I Like My Coffee Black

Black Coffee

Black Coffee

Never thought that I will ever be able to love coffee.

Bapak penggemar berat kopi di mana sepanjang gw bisa mengingat, setiap sore beliau selalu minta dibuatkan kopi sepulang dari kantor sebelum narik angkot. Air harus mendidih, syarat utama membuat kopi buat bapak.

Penampilan kopi yang item dan (dulu) berampas bikin gw males banget minum kopi meskipun itu coba nyeruput minta dari Bapak. Sempet sih suka sama yang namanya kopi susu cuman ga pernah nagih karena ya itu tadi, jaman dulu tahunya cuman kopi berampas yang bikin gigi item habis minumnya kalo belom canggih.

Awal kerja, karena saking seringnya mengutamakan pelayanan dan sering makan siang baru jam 4 an sukses bikin gw kena sakit maagh yang sampe bikin tepar di kantor. Makanan pedes, asem dan segala pemicunya harus dihindari termasuk kopi.

Tahun lalu, setelah 5 tahun serangan sakit maagh yang luar biasa itu, gw diundang meeting ama nasabah. Di situ disuguhin kopi dari merek kopi terkenal yang banyak orang kantoran di Jakrta ngantri belinya. Tahu kan ya? Gw pengen nyoba dong. Pengen ngerasain apa sih yang bikin orang Jakarta fanatik banget ama kopi ini. Pagi gw minum dan sukses bikin gw seharian meringis pegangin perut melilit.

Kapok? Nggak dong, ada temen balik dari Hongkong bawa white coffee yang katanya aman buat lambung. Belum dijual di Indonesia. Latah pengen nyoba. Sialnya gw coba pas jam 9 malem.

Ga bisa tidur ampe jam 3 dan sukses tepar sakit karena flu karena kurang tidur.

Tetep gak kapok, meeting berikutnya di tempat customer yang sama gw masih minum kopi beken itu. Reaksinya ke perut gw amazingly menurun drastis. Entah larena terlalu banyak krimer yang gw pake ato apa. Trus mulailah gw latah ikut-ikutan anak-anak kantor beli di counternya kopi beken itu. Mihil bok ternyata. Kopi pesenan gw? caffé latté. Hahahaha. Gw gaktau sih itu seberapa banyak susu dan seberapa banyak kopi. Trus karena kalo beli disitu pan gula ato yang lain kan ambil sendiri ya, kecelakaan dong minum yang ga pake gula ato krimer sama sekali dan gw suka dan perut gak kenapa-kenapa.

Kemarin pas di tempat kursus. Demi melawan ngantuk gw nyobain minum kopi yang ga dikasih campuran apa-apa. Sebelumnya sih karena takut reaksi dahsyat di perut, kalo ngopi selalu dikasih susu dengan 2 bagian susu dan 1 bagian kopi. Itu sih nyusu ya.

Dan gw sukaaa bangeeeet rasa pahitnya kopi. Eh perut juga ga kenapa-kenapa.
Habis cangkir pertama gw tuang cangkir ke dua dan nambah lagi dampai cangkir ke tiga.

Eh bukan perut yang bereaksi malah jadi jantung berdebar-debar.
Debarannya ngalahin waktu nonton Angelina Jollie deh.

The point is, I like my coffee black.
*makasih loh kalo udah baca ampe sini*

Advertisements

47 thoughts on “I Like My Coffee Black

  1. Hahahahahahaha Daniii :p
    Gw baca postingan lo ini knp bkn kopi yg kebayang yah? Gw malah ngebayangin hape nya Indahh cobakkk *siap2dilempar hape sm Indah*

    Btw berarti lu lbh cucok sm kopi item yah bokk, klo kopi beken yg ada di lobi kantor lo *lombi jg* itu ga gt cucok yah bokk?

    Like

  2. pasti kopi st** b**k yaak… ;p
    gue juga kaga tau bisa addict ama kopi merk itu..padahal kalo dirasa2in sama loh kek kopi bengawan solo yang harganya lebih murce ketimbang kopi si SB itu…
    berarti dukunnya si SB ilmunya hebat yaak..*looohh apa sih ini ;p

    Like

  3. Aku nemu kopi enak di Balikpapan, om
    Saking penasarannya sampe masuk ke dapur dan beli kopi mentahnya. Eh bukan mentah ding. Sudah disangrai tapi tidak digiling cuma ditumbuk kasar. Cara bikinnya, ngrebus air dulu sampe mendidih baru kopinya diceburin ke panci. Tunggu beberapa menit baru dihidangkan setelah disaring.

    Pulang ke Jogja bawa tuh kopinya sekilo. Udah dipraktekin sesuai resep, tapi tetep aja beda rasanya. Apa karena yang di Balikpapan pelayannya manis ya, makanya terasa lebih enak…?

    *sambit panci

    Like

  4. ahahah.. ak jg suka kopi item. tapi kadang masih mringis2 pas minumnya. ujung2nya tambahin gula dikiiiit ajah.
    tapi habis gitu diprotes ama sama satpam kantor. katanya nambah saingan nih. x_x

    Like

  5. Sudah lama gak minum kopi, minum kopi black sampai tiga cangkir sehari, namanya nantangin itu Mas Dani..Semoga gak terulang lagi hahaha..Kasihan jantungnya soalnya Mas..

    Like

  6. wah sama Dan.., minum kopi itu sampai sekarang masih bikin perutku mules, biarpun kopi putih alias cafe au lait masih nambah creamer 2 sachet.., he..he..,

    Like

  7. 2012-2013 aku demen bgt ngopi. Satu2nya cuma demen Good Day Mocachinno. Murah kan…… Dan spesial during weekdays only sih. Tp sejak sebelum Puasaan ini napsu ngopi udah sirna dgn sendirinya….. Baguslah.

    Like

  8. akuuu sukaaa kopiii 🙂 sukaaaa banget hahaha tapi skr gak bisa minum lagi karena takut kenapa2. katanya kalo orang2 yang punya riwayat kista gak boleh minum kopi lagi hiks

    Like

  9. dulu suka menghabisi kopi hitam yng dihidangkan buat bapak, tp skrng ngk lagi, krn bapak dah ngk minum kopi krn diabetes..

    kalau pengen begadang, aku biasanya konsumsi kopi instan yng ada campuran gula + susu, sisa diseduh deh

    Like

  10. kalo gw mah tiap kalo minum kopi pasti lebih banyak susunya daripada kopinya. Atau lebih afdol kalo dibilang susu pake kopi, bukan kopi susu. hahaha.. Kalau espresso alias kopi aja yang item gitu ga pernah suka.. paiiit.. Aku kan sukanya yang manis2 kakak! hahahaha

    Like

  11. sama banget, Ayahku juga penggemar kopi item yang kudu diseduh air mendidih. sehari 2 kali lho! pagi sebelum kerja dan sore sepulang kerja.
    jadi kalau cium aroma kopi hitam otomatis inget Ayah

    Like

  12. Dan jantung berdebar gegara kopi itu pernah banget, dan setelahnya aku parno minum lebih dari segelas. Dulu kupikir efeknya cuma ampuh menahan ngantuk, pas kuliah S1 sambil kerja, mau ujian jadi di kantor banyak kerjaan aku pkir biar jangan ketiduran di kereta aku ngopi sebelum pergi, sengaja TIGA gelas karena biasanya minum segelas biasa aja, kalo ngantuk mah ngantuk gitu. Eh pas sampe kampus, jantung berdebar kenceeeng banget gak pernah ngerasa begitu, ihhh pas ujian aja terus kerasa begitu, aku kira bakal mati. Hiks. Besoknya pas cerita ke temen baru dibilangin kalo efek si kopi ya bukan cuma bikin mata meleeeek. Padahal itu kopi instan loh bukan yg black macam ini

    Like

  13. enggak pernah ngopi takut lambungnya nyeri, tapi sukaaa banget sama wangi kopi klo lagi diseduh, klo temen2 kantor pada bikin, aku cuma kebagian mengendus ngendus saja

    Like

  14. daku buka coffeelover, tapi banyak sekitarku peminum kopi, biar lambung ga melilit, itu kopi direbus, bukan diseduh.. paling enak minum kopi itu tanpa susu dan tanpa gula.. kopi tok..
    kalu pesan setarbak selalu pesen coffeelattee loh.. tapi ga pernah ambil gulanya..

    Like

  15. aku gak bisa minum kopi….. rasanya kaya melilit gitu, meski suka sih harumnya
    ini postinganmu ya….udah semanga2 bacanya langsung main cut aja…. hahahaha

    Like

  16. Yang paling enak kopi bikinan (alm) emakku buat (alm) bapak ngopi di pagi hari sebelum berangkat ke sawah/ladang. Ueenak karena dibuat dari kopi kampung, sangrai sendiri, giling sendiri dan dari kebun sendiri. Airnya mendidih langsung dari jerangan air di tungku berbahan bakar kayu, bukan air dari termos apalagi dari dispenser yang panasnya cuma sekitarn 80 derajat celcius. Salam ngopi non nyetarbak…

    Like

  17. Kopi memang enak Dan, cuman aku masih sukanya kopi instan wae, tanpa ampas, he he he. Kalau kopi hitam, apalagi yang nggoreng dewe pernah trauma pas kuliah. Niate buat melekan belajar, ternyata ga bisa tidur sampek subuh, padahal badan wes lemes banget.. 😀

    Like

  18. Pingback: My First Espresso Shot | danikurniawan

Comments are closed.