Adopt, Save Life

Meskipun telat gapapadeh.

Setelah gagal ikutan giveawaynya Mba Nov karena keasyikan ga ngeblog dan menyesaallll… Trus Erlia bikin giveaway jugak yang sumpah gemesin abis postingannya. Paw It Forward.

Tapitapitapiiiii… Syaratnya kudu motret dengan megang satu banner dengan satu pesen tentang adopting a shelter pet. Bikin bannernya susah kakaaaaak buat dipegang. Jadi gw putuskan untuk bikin digital bannernya ajah.

Udahlah ini telat eh gak sesuai persyaratan lagi. Tapi semoga diitung sebagai peserta ya.

20130713-221945.jpg

Why did I make this poster?

Karena gw inget apa yang dilakukan bapak Ibuk gw dulu. Mereka gak adopsi hewan piaraan dari shelter sih, tapi beliau-beliau ini kasih makan kucing kampung yang nyasar ke rumah. Sampae akhirnya ada satu kucing yang lahiran di rumah. Salah satu anaknya dinamai Gendut. Gendut jnilah yang tinggal di rumah dari jaman gw kelas 3 SD sampe SMA.

Selain Gendut, anak-anaknya gendut juga mewarnai kehidupan keluarga kecil kami, bahkan lama setelah gw berangkat ke Jakarta, Orang tua di Surabaya masih sering cerita soal gendut-gendut yang lain.

Sekarang gw sama Bul belum memungkinkan untuk miara hewan, so at least yang sekarang gw bisa lakukan adalah menyebarkan tentang hal ini.

Remember this:

If you can ADOPT, please ADOPT.
If you can’t ADOPT, FOSTER
If you can’t FOSTER, DONATE
If you can’t DONATE, VOLUNTEER
If you can’t VOLUNTEER, EDUCATE – SHARE – CREATE AWARENESS

Every action counts

Advertisements

26 thoughts on “Adopt, Save Life

  1. Waaaaahhh…. Semoga menaaang.. And bisa buat mudik lebaran… *mang hadiahnya apa’an yaak :p
    Btw, having a pet itu sangat menyenangkan… Apalagi kucing… Bisa buat penghilang stress n pelampiasan gemeess… *heelluukk… :p

    Like

  2. Vay juga sudah minta pet untuk dipelihara. Katanya mau anjing perempuan yang bisa dikasih pita, hahah…
    Tapi ya ragu-ragu juga nih karena takutnya asisten di rumah gak mau kalau ada anjing di rumah, repot kita nanti kan kalau ga ada asisten…

    Like

  3. Edi bukan pet person, Dan, karena didikan keluaganya juga dulu gak suka pet. Udah 7 tahun sejak menikah berusaha kucuci otaknya, akhirnya agak longgar dibilang pas anak SD baru boleh. Itupun dia bilang yang buat jaga rumah zzzzz

    Like

  4. baca tulisan ini, saya juga jadi ingat kucing kami yang bernama “Obi” sibulu belang hitam keabu-abuan… yang kini telah tiada…

    Mas Dani lagi ikut GA toh… Sukses ya Mas GA-nya, semoga menang… Aamiin 🙂

    Like

  5. kisah si Mpus dan anak2nya adalah hasil adopsi kucing kampung yg sering main kerumah… tapi setelah kematian kucing terakhir, belum tega untuk mengadopsi lagi… sedihnya belum ilang hehe… semoga sukses di GA ini, Dani..

    Like

    • Makasih Mba Mechta. Memang setiap kkli ditinggal mati kucing rasanya sedih gitu. Tapi Bapak Ibu niatnya cuma kasih makan kucing yang kayaknya kelaparan kalo mereka jadi rutin dateng ke rumah ya alhamdulillaah. Gitu katanya. Hehehe.

      Like

  6. Pingback: R07. wipitainment | tinsyam

Comments are closed.