Satu Do’a

“Rabbighfir lii waliwaa lidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii shaghiiraa”

Ya Allah, ampunilah aku dan kedua orang tuaku dan sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku sewaktu aku kecil

Do’a yang indah banget. Gw diajari do’a ini dari kecil buat ngedoain kedua orang tua. Seperti yangblain-lain, efek do’a ini belom kerasa banget sampe gw sendiri jadi orang tua. Sebagai bapak, keinginan/harapan terbesar gw terhadap Aaqil awalnya gw pikir adalah menjadikan Aaqil laki-laki paling sukses, paling pinter, paling kaya dan seterusnya dan segalanya dan segala macemnya.

Gw salah. Bukan itu yang gw pengen.

Di dunia ini ga ada kan ya namanya paling terpaling dalam hal urusan duniawi. Selalu akan ada yang lebih pinter, lebih kaya, lebih sukses dan lebih segala macem halnya. Di atas langit selalu akan ada langit. Well, or so they say.

Aaqil and his Little Tikes

Aaqil and his Little Tikes

Semalem sambil gendog Aaqil biar tidur gw bacain surat-surat pendek yang gw hapal dan itu gak banyak ya. Trus do’a menjelang tidur, doa pinter dan segala macem. Sekarang kalo dinyanyiin Aaqil malah bangun dan tepuk tangan. Jadi ya ganti aja sama bacaan do’a. Apalagi Aaqil sudah aware dengan input yang dia terima dan sepanjang gw bisa mengingat itu yang dilakukan bapak dulu pas gw kecil.

Sampailah ke bacaan do’a buat kedua orang tua.

Diawali dengan permohonan ampun, kemudian memohonkan ampun kedua orang tua dan ditutup dengan permintaan kepada Allah, Tuhan gw sebagai orang islam untuk menyayangi kedua orang tua sebagaimana mereka menyayangi waktu kecil. Permintaan langsung ke Allah untuk menyayangi kedua orang tua kayak sayangnya waktu kecil.

Mungkin gw yang lebayatun ato lagi sensitif aja ya, gw nangis.

Gw gatahu orang tua yang lain ya, tapi gw ama Bul pastinya sayang banget ke Aaqil. We love him so much, I love him so much so that I’d die for him. Dan ngebayangin suatu saat Aaqil bakal ngedoain gw dengan ikhlas dan minta Allah menyayangi gw dan Bul kayak sayangnya kami ke Aaqil pas dia kecil. Subhanallaah.

Gw ga pengen apapun dari Aaqil. Cuman do’a itu dipanjatkan ikhlas buat kami nantinya.

Allah ga main wordpress tapi dia kan maha tahu ya. Jadi Allah, berikan kami kekuatan untuk menjadikan Aaqil dan keturunan kami sebagai laki-laki yang baik. Jadi orang sholeh dan inget kedua orang tuanya ini untuk dengan ikhlas memanjaatkan doa itu untuk kami.

Amiin.

*oh well – gw nangis di kereta yang penuh sesak*

Advertisements

99 thoughts on “Satu Do’a

  1. Hiks, sedih 😦

    Klo dah ngmg in anak kynya bakalan lebayatun deh Dan, apalagi gw pan cengeng yak 😦

    Like

  2. Aamiiiiiinnn….
    Aku juga sampe terharu ngebacanya…. Apalagi yg diinginkan orang tua selain anak yg shalih-shalihah…. Sebagai penolong kelak di hari akhir…
    *mupeng *perasaan tiap baca blog ttg aaqil bawaanny mupeng muluk deeh…. :p

    Like

  3. pasti Aaqil akan tumbuh seperti harapan loe Dan, apalagi Aaqil tumbuh di suasana yang hangat dan tau besarnya kasih sayang dari bapak ibunya 😀

    Like

  4. *introspeksi*

    Sudahkah kuucapkan doa itu dengan tulus dan sungguh-sungguh untuk kedua orang tuaku??? Hiks. 😥

    Like

  5. hik hik…terharu dan…iyahhh, cukup yah kalo anak itu doain orang tuanya….pinter juga percuma kalo gak berbakti sama ortu..

    Like

  6. gue terharuuuu Daniii..
    gue pun juga sering mikir gitu..smoga anak2 kita akan selalu mendoakan kita sebage orangtua nantinya..pan doa2 itu buat bekel di akhreat yaa.. :,)

    Like

  7. hua….aku terharu bacanya, emang yah sepengen2nya orangtua agar menjadi yang terbaik buat anak2nya, pasti ada terselip keinginan agar anaknya menjadi anak yang sholeh/taat agama dan slalu mendoakan mereka.

    *jadi inget orangtuaku*

    Like

  8. aamiin
    *setelah postingan mbak De, postingan ini…lengkap pula…..

    entah yang lain, tapi aku merasa jadi anak yang lebih baik setelah jadi orang tua. kasih orang tua sepanjang jaman, begitu aku sering lupa… hik

    Like

  9. Amiiiiin.. Insya allah Aaqil jadi anak yg sholeh & rajin doain orang tuanya ya… 🙂
    Iya ya, aku juga makin sini makin berubah doa buat anak, pinter/sukses mah cuma bonus.. Yg penting sehat & sayang sama orang tuanya ya…

    Like

  10. amin Allaahumma amiin, InsyaAllah Aqil menjadi anak yang selalu mendoakan orang tuanya mas, karena anak yang sholeh yang bisa menjadikan lapang kubur kita.

    Like

  11. Aku terharuuuu.. Jadi inget sampe segedhe ini belum bisa ngebahagiain ortu sepenuhnya. Walupun udah sempet bikin mereka tersenyum, tapi habis itu malah bikin mereka sedih terus.. Bahkan prosentase nya keknya gedhean yang bikin sedih deh.. *hiks* 😦

    Oiya semoga Aaqil jadi anak sholeh ya nak.. meng-aaamiin-i doa mas dani.. Aaamiin.. 🙂

    Like

    • Ish Ilmiy. Kebahagiaan anak itu kebahagiaan orang tua loh. Yang penting dirimu bahagia ya. InsyaAllah ortu juga bahagia. 🙂
      Amiiiin. Makasih ya Miy., 🙂

      Like

  12. Kayaknya aku doang ya yang nggak segitunya pengen punya anak saleh 😀
    Abis kalo saleh itu konotasinya tukang ibadah ama rajin berdoa sih… kalo aku mah berharap anak-anak cukup punya integritas, tau mana yang salah dan mana yang bener… abis suka stres sendiri ngeliat orang rajin ibadah pribadi (solat + ngaji) tapi ngga mikirin ibadah sosial (suka buang sampah sembarangan, suka belaga tidur di angkutan umum pas ada bumil/manula, suka ngga mau antre, suka ngerokok sembarangan, dll, dll). Makanya aku ngga pernah ngajarin agama, apalagi konsep dosa-pahala. Jangan sampe deh anak berbuat baik karena pengen dapet pahala atau cuma pengen disayang Tuhan atau (ini paling amit-amit) yaitu pengen masuk surga. Jegeeeer… Pengennya mereka berbuat baik ya karena itulah yang mesti dilakukan sesama manusia 😀

    Like

    • Huaaaaaa. Meeeeel, sayang banget ketemu orang-orang yang begitu ya. Haduh, gatahu itu salah siapa ya orang-orang itu jadi cuma menganggap kesalehan itu hanya sebatas kesalehan ritual tanpa kesalehan sosial.
      Gw dulu diajarinnya kudu belajar ngaji yang bisa untuk kebaikan buat orang sekitar juga. Ga ada gunanya sembayang ama ngaji kalo ada orang lain menderita. Paling ga orang tua ama guru ngaji gw dulu bilang gitu. Makanya jadi pe er banget buat gw ama Bul untuk bisa mendidik Aaqil jadi orang yang sholeh spiritual dan sosial.
      Makasih ya Meel masukannya.
      Eh btw udah kirim alamat belom sih? *nanti mengimel deh* hehehehehe..

      Like

  13. amiiiin amiiiin amiiiin,,,,,,,
    aku ikut terharu,, tapi kok ya sambil ketawa ya mas? hahahaha
    *di hajar masa
    aqiil kalo di nyanyiiin malah bangun ma tepuk tangan ya.. hahahahahaha
    good job :mrgreen:

    Like

  14. Aamiin….

    makasih Mas Dani, lwt tulisan ini saya seolah diingatkan lg utk mendoakan orang tua dgn segenap hati yg tulus 🙂

    Like

  15. Dulu aku juga sering mikir, hari ini mendoakan orang tua karena suatu hari nanti aku yang menggantikan posisi mereka sbg ortu. Di saat itu, kira2 aku bakal didoain juga ga sama anak2ku seperti aku yang ngedoain kakek-nenek mereka?

    Mungkin kesannya akan jauh lebih berbeda kalo udah bener2 punya anak. 😀

    #TjiaTjiaTjiaAndreModeOn

    Like

  16. aku baca ini habis baca postingan jihan davincka kemarin, hiks, bener Dan, setelah jadi ortu semua yang diajarkan ortu kita dan diomongin ke kita itu makin kerasa benernya. Dan makin cinta sama oertu kita saat melihat mereka bahkan mencintai cucunya begitu hebat juga. Amin buat doamu buat Aaqil, Dan.

    Like

  17. Pingback: Kangen BW, Postingan Baru, Dan Curcol | AnnieTjia-Tastic

  18. teringat bapak sama ibu, jadi kangen… kami jarang bertemu, Bapak hanya minta di doakan,katanya itu sudah lebih dari cukup…

    Like

  19. Aamiin…..
    Iya yah Dan, anak itu titipan Allah, mesti dijaga dengan baik. Jadi kerasa banget setelah punya anak sendiri, kita lebih bisa mengerti kenapa orang tua dulu begini begitu ke kita, tak lebih untuk menjaga amanah itu ya 🙂

    Like

  20. waooo saluuuut banget klo ada cowok yg meneteskan air mata. so so cool…
    pasti tulus.
    semoga aqil jadi anak yg berbakti sama ibu bapaknya.

    Like

Comments are closed.