Kenalan Sama Kartu Kredit

Bukaaaan. Ini bukan postingan financial planning or so the like soal kenalan ama kartu kredit meskipun judulnya gitu,

Etapi mirip sih. Hahahaha. Terserah deh ah.

20131203-031148.jpg

Kemaren habis jalan bareng ama temen kantor yang masih baru kerja beberapa bulan. Sebelumnya fresh grad dan dese baru dapet kartu kredit gitu. Gw kagum sih dia bisa dapet padahal kerja belom setahun padahal kalo gw inget dulu gw baru bisa dapet setelah mengajukan rame-rame seangkatan dan pake katebelece dari petinggi di tempat kami jadi trainee. Hahaha. Iye, kagum di sini penyamaran dari sirik.

Gegara ngomongin soal kartu kreditnya dia jadi akhirnya ngebuka deh masa lalu kelam soal kartu kredit punya Bapak. Kenapa oh kenapa, karena si temen gw ini cerita kalo baru dapet pin kartu kreditnya dan dia kepikiran buat kapan-kapan tarik tunai dari situ.

Oh no no nooo! Gw keinget jaman dulu gimana Bapak melakukan hal yang sama tapi tragis dan ironisnya itu dilakukan buat ngebiayain gw biar bisa berangkat ke Jakarta buat kerja di bank! Shoot!

Jadi waktu itu gw bisa berangkat ke Jakarta berbekal utang tarik tunai kartu kredit dan pas akhirnya gw tahu gimana cara kerjanya kartu kredit gw sedih setengah mati. Sedih gak sih bok? Fakta biayain pake utang aja udah sedih, eh ini utang tarik tunai kartu kredit. Gw menyebabkan Bapak melakukan kesalahan terbesar ya g bisa dilakukan dengan kartu kredit. Menjadikan kartu kredit sebagai alternatif uang tambahan.

Jadilah setahun-dua tahun pertama masa kerja gw dharmabaktikan buat bisa nutup kartu kredit itu.

Balik lagi ke kemaren, pas nyampe kantor trus brosing-brosing LiveOlive.com (yang boleh buka gak cuman Ibu-Ibu dan wanita modern kan ya? :-P) dan gw ngelihat link soal mitos-mitos seputar kartu kredit buat gw kasih linknya ke temen gw itu biar dia baca. Ish, andaikan lah ya jaman gw pertama kerja dulu udah ada artikel ini, nutup kartu kredit bapak pasti gak sesusah yang gw lakukan dulu dan bisa bikin gw lebih ati-ati lagi make kartu kredit.

Dulu gw sempet juga nego sama perusahaan issuer kartu kredit buat berhentiin itungan bunga, nego term pembayaran lain lain yang mana ironisnya issuer itu adalah tempat gw kerja waktu itu. Sungguh terlalu. Mulai dari awalnya bayar minimum, trus dijadiin cicilan, habis itu distop itungan bunga sampe masukin berapapun duit lebih ke tagihan biar cepet lunas.

Gw inget banget waktu akhirnya gw gunting kartu-kartu atas nama Bapak dan gw kirim fotonya ke email bank gw itu. Puas banget rasanya bisa bebas dari utang kartu kredit. Mitos sekali terbelit utang kartu kredit akan selamanya terbelit itu memang mitos aja , paling gak buat gw. Alhamdulillah.

Jadi ya manteman, kalo ada yang mau punya kartu kredit, udah punya ato baru punya ato apapun deh, ati-ati ya.. kartu kredit emang perlu (menurut gw) tapi bukan berarti kalian punya tambahan duit ya. Baca gih pengetahuan soal itu biar paling gak bisa lebih bijaksana makenya.

PS: Gw bakalan rekomenin temen gw baca postingan ini dan buka Liveolive.com juga deh. Kalo ada temen yang ada masalah ama kartu kredit saranij baca ini juga ya. hahahaha. Malah ngiklan. *kemudian ditimpuk *ama segepok seratus rebuan

Sekian dan terima (lagi-lagi) segepok seratus rebuan kasih

Advertisements

32 thoughts on “Kenalan Sama Kartu Kredit

    • Benul Mak, sama sekali bukan. Kartu kredit bukan uang nganggur. Kalo ada uang nganggur udah disuruh kerja uangnya. Jangan enak-enak nganggur. enak aja.. *wuopooo siih*

      Like

  1. Waktu dulu di Indo, aku pernah mau bikin 2 atau 3 kartu kredit ditolak 😦 . ya emang ga jalanku punya kali ya.
    Kartu kredit ditempatku skrng nih (punya suami sih) ada 2 macam, ada yg harus diisi duit duit baru bisa dipakai, satunya lagi begitu gunakan kartu kredit, langsung ke debit ke tabungan, jadi ga punya hutang deh πŸ˜‰ .

    Like

  2. Kartu kredit itu cuma buat memudahkan pembayaran doang, alias gak usah bawa cash banyak2. Tapi bayarnya kudu full… Wong telat dikit aja bunganya udah numpuk.

    Like

  3. sekarang aku juga seneng mas bebas utang kartu kredit meski bukan aku sih yang punya suam., Dari punya 4 dan hampir nyampe limit semua bikin mpot-mpotan pas bayarnya, akhirnya pelan-pelan beresin satu satu, dan voila udah ketutup 2, yang dua tetap di keep tapi ga dipake kalopun dipake langsung bayar lunas bulan berikutnya

    Like

    • Wuaaah. Iya banget ituuh. Kudu ditutup biar gak kegoda make lagih. Hihihi
      Beneran ngosngosan ya bayar kartu kredit yang udah hampir maxed out. Jadi inget masa itu lagi…

      Like

  4. nah makanya itu gue selalu pilih kartu kredit yang bebas annual fee selamanya…biar ga rugi kaan akika… ;p

    trus pakenya kalo lagi ada promo2 aja..bayarnya juga harus tepat waktu…kalo kayak gini kan kita yang untung..*pecinta diskonan banget*.. ;)))

    Like

  5. daku masih penggemar kartu debit dan hihihihiii
    kartu kredit punya si emb aja, cm buat beli tiket online yang nggak bs dibayar pake debit hahahaaa, nah biasanya saat itu juga langsung kita bayar meskipun tagihan belom keluar, macem deposit gitu πŸ˜€

    Like

    • Gw sih tunggu tagihan keluar aja Ri. Hihihi, habis itu bayar habwessh…
      Aih kangen maen ke tempat lu Ri. lamaaaa banget ya gw gak bw. Huhuhu. Makasih yaaa.. πŸ™‚

      Like

  6. Tapi godaan si kartu kredit ini emang menyeramkan ya, Mas hihi. Suka banget tergoda beli sesuatu tapi gak bawa cash trus tinggal gesek cc kan. Aduh no no no.. 😦

    Like

  7. emang bukan tambahan duit, om
    tapi tambahan utang, hehe…
    pusingnya aku ga pernah ngajuain aplikasi tapi udah 4 kali dikirim ke rumah dari bank yang berbeda. makanya aku suka bilang semprul sesemprul semprulnya ke cimb niaga yang kayaknya staf dia yang bocorin dataku ke sales. soalnya aku punya utang rada banyak cuma ke bank itu

    lebih empet lagi kalo udah banyak yang nelpon nawarin asuransi, investasi dan tetek bengek yang aku gak ngerti…

    gimana caranya aku terbebas dari belitan sales-sales dodol tanpa ganti nomor, om..?

    Like

Comments are closed.