I’m Dani and I Dance

Dance for your life!

I mean it. Dance changed the course of my life.

First of all, buat para Ibu dan Mba, kalo lihat cowok nari, nge-dance, gimana rasanya? Beberapa temen sih bilang: nggilani.

But I dance or at least I danced.

How it all started

Kayaknya kesukaan sama nari udah mulai dari kecil deh. Inget banget dulu jaman masih kecil suka banget ngeliatin orang nari. Trus habis itu mempraktekkan gerakan-gerakan yang gw lihat. Hahaha. Agak aneh memang kalo anak cowok sukanya nari ya instead of adu karet, adu kartu, adu kelereng dan permainan anak cowok lainnya.

Untungnya, jaman dulu yang suka gw lihatin adalah tarian-tarian tradisional semacam ngremo dan tari-tarian daerah lain yang sering diputer di TVRI menjalin persatuan dan kesatuan. Bapak yang ngajar pencak silat dan bela diri sempet kuatir dan ngelarang segala macam yang berhubungan sama nari. Padahalan kan gerakan tari tradisional itu ternyata banyak yang mirip kuda-kuda pencak silat loh.

Takut gw jadi melambai kali ya. Soalnya jaman itu kan lagi ngetop-ngetopnya acara Safari dan Album Minggu Ini.   Di dua acara itu sering banget kan ya ada penari latarnya, nah penari latar yang cowok itu gayanya melambai, keliatan dari cara mereka gerak kok. Sementara kalo tari tradisional kan gayanya gagah ya. Gitu deh. Hahaha.

Tapi coba lihat acara SYTYCD deh, penari cowoknya perasaan ga ada yang melambai kan ya? AFAIK sih. Sepanjang masa sekolah, setiap kali ada kegiatan nari di acara praktek seni, gw seneng banget. Ntahlah emang banci tampil ato apa ya.

Dance that changed my life

Lamaaaa banget gw gak nari pas kuliah sampai masa-masa kerja yang sebagian ceritanya pernah gw posting di nasihat tentang indah pada waktuNya. Kemudian gw pindah ke kantor pusat tempat kerja sebelumnya di sekitar tahun 2009.

Di tempat tugas baru waktu itu, setiap acara rapat kerja ada bagian narinya dan gw mengajukan diri entah gimana ceritanya gw kepilih jadi salah satu penari. Gw pikir selesai daong setelah kelar acara. Gak tahunya ternyata unit gw itu langganan juara satu lomba nari antar unit kerja buat merayakan ulang tahun perusahaan. Daaan kali ini gw beneran dipilih buat jadi salah satu anggota tim narinya!

Kami nyewa penari dari salah satu sanggar tari yang sering nongol di tv buat jadi koreografer dan pelatih. Seniat itu.

Kalo diinget-inget latihan narinya tuh luar biasa banget. Tema yang dipilih waktu itu jungle warrior. Kebayang kan ya, pake acara naik-naik ke temen setim. Angkat-angkat. Loncat sana sini. Latihan nari sejam bisa dibandingin sama ngegym 2 jam. Koordinasi otak sama badan kudu bagus. Kerja dari jam 1/2 8 sampe jam 7 dillnjut latihan nari sampe jam 9 ato 1/2 10an malem.

Turned out we won!

Kualitas foto ga seberapa bagus karena diambil dari album facebook gw yang lama trus dicapture di handphone. Upload file aslinya gak yakin bisa keupload. Dan kalo ada anggota tim nari yang keberatan potonya dipampang bilang aja ya.

Juara satu kompetisi menari salah satu bank terbesar di Indonesia! What an achievement! Andaikan saja bisa dimasukin ke CV. 😛

Gw menikmati ga? sangat! hahahaha. Disela kesibukan kantor yang luar biasa, latihan nari bisa jadi alasan manjur buat ngabur dari kantor lebih cepet. hoahahahaha. Bos gak berkutik waktu dibilang sama koordinator lomba ‘demi nama grup!’. Karena gw terlihat begitu menikmati nari, setelah itu si bos yang terkenal galak memandang dengan cara yang berbeda. Dese sedikit ‘takut’ dan menjaga jarak ama gw. FYI beliau cowok. *wink

Then how it changed the course of my life?

God works in mysterious ways

Waktu nari pertama kali di acara rapat kerja, ada satu koreo yang mengharuskan ngangkat cewek partner nari gw. Ya namapun masih perjaka ya. Hahaha.

Banyak sih ketemu sama perempuan cantik sebelumnya, cuman ketemunya dibatasi meja customer service. Gw duduk ngejelasin produk, mereka customernya. Gak lebih dari itu.  Yaaah, meskipun sih dulu sering kalo si customer nih oke punya, gw suka ngasih pandangan yang gimanaa gitu, sampe si customernya senyum-senyum gitu. Tau kan ya? Hahahaha. *winkwink

Tapi udah sebatas itu doang. Gak berani lebih jauh.

Lha ini disuruh angkat-angkat, pegang-pegang. Call me udik tapi gw gak mau. Gw gak suka kalo adek gw yang cewek dipegang-pegang orang lain, jadi gw ya ga mau dong megang-megang cewek lain. Eh jadinya partner gw itu maraaaah. Dikirain gw gak mau angkat karena dia keberatan. Padahal nggak sama sekali. Homagaat. Gw diamuk! Hahahaha.

Tuhan bekerja dengan cara misterius.

Dia mengirim jodoh gw lewat cara yang amat sangat gak terduga. Apakah gw jadian ama temen gw ini dan kemudian menikah?

Tentu tidak. Hahaha. Sayangnya hidup gw gak sedramatis drama Korea yang habis marah-marahan terus jadian.

Beberapa bulan setelah acara amuk-amukan si temen yang ternyata emang terkenal galak baik hati dan punya banyak temen tetiba ngajakin gw ketemuan sama temen-temen kuliahnya. Dikasih tahu sih di awal kalo dia ngajakin ketemuan ama beberapa temennya yang “single”. Huahahaha. Sebenernya paling males kalo diajakin buat dijodoh-jodohin, tapi karena dasarnya si temen ini orangnya seru dan gw orang baru di Jakarta, maulah gw di ajak. Itung-itung nambah temen.

Dan mereka dateng ber-enam. Cewek semua. Cakep-cakep. Heboh-heboh.

Sementara gw minder banget, baru dateng dari Lampung dan masih gagap gemerlap Jakarta. hahaha. Kalo kata temen gw, dia kayak nyomot orang dari pinggir jalan buat dikenalin ke temen-temennya. Huahaha. Kebayang gak sih gimana perasaan gw waktu itu?

But we I had a great time.

Makan bareng, ngobrol dilanjut karaoke. Gw ikutan sih masuk ke booth karaoke, tapi cuman bengong ikutan ketawa doang. Gegara sesi karaoke itu, gw jadi ketagihan pengen lihat orang nyanyiin YMCA. Pada tahu kan lagu itu?

Gak ada tujuan ato harapan apa-apa dari gw waktu itu, apalagi ketemu jodoh. Sama sekali gak ada selain nambah temen.

But in the end I found her. My missing piece.

So there’s nothing wrong with a guy dancing. At least in my case. 

PS:
– gw pernah posting soal ini, tapi udah di protect password. Huahahaha..

Advertisements

176 thoughts on “I’m Dani and I Dance

  1. Suka liat cowo ngedance, tapi jgn yg gemulai juga, males liatnya 😆

    Sepupu aq juga ngedance mas. Tp yg breakdance gitu. Hmm.. B-boy, ya? Keren pkknya. 😀

    Like

  2. Kraaawwwwrrrr.. ini ceritanya blom selesaaaaaaaaaaaaaaaaaiiii.. *gigit-gigit keyboard*
    Trus trus trus gimanaaaaaaaa? Apakah Bul ada di antara cewek-cewek itu? Gue tungguin, ah..

    Like

  3. waaaaaaaaaaaaaaaahhh seru!!!
    di sini mah banyak cowok yang jago dansa! Dan mereka disukai perempuan, dan masih cowok tulen.
    Cerita kamu ini bagus! Like it 😀 bisa bikin senyum2 nih 😀
    emang sih di Indonesia cowo nari itu masih BELUM dihargai…
    bentar lagi deh 😀

    Like

  4. Saya juga suka menari Mas, hanya sayangnya minat itu tidak tersalurkan setelah SMA

    Kalau sekarang, paling2 pas senam aerobik aja haha

    Itu ketakutan terbesar orang tua sih kalau anak cowoknya menari, tapi kalau liat teman cowok yang pinter nari, sepertinya mereka oke2 aja tu.

    Btw, ibu mertua pinter nari, keempat anak beliau (termasuk suami) semua diajari menari, tapi ternyata keempatnya gak ada minat dan bakat 🙂

    Maaf Mas baru sempet main kemari, kemarin2 riweuh

    Like

    • saya juga jarang main Mba Esti, mohon maaf juga ya..
      Waaah, seru juga ya Mba kalo diajarin nari dari kecil. Etapi kalo dari orang tua biasanya anak suka males-malesan belajarnya..

      Like

  5. Dikantor gw yang jago koreonya ya cowok dan, kami cewe-cewe terima beres tinggal latihan aja. Dan nari gak ngurangin tingkat kemacho-an kok, Yuk Dan latian nari bareng, tapi yang solehah ya tariannya *benerin jilbab*

    Like

  6. Beneran nih Mas Dani bisa nari?
    Hebaaaat… 😀

    Nari itu susah lho Mas, selain penguasaan gaya, kekompakan tim juga badan harus lentur dan lemes. Makanya kebanyakan yang jadi penari ka cewek, tapi mas Dani hebat, laki-laki bisa nari.. 🙂

    Like

  7. ihiy!!!! ceritanya terselubung rupanya…
    tp aku ngeliatnya klo nari2 begitu tuh (dinilai dr kostumnya) olahraga…
    tp klo nari2 ala penari latar, baru deh itu melambai..

    Like

  8. Hah?
    Seriusan Dan?
    Kok somehow aku bayangin nya si gerombolan cowok korea yang lagi pada nge dance itu yah…hihihi…

    pegang pegang cewek pasti risih lah yah…
    tapi sebenernya sih kalo gak menjurus ke arah ‘seksual’ mah….propesional ajah…hihihi…

    Tapi salut dengan prinsip nya lah Daaaaan…
    lanjutkan!!!

    pidio nya manaaaaa….

    Like

  9. Co dance? jadi inget di mantan kantor dulu… setiap Februari pasti deh ngadain lomba antar Kanwil. Banyak temen co yang ikutan dance. and they rocks…
    Setuju kok sama gak semua co dance itu melambai. *termasuk penggemar SYTYCD*

    Like

  10. ingat SMA mau ujian seni tari. he he pas di ruang ujian ingat semua gerakkannya begitu keluar langsung nguap semua gerakkan tari krn paling gak suka pelajaran seni d olahraga.

    wah keliatan hebohnya Dan.

    Like

  11. waaaw Mas Dani bisa nari….. keren bangaaaat tuch…. hehehehehe

    pengen lihat videonya ada ga Mas? share donk Mas…. hehehehe

    Tari tanpa pegang perempuan itu prinsip yg bagus kok Mas, semasih bs ga bersentuhan itu lbh baik…. 🙂

    Like

  12. Acara kantor tuh emang suka ngebuka bakat yang ga terduga ya. Temen-temenku juga ternyata pada berbakat akting, nyanyi, nari.. beuh, yang ga keliatan kalo sehari-hari secara kita kerjanya coding, testing, debat segala macam, hahaha
    Eh btw serius, YMCA tu apaan sih? Ga dong nih

    Like

  13. aku suka nari, suka ngedance, aku suka goyang kalau denger musik. aku juga suka goyang aneh-aneh. aneh deh pokoknya, sampai orang ilfil. Tapi, masa bodo amatlah. saya suka ini! yang penting ga macem2. 😆

    Like

  14. waah… keren tuh Dan… kata siapa cowo suka nari otomatis melambai? gak ah.. setidaknya tidak pada teman2 yg kukenal hehe.. diterusin aja hobi itu, Dan… duet sama si ‘tong hilap nya’ tuuh 🙂

    Like

  15. hihihi ngikik di bagian bosnya jadi jaga jarak. Aku selalu ngerasa cowok yg bisa nyetir dengan keren harusnya penari yg baik juga. (dance or whaterever tarian lah), Sinkronisasi kaki tangan dan mata itu kagak gampang gituuuh

    Like

  16. Wah keren lhoooo….. baru kali ini ketemu dancer yang ngeblog… 🙂
    Adik suami saya seorang dancer, dan suaminya juga dancer dan koreografer. Sering jadi koreografer untuk Operet Bobo, juga jadi dancernya artis2 kalau mau masuk TV.
    Saya pengen jadi dancer pro juga dulu… tapi tinggal di Medan dulu susah berkembang, gak banyak peluang…. jadi ya begitu2 saja.

    Like

    • Wuaaaaah. Saya salut loh ama dancer-dancer profesional. They can make their body move as they like. Kayak ga ada yang namanya gravitasi. Klo sayah mah pas ada lomba ajah. Hihihi

      Like

  17. Dan …
    Saya rasa … Male Dancer sama (maaf) “Melambai” itu sama sekali tidak ada hubungannya …
    Dan persepsi ini harus dihapuskan …
    Penari-penari lelaki saya rasa banyak di Indonesia … dan mereka tidak melambai

    Apakah saya Penari ?
    mmmm … bukan … saya bukan penari …
    Tapi kalo ngedisko … ndangdutan … AYOOOOO !!!

    hahahaha

    salam saya Dan ….

    Like

  18. 3 hal, Dan..

    1. Cowok jago nari
    Bagi saya itu tidak jadi masalah. Sebab, menari tidak ada batasan gender. Bahkan, dalam beberapa tarian tradisional, ada yang hanya boleh ditarikan oleh cowok saja. Saya, meskipun tidak bisa menari, namun sangat suka melihat tarian indah, entah dari penari cowok ataupun cewek. Yang terpenting, tidak melanggar norma dan etika

    2. Tidak memegang parter cewek
    Saya sangat salut dengan idealisme-mu itu. Memang begitulah seharusnya. Bahwa menari adalah sebuah ekspresi seni memang benar. Namun, bukan berarti harus melanggar tata aturan agama. Dan apa yang dirimu lakukan dulu itu, sudah sangat benar menurutku..

    3. Her..?
    Hmm… penasaran dengan kelanjutan ceritanya, hahaha.. 😀

    Like

  19. Daniiii.. Keren ih bisa nari.. Dan kayak yg lo bilang deh.. Jadi penari ga harus otomatis jadi ngelambai kan.

    Kantor lo seru juga ya ada acara dance gitu.. ^^

    Like

  20. Pingback: Narsis-is nan (tak) Artistik « danikurniawan

  21. Behind the story-nya keren, mas Dani.

    Dulu waktu masih SD dan SMP, saya ikut nge-breakdance, ikut gank-gankan malah. Kala SMA dan seterusnya sudah gak aktif lagi, cuma sekedar pengamat saja.
    Sampe sekarang favoritku masih Poppin Hyun Joon.

    Like

  22. Weeeeiii…Dani jago nge-dance?
    Itu memang bakat, Dan…dan terus terang, saya tidak berbakat buat yang satu itu.
    Pernah ikutan nari pas SD dan SMA, yang SD tari tradisional, yang SMA tari moderna ala Swara Mahardhika, dan hasilnya…duh, malu deh kalo saya inget-inget lagi 😀

    Like

  23. Baru baca nih…
    Menurutku malah keren loh cowok yang bisa nari!
    Aku pernah masuk kelas senam tapi lebih ke nari gitu jadi joget-joget pantat, instrukturnya cowok dan geolin bokongnya oke banget tapi dia gak kecewek2an tuh. Malah keren kataku mah hihihi!

    Aku tau dong lagu YMCA
    Pernah nari bareng penari didiskotik
    abis itu pas reff tangannya ngebentuk huruf YMCA 😀

    Berarti partner narimu malah nemuin ke pasangan hidupmu ya mas 😀
    Cool!

    Like

  24. God works in mysterious ways
    setuju banget Mas….

    wah, ini edisi tanpa protek ya Mas…..
    mantab kisahnya Mas…
    Semoga langgeng sampai kapan pun Mas….

    diupload dong hasil dancenya Mas 😛

    Like

  25. Wah, ga nyangka kamu tuh seorang penari handal Dan! Soalnya tampilannya sama sekali ga melambai gitu kok! Haha… lihat foto2 kamu sih…
    Ternyata jodoh itu memang bisa datang kapan dan darimana aja ya Dan… Allah telah mempersiapkan jalannya masing-masing. Nice share Dan!

    Like

  26. Pingback: THE NINE FROM “STRONG QUARTZ” | The Ordinary Trainer writes ...

  27. Dani, aku mampir ke tulisannya ini karena baca postingan terbaru om NH. Wah aku baru tahu kamu bisa nari, aku ga masalah cowo nari, malah aku senang klo nonton acara “let’s dance” atau film yg tema2 nge dance, dan para cowo ga melulu melambai ko hihi.
    Sampai sekarang masih ikutan nari2 Dan?.

    Btw video yg kamu upload di komentar ga bisa kubuka 😦 . biasalah ribet di Jerman disini berkaitan hak cipta.

    Like

  28. Pingback: #27 Tentang Nari | danikurniawan

  29. Pingback: #12 Cowok KW | danikurniawan

Comments are closed.