Loncat, Lempar dan Dengarkan Ceritaku

Udah lamaaa banget ga nulis soal milestonenya Aaqil.

Kalo ngeliat emak-emak yang lain (lah emang lu emak-emak juga Dan?) kok updatean blog mereka bisa tiap bulan gitu ya? gw suka kagum  euy. Kalo gw harus update tiap bulan apa aja yang baru sama Aaqil ya alamakjaaan. Gw keburu lupa. Belom lagi kalo malesnya lagi kumat.

Aaqil udah 14 bulan 2 minggu ya menurut baby center *kemudian ditimpuk bak mandinya Aaqil. Lhawong ngitung umur anak aja berdasarkan emailnya baby center. Hihihi.

Umur 14 bulan ini giginya udah 5 jelas-jelas keluar. Masih kalah ama Gama ya yang udah 8 ya bahkan sebelum setahun? Huehehehe.  Setiap tumbuh gigi Aaqil minimal panas. Yang kemaren tumbuh gigi ke 4 dan ke 5 sempet sakit batuk pilek juga yang bikin gw parno karena ada anaknya temen yang meninggal pas barengan Aaqil sakit itu. Alhamdulillaahnya kemudian berangsur sembuh.

Sekarang jalan udah lancar banget, bahkan udah mau nyobain lari. Apalagi kalo dilepas di jalan depan rumah ato daerah yang agak luas. Yang bikin kuatir jalan depan rumah pan aspal ya bok, kalo jatoh kan sakit. Etapi gw ama Bul berusaha sebisa mungkin buat gak kagetan kalo pas Aaqil jatoh ato ngejatohin barang ato apapun. Kalo misalkan dia jatoh kami gak langsung teriak, tapi liatin dulu itu Aaqil dari jauh. Kalo nangis baru deh didatengin buat ditenangin. Kalo diem-diem aja sih dibiarin aja sampe anaknya bangun sendiri.

Pun waktu jatuh dari kasur. Sekarang sih ga pernah lagi, tapi pas umurnya belom setahun udah 5 kali jatoh dari kasur. 4 kali jatoh pas bangun, 1 kali pas tidur trus muter-muter. Hahaha. Pas tidur itu emak bapaknya emang yang salah. Kalo pas bangun sih emang sengaja dibiarin. Awalnya dikasih tahu kalo kasur udah habis pas dia nyampe pinggir kasur banget. Masih maksa dan nangis-nangis. Kami biarin dan ya jatuh. Hihihi. Kejam ya?

Sampe sekarang udah tahu mana batasan bakalan jatuh dari kasur apa enggak dan sudah canggih banget turun dari kasurnya.

Selain itu, suka banget main loncat-loncat. Sekarang kalo udah mulai pegang tangan gw kiri kanan trus badannya dilemesin ke belakang, itu tandanya dia minta main loncat loncat. Gw pegangin aja tuh tangan dan dia loncat-loncat yah meskipun cuman nunggingin pantat trus berdiri tegak dengan penuh semangat. Kadang sih gw angkat dia tinggi-tinggi. Dan dia ketawa.

Selain itu juga hobi lempar-lempar. Oh well, its just the phase.

Menurut buku dan baby center, emang masanya anak umur segitu pegang segala macam hal dan dilempar. Bukan untuk bikin kesel orang tuanya sih, tapi lebih ke pengen tahu apa yang bakalan kejadian. Jadi ya gw ama Bul biarin sambil sesekali dikasih tahu apa dan kenapa, boleh dan gak boleh, bukan langsung ngelarang. Bahkan kalo pegang dan lempar henpun dan ipad. Risiko kalo kami main henpun ato ipad di depan Aaqil ya bakalan direbut trus dilemparin. Jadinya ya udah deh. Kalo rusak bisa dibeli lagi kan ya? *horangkayah*

Baca bukunya Ayah Eddy kalo katanya anak eksplorasi dan mengembangkan kecerdasan dengan pegang dan lihat segala macam barang. yagitudeh ya. Hihihi. Males gw nerusinnya, baca sendiri aja ya.

Soal cerita, si Aaqil ini seneng banget nunjuk segala macam hal trus cerita. Karena bahasanya masih bahasa toddler yang kamusnya tergantung kita ngartiinnya gimana ya kita respon sesuai dengan perkiraan kita ajah. Hihihi. Kalo responnya tepat dia bakalan cerita terus, kalo ngga ya dia berhenti bentar trus cerita lagi.

Oiya. Karena kalo pas ngelarang Aaqil sesuatu sebelumnya gw ama Bul suka bilang “no.. no.. no!” sambil telunjuk digerak-gerakin, dia juga suka gitu kalo pas ga mau makan, ga mau digendong atau simply ngelarang gw ama Bul ngambil mainannya. Hihihihi.

Advertisements

61 thoughts on “Loncat, Lempar dan Dengarkan Ceritaku

  1. Apalagi kalo dilepas di jalan depan rumah ato daerah yang agak luas. Yang bikin kuatir jalan depan rumah pan aspal ya bok, kalo jatoh kan sakit—-> ngebayangin mas dani beneran ngomong gini, ngikik sendiri :))

    Sehat terus dan makin pinter ya aqil, 😀

    Like

  2. karena elo bukan emak2 Dan! makanya gak bisa nulis tiap bulan hahahaa…

    gw juga kalo Conrad jatuh *jahat* suka belaga gak liat tapi kan posisi di dalem kamar bukan jalanan aspal. Kalau kita liatin dia suka pura2 nangis air mata buaya sambil ngelirik minta gendong, tp kl gak diliatin sih dia berdiri sendiri aja tuh trus lari lagi kaya gak ada kapoknya

    tapi udah 2-3x gitu deh dia jatuh kena mulutnya jadinya bengkak trus berdarah bentar gw elap2 aja pake tissue trus ksh minum biar hilang kagetnya dia trus gendong2 sambil di cup…biasa abis itu rewel gak mau nyusu anget2 mgkn masih sakit mulutnya hahahaa…tapi yah itu gak ada kapoknya namanya juga anak2 yah apa juga mau tau yg penting kita jagain…

    jalanan depan rumah loe asri bgt, tinggal di komplek mana sih? alsut yah?

    Like

  3. I said the same word juga klo ngelarang keponakanku, “no no” eh pas aku ngelakuin yang mereka larang, kata-kata itu berbalik ke aku. Anak-anak emang dah peniru nomor wahid di dunia 😀

    Like

  4. sepertinya mulai menangkap kenapa tulisan mas Dan dianggap tulisan cewek – dikit2 sih. hehehehe.

    No no no no
    Aaqil sambil goyangin kepala.
    lucu pasti. 😀

    Like

  5. Gpp, gue juga males kok bikin milestone Zaidan, padahal gue emak-emak yakk 😀
    Ini gue catet buat Zaidan kelak deh, soalnya gue udah lupa gimana Nadya waktu kecil dulu, wkwkwkwk.. Tfs 😉

    Like

  6. Gw jg sk blg No No No ke Millie dan dia jd sk blg gt jg ke gw klo ga mau sesuatu *gubraks*

    Smoga Aaqil makin pintar dan sehat slalu yah 🙂

    Like

  7. biasanya kalau anak pertama itu kita selalu antusias dengan foto2nya begitu anak kedua dan ketiga sensasinya berkurang terusss. Semoga ortu tetap menjaga sensasi tsb

    Like

  8. biar gak jatuh mulu dari kasur, ajarin aaqil turun dari kasur, Dan. Nda2 udah gape turun dari kasur karena udah diajarin sejak umur2 8 atau 9 bulan hihihihi, jagain kalo tiba2 dia pengen turun tapi gak ada org, biar dia gak sembrono. Diajarin pantat duluan mundur, ntar kaki dah nempel lantai, tangan dilepas gitu hihihi…Sehat terus ya Aaqil, kiss-kiss 😀

    Like

  9. baca tulisan no..no..no.. jadi inget Alvin ngucapin itu ikutan film despicable me 🙂
    aku jarnag update tiap bulan tentang perkembangan anak

    Like

  10. Hayyaaaahh yg bagian lempar2 itu sama banget deh sm Meca, bahkan udah ada korban botol susu yg pecah -_-
    Aku juga bilang no ke Meca kalo gk boleh/jgn tp dia kalo emoh ya cuman bs geleng2in kepala, Aaqil pinter dong yah bs niruin gitu hahaha *gemes*
    Aaahh anakku pecicilan gk bs diem juga kubiarkan saja berkeliaran gedabrukan soalnya klo ditangkepin bs guling2 di lantai dia Mas eh kpn2 videoin Aaqil lg ngomong/cerita dong 😉

    Like

  11. hahahaha, toss Dan, aku juga bikin milestone seenak/seingetnya. Dan noraknya kayaknya milestone yg paling jelas malah jumlah gigi ya *males banget kesannya ya, padahal aku rajin posting*.
    Itu Aaqil cute banget siiiih, hahahaha no no nooooo sambil pake jari itu lucu bangeeet

    Like

  12. kepiye yo, om…
    anak anak memang sumber inspirasi yang tiada habisnya. ada ada saja tingkah mereka yang asik buat diceritain. dan itu bukan milik emak emak doang lho…

    tapi aku kapok pake poto profile gambar anak
    suka dipanggil bu sama temen baru… 😀

    Like

  13. Duhh..emang masa2 golden age itu bener2 jangan sampe dilewatin…very precious moment..liat anak sendiri semakin hari semakin pinter dan banyak tingkah lucunya…duhhh susah diutarakan dengan kata2 deh dan

    Like

  14. Hahaahha.. Aaqiil.. No no no.. :)))
    Sehat terus ya nak.. 🙂
    Oddy juga kalo jatuh suka aku liatin aja, kalo bahaya baru diamankan.. Kalo ngga mah, biarin aja.. 😀
    Tapi anaknya jadi ngga cengeng sih, abis jatuh langsung bangun lari lagi, kalo sakit nangis bentar abis itu ya lari2 lagi.. -_-“

    Like

  15. ini mah bukan orangtua kejam tapi ngajarin mandiri.. bagus tuh ga bikin kaget kalu aaqil jatuh, ortu ga berteriak..
    keren bacaannya ayah edy.. *lapor ke edy, ada fans dimari..
    hatihati loh anak itu copycat orangtuanya.. hihihi kebayang aaqil bilang no no no.. big nono..

    Like

  16. yang namanya jatuh itu emang udah pasti ada dalam pertumbuhan anak. soalnya it’s part of the learning process kan… 🙂 kalo ada anak yang gak pernah jatuh malah rasanya gak bener.. hahaha

    Like

  17. Duh menggemaskan deh sama anak batita begitu.
    Banyak juga ya jatuhnya, sampai 5 kali, haha.. tapi memang sih, kalau dibiarkan sekali itu perlu juga agar dia tahu dan mulai aware dengan bahaya.

    Like

  18. Iya tuh kalau henpon ama ipad dilempar, rusak, tinggal beli aja. Gampang kok *horangkayah* :)))
    Sering2 nulis kayak gini, Mas Dani. Kayak emak2 yang lain. Hehehe…

    Like

  19. Happy ulbul Aaqil..semoga sehat selalu, semakin pinter, penyejuk hati papa dan mama..:)
    hmm samaan dan…suka males mau update..sampai akhirnya lupa dan terlewat..*bukan emak emak sejati dong..hehehe

    Like

  20. Sekarang udah ada parenting book buat para orang tua jadi masih ada bantuan penjelasan kalo ada hal yang dilakukan anak2. Coba dulu, anak kecil main lempar2 barang ortunya langsung histeris, terutama yang harganya mahal. Wkwk 😀

    Like

  21. Aaaa.. suka banget foto pertama Dan.. Aaqil lucuuuuk… *cubit2*
    Soal No no no no.. gw jadi inget video di yutub ato dimana dulu tuh.. ada anak bayi ditanya bapaknya suara2 binantang bunyinya kayak apa.. eh pas iseng nanya “mommy?” langsung anaknya bilang no no no no lengkap pake gerakan tangannya.. myahahahah.. Jadi ngebayangin aaqil gitu juga..

    Like

  22. Sama kaya gue dan..anak klo jatuh ya cuekin dulu minimal gak langsung tergopoh2 “ya allaahhh km kok jatuuhhh nakkkk ” (dramaqueen) klo jatuhnya langsung nangis kejer baru panikkk ahahaah.

    Like

Comments are closed.