Tinta Cinta Sitti Hawa

Salah satu keuntungan ngeblog? Bisa ketemu dengan banyaaaak sekali macam orang dan salah satunya penulis!

Pernah buka Diary Bububil punya Della Firayama gak? Enak banget ditulisnya. Dan sesuai URL nya, KERASA BANGET LABILNYA. HAHAHAHAHA *capslockjebol* nama blognya, Ibu satu ini puitis banget. Dan ternyata dia penulis yang bukunya dipejeng di toko buku.

Love the Color - Tinta Cinta Sitti Hawa

Love the Color – Tinta Cinta Sitti Hawa

Meskipun belom pernah ketemu, entah kenapa kok rasanya ikrib aja sama dia. Karena gaya nulisnya termasuk dalam tipe tulisan yang gw suka bacanya kali ya. Gw dah tahu beberapa waktu kalo Si Della ini penulis tapi gw baru bisa beli bukunya setelah budget beli buku yang ga seberapa itu di acc lagi sama Bul dapet gilirannya lagi setelah gw ketipu di kasusnya Pepep tempo hari dan harus puasa beli buku beberapa bulan. *membuka lukalama tapi ga pake gerusan panadol sih*

Gw yang belom bisa nulis fiksi ini pada awalnya ga ngerti kudu berharap apa sama isi buku ini. Covernya yang dominan merah dan ada siluet cewek yang gw asumsiin Sitti Hawa – tokoh utama di buku ini- menggiring otak gw buat mengategorikan buku ini ke jajaran novel roman remaja pada umumnya. Turned out pendapat gw bener untuk sebagian kecil isi buku ini. Hanya di sebagian kecilnya saja.

Buku yang dibuka dengan sejarah keluarga Sitti Hawa bikin imajinasi gw melanglang ke masa-masa perdagangan jalur sutera dan segala kemegahan ceritanya. Kemudian gw dibawa ke masa sekarang dan perasaan gw dicampuradukkan ketika cerita beralih ke hubungan antara Hawa dan keluarga serta orang-orang di kampungnya. Entah gimana caranya, Della kemudian bisa berhasil melemparkan gw ke jalinan kisah cinta yang (menurut gw sih) beneran gak biasa.

Gw suka gimana Della bisa ngebangun karakter-karakter para tokoh yang ada di cerita ini. Hubungan percintaan pun dijalin manis pahit dan enak banget diikutin. Gw dibuat curiga sama satu tokoh dan berharap ama tokoh lain tapi kemudian dibalik dengan segitu entengnya, dan ga ada kesan dibuat bertele-tele dan menye-menye ala sinetron. Semuanya mengalir indah.

Meneruskan baca, tiba-tiba gw ngerasa terperosok masuk ke sebuah putaran plot yang beneran ga bisa diduga. Bener-bener ga nyangka kalo cerita bisa dialihkan dengan mulusnya ke sebuah bahasan yang menurut gw sih mungkin sangat akrab di kehidupan sebagian besar orang Indonesia. Tentang bagaimana cinta dipertentangkan dengan sebuah keyakinan. Bagaimana keyakinan pada Tuhan berpengaruh pada kehidupan asmara dan hal-hal semacamnya. Ngerti kan kamsud gw ya?

Seperti ditusuk dari belakang tanpa peringatan (hahahaha bahasa gw parah amat ya), buku ini ditutup dengan twisted ending yang aselik bikin gw bilang:

hanjiiiir ini cerita ga bisa lebih waras ya endingnya?”

Dimana pada akhirnya gw penasaran pengen baca lanjutan ceritanya. Huahahahaha. There you go Della, 2nd installment sudah dibukakan pintunya dengan sukses.

Buku ini berhasil gw selesaikan dalam sehari sewaktu gw terbaring lemes karena demam 39 sekian derajat saking gw penasarannya. Satu yang agak ganjel setelah baca buku ini. Itu karakter yang dicintai beneran kok ya harus gitu siiiiiih. Gak bisa apa ya beneran ga kayak gitu. *rikues pembaca nih* Hehehehehe.

Jadi menurut gw Tinta Cinta Sitti Hawa ini oke banget buat dibaca.

PS:

  • dari beli buku ini gw baru tahu kalo lebih baik kontak si penulis buku dulu daripada langsung beli ke penerbitnya kalo misalkan emang kita kenal ama penulisnya.
  • gw penapsaran apa sebenernya penggambaran Sitti Hawa itu make deskripsinya si Della soal dirinya sendiri ya? Kalo iya… hihihi.
Advertisements

79 thoughts on “Tinta Cinta Sitti Hawa

  1. Kalo udah baca, siap menerima bukunya alias pinjeeeeeem…!!! Haha
    Sayang disayang waktu buat pulkam belum jelas… Kirim buku dr indo jarang nyampe :((

    Like

  2. sama banget nih ma ak…
    Kenapa sih mbak della bikin si sitti hawa nya kek gituu… Sediiiiiih…
    Habis selese baca ini ya, ak langsung kepikiran aja gitu. Kenapa sih sitti hawa ny harus kya gitu? gak kya gini aja dsb dst.. Apalagi endingnya.. Hwaaaaaa….. Bikin gak sabar baca lanjutannya.. šŸ˜€

    Like

  3. Mas’e…post-nya kok banyak yg typo inih? *oot* *dikemplang buku* hihihi duh jd penasaran pengen baca tuh buku, kemaren aku pergi ke pameran buku di Banjarbaru tp krn rempong gendong anak bayi gk jd deh mo pilih2 beli buku pdhl banyak diskon dr 15 sampe 40 % *curcol* -_-

    Like

  4. wah mas dani udah baca yah? aku juga penasaran sama bukunya gara-gara review mba Indah diblognya, tapi belum sempet ke gramedia

    Nanti cari ah…

    Like

  5. Aku pernah lihat di toko buku, tapi karena budget jajan buku udah dipangkas sejak seri twilight kelar, jadi ngga ambil deh..
    Tapi kalo bikin penasaran gini boleh lah ntar ngorek2 budget lain.. šŸ˜›

    Like

  6. eh gimana cara kalu demam bisa baca seharian? itu kan panas 39 derajat ya.. daku sih kalu demam ga mikir mo baca, udah maunya bobo dah.. sekarang dah sembuh ya..

    bukunya genre teenlit apa chicklit?

    Like

  7. Hihihi..Makasih banyak ya, Dan šŸ™‚
    Nanti kita lihat di sekuelnya ya, gimana si tokoh yang dicintai ituhhh.. *cambuk penerbitnya*
    Eh lu beneran kepikiran gue pas baca Hawwa? Padahal gue bikin penokohannya dia itu cantik banget, lho. Berarti *mendadak sinyal hilang*

    Like

  8. jadi penasaran ma endingnya.. suka banget ama twisted ending gitu..
    langsung meluncur ke rumahnya si ibu labil.. hehe
    eh ternyata blogspot yaaa… gak ada button follownya yaa ternyata…

    Like

  9. Wah, mas Dani banyak euy temen blogger-nya.. sayapnya terbentang luas (?)

    saya kok suka bingung ya, gimana memulai pertemanan dengan sesama blogger. jadi seringnya cuma jadi silent reader.. T^T

    Like

  10. Aku malahan lebih seneng gak kenal penulisnya. Takut tulisannya gak bagus terus aku jadi serba salah pas ditanyain… Kan kalo bohon gak enak šŸ˜›

    Like

  11. Jadi penasaran twisted endingnya itu yang bagaimana yah? geregetan dunk dibuatnya? Eh mampu ya mas baca buku sehari walaupun pas lagi demam tinggi? Aku aja lagi waras buku seminggu gak abis- abis dibacanya, malah tambah pusing

    Like

  12. baru kali ini baca review buku dari Dani. eh malah jadi penasaran. *timpuk Dani pake note barunya Bul*
    siapin buat bulan depan ah… budget bulan ini dah habis… bukunya pada belum selesai dibaca semua. hehehehe

    Like

  13. yaaaakkkk dan gw pun penasarannn sama buku ini.. biasanya yg endingnya twisted gini nih yg bikin galau udahnya.. sama tuh kyk ceritanya si nunu #sumpahinibukanpromo, slese baca cuma bsa ngmg “kenapaaa kenapaa bgini,, ga bsa ya itu endingnya dibikin begini begitu” ternyata usaha gw rayu ini itu ga berhasil bkin dia ngerubah endingnya #yaiyalaaaahh hahahhahah :))

    Like

  14. ah elah mau beli buku aja masih pake acara ingetin pepep
    tar salah comot buku berjudul menari di atas luka berdarah lagi tau rasa…
    haha dangdut banget…

    Like

  15. review yang keren dan, aku sampai sekarang belom berani nge review buku… cemen yaak… hihihi… di balik kelabilannya si Della emang pinter merangkai kata-kata…..

    Like

  16. pengen beli buku tp bingung kantong kempes soalnya šŸ˜›
    Saya jarang beli buku bang, klo ada buku idola ato buku yg menarik biasanya minjem hehe

    Like

  17. thx infonya Dan… kaya’nya patut dicari tuh buku…
    Oya, berawal dari hobi mbaca fiksi…lama2 kepengen bikin sendiri lho… Yuuk, cobain.. šŸ™‚

    Like

  18. hahaha sampe ngakak si kepepet itu dibawa2 lagi šŸ˜€ btw hutangnya udah di balikin belom, gw punya belom neh di cicil juga kagak…sudahlah biarkan aja dr pd keki sendiri pusing anggap beramal nanti rejeki kita yang gede yah dan…iyah gak..HARUS SETUJU

    gramedia lg diskon tuh 30% tapi pake bca sampe 7 april kayanya sih buku anak sama komik, kali2 mau beli agen polisi 212 buat tangkep maling wakakaka

    Like

  19. Wah, reviewnya menarik banget, Dan, bikin pengen beli buku ini deh. Hehe, emang, mending kontak penulisnya deh jika memang kenal dengan penulisnya. Kayak kamu waktu beli novel aku, kan? Hihi.

    Terus novelku kapan dunk kamu review? šŸ˜€

    Like

Comments are closed.