Oleh Murah

Aku arek Suroboyo, Cuk!

Aku iki lho arek Suroboyo. Dari lahir sampe umur 23 tahun ga pernah sekalipun meninggalkan Suroboyo dengan durasi lebih dari sebulan. Seminggu ae kayaknya nggak pernah.

Tahun 2005 baru berangkat ndek Jakarta. Gabung program management trainee perusahaan tempat kerja sebelum yang sekarang. Setahun penuh ndek Jakarta. Pasti mengalami culture shock lah ya.

Sebulan dua bulan pertama kaget rasane mendengar anak-anak dan orang-orang gaya ngomonge kayak sinetron.

ini maenan gw! lu punya mainan mana? aih dasar lu ya kampung! lu pade mau kemane? Bang pecelnya atu yak! Mati gak lu! eh itu pan laki gw yak? Bujuuuug..

Rasane gimanaaa gitu loh denger bahasa yang lain dari yang biasa tak pake ndek Suroboyo. Bahkan setahun rasanya gak cukup buat telinga Suroboyo ini membiasakan diri dengan logat dan bahasa Jakarta sampe akhirnya dapat penempatan tugas di Lampung. Culture shock lanjutan kayaknya ya.

Awalnya nyangka kalo di Lampung bakal susah lagi penyesuaian telinga ini sama bahasa dan logat di sana, tapi entah kenapa pas di Lampung ini kok nggak kayak ndek Jakarta. Bahasa daerah orang Lampung terdengar menarik dan jadi buat pengen sekali belajar, tapi sayangnya nggak banyak orang Lampung yang menggunakan bahasa daerahnya sebagai bahasa sehari-hari. Paling ngga waktu itu di orang-orang sekitar.

Lha terus yak opo, kangen nggak aku karo Suroboyo? Kuangen bangeeeeetttt pastine.

Etapi untunge (wong jowo kan dimanapun selalu untung ya) Lampung itu banyak dihuni transmigran dari Jawa. Lokasi kantor ndek tengah Pasar bikin gampaaaang banget ketemu pedagang sing asline Jowo.

Salah satu hobi sing berhasil berkembang baik di Lampung itu masak. Jadi nginthil lah diriku ini sama Ibu-Ibu heboh di kantor buat belanja ke pasar tiap sore. Biasalah ya Ibu-Ibu, belanja kalo nggak nawar nggak puas rasane. Tapi kok ya aku dulu merasa kalau harga yang didapet sama itu Ibu-Ibu masih kemahalan *dasar mreki*. Berangkatlah sendiri kalo Sabtu pagi dari kosan naik sepeda pancal.

Demi melihat mbah-mbah penjual sarungan kain dan kerudung strimin kayak Mbah Suroboyo, nyoba ae aku sapa dengan bahasa Jawa:

“Tempene pintenan Mbah?”
“Pecel meniko pecel Madiun to Bu?”
“Brambangipun seger Bu nggih”
“Sampun dangu sadean ten mriki Mbah?”

“Tempenya berapaan Mbah?”
“Pecelnya dari Madiun ya Bu?”
“Bawang merahnya segar ya Bu?”
“Sudah lama jualan di sini Mbah?”

Gambar Mbah Surabaya

Gambar Mbah Surabaya yang gaya berpakaiannya sama kayak mbah yang jualan di Lampung. Poto udah pernah dipake jadi ilustrasi sebelumnya.

Daaaan reaksi mereka benar-benar bikin aku trenyuh. Pada senyum ceria dengan muka heran melihat gw yang ganteng, muda, cakep, rambut mohawk pake kaos dan celana pendek sabtu pagi nawar dagangan mereka pake jowoan. Otomatis mereka nanya:

“Saking pundi njenengan? kok saged boso jawi”

“Dari mana kamu? kok bisa bahasa Jawa?”

Kujawab:

“Saking Suroboyo Bu. Bonek kulo niki”

“Dari Surabaya Bu. Bonek saya ini”

Mereka tertawa.

“oalah cah baguuus. kok boso jawane alus njenengan niki.”

“Oalah bocah ganteng *suka-suka dong nerjemahinnya yee :’P*. Kok bahasa jawanya kamu ini halus ya”

Daaan para mbah dan ibu itu kasih diskon khusus. Tempe yang setelah ditawar temen kantor seharga Rp. 2.500 dijual ke aku Rp. 2.000. Tak lupa beberapa potong lontong, sayur dan siraman sambel tambahan pas beli pecel. Makan siang sing biasane Rp. 12.000 jadi cuman Rp. 10.000. All those little things.

Melihat senyum si mbah dan para ibu-ibu pas kuajak ngomong bahasa jowoan itu tak ternilai. Dan sing penting aku oleh murah. hihihihi.

Bukaaan… bukan bermaksud jadi kedaerahan atau apa, tapi mendengar bahasa yang akrab ditelinga di suatu tempat yang asing pasti akan membangkitkan suatu memori indah nggak sih? yakan yakan yakan? atau paling ga memori dari mana kita berasal. Dalam kasusku sih akan dengan senang hati menyapa orang tersebut, bertukar cerita dan menurunkan sedikit standar kecurigaan.

Bersyukur Bapak & Ibu masih mengajarkan tata krama bicara dalam bahasa Jawa meskipun menggunakan ukuran bahasa Suroboyoan yang lebih longgar. Paling ga aku masih bisa bicara dengan bahasa yang sama yang dipakai sama Bapak dan Ibu.

Aku cinta bahasa daerah. Aku seneng boso jowoan.

Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway.

image

Advertisements

163 thoughts on “Oleh Murah

  1. Kejadian yg sama waktu di jogja, gantungan kunci harusnya 5000 dapet 3.. Aku dapet 1000 saja per biji… Dengan catatan dr bapak penjualnya..”Mboten sah rame2 nggih mbak..” huahahhaaa

    Like

  2. Sukses GA nya yah cah bagus *hadeuh hadeuh*

    Gw doain deh ngontes disini menang, tp di GA nya yani jgn menang yak *teuteup* hahahahahaha

    Like

  3. ini maenan gw! lu punya mainan mana? aih dasar lu ya kampung! lu pade mau kemane? Bang pecelnya atu yak! Mati gak lu! eh itu pan laki gw yak? Bujuuuug..—-> hahhaha,.lah pan emang begitu bang ngomong betawi, ntar kapan-kapan ye kalo abang mo belajar, ntar aye ajarin dah. hihihi..

    Like

  4. aku pernah loh mo di copet di bus kota, gara2 denger copet nya ngobrol dengan temannya pake bahasa daeraku jd aku ajakin ngobrol,, yang ada mereka gak jd nyopet dan malah curhat soal kejamnya Jakarta.. hahahaha

    Like

  5. hoalah Dan….
    pastine mereka kuangen soro yo iso ngobrol karo boso jowo, makane pas ketemu wong Jowo dan dijak ngobrol jowo mereka seneng bangetttt…

    begitupun yang tinggal diluar negeri yah…pasti kangen ngerumpi pake boso ibu πŸ™‚

    Like

  6. Aku pernah dibilangin Bapak katanya kalo kita jalan2 ke jawa trus mau beli oleh2 gitu, kalo kita ngomongnya pake bahasa jawa bisa dikasih murah Mas πŸ™‚
    Aku sih gk bisa ngomong bahasa jawa cuman ngerti doang soalnya lidahku banjar banget πŸ˜€

    Like

  7. pas kuliah trisakti dulu punya banyak temen asal surabaya kl ngomong pasti medok hahaha…andalannya sek sek sek….
    gw kl denger org ngom jawa ngerti tapi kaga bs kl suruh ngomong kaku hahaha…tapi jawa bisa beda2 kan tergantung daerah mana asalnya
    skrg kl apa2 bahasa jawa suami suka nanya artinya kadang2 sampe sebel jawab nggak tau emangnya kamus jawa T_T trus dia jawab loh katanya pacarnya org jawab…lgs deh bales iye dulu pacarnya org jawa skrg kan udah ganti bukan org jawa lagi ^^

    semoga menang…rajin yah ikut GA hahaha

    Like

    • Yang lagi sempet posting ajah nih ikutan. Huhuhu
      Eh soal sek-sek-sek, awal di Jakarta juga sering ngomong gitu dan akhirnya dipanggil ama temen mas Sek-sek-sek. Hihihihi

      Like

  8. Hahahah….dani modus nih biar dapat diskon kekekekeke πŸ™‚

    Iya sih aku juga nek ketemu karo wong jowo rasane langsung tak sopo nganggo boso jowo hehehehe πŸ™‚

    bukan begitu cah bagus πŸ˜‰ ?

    Like

  9. Wah mas Dani rasanya kalo kita ketemu orang yang sedaerah kita pas lagi ngerantau tuh serasa ketemu sodara ga sih? hepi nya minta ampun, mungkin begitu juga yang dirasain si ibu penjual itu. Biar kata ga kenal, kalo ternyata tau sedaerah dan berbahasa daerah yang sama emang bikin ngerasa jadi kaya ketemu sodara πŸ˜†

    Like

    • bener banget. Sampe kadang sok ikrib dan nanya-nanya rumah di mana. Hihihi. kalo kasus di sayah mah dapet murce belanja sayur. πŸ˜›

      Like

  10. Jiyaaaaa… Cerita lampung mbek pasar e kog podho mas..
    Pas dek mbiyen ak ndek lampung, seneng bianget budhal pasar, iso ngomong boso jowo sak puase, trus sing pualing pueentiing, blonjoane uakeeh tur mbayare muurah.. Wkkkkkk….

    Like

  11. bahasa jawa surabaya itu keren.. coba deh perhatiin baik baik. Kalau ketemu orang surabaya yang pake bahasa jawa, pasti kita suka ikut ikutan logatnya..

    Bahasa daerah adalah identitas kita.. apalagi orang surabaya kental banget ketahuan..

    Like

  12. aku juga ada temen org surabaya, kl ngomong alus banget hahahaha… cowoku jg org jawa, tapi jawanya jawa banyumas… kl lagi ngumpul ama keluarganya, bahasa jawa keluar semua, aku roaming hahahha.. tau dikit2 bisa ngomong dikit2 tp ga terlalu lancar…

    Like

  13. like this ….menjungjung tinggi budaya dan bahasa daerah sendiri …

    aku juga cinta bahasa jawa walau sedikit aneh awalnya :mrgreen: walo asal muasal di tataran sunda tapi sedikit bnyak tau bhsa jawa hihihi

    Like

  14. gua pindah ke jakarta (dari sby) pas umur 13 th. susah emang mau ngerubah ngomong aku-kamu jadi gua-elu. trus yang juga susah diilangin tuh karena orang sby dikit2 suka ngomong pake kata ‘rek’. iya rek, aduh rek.. ya gak? πŸ˜€ nah itu yang susah ngilanginnya. hahaha.

    Like

    • Hahaha. iya Ko. Paling susah tuh mau make lu-gw pas ngobrol ama orang jakarta. Kalo pake aku-kamu dibilang sok ikrib, hihihi.
      Dan pake rek itu juga susaaah. sesusah ngilangin sek-sek-sek

      Like

  15. nepangaken mas Dani.. kula tiyang Jogja, lair wonten mriki, sakmenika griya kula ugi tasih wonten Jogja πŸ˜€

    *punya 2 adik umur 22 dan 19 keduanya blaaass gak iso ngomong Jawa krama

    Like

  16. suamiku malah bisa ngomong Batak setelah kuliah ke Jakarta, Sebelumnya cuma berhenti di mangan-modom-maridi, Dan. Padahal dia dari lahir di Medan. Setelah di rantau malah kangen sama bahasa sana gitu ya. Berasa di rumah sendiri , meski dengernya di terminal hahaha.

    Like

  17. Cocog, Dan… memang rasane sueneeng pas neng rantau ketemu wong sing bisa basane dewe… kaya ketemu sedulur dewe wis… Muga2 sukses nang acarane Niar iki yo Dan.. πŸ™‚

    Like

  18. aku setuju ama sih mbah, boso jowone njenengan ki alus tenan loh mas, ngene iki marai aku kangen ngomong jowo loh 😦 *cari lawan main*

    Like

  19. istri saya juga dari jawa, kalau nemu ‘sesukuan’nya di makassar, saling berbahasa jawa, yah bingunglah saya, kagak mudeng.. Postinganx bagus, semoga juara πŸ™‚

    Like

  20. Sayang sekali saya nggak bisa bahasa daerah satupun, padahal pengen. Lahir dan besar di lingkungan multikultur, jadinya masing-masing nggak pernah ngomong pake bahasa daerah, semuanya selalu bahasa Indonesia

    Like

    • Iya sih, tapi pelajaran budayanya setengah-setengah. Temen-temen nggak ada yang tingkah lakunya kental banget sama adat mereka. Tapi setidaknya bisa tau banyak budaya secara garis besar sih

      Like

  21. gw termasuk orang yang paling malas belajar bahasa setempat. -___-.
    4 tahun lebih di bandung sama sekali gak bisa bahasa sunda.. #nyesel

    Like

    • Huehehehe. Kalo ga ada perlunya ya gapapa juga sih Nate. Tapi kalo mau belajar, bahasa Sunda tuh salah satu bahasa yang unik dan menyenangkan buat diomongin menurut gw.

      Like

  22. Oalah Cuk, koen arek Suroboyo tah? Guwe kira Lu orang jakarte hihi..

    E beneran Mas sampean tekan Suroboyo? nek gak moco tulisan iki aku gak ngerti nek sampeyan asli arek suroboyo hehe..

    Like

  23. Tulisan yang bagus.
    Sedikit berbagi cerita, nih. Waktu kuliah di Jakarta saya agak-agak parno kalau harus keliling-keliling Jakarta demi tugas kuliah. Apalagi kalau harus naik angkutan umum seperti metromini dan bus, keparnoannya jadi pangkat dua. Sampai pada suatu hari saya mendengar percakapan antara supir bus dan kernetnya menggunakan bahasa Sunda. Nyesss… langsung adem hati ini. Seketika itu juga keparnoan menghilang.

    Salam kenal dari Bogor πŸ™‚

    Like

  24. Daaaan..
    seumur umur tinggal di Bandung…
    tapi basa Sunda ku belepotan banget euy…hihihi…
    kadang malah suka kasar, jadi lebih suka ngomong b Ind ajah…

    Kalo Abah mah jagoan, ngomong yang halus gituh…

    Dan gak ngerti sama sekali b Jawa kecuali asu…hihihi…

    Like

  25. eh ngerti gak? winginane aq moco nang koran, boso jowo masuk peringkat ke 11 opo 13 ngono sak ndunyo.. barometere nek gak salah soko penggunane. dadi sakjane pengguna boso jowo sak nduyo iki huakeh yo.. tapi iku sakjane peringkate mudhun.. nek gak salah tahun 2008 kene peringkat 8.. alesane, boso jowo mulai gak digawe wong jowo dhewe mergo anggapan “udik”..

    emane yo..
    wes ayo kapan nek nang suroboyo.. ayo kopdar.. hahahahaha~

    Like

    • iyo tha? keren iku…
      ga salah juga sih turun, lawong aku aja gak ngajarin si kecil pake jawa. kenalnya yaah dari teman2nya n pelajaran sekolah. * orang tua jowo sing ra jowo

      Like

    • iyo.. nek gak salah infone nang koran surya..

      wah.. sebisa mungkin sih diajari soko cilik yo.. saio saiki era globalisasi.. tapi sing nerusno tradisi, termasuk boso kuwi nek gak masyarakate dhewe, trus sopo maneh? heuheuheuhue

      Like

    • Huwaaaa. setuju Ecchan. lek ora awak dhewe sopo maneh. Hihihihihi.

      Aku yo tau moco lek boso jowo ki uwakeeeh sing nggawe. Hihihi
      Eh btw wingi aku mari mulih nang Suroboyo tapi ra sempat metu-metu soale ngancani keluarga. Sepurane ya dulur kabeh..

      Like

  26. bahasa yg mas pake sih aku masih bisa. pokok’e level kromo madya gitu. tapi lek dikon ngomong sing kromo inggil, ampun ampun deh. yg golongan dahar, sare dll. palingan yah kelas nedo, tilem. ngeh maksud ku kan? swear acak adul dan bikin gak pede klo ngomong ama orang tua. atok mingkeme ae.
    lha nek diajak ngoko suroboyan jelas lancare, iso iso babalas saking ‘ngoko’ne he he he….

    Like

  27. saya bisa ngomong jawa tapi jawa kasar
    sampai sat ini kalo ketemu temen kantor/manager pasti ngomong jawa
    kecuali temen yang dari jkt
    hehehe

    Like

  28. Wah, sakno mbah-e Dan, gara2 mbok jak ngomong jowo dadi ngeke’i murah, he he he. Kowe iki mreki-mrekian, po pancene mreki… (piss yo cak :D)
    Sik2, tulisanmu iki kok campur2 yo. Tulisan awale nggawe boso suroboyoan, tapi akhire kok nggawe boso indonesia.
    Yo wes lah, sukses yo kontesse masbro.. Mugo-mugo menang lan oleh hadiah soko mbak niar.. πŸ™‚

    *Mugo-mugo konco2ne dani ngerti artine komenku iki, hi hi hi*

    Like

    • Maturnuwun Cak Surya.
      Aku bingung dhewe nulis nggo suroboyoan kit awal sampe akhir, dadine yo campur-campur. Huahahaha
      Peno ki nggarai aku meroso bersalah wae karo mbah sing dodolan tempe. Huahahaha

      Like

  29. Suroboyo rek! Hehehehe.. Aku gak bs bahasa surabayaan, tp familiar sama bahasa sby ini, krn papa mamaku msh org jatim jg, nenekku jg tinggal di jatim… Jadi emang nyenengin dgr logat dan bahasa ditiap2 daerah… Moga menang GA nyaa…

    Like

  30. Saya beberapa kali mampir ke blog teman-teman lagi pada posting bahasa daerah…

    keren ya bisa melestarikan bahasa daerah… πŸ™‚

    dan saya meskipun kuliah di jogja 4 tahunan tetap saja ga bisa bahasa jawa… hihihihi

    Sukses ya Mas Dani ngontesnya πŸ™‚

    Like

  31. Aku baru sekali ke Surabaya, dan yes, i love that city! Tamannya banyak dan enak buat nongkrong2 *ceile bak anak tongkrongan* semoga Jakarta akan banyak taman juga seperti di sana. Amiiin…

    Like

  32. Sebagai perantau saya juga ngalamin culture shock.. Dari yang pake kita-ngana (dari SulUt) berganti jadi lu-gue..haha.. Tapi seru kok..

    Salam kenal yah ^^,

    Like

Comments are closed.