Ramadhan Tahun Ini

Alhamdulillaah masih diberikan kesempatan bertemu Ramadhan tahun ini.

image

Gendong Ayah

Setelah baca dua postingan tentang kenangan Ramadhan jaman masa kecil dulu dari BunDhir dan Jeng Etty, jadi membeng-membeng juga ini mata inget-inget Ramadhan masa kecil dulu di Surabaya. Gak selengkap Etty sih yang sampe harus meluruskan pemahaman tantenya soal cakaran maut karena gw dulu termasuk tipe yang rajin mendengar dan mencatat ceramah, begitu juga waktu sholat teraweh yang ngebutnya gak ketulungan biar 20 rakaat selesai dalam waktu setengah jam, gw gak pernah bolong *kemudian disambit gorengan serombong dan diserudukin rombongnya sekalian*, puasa di Surabaya pas jaman kecil dulu gw inget sederhana dan syahdunya.

Tarawih hari pertama pasti musholla deket rumah membludak, sampe ke jalan. Gw yang masih anak kecil meskipun rajin ya teteup milihnya diluar, paling belakang, samping got, biar adem. Trus habis itu di musholla ikutan dengerin orang tadarrus tapi belom dipercaya buat ikutan ngaji karena bacaannya masih lambat, yang disuruh ngaji ya orang yang cepet bacanya (kok kalo dipikir-pikir ya balapan mulu ya), sampe jam 10an balik rumah tidur.

Kebangun sahur karena Ibu bilang udah tinggal 15 menit lagi imsak. Makan makanannya Ibu yang sampe sekarang masih yang terenak (kedua setelah masakannya Bul pastinya) ditambah susu atau teh anget. Deket-deket buka bapak biasanya bawa entah itu kolak, es kelapa muda, ato kue apapun sepulang dari narik angkot kalo pas gak ke kantor PU. Indaaah aja rasanya kalo diinget-inget.

Ah gw yakin temen-temen semua pada punya memori indah tentang puasa atau hari-hari keagamaan tertentu di tiap-tiap agama yang kita anut.

Dan beberapa hari lalu pas pulang dari kantor, nyetir dari stasiun. Malam pertama Ramadhan waktu orang mulai tarawih. Gw yang nyetir dari mobil ngeliat ke arah jalanan, jantung gw mau copot dan pengen nangis rasanya. Gw ngeliat seorang bapak gendong anaknya di belakang jalan ke mesjid.

Iya gw pengen kayak gitu juga. Gak mau kalah dong deh ya. Bapak kompetitip.

Trus puasa kali ini kami gak lagi pake asisten. Gak ada lagi yang bangunin kami pagi-pagi berarti gak ada lagi yang disalahin kalo sampe kami gak sahur. Gak ada yang masakin buka dan sahur. Gak ada lagi yang nyuciin baju. Semua dilakukan sendiri (dengan bantuan londri kiloan dan katering). Alhamdulillaah.

Gw ama Bul pengen Aaqil juga punya kenangan indah soal puasa dan Ramadhan. Bismillaah.

Selamat menjalankan ibadah Ramadhan ya manteman dan mohon maaf lahir batin.

Advertisements

58 thoughts on “Ramadhan Tahun Ini

  1. Waaaahhh…beneeerr… Syahdunya masih kerasa sampe skrg….
    Aamiin… Semoga. Bulan ini sll penuh berkah… *jd pengen puasaan ama suami… *pasang iklan di koran :p

    Like

  2. Bnr Dan, Ramadhan masa2 kecil dlu emg indah yah. Klo skrg jg ga kalah indahnya krn udh ada keluarga kecil kita. Indah bgt bs merayakan nya. Alhamdulillah bs menikmati ramadhan tahun ini, smoga kita bs menikmati ramadhan2 selanjutnya. Amin 🙂

    Like

  3. Bulan Ramadha memang membawa berkah yah? Jadi makin romantis ama istri, masak dan makan bareng keluarga 🙂
    Selamat menunaikan ibadah mas Dani

    Like

  4. Rata2 jaman dulu – 90an (ketahuan deh udah tua) suasana ramadhannya lebih berasa yah mas nggak kaya’ sekarang… buka puasa seringnya dimall, kalo dulu yg namanya bubar tuh jarang lebih sering bareng keluarga dan suasananya syahdu banget, kalo sekarang kok ya rasanya biasa aja bagi gw

    Like

  5. jaman gw SD ada acara buka puasa bersama di sekolah dan anak2 disuruh bawa bekal sendiri2. Itu nyokap gw sampe heboh masak beberapa lauk utk dibawa ke sekolah trus nanti gw bagi2.
    Ahh senangnya bisa berbagi 🙂

    Like

  6. yg aku inget tiap lebaran omaku selalu bikin ketupat… biarpun kami ga ngerayain, tapi seneng aja tiap lebaran makan ketupat… sekarang uda ga ada oma, ga ada yg bisa bikin… hehehehe…

    selamat menunaikan ibadah puasa ya kak…

    Like

    • Waaah. Pasti masakan ketupat Oma dahsyat ya Mel. Eh terusin aja Mel dirimu yang sekarang bikin. Pan masakannya udah enak-enak tuh. Ketupatnya beli yang udah dirangkai aja janurny?.

      Like

  7. seneng gua baca tentang kenangan2 ramadhan pas masa kecil kayak begini. emang ya bener2 kenangan yang indah ya dan… 🙂

    gua walaupun bukan muslim, tapi selalu ikutan excited dan berasa seneng kalo pas bulan ramadhan. rasanya gimanaaa gitu ya. makanya gua juga suka baca/denger cerita2 tentang ramadhan… 🙂

    Like

  8. Kenangan Masa Kecil …
    Bukan hanya saat Ramadhan … sangat penting untuk perkembangan mental anak-anak …
    so mari kita isi dengan hal-hal yang manis saja

    Salam saya Dani

    Like

  9. ayo Dani…. ciptakan kenangan2 indah bersama keluarga kecilmu, di Ramadhan ini & hari2 lainnya… agar Insya Allah, jagoan kecilmu (dan adik2nya kelak) akan mempunyai eknangan yang tak kalah indah dengan kenangan masa kecilmu.. 🙂

    Like

  10. Dan, pasti bisa jadi ayah hebat buat Aaqiil,
    itu fotonya gimanasih cara gendongnga, kok aku liatnya takut tangannya Aaqiil keceklik

    Like

  11. Kenangan menikmati masa ramadhan rasanya emang nggak pernah terlupakan ya mas.
    Sekarang mulai bikin kenangan ramadahannya ada aaqil sama istri, pasti lebih menyenangkan ya *uwuwuwu iri* 😀

    Like

  12. Waktu kecil gw selalu suka lebaran ketimbang Ramadhan.
    Apalagi lebaran di Bangka. Gw selalu banding-bandingin lebaran dimanapun gw berada.
    Tapi sejak gw tinggal di Jakarta, gw lebih suka kangen Ramadhan ketimbang lebaran sendiri.
    Dan Ramadhan semasa aku lajang di Jakarta tentunya adalah masa-masa yang paling berkesan dalam hidup gw…
    *benerin jilbab*

    Like

  13. Kenangan masa kecil yang sama persis dengan saya Mas. Tiap hari rajin sholat Terawih, tapi milih tempat yg paling belakang dan paling diluar. Alasannya juga sama, supaya adem, gak sumuk hihi..
    Kalau pagi-pagi, habis sahur langsung keluar rumah sama teman-teman sembari nunggu Adzan Subuh. Habis Shubuh main petasan rame-rame di jalanan. Ah indahnya..

    Like

  14. Seperti yang dikatakan Nechan Imelda, “daripada memberi barang, lebih baik berikan anak-anak kita kenangan”. Saya sangat setuju dengan kalimat tersebut dan berusaha untuk menerapkannya, termasuk dengan memberi pengalaman-pengalaman menarik bagi mereka selama menjalankan ibadah puasa Ramadhan.

    Selamat berpuasa juga Dan..
    Maafkan atas segala salah dan khilaf ya.. 🙂

    Like

  15. Aaqil sangat beruntung punya ayah berhati lembut begini. Selamat memberi yang terbaik untuknya ya Mas Dani. Dan selamat mununaikan ibadah puasa

    Like

  16. waaa aku baru kesini lagii… bagus banget template nya 😀
    selamat berpuasa ya mas dani .. semoga puasa tahun ini lebih berkah amien 🙂

    Like

  17. Walau puasa telah berjalan beberapa hari, saya meminta maaf ya Mas Dani jika selama ini ada comment yang kurang berkenan, mohon maaf lahir dan batin 🙂

    Selamat menjalankan Ibadah puasa 🙂

    Like

  18. Ramadhan…
    selain bulan penuh berkah dan ampunan, ternyata juga bulan penuh kenangan y Mas…

    Semoga di bulan yg semua pahala dilipat gandakan ini, kita menjadi orang yg bertaqwa.

    Like

  19. yg jelas, tiap ramadhan datang, yg saya rasakan selalu beda. dan selalu ada kenangan2 baru bila mengingatnya kembali

    Like

Comments are closed.