Ultah Penanda

What a birthday means to me?

Sebuah penanda kalo waktu di dunia sudah berkurang lagi. Tapi kok ya penambahan kualitas ibadah ga signifikan juga.

Jadi sebenernya gw ga pernah merayakan ultah yang heboh begimana gitu sih ya. Cuma bareng orang-orang paling deket. Bul dan sahabat-sahabat gw dari jaman kuliah.

Trus kok kayaknya gak seru gitu sih ya? Iyaaaaa. Gw gak punya cerita seru soal ultah. Huehehehehehe. Well, I do love having good times with Bul, family and my closest friends. Gw dapet banyak hadiah dari mereka tapi gw belom mau share itu semua cerita di siniii. Ya terusan gimana doooong?

*Aselik sumpah nih Mak Yani bikin giveawaynya susyah abis, masak yah gw mau co-pas aja cerita tentang supersemar yang pas tanggal 11 Maret ituuh?*

Hihihihi.

Oiya, gw punya satu cerita ini. Ultah yang bikin gw banyaaak banget mikir, ketakutan, seolah seluruh beban kehidupan tertumpah saat itu juga. Kira-kira bisa nebak ultah ke berapakah itu?

30? As the Life begins at 30 nya si Ko Arman? Ato Waktu masuk usia 20? Nope. 18 tahun.

Yak, usia di mana gw seharusnya masih merasa kinyis-kinyis. Ganteng-gantengnya dan masih semangat-semangatnya. Usia dimana gw baruu aja lepas dari yang namanya sweetseventeen. Apa kali karena waktu itu yang masih SMA dan ga seberapa ganteng ya yang bikin gw jadi banyak pikiran? Entahlah, gitu deh, sekian dan terima duit. *kemudian dihajar massa*

Hahahaha. Lanjut deh lanjut.. Jawabannya pas gw mendekati umur 18, tetiba selintas pikiran merasuk ke otak gw.

“masa remaja gw akan segera berakhir, sebentar lagi gw akan lulus SMA, gw akan kuliah, trus kerja, trus tanggung jawab sama diri sendiri, dan lain-lain dan lain sebagainya. Bagaimana kalo nanti gw gagal menghadapi hidup ini? Apa gw akan berakhir di sebuah tempat dimana gw akan selalu melihat ke orang lain dan berpikir seandainya saja gw punya hidup seperti mereka”

Awalnya gw kira pikiran itu akan mereda dengan sendirinya dan hilang gak berbekas, tapi anehnya semakin lama semakin berat rasanya. Sempet hampir dua minggu gw ngerasain kalo setiap bangun pagi dan mendapati ultah gw semakin deket, rasanya stress. Ga bisa fokus mikir pelajaran. Dan satu hari menjelang hari-H nya gw sampe merasa semuanya serba kelabu.

And yes, gw lebay. Pas hari H, gw dapet ucapan selamat dari orang tua, sodara dan temen-temen. Another happy birthday. Tapi seluruh kekhawatiran gw sudah membantu mengubah cara pandang gw ama hidup. Kalo mau berubah ya lakukan apa yang perlu dilakukan. Ga usah dipikir selebay itu karena toh pikiran buruk itu ga pernah akan kejadian kalo gw melakukan hal buat mengubahnya.

Setelah itu seluruh ulang tahun gw terasa indah-indah aja. Bahkan pas gw memasuki umur 30 tahun, gw sudah menemukan bagian gw yang hilang, my missing piece, Bul. Dangw mendapatkan kado terindah gw pas umur 30 tahun itu. Kurang dari sebulan setelah gw ultah, Aaqil lahir. Tapi hari di mana Aaqil lahir jadi milestone tersendiri buat gw. Bukan spesifik di hari lahir gw.

Birthday

Birthday

Sama seperti gw yang mengalami perubahan cukup signifikan di usia 18 tahun, Samara juga akan segera meninggalkan predikat BaTiTa dan semoga Samara akan selalu mendapatkan ulang tahun yang penuh kebahagiaan. Daaaaan kalo nantinya Samara bisa membaca postingan ini, semoga Samara gak perlu merasakan ke-galau-an akibat bertambahnya usia. Karena gw percaya berapapun usia seseorang, ukuran yang perlu dilihat hanyalah orang-orang di sekeliling yang mencintai kita. Ga perlu membandingkan dengan orang lain. Selama kita dan keluarga serta orang terdekat bahagia, that’s good enough. Well at least buat gw.

So yes… Postingan ini diikutsertakan pada Give Away Ultah Samara.

Note : Gw gak berharap menang sih Mak, cuma berharap dikasih hadiahnya aja. 😛 *ditujes rame-rame*

Advertisements

93 thoughts on “Ultah Penanda

  1. Hadohhh gawatttttttt.. ini knp bs kecolongan yakkk, pawang Dani mana iniiiii..

    fufufufu knp ikutannnn kamohhhh, kalah deh eike, gagal ini kmren semedi sm puasanya *meratapinasebbb*

    Like

  2. Saya juga nggak pernah merayakan ulang taun secara khusus.
    Paling pol cuma saling mengucapkan selamat, karena kebetulan ultah saya, ultah istri dan ultah anak saya terjadi dalam bulan yg sama.
    =====================
    Semoga menang di GA ini

    Like

  3. eeeh gw malah pas umur 17 tahun loh mikirnya malah kaya gitu… sampe dibilang sok tua sama temen-temen gw. Tapi gara-gara sok tua itu gw bisa lebih mandiri. udah mikir cari duit dari kuliah sampe belum lulus kuliah pun udah dapet kerja kantoran.. hahahaha

    Like

  4. wah… tapi memang sih. pas 30 itu jadi something aja.
    tahun lalu juga pas mau 30 malah jadi agak uring2an. mikir banget seperti apa hidup sekarang. apa yang belum tercapai dll.

    Like

    • Waaah iya Mas Ryan. Bisa membayangkan kondisinya. Tapi kalo dibawa mikir gitu emang jadinya stress.. Jadi saya kemaren ga mikir yang gimana-gimana gitu, heheheh

      Like

  5. Hehehehe ngekek baca closing postingannya..ditujes rame rame..:)
    kok samaan yah dan kalo ultah berasanya sedih aja..apa peningkatan ibadah yang significant?? terus berkurang jatah umur …
    waduh kalo aku ikut give away ini kayaknya suseh yah soalnya ultah biasa biasa aja nggak pernah dirayain hehehe..sukses give awaynya yah..:)

    Like

  6. ketauan bertanggung jawab yah, 18 taun mikirnya berat bener 😀
    gue kayaknya pas umur 18 taun masih sibuk ngerjain temen-temen deh hahaa

    Like

  7. keknya gw ultah tergalau tuh pas ultah ke-25 deh Dan, beneran a quarter life crisis gitu lah *gaya* hahahaha.

    guldak deh ya ngontesnyaaa 😉

    Like

  8. waduhhh Dani ikutan…tidakkkkk
    tapi hah? 18? hebat ihh….. kalau aku segitu lagi galau….udah mau lulus SMA, gak punya pacar…ini aku mau lanjutin kemana?? huahahahaha

    Like

  9. ebujeeeet dia udin bikin postingannya…hihihihi ketinggalan gue yak ;p
    ssstt..kasih tau dooong…. itu menyannya di tabur 2 kali tiap hari, apa pas mau pengumuman pemenangnya aja ? wkwwkwkwkwkw ;p

    Like

  10. Daaaaaan…
    ampun deh…kenapa pulak dikau merasa galau begitu di usia 18 siiih??

    Sepertinya masa mudamu itu kurang bahagia yah…hihihi…
    *minta ditonjok*

    selamat ngontes yah Daaaaan 🙂

    Like

  11. wah… berarti Dani mengalami pendewasaan dini tuh.. haha… etapi mmg setiap ultah punya kesan tersendiri ya Dan… Selamat ngramein GA ini dan smga dapet hadiahnya *tanpa tujesan rame2..*

    Like

  12. Weeww pengalaman ultahku gimana ya? Ga ada yg special, tap paling heboh waktu di siram tepung campur lada. Untung ga ada telornya. Tapi itu asli pulang2 aku flu berat lho.. Haha. 😀

    Like

    • Btw, dulu waktu 18-19 aku juga mikir hal yang sama, sampe nangis ke emak karena kepingin cari kerja tapi ga boleh sama bapak. Katanya di suruh nunggu ntar dicariin, tapi kenyataannya cuma nganggur. Beneran deh mas, masa2 abis lulus SMK itu bener2 bikin frustasi, ga boleh ini itu cuma karena aku ini perempuan.

      Like

  13. Dan… Lo umur 18 thn mikirnya berat banget yaaa.. Ahahahaha.. Jadi malu gw.. Mikirnya masih soal cari pacar doang.. Nyahahhaa

    Yah lo ikutan GA-nya?.. Yah.. Yaaaaaaaaah…

    Like

  14. u r what u think.
    Suka di bagian “jangan bandingkan dengan orang lain”.
    Karena aq suka tuh celingak celinguk mupeng dengan hidup orang lain. 😦

    Like

  15. Aku gak begitu happy-happy amat kalau ultah. Di usia segini harus sudah lbh mengurangi pikiran duniawi, karena ultah berarti berkurang umur di dunia ini… :). Hahahah… Tua banget gw omongannya.

    Like

  16. wiiihh hebring euyy. mas Dani berlangkah-langkah lebih maju udah mikirin masa depan… inget2 doeloe dirikuh umur 18, kuliah semester 2, blm mikir sejauh itu, masih seneng2 hahahihu ngecengin cowok fakultas sebelah..*memalukan*… -_-”
    Sakses GAnya yaa..naga2nya menang niiy.. 😀

    Like

  17. sebegitunya yah pas ultah 18? but, itu pertanda pemuda yang punya hati lho…. bisa mikir buat diri sendiri, nggak asal ama masa depan! salute deh.
    trus sekarang umur 30 kah?

    Like

  18. Pingback: #11 Masa-Masa Paling Indah di Sekolah | danikurniawan

Comments are closed.