Kami Juga Paham

Disclaimer: Postingan ini soal resign dari kantor/kerjaan tanpa pernah berusaha menjelekkan salah satu perusahaan.

Sitting on A Bench

Sitting on A Bench

Jadi ya ceritanya gw ini pan kerja di bank asing yang saking asingnya mungkin kalo gw sebutin namanya lu bakalan mengernyitkan dahi trus ngulang namanya ato paling gak nanya apa itu produk alat olahraga *halah curcolnya panjang banget*. Yang pengen gw ceritain sih bukan soal kerjaan di bank ini.

Jadi ya.. (lagi – ya gw gak kreatif bikin pembukaan kalimat), gw kemaren diundang meeting gitu ama salah satu bank terbesar di Indonesia, dan mungkin yang udah kenal gw in person mungkin udah tahu kalo gw dulu kerja di sana sebelum pindah ke bank yang ini. Meetingnya di kantor mereka yang gw dulu pernah OJT (on Job Training) selama 3 bulan di daerah kota.

Gw masih kagum ajah loh kalo masuk ke bank yang ini. Mewaaah banget kantornya.ย Bank gw yang asing ini kayak cuman sepersepuluhnya gitu deh (udah ah gak usah dibahas lebih lanjut soal ini).

Nah di meeting itu ada 3 bank yang diundang (2 bank lain dan bank gw) ditambah si pengundang. Jadi total ada 4 bank lah ya. Salah satu dari undangan yang lain gw kenal karena dulu pernah satu unit kerja.

Trus habis ngobrol ngalor ngidul sesuai agenda rapat dan sampai pada satu titik si bank pengundang bilang yang kurleb kek gini:

“kami harus melakukan internal process….”

Tetiba si bapak dari salah satu undangan yang lain nyeletuk

“Saya paham kok Pak.. saya juga alumni sini”

Ha! Kaget dong gw. *penting*. Ternyata semua tamu undangan ternyata alumni bank ini! Kan satu orang lagi gw bilang tadi pernahs satu unit kerja di bank ini. Penting banget! Hahahaha. Gw kagum banget dan sekaligus geli ama kejadian ini dan otomatis nyeletuk:

“Hahaha, berarti semua tamunya alumni sini dong Pak, kami semua paham..”

Bukannya apa-apa sih, ternyata apa yang gw pikirin dulu pas masa-masa sebelum gw resign gak kejadian juga. Dulu sempet mikir will I survive it resigning from the company that everyone knows of dan segala macem what ifs. Turned out tiga dari empat orang di meeting adalah mantan karyawan perusahaan yang sama.

Beberapa temen yang mau resign dari perusahaan yang sama selalu mikir “ntar gw gimana ya”, “bisa apa nggak ya”, “perusahaan baru gw bakal survive nggak ya”, “gimana nanti kalo gw gini gitu” dan sebagainya dan sebagainya. Sampe gw mikir “astagaaaa, apa sih yang sudah dilakukan perusahaan ini sama mereka”.

Just do it.

Bwt gw kalo udah sampe pada titik udah mau resign ya berarti memang ada sesuatu yang membuat resign layak dilakukan.

Jadiiii…. Buat siapapun yang kepikiran mau resign dari tempat kerjanya di manapun itu, kalo emang udah gak tahan, gak suka dan ato apapun alasannya… Just find yourself new decent job/company that you like or start your own. Dengan segala macam pertimbangannya, percaya deh, gak usah terlalu takut.

Dunia masih luas dan rejeki dah ada yang ngatur.

Cerita-cerita soal gw resign tahun 2011 dulu bisa dibaca di link di bawah ini (sekalian promo posting lawas):

:: Gw Pindah Kerja ::
:: Don’t You Regret It? ::
:: Slipped Tongue ::

“Take a trip to my yard
Don’t you know the grass is greener on the other side?”
— My Yard [Jamie Cullum ]

PS: Gw gak pernah bilang perusahaan tempat gw dulu kerja jelek ya. It’s a very good company but I just stumbled by things that I couldn’t cope with working there.

Advertisements

89 thoughts on “Kami Juga Paham

  1. duh…udh sejak 4 taun lalu kali ya Dan gw pgn resign, dan anehnya (??) smp skrg masih weeeh di sini hahahaha *abaikan*.

    Kalo gw bukannya takut di tempat kerja baru sih, krn emang pgnnya kalo resign yawda ga kerja beneran stay at home wife ajah, tapi yaaa…begitulah ๐Ÿ˜›

    Like

  2. kata orang bijak sih beranilah keluar dari kotak aman. Selagi masih muda cari saja pengalaman kerja yang banyak. Jadi kita tau mana yang akan memberi kecocokan. Kalau belum cocok ya pindah sja.. Asal ketidakcocokan itu adlh hasil dari perusahaan, bukan karena kita buat onar..

    Like

  3. Hai mas dani.. Salam kenal.. Saya silent reader slma ini.. Hehe

    Postingan ini ngena bgt di aku. Kebetulan aku baru resign dari PNS di salah satu instansi stlh bekerja 4tahunan because of many unbearable reasons i can’t explain here.. Byk bgt alesan yg bikin aku ga betah, ga tahan shg i can’t stay longer there..

    Tapi aku percaya rejeki setiap manusia udah diatur oleh gusti Allah SWT.. Smg stlh resign aku dikasi kerjaan yg jauh lbh baik dr kerjaan lamaku sbg pns.. Aamiin.. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

    Like

  4. Ntar kudu dimana, kayaknya itu yang bener, om

    Kalo aku sih udah dari sononya wegah cape, kalo mau keluar keluar aja. Cari kerjaan baru urusan nanti. Aku ini katrok, kalo masih punya pegangan pasti setengah-setengah nyari peluang lainnya. Makanya musti lepasin dulu semua baru bisa fokus..

    Suatu kenyataan kalo dunia ini sempit. Bolak balik pindah kerjaan sampai ke luar Jawa, tetap aja ketemunya orang itu itu lagi… ๐Ÿ˜€

    Like

  5. Aah bener dan setuju banget sama kalimat ini:
    “Dunia masih luas. Dan rejeki ada yang ngatur”

    Kadang memang yang bikin susah ambil keputusan sebenarnya karena ketakutan kitasendiri. Dan yang bisa nyingkirin ketakutan itu ya cuma kita sendiri, harus yakin kalo Tuhan pasti akan berikan yang terbaik buat umat Nya selama mau berusaha ya ๐Ÿ™‚

    Like

  6. Gw jg dulu sempet bbrp kali mo resign Dan. Udah sempet interview sampai tahap akhir jg di bbrp tmpt. tapi ternyata ga jodoh jg. ahahaha.. akhirnya malah awet terus di tempat lama ampe pindah kesini. Gw mikirnya soal tmpt kerja itu jodoh2an sih. kalo emg ga jodohnya ya.. yaudah.. yg penting udh usaha dicoba keluar dr comfort zone dulu.

    Like

  7. setiap manusia akan dihadapkan pada persimpangan yang selalu memaksa kita untuk memilih, ambil pilihan itu atau tetap di persimpangan tanpa berbuat apa-apa. Saat kita memilih di situlah letak kebijakan kita akan memilih persimpangan itu dengan segala resikonya. Apa dan bagaimana pasti akan menjadi tanggung jawab besar kita sebagai penentu persimpangan itu. My bro ini bukan soal suka atau tidak suka selama kita masih ada di situ maka bartanggungjawablah dengan persimpangan yang sudah kita pilih. hehe meskipun suatu saat nanti pasti akan ada persimpangan baru yang lebih menarik. tetap berkarya berikan hasil terbaik terhadap persimpangan yang sudah kita pilihโ€ฆ.sukses my bro…..

    Like

  8. berarti sekarang lagi jadi ikan besar di kolam kecil kah?
    however, rejeki sudah diatur-Nya dan jadi ingat tulisane sampeyan : semua indah pada waktu-Nya

    Like

  9. gw dulu juga gitu sebelum buat keputusan besar pindah dari zonya nyaman gw di Palembang ke kantor sekarang di Jakarta. Mikirnya bisa gak yah bertahan, bisa gak yah bikin zona nyaman baru, bakal dapet team kaya kantor lama gak yaah.. Ternyata gw bisa !

    Like

  10. Barusan istri temenku jg resign dari alumni kamu itu, Dan..hehehe..diitung2 udah ada kali’ 4 atau 5 orang temen yang lumayan dekat sama aku resign dari situ ๐Ÿ˜€

    Kalo aku sempat kemarin berpikiran mau resign krn saking susahnya nyari pengasuh anak, tapi itu bkn krn perusahaan ini sendiri yang bikin pengen resign, terlepas dari baik buruknya tempat aku bekerja sekarang, tapi bener deh ini sudah jadi zona nyaman aku yang susaaahh banget buat aku lepas. Syukurlah persoalan soal pengasuh anak pada akhirnya selesai juga tanpa aku perlu resign…

    Like

    • KAlo tidak ada masalah prinsipal di kantor dan semua hepi sih ga perlu resign emang Lis.Syukurlah semua bisa teratasi.
      Semoga lancar terus ya.

      Kalo soal resign dari tempat itu mah emang banyak yang cerita kalo mereka ga kuat dan akhirnya keluar. hihihih

      Like

  11. Duku gue masih nyaman, entah kenapa sejak pindah ke grup yg baru ini, dari mulai atasan dan lingk bikin enggak betah kerja.
    Pengen ngikutin jejak lo kabur from this big company tapi belom ada rezeki yang manggil di tempat lain.
    So, ada lowongankah? Hehehehe.

    Like

  12. Kalo saya sih ambil hikmahnya, berarti “mantan” perusahaan itu hebat karena mampu mencetak orang2 yg resign dari sana, dan survive ๐Ÿ™‚ Kalo resign dari PNS gimana yah?

    Like

  13. Pilihan buat keluar, berhenti atau pindah kerja pasti nggak mudah ya, dan…bersyukurlah tahapan itu udah bisa Dani lalui dengan selamat, lancar dan tanpa penyesalan…eh, eh…jangan-jangan udah ada rencana mau resign lagi dari kantor yang sekarang?
    ๐Ÿ˜‰

    Like

  14. pas banget nih aku baca postingan ini di saat ada salah satu orang terdekat aku yang lagi galau2 pengen resign tapi belum dapat pekerjaan pengganti..

    Like

  15. saya jadi inget seorang temen. sama sama dengan saya, dia resign dari pabrik kertas, kemudian sekarang kerja sebagai teknisi di offshore. eh, di offshore itu dia ketemu engineer, ternyata engineer itu alumni pabrik kertas itu juga, lebih dari satu orang malah hahaha. jadi aja mereka nostalgia almamater lama ๐Ÿ˜€

    semoga lancar, mas ๐Ÿ™‚

    Like

  16. jadi udah berapa kali resign, dan?

    gw baru 6x resign. Dan ternyata perasaan saat resign itu hepi banget. Gak kebayang sebelumnya. Selalu nagih rasanya dan bikin mikir “kapan ya gw resign lagi?” hahahaha

    prinsip gw sih “maju terus bela yang bayar”, apalagi kalo bayaran lebih besar…. cabut!

    Like

  17. Aku baru baca ini dechhhh…ketinggalan berita. So, Bang Dani resign dari bank biru itu? Semoga segera dapat pekerjaan yang lebih bagus yaaaaa ๐Ÿ™‚

    Like

  18. selalu merinding disko kalo baca cerita orang resign. god speed daniii, insya allah dikasih yang lebih baik lagi. aminnn
    udah lama iii ngga main kemarih hihihi

    Like

  19. Salam kenal…
    Blogwalking ke sini dapet dari blog nya mbak nella…

    curcol:
    dulu pengen banget kerja di bank
    kesan nya keren gtu meskipun jadi teller
    tapi setelah kenal dengan seorang CSO di salah satu bank besar indonesia,
    katanya kerja di bank itu, capek. nggak sesuai sama penghasilan, (bener gak yah? semoga enggak)
    sampe sekarang belum kesampean kerja di Bank..
    Pengen nya sih resign dari tempat yang sekarang, tapi blom berani eung.
    Mungkin nggak jodoh,, heheheh…

    Like

  20. salam kenal suka kata-katanya
    “Dunia masih luas dan rejeki dah ada yang ngatur.”
    saya baru saja mengajukan surat resign, saya pun resign bukan karena ga suka ama perusahaanya
    tapi karena ikut suami yg ada di kota lain.dan pingin ngembangin diri aja.sayang nih otak kalo ga di maksimalin ide nya ๐Ÿ™‚

    Like

Comments are closed.