super duper ramah dan helpful pake banget. Nah di sela-sela nunggu itu gw ngobrol-ngobrollah ama si mbak CS baik hati ini, gw ditawarinlah asuransi. Awalnya sih gw dah berkelit ini itu dan gw bilang udah ambil reksadana sambil jelasin dengan gaya yang lebih (sok) pinter dibanding mbaknya etapi mbaknya masih bisa aja loh nemu bahan obrolan buat ngegali. Ya dasanya gw bocor, ketemu ama CS yang baik jadi keluarlah semua cerita sampe pada titik si mbak manggil tukang jualan asuransi buat ngejelasin asuransi kesehatan buat orang tua. Kalo Suze Orman bilangnya sih Long Term Care Insurance gitu ya.

Bukaaaaan, ini bukan mau ngomongin asuransi dan financial planning kok.

Gw jadi kepikiran kenapa gw gak beliin orang tua kami asuransi kesehatan aja ya. Despite siapapun penjualnya. Kalo dipikir-pikir kan daripada nanti kenapa-kenapa trus kami yang duitnya gak seberapa ini kudu nanggung. Ya gitu deh ya. Tapi inti postingannya bukan ituuuuu. Hahahaha…

Pas cari info soal asuransi ini, gw malah kecantol sama artikelnya LiveOlive soal hal-hal penting yang kudu diobrolin sama pasangan. Artikelnya sih mengkhususkan buat pasangan penganten baru, tapi gw rasa kok semua pasangan bener-bener butuh ngobrolin yang ditulis di situ ya.

Beneran bisa jadi bibit masalah gak sih kalo menurut kaliyan hal-hal macem pembagian gaji, trus dana buat amal, siapa yang kudu ngurus orang tua trus dana buat beli gadget itu gak diomongin bener-bener ama pasangan.

Kayak masalah gaji aja, karena gw ama Bul sama-sama kerja, gimana pembagian penggunaan gaji itu penting buat dibicarakan. Trus kalo gw ato Bul mau beli apa-apa jangan sampe yang lain gak tahu yang akhirnya bikin bete dan kayak ngasih angin ke api dalam sekam. Apalagi kalo masalah orang tua, nanti siapa yang ngurus dan sebagainya. Kebayang kan kalo misalkan orang tua sakit dan butuh duit malah jadi bikin ribut cuma karena ga diomongin.

Gw bisa bilang bersyukur bangetlah dapet Bul yang sepemahaman ama gw. Menurut kami buat orang tua kudu diitung-itung tapi jangan sampe jadi itungan. Maksud gw, kami musti inget orang tua, tapi jangan diinget-inget. Hahaha. Ngerti gak sih? Ngerti ya? Ya? Ya

Gw sempet tahu beberapa pasangan yang cuman karena hal-hal yang diomongin di postingannya LiveOlive ini jadi berantem parah cuman karena gak diomongin. Padahalan ya, mestinya kan gak perlu sampe sgitunya gak sih.

Eh pas gw baca lagi di bawahnya ada kuisnya buat pasangan apakah cocok secara finansial. Hahaha. Penapsaran gw ama Bul hasilnya gimana. *brb kerjain quiz*. Kalo gak cocok begimana dong? Yak gak begimana-begimanalah lah! Belajar lagi aja supaya cucok. Hahahaha.

Advertisements

61 thoughts on “Omongan Penting Ama Pasangan

  1. penting itu menabung.. ku juga sama kangmasganteng menyisakan gaji kita untung hal yang ga terduga.. biar ga ada apa2.. dan kalu mo belanja ini dan itu emang kudu bilang sih.. walo punya gaji sendiri, ga bisa semenamena merdeka belanjabelinji.. apalagi soal orangtua dan keluarga..

    Like

  2. Iyaaaa, sepakat, urusan ini emang kudu diobrolin, ad atemenku yg beneran bubar jalan ‘cuma’ karena si pasangan menanggung biaya sakit orang tuanya 😦

    Like

  3. setuju mas, kalo sama pasangan emangperlu terbuka dalam ha keuangan, jangan sampe nanti rahasia masalah uang jadi pemicu bom yang sewaktu-waktu meledak

    Khususnya masalah orangtua, emang bener kita kudu ngitung juga “uang jaga2” buat orang tua, tapi jangan sampe itung-itungan, alhamdulilah aku sama suami kalo untuk orangtua sama2 sepakat….

    Like

  4. Prinsip Suamiku itu kalau untuk ortu udahlah gak usah diitung-itung…apapun yang mereka lakuin untuk kita, gak akan pernah keganti oleh apapun…jadi aku nyoba nurut dech 😉

    Like

    • Iya deev. Kita kudu itung dari penghasilan kita harus ada buat ortu tapi gak usah itung-itungan ama ortu. Gile aje, mereka yang bawa kita ke kita yang sekarang kan ya. Hehehe

      Like

  5. Setuju sih.. Soal keuangan mesti diobrolin sama pasangan, sampe ke tektekbengeknya.. Apalagi kalo mau beli apa2 pake ATM “bersama”, daripada ngga dibukain pintu gara2 bawa pulang belanjaan tanpa bilang dulu… *istripelit*

    Like

  6. iya ortu ga pernah ngitung sih, kecuali kl gede banget baru diomongin bersama keluarga lainnya gitu 😀
    Fotonya asik banget sih, rasanya jadi pengen nyempil di tengah…anget kayaknya *beda fokus*

    Like

  7. Semua hal memang harus dibicarakan dengan pasangan ya Dan, sekecil apapun itu, apalagi masalah keuangan. Jangan sampai karena niat baik untuk membahagiakan orangtua, malah menjadi petaka bagi rumah tangga kita..

    Like

Comments are closed.