Sejujurnya

Habis baca postingannya Mba Novi yang judulnya Can’t Have It All kok rasanya sayah berasa kurang jujur ya.

Coretan Diri

Coretan Diri (iyah udah pernah diupload kok gambar ini)

 

Mungkin itu alesan kenapa berhari-hari (bulan kaleee) gak posting karena merasa gimana ya..  Entahlah gimana gitu deh pokoknya  (kemudian ditoyor rame-rame pembaca yang bingung).

Rasanya yang bikin gw males posting kemaren karena emang ada beberapa kejadian yang bikin banyak mikir dan jadinya kalo dipaksain posting kesannya malah jadi merepet ato mengeluh (bukang melenguh ya *aseli gak penting*).

Dan yang lebih pentingnya kepikiran juga kalo posting hal-hal kayak gitu jadinya bakalan image gw yang terbentuk gak sebagus image yang gw udah bentuk di posting-posting gw sebelumnya.

Hahaha. Yaampyun banget gak sih kalo ngeblog dijadiin ajang pencitraan. *iye macem politikus aja*

Pernah gak sih lu pade (haiyah bahasa gw) kepikiran apa yang orang bakalan pikirin tentang lu kalo  postingan lu kesannya negatif, seenaknya sendiri ato gimana gitu padahal yang ditulis sebenernya adalah yang sejujurnya.

Well, postingan gw gak ada yang isinya bohong sih ya sebelumnya.

Meskipun gw juga gak mau posting hal-hal negatif yang bernada keluhan atau gimana juga, tapi ada kejadian yang dari sudut pandang gw sih kudu diceritain seadanya tapi kalo gw cerita bakal bikin orang mikir “Ternyata Dani gitu ya..” ato semacamnya trus batal gw posting. Haiyah, bingung gak sih?

Menurut gw sih beda ya posting hal-hal semacam itu dengan posting hal-hal bernada keluhan dan yang gw tulis di paragraf sebelumnya. Beda gak sih?

Dengan gw gak jadi cerita berasanya jadi gak jujur gitu deh dan postingannya Mba Novi yang selalu jujur itu selalu berhasil bikin gw tertabok. Yah paling ngga sih tergelitik.

Ga tau deh, Pusing juga gw mikirin inti postingan ini tapi gitu deh.

Gw sih insyaAllah tetep gak akan posting keluhan dan repetan sih.

Eh btw makasih udah baca postingan tergalau dan gak jelas ini.

PS: Btw Mba Ina CW bener juga sih nebak di komennya. 🙂

Advertisements

63 thoughts on “Sejujurnya

  1. eyampun, postingan ini postingan tergalau yg pernah gw baca Dan *ups* hahahahaha.

    jujur mah harus ya, tapi toh ga semua yg terjadi mesti diceritain di blog, gitu sih kalo menurut gw <~ komen galau jg 😛

    Like

  2. Hahahaha…keliatan banget galaunya, dan… 😀

    Kalo menurut aku sih, yang penting itu bukan membentuk image, tapi menampilkan gimana kepribadian asli kita di blog…selalu mau nulis yang baik2 aja bukan berarti gak jujur buat aku, tapi karena memang gak semua hal perlu dipapar di depan umum 🙂

    Like

    • Iya Liis. gak semua perlu dipapar di depan umum, cuman ada hal yang menurut gw perlu dipaparkan tapi ya itu tadi, takut citra gw tercemar. Aseli lagi-lagi posting ga penting yang bakalan dirimu lebih males ngeblog deh Lis ini. Huhuhu. Maap ya. 😀

      Like

    • Setuju banget ama pendapat Mama Raja, ngga semua harus diceritain di blog.
      Dan kalau memang ada yg perlu di tulis tapi takut citranya tercemar, mungkin pemilihan katanya aja kali ya, yang rada2 gimana gitu.

      Like

    • aku juga setuju…..
      nulis yang baik-baik aja bukan berarti pencitraan, kalau aku sih, ngapain juga nulis sesuatu yang bakal kusesali nantinya setelah semua berlalu.
      kalau masalah jaga image…. aku gak ngerasa begitu soale
      kalau orang gak ngelihat kalau aku judes dari post2 ku, bukan berarti aku nutup2in, tapi gimana bikin post yang judes itu ya?

      Like

  3. buatku sih yang penting nulis jujur aja, ga perlu nulis gejegeje tiap hari, bikin orang bacanya pun ikutan geje.. kalu soal pencitraan itu resiko.. kalu lagi bete, ku jarang posting, lebih baik baca aja yang lain..
    ada yang suka posting, tulisan dia sih bagus, ternyata kopasan.. dan dia ga pernah tuh blogwalking, jadi postingan dia pun ga ada yang baca.. akhirnya malah ditutup blognya.. intinya ngeblog kan sharing ya.. ya saling baca juga.. ga mesti komen sih.. saling mengunjungi itulah yang bikin traffic blog kita naik.. *kog bahas traffic sih?
    kembali ke diri aja dan.. kalu lagi emosional mendingan ga usah ngeblog, baca blog yang lain aja bikin adem hati dulu, terus mulai deh ngeblog dengan pikiran terbuka.. kaya postingan ini..

    Like

  4. Hihihi, keliatan bener emang mas kalo galaunya udah akut. Kalo aku sih ngeblog nya yang ringan- ringan aja, gak perlu dijadikan blog itu diary yang tiap hari mengulas ttg isi hati dan harus menuhin target ngeblog. Have fun aja di blog, meskipun hati sedang bersedih :D, jadi menghibur diri sendiri dan orang lain juga.

    Like

  5. Aku juga sering kepikiran gitu kalo mau nulis. Makanya banyak tulisan yang akhirnya cuma jadi penghuni draft.
    Kalo nggak ditulis, apa yang ada di kepala ini suka perlu pelepasan biar akunya nggak bete.
    Tuh, ikutan galau berjamaah deh jadinya….

    Like

  6. hehehe….blog saya donk campur2 isinya. Ngeluh pernah, marah pernah, bijak pernah, merenung pernah, galau pernah, gak jelas sering. Manusiawi lah pokoknya. Meskipun akhir2 ini males ngeblog juga 😀
    Santai aja deh mas. E tapi saya gak santai juga ding, ada beberapa tulisan yg tidak saya posting di blog dgn berbagai pertimbangan. Tapi bukan berarti jadi gak jujur, tapi nulis dan upload di blog itu kan pilihan, pengen diupload ya diupload, enggak ya gak usah. Gitu aja… 😀

    Like

  7. Setuju tuh kata Om NH, jujur lho ya selama ini pedoman aku tuh persis plek ketiplek ngikut Om NH *salim cium tangan Om NH* nulis apa adanya aja, jujur tp gk mesti semua dipaparkan di blog trus klo urusan penilaian org ttg diriku sih terserah dah hahaha wong nulis buat therapy sekaligus nyimpen memori biar bs dibaca lg kpn2 😀
    Ya kalo gk nulis berarti emang gk ada bahan buat ditulis aja, suka2 sih kalo aku mah hihihi

    Like

  8. Sejujurnya Daniiii aku lagi berusaha jujur pada diriku sendiriiii huahahahahaahah baru baca punya Novi dan pas banget aku lagi berpikir yes you can’t have it all (in a blogging things, siy hahaha) ini macam sambung menyambung deh. Ah sudahlah kutulis saja ini nanti.

    Like

  9. ini tulisan pertama yang saya baca serius semenjak follow blog ini… koq isinya kaya gini yah?

    😀

    *pisssss*

    saya sendiri menulis ya menulis apa aja. termasuk keluhan. cuma biasanya bentuk tulisannya nggak “jelas” alias disamarkan… misal dalam bentuk puisi atau fiksi.

    jadi… nulis tetep jalan terus

    Like

  10. akuuu justru kebalik, Dan. Kalo aku lagi bad mood, posting di blog itu justru haruuusss…! Biar aura negatifnya nyebaaaarrrr… huahaha.. *evil laugh*
    Untuk nulis yang sifatnya merepet/ngeluh, aku sih masih santai2 aja ya jack, wong blog sendiri ini. Hihihi.. Naaahhh, kalo mau nyinyir ke orang, baruuuu…mikir sejuta kali dulu deh, kakaaaakk…! 😀

    Like

  11. hahaha postingan galau ini yaa Dan..;p
    samaaa… gue pun blom bisa untuk posting beraura2 negatif di blog. Blom bisa dijadikan 100% buat curcol..

    Sebisa mungkin masih akan posting hal2 yang seneng2 aja dulu…*hihihi keliatan banget lagi galau juga ya gue..;p

    Like

  12. Sejujurnya… Kutak rela….

    Jujur sih Dan. Avanya menipu. Wkwk.
    Soal nulis, apa yang ada di hati aja. Jujur. Org kan tahu saat baca. Br BW lagi nih setelah lama gak BW.

    Soal image pas galau? Set password aja. Hehe.

    Jadi kapan mkn bareng lagi

    Like

  13. duileee pencitraan yaa… hahahhaa

    yang penting sih namanya ngeblog itu kan buat refreshing ya.. jadi jangan dibawa jadi beban. kalo emang mau posting ya posting. kalo gak mau ya jangan… gitu aja…. 🙂

    Like

  14. Kalau aku mandang blog itu kayak diary tapiii gak semuanya kudu ditulis sik. Ada yang cukup disimpen sendiri dan ada yang perlu ditulis. Biasanya, yang gak aku tulis kalau lagi masalah galau menggalau gak jelas hahaha… dan aku kan kalau nulis pakai bahasa yang berusaha EYD ya, bukan kenapa2 sik tapi cuma untuk latihan nulis yang bener aja. Aslinya mah kalau ngomong, cablak hahaha…

    Like

  15. eyampuuun udah lama ga mampir kesini…. iyak bener Dan, akupun banyak tulisan numpuk di draft, masih maju nmundur pantes apa enggak ya di posting di blog….*ikutan galau

    Like

  16. kalau aku masih belajar nulis, belajar merangkai kata, belajar mengeluarkan unek-unek, curhat,jadi kadang galau, seneng, dan kalau sedih jarang ditulis soale bingung nulise hehehe… gak kepikiran juga sih buat pencitraan, semangat ya mas bro :p

    Like

  17. kalo buat gw sih…namapun blog keluarga yaaa…pasti ceritain keluarga gw terutama cerita ttg Samara. Jadi yaaa insya Allah gak ditutup tutupi, wong tulisan itu buat warisan kecil Samara biar bisa dibaca kelak hehehe…

    Like

  18. lanjutkan…
    itu prinsip yang bagus, om…

    jangan hancurkan perjuangan berat membentuk image sekian lama hanya dengan hujan sehari. *omong opo iki…?

    soalnya beda kasus dengan aku
    mau dibaik-baikin kaya apa, karena dari sononya udah remuk, tetep aja buruk di mata orang. hehe nasib sudah menjadi bubur…

    Like

  19. Halo, salam kenal..
    Nyasar ke blog ini dari emmm siapa ya hahaha *lupa*
    Kalo gue nulis juga mirip kayak Novi, jujur2 aja, peduli banget orang mau bilang apa..
    Hihihi..
    Pernah nulis sesuatu hal yang menyenangkan buat gue, eeh dibilang nyombong disindir di blog sebelah haha..
    Nulis lagi sesuatu hal yang jujur tentang being a parent, eeh dibilang apaa lagi.
    In the end people will always have something to say about you. So why bothers?

    Like

Comments are closed.