Tentang Asisten Rumah Tangga

Disclaimer: postingan ini mungkin bernada curhitz tapi beneran pengen cerita aja.

Soal apa sih? Soal asisten rumah tangga. Domestik banget deh pokoknya isi postingan gw kali inih Kakaaa.. *disambit cobek* *dan ulekannya*

Terinspirasi dari postingannya Mba Tinsyam tentang balada bedinde yang judulnya Antara Bau Gosong dan Dedemit.

Jadi ya, inget si Teteh gak? Yang di beberapa postingan pernah gw ceritain, ngebantu kami soal urusan bersih-bersih rumah, nyiram taneman ama masak? Gak inget? Eh masa sih gw gak pernah cerita? *kemudian ditoyor pake sendok nasi*. Itu looh yang soal Teteh bantuin nyiram taneman, trus Teteh diinterohasi ama satpam kompleks pas mau keluar. Inget kan?

Singkat kata intinya hidup gw ama Bul lumayan nyaman dan terbantu lah dengan kehadiran si Teteh ini. Meskipun terlepas dari beberapa kekurangannya si Teteh, kami bersyukur orangnya rajin dan gak neko-neko.

Sampai suatu pagi yang menurut gw cerah ceria padahal waktu itu masih jam 4 pagi. Pintu kamar gw ama Bul diketok. Biasanya kalo sampe diketok sih udah kesiangan banget. Ya gw pikir udah siang dong ya. Gw nanya ke Bul masa dijawab baru jam 4 apalagi waktu itu Aaqil udah bangun dan sempet ngorek-ngorek udel gw (hobinya Aaqil kalo bangun duluan ngebukain kaos bapakny trus ngurek-urek udel).. Agak esmosi gw buka pintu dong. Jeng-Jeng-Jeng! Ternyata jam di ruang tengah masih menunjuk ke jam 4 pagi, si Teteh dengan muka panik bilang gini:

Aku mau pulang. Aku takuuut. Aku mau pulang hari ini…

Dengan ekspresi ketakutan yang mungkin bisa dipake di sinetronnya Christian Sugiono (artis yang maen sinetron jaman sekarang yang gw tahu cuman si CS ini), dengan gaya rambut dan kaos baru (ini yang gaya rambut ama kaos baru si Teteh ya). Serius. Gaya rambut ama kaosnya baru!

Ditanya mau pulang besok apa nggak eh bilangnya harus hari itu gabisa ditunda lagi.
Ditanya kenapa mau pulang katanya takuuuuut banget.
Ditanya takut apa bilangnya merinding banget gak bisa dijelasin.
Ditanya takutnya kerasa di bagian mana di rumah bilang di semua bagian rumah dan ga mau ada dalem rumah kami bahkan kalo siang juga sampe merinding.
Ditanya pulangnya naik apa, beli tiketnya di mana jawabnya gatahu.

Pengen jedotin kepala gak rasanya kalo ngalamin kejadian gitu? Gw sih pengen tapi gw jedotin mesra ke pipinya Bul. *kemudian beneran dijedotin pintu*

Singkat kata singkat cerita hari itu gw ama Bul tetep berangkat ke kantor cuma buat nyelesein pending kerjaan yang harus dikirim dan bilang kalo kami cuti sehari, balik ke rumah dan anter si Teteh pulang. And off she went. For good.

Sekarang gimana? Memasuki minggu kedua kami ga pake asisten. Aman terkendali? Cencunyaa!!

I mean it. Really. Well.. Emang kudu bangun lebih pagi, tapi menurut gw sendiri sih everything is better with us doing things by ourselves. Dan kami sepakat untuk ga cari asisten lagi, at least for the time being ya.

Gw ama Bul jadi lebih disiplin, trus listrik jadi jauuuuh lebih hemat tapi air belom keluar sih tagihannya *bapak-bapak mreki*, habis itu lebih semangat makan masakan rumah dimana sebelumnya sering masak indomie ato beli fastfood karena gak cocok ama masakannya si Teteh and above all, gw ama Bul pengen ngajarin Aaqil kalo kerjaan rumah itu mestinya dikerjain sendiri karena sampe sekarang gw ama Bul masih belom jadi jutawan yang ngiler pun udah jadi duit yang bikin kami bisa nunjuk aja kemudian rumah jadi bersih Dan semacamnya. Pas ada Teteh kemaren kok ya kemalasan gw menjadi-jadi, mikir ada yang beresin ini. Ngerti kan maksud gw ya?

Kalo ada yang mikir gila rajin banget semuanya dikerjain sendiri: Kagaa. Hihihi. Soal urusan setrika mah kita subkon kan ke tetangga kompleks yang dengan senang hati membantu nyetrikain baju gw ama Bul. Hahahaha. Khusus setrika kami nyerah. πŸ˜›

Jadi ya emang baru dua minggu sih kami ga pake asisten dan so far so good. Jadi aminkan doa semoga kami bisa konsisten ya.

Oiyaa. Buat yang belom ikutan bagi-bagi buku dan kebetulan baca postingan ini, monggo silahkan dibuka postinganΒ Bagi-Bagi Buku (dan Barang Lainnya) yaaaa. Masih ada waktu kok. Bagi-bagi tips hemat aja di kolom komentar. πŸ™‚

Advertisements

72 thoughts on “Tentang Asisten Rumah Tangga

  1. aku udah ikutan loh kakak..
    wah jadi sekarang ga pake ART ya.. keren banget.. terus kalau pas lagi kerja yang jagain Aaqil siapa mas?
    semoga konsisten ya..
    dan sebenernya sih masih penasaran ama alasa si teteh resign, penuh misteri rasanya

    Like

  2. Daaaaaan…
    sebenernya gak pake asisten selama semua barang dikembalikan lagi pada tempatnya gak repot kok πŸ™‚

    Mungkin akan sedikit repot kalo Aaqil udah rada gedean atau udah punya adek lagi yah…hihihi…

    untunglah jaman sekarang ini mah udah banyak warung masakan dan yang lebih penting lagi…londri kiloan.*sujud syukur*…hihihi…

    Like

  3. kira2 sekarang si teteh dimana ya Dan *asli pertanyaan ga penting banget yak ;p*

    gilingaaan, jam 4 pagi kan lagi enak2nya…… enak2nya tidurr maksud gue, wkwkwkwkwk…bikin esmosi jiwa kalo dibangunin jam segitu yak, heuheuheu

    Like

  4. jadi masih misteri ya kenapa si teteh masih ketakutan dan minta pulang hehehe…

    emang iya ya, waktu dulu ARTku pulang for good, tiba2 aku jadi rajin hahahaha… yang biasanya jarang ke dapur, jadi suka nongkrong di dapur… yang biasanya ga pernah nyuci piring, jadi rajin nyuci piring… sekarang ada ART lagi, balik males lagi hahahaha…

    Like

    • Masih Mel. Sampe sekarang juga ga ketahuan tuh kenapa pulang. Di sms ga dibales lagi. Bebersih rumah jadi salah satu terapi sih buat gw setelah seharian bete di kantor ya. Hihihi

      Like

  5. Huahaha samaaa mas, gue juga paling males kalo nyetrika. Gak kuat deh :lol:.
    Kenapa sih si teteh sampe ketakutan gitu? ah mungkin alesan dia aja kali ya pengen pulang :D. Anyhow kalo gak ada ART emang ribet tapi lama lama biasa kok mas. Lumayan kan uang gaji ART buat nambah tabungan πŸ˜‰

    Like

  6. Xixixixi.. Ak jg sekarang gak pernah nyuci baju. Semua laundry deeh.. *postingnya apa komennya kemana* x_x

    Wah.. harusnya si teteh suruh ikutan casting jadi pemain sinetron aj mas.. Hehe.. *komennya geje* πŸ™‚

    Aaah Kabuur aah.. Sebelum komennya tambah ajaib.. πŸ˜€

    Like

  7. Takutnya kenapa ya itu si Teteh? *ngomong ala detektif*
    Aku gk pernah punya art sih Mas *dilempar wajan* hihihi mknya semua kerjaan domestik dikerjain sendiri tp ya kalo lg males mah males aja πŸ˜€ biasanya sih cucian dan setrikaan yg menggunung, pernah nyoba laundry kiloan tp sial mulu bajuku ada yg ilang…jd balik dikerjain sendiri walo kelarnya marathon sampe 2 minggu hahaha

    Like

  8. hadoh ada gitu yang takut tapi ga jelas.. emang di rumah ada denmasdemit? tuh pake sarannya bli damuh, kasih benang di pintu terus banting biar demitnya pindah ke rumah tetangga.. *eh?

    kalu rumah dani kecil dengan 2 kamar, gapapa kan bisa atur aja sama bul.. dan cucian bisa londri kiloan.. daku londri kiloan cuma baju rumah, gorden, bedcover, yang berat2.. kalu jas & celana kantor sih dryclean.. kalu pakaian dalam baru cuci sendiri, kalu kering tinggal lipet, ga perlu digosok..

    kalu masak dari dulu daku ngebento, jadi ya masak sendiri.. lebih asik, kita tahu apa yang kita makan, hawong kita yang masak toh..

    nah, rumah ini rumah warisan, 5 kamar, halaman 700meter persegi, banyak pohon.. gimana ga gempor kalu ga pake bedinde.. dan lagi penghuninya cuma dua.. kalu kerja semua, sapa coba yang jaga? kita sih baikbaik aja baberes berdua.. tapi kalu ada paket pijimane? ga bisa toh suratsurat pribadi [kaya tagihan dll] dikirim ke kantor.. dan ga bagus kan kalu rumah kosong? tetangga ada tuh blom lama kerampokan..

    satpam dimari adanya malam.. siang sih karena ada komplek sebelah, portal tetep dibuka.. daku hafal loh semua satpam, yang tua blom lama meninggal.. daku hafal tukang sampah, tukang sayur, tukang jamu, juga tukang rumput.. janganjangan dani ga hafal ibu erte.. hayo kenalan sana sama warga sekitar.. minimal kenal deh sama ibu erte dan satpam..

    baru sabtu kemaren ada helen of troy, lucu dan imut, blom 6 bulan, awal2 semingguan bawa ke kantor, lamalama kasian juga coba taroh di rumah, sedih deh dia pastinya kalu seliweran.. ini masih menunggu simbak F, ntar minggu ini dianter sodara.. si helen gantinya si miki yang diambil orang..

    Like

    • Waaah. Semoga cucok ya Mba Tin dengan Mbak F.
      Semoga sih ga ada si denmas ya Mba Tin demi ketentraman bersama. Hihihi.

      Untungnya di sini dijagain security sepanjang hari. Jadi less worry. πŸ˜›

      Like

    • ada nanti awal bulan, datang dari surabaya. mogamoga cocok ya.
      sebener daku ga ribet sama bedinde, kog kebanyak yang ribet malah bedinde ya.
      maren seminggu minjem anaknya bedinde tante, tante daku lagi keluar kota, ada anak bedindenya yang bisa dipake. keren ya ibu dan anak kerja bareng.

      Like

    • bibi ini masih sodaraan sama bibi di rumah mama, yang di rumah mama udah ikut mama lebih dari 20 tahun, sejak mama dan babe pindah ke semarang deh.. sang bibi udah meninggal diganti anaknya, anaknya punya anak, malah jadi tkw di qatar.. pengen suruh balik dah..
      awetawet deh kalu udah kenal lama..

      Like

  9. *gurica*
    Jangan2 dia takut karena dari suatu tempat terdengar suara berat dan mengerikann…

    “grooookkk…. Grooookkk..”

    Ternyata oh ternyata… *OMG* mas dani ngorookkkk… πŸ˜€ πŸ˜€

    Like

  10. bisalah Dan nggak pakai ART sementara….., masih kuat ngepel kan ..he..he…
    aku setahun nggak pake, ini baru setengah bulan dapet limpahan ART dari kk, mau lagi pake krn orangnya udah kenal banget…

    Like

  11. Hoh? kenapa ujug2 takut dan minta pulang segala ya *ikutan binun*.
    Tapi emang seru sih Dan semua2 dikerjain sendiri, ya walopun cape tentunya ya πŸ˜›

    Like

  12. Itung2 sekalian olahraga Dan, ngerjain semua sendiri. Kali2 aja lama2 badannya jadi kayak ade rai kan? Hahaha

    Btw, sekarang gw udah nyerah nyetrika loh. Ngikutin gaya mentemen yang lain, abis jemir langsung lipet aja udah.. Hidup terasa lebih tenaaaang.. Haha

    Like

  13. Mari toss dulu dong, Dan.. ! kami juga udah 2 tahun lebih nggak pake ART. Anak 3 biji di daycare-in semua. Ehm yg sulung udah SD sih, cuma ya pulangnya tetep ke daycare, ngaji di TPQ-nya. Tekor sebenernya, bayar daycare, tapi worth it kok. Soalnya kalo siang aku bisa kesana nengokin mereka. Kebetulan daycarenya cuma sekitar 500 meteran dari kantor. Emang sih, badan remuk bgt ngerjain urusan domestis such as cuci baju, setrika, (kadang) masak -kalo nggak terlalu tepar, kalo tepar ya beli ajah- beberes rumah, etc… Oh yes, semua aku kerjain sendiri semua tuh, nggak pake ART harian πŸ™‚ tapi so far kami enjoy aja, soalnya walopun badan capek, tapi hati tenaaaanggg… secara temen2 di kantorku hampir semua bermasalah sama ART mereka. Trus kan ada mister suami yg rajin bantuin juga. So, salut deh buat kamu dan nyonya, udah jd tim yg oke. Ganbatte ya, guys…! πŸ™‚

    Like

  14. Si teteh pergi membawa tanda tanya… penuh misteri…

    Semoga bisa ya Mas Dani tanpa ART… Semangaaaat pasti BISA πŸ™‚

    btw, Aaqil siapa yang jagain klo Mas Dani dan Mba Bul kerja?

    Like

  15. si teteh kenapa kaka..koq dadakan minta pulang yak?

    etapii sama…aq juga ga ada ART…jadi lebih disiplin buat bangun pagi, dan sama kayak dani..kerjaan setrikaan di subkon kan…angkat tangan angkat kaki dah kalo urusan setrika…

    Like

  16. Perdana nih komen di blognya dani *eh, sok ikrib :p* biasanya silent reader aja
    Aku udah lama bgt nggak pakai ART karena…. nggak tahan sama dramanya, haha. Bener deh, sampai detik ini belum nemu tuh dengan si teteh yang awet, rajin dan gak neko2. Kalo nggak yg sering pulang tapi gak balik, suka pinjam uang, suka gosip..endesbre.. *pusing*

    Ya karena aku full dirumah saja, dicoba lah untuk mengerjakan semua sendiri. Kerjasama dgn suami tentunya. Tapi tetap nggak mau ambisius soal kerjaan rumah, prioritas tetap anak2. Awal2 tentu kaget, tapi alhamdulillah makin lama makin terasa lebih mudah karena sudah ketemu ritmenya. Di badan juga lebih enak krn jd terbiasa bergerak aktif. semangaat yaa Dani & Bul! πŸ˜€

    Like

  17. Trus Aaqil siapa yang jaga kalo kalian kerja, Dan?

    Kalo bisa dikerjain semuanya sendiri sih memang lebih asik ya Dan. Pengalaman aku, setelah berbulan2 gak ada ART, eh setelah ada ART tetep aja bangunnya jam 4 pagi, gak bisa bangun lebih telat lagi dari itu..udah jadi kebiasaan soalnya πŸ˜€

    Like

  18. Ih..aku suka gerah dengan kelakuan aneh2 kayak gini..Untung deh sekarang anak2 sdh gede, jadi gak perlua asisten yg nginep di dalam..Semoga tabah menghadapi hidup yg tanpa asisten Mas Dani..

    Like

  19. Mau kirim anakku nggak mas? Anakku yang pertama bisa lihat ‘sesuatu’ nih soalnya hahahaha… btw, udah hampir setahun aku nggak pake ART juga. Alhamdulillah, suami plus dua anak masih hidup dan sehat sampe sekarang πŸ˜€

    Like

  20. trus kenapa takut gak diceritain Dan?
    eh Dan, baca paragraf pertama ky tulisan buibu lho hehe
    msh enak Dan, bahasanya kami, lha aku? aku? semuanya aku! capek dehhh!! !
    semangat Dani dan Bul, tanpa asisten enak juga kook, jatah si Teteh buat pijet berdua aja πŸ™‚

    Like

  21. terkadang memang bener…kalau ga ada asisten RT justru lebih nyaman dan anak2 lebih bertanggung jawab lho. Namun kendala di gw, ada mertua yg suka ga bisa ‘diem’ kalau ada yg berantakan. Abis itu kecapaian akhirnya…ya cari asisten lagi deh…

    Like

  22. Kok aku kelewat posting ini sm posting arman yg do you know ya,ga masuk di readers ih. Hiks dan aku 2 minggu no art aja berasa jd nenek sihir capek bgt kakaaaak. Mungkin krn sambil jaga anak seharian yah,kalo kerjaan rumah kan bisa ditinggal lah bayi ini nemperel tros daycare mana daycareeee. Semangat ya dani dan bul, katanya kan makin lama makin biasa.hihihi mari galakkan kentcan di rumah dan

    Like

Comments are closed.