I (still) Believe Goodness in People

Everyone is a good person. Or at least there must be some goodness left deep down their heart.

Kejadian hujan dan banjir kemaren bikin gw mikir tentang bagaimana orang mikir tentang orang lain. Kejebak selama sejam lebih di kereta yang kemudian jalan satu stasiun untuk diberhentiin lagi selama gak jelas berapa lama bikin gw nyerah dan puterbalik pulang.

Ijinlah ke kantor kalo banjir dan keretanya ga jalan. Setelah kirim sms gw jadi mikir apakah gw terlalu manja, terlalu gampang menyerah dan apakah orang bakalan percaya ama yang gw omongin?
Apa orang ga bakalan mikir kalo itu bisa-bisaan gw aja jadikan alasan hujan dan kondisi banjir sebagai penyebab gw ga masuk kerja.

Setelah nyampe rumah dan mantau detik, kompas dan tempo baru ketahuan banjir Jakarta memang luar biasa dan keputusan balik rumah adalah keputusan yang tepat.Bener gw bisa berangkat tapi belom tentu gw bisa balik.

Balik lagi ke rasa percaya yang gw pertanyakan sebelumnya.

Kalo misalkan gw yang terima sms pemberitahuan dari staf lain, gw bakal bilang ke mereka untuk hati-hati, Β dan gw kirimkan dengan sepenuh hati dan percaya seratus persen sambil berharap orang itu lancar sampai balik ke rumah. Kenapa? karena gw masih percaya adanya kebaikan di diri setiap orang.

Agak jauhan dikit, gw percaya sejahat apapun seseorang mestinya masih ada sedikit sisa kebaikan di diri mereka. Paling ga bikin mereka merasa gak enak akan apa yang mereka lakukan seperti yang gw alami.

Trus apa kasusnya penipu, koruptor, pembunuh dan orang-orang semacam itu? Wallahua’lam bisshowab (eh bener ga tulisannya?) aja deh. Hanya Allah yang tahu.

Orang yang nipu gw gak bisa bayangin gimana mereka bisa ngebunuh rasa bersalah mereka. Gw ngebayangin balik kerumah karena banjir aja udah rasanya gak enak banget dan pengen teriak-teriak (paling ga di blog) untuk minta maaf ke orang kantor, nah ini gimana rasanya kalo nipu makan duit orang ya? haduuuh. Bahkan gw gak mau bayangin deh ya. Syeremm.

Makan duit yang dicari orang dengan setiap tetesan keringat dan setiap detik waktu yang dihabiskan dengan jauh dari keluarga dan kadang bahkan tarohan nyawa.

Di pikiran mereka ga ada kali ya ngebayangin orang bangun jam 4 pagi dari tempat mereka tinggal hanya demi bisa berangkat jam 5 pagi biar ga kejebak macet ke tempat kerja mereka. Kemudian harus melewatkan lagi berjam-jam waktu di jalan untuk pulang sore harinya.

Ketika akhirnya orang-orang yang bekerja keras itu dapet duit, dengan teganya ada orang yang memanfaatkan kepercayaan untuk mengambil uang yang susah payah dikumpulkan. Gw gak kebayang sekuat apa hatinya menanggung beban rasa bersalah ngambil hak orang. Ato simply hatinya udah mati?Β How twisted those kind of people’s heart and mind are.

Semoga gw ga pernah ketemu penipu dan apalagi jadi korban ya. Amit-amiiit. Gw percaya kalo apa yang orang katakan adalah benar dan kalopun mereka bohong, mereka punya alasan untuk itu. Naif memang, tapi begitu ketahuan kalo mereka bohong dan niat nipu, well, gak bakal gw apa-apain sih emang, cuman ya gw gak bakal bisa percaya lagi aja. Buat gw kepercayaan adalah segalanya.

Itu yang sekedar nipu, begimana cerita koruptor ya? Hiiiyyyy. Gak mau bayangin ah.

Tapi in the end, somehow (gw berharap) masih ada sedikiit aja kebaikan jauh di dalam lubuk hati orang-orang itu. Paling gak biar mereka bisa berdamai sama dirinya sendiri karena sudah ngebunuh nuraninya. Ah entahlah.

Advertisements

142 thoughts on “I (still) Believe Goodness in People

  1. iyo, om…
    kemarin aku seminggu di jakarta kantore sepi
    ternyata kantor bisa memaklumi alasan banjir untuk ga masuk kerja
    coba kalo sama karyawan site
    dibilang tambang ga bisa produksi karena penuh air
    sampe dilakoni ngomel ngomel suruh ngerahin semua pompa

    Like

  2. Pengen pepperlunch nih… *kemudian disambit hotplate krn komen ga nyambung*

    Aku jg klo pas terpaksa ijin ga ngajar, rasanya gak nyaman. Padahal krn emg sakit lho. Bukan bolos. Kepikiran anak2 terus deh. Apakah tugasnya dikerjakan dgn baek? Apakah selama di kelas ga ada guru, mereka bs tertib dan ga bikin kerusuhan?

    Like

  3. Selama kitanya nyadar, kalau nggak masuk itu mesti rela gajinya dipotong, raportnya dipantau ya mungkin nggak papa kali ya.

    Kecuali kalau nggak masuk, tapi tetep ngotot mintagaji full. Itu namanya kurang ajar.

    πŸ˜€

    Like

  4. Orang yg tega nipu dan tahu orang ditipunya bersusah mengumpulkan uang yg hendak ditipu itu, kayaknya gak mikir apa deh mas, asal hajatnya lepas…orang kaya gitu public enemy tuh….

    Like

  5. aku sih mikir gini, klo seseorang selain berbuat buruk juga ada perbuatan baiknya walo sedikitttt, insyallah jika memang Allah sayang, pasti dia akan disadarkan..at least dengan perasaan bersalahnya,

    btw, klo dirumah ga banjir kan?

    Like

  6. ini mengulas banjir apa mau nulis kepribadian orang ya?hahaha…habis baca jadi mikir2,, pengen nabokin satu persatu si penipu, koruptor dan pembunuh naboknya di jidad mereka pake bakiak. wkwkwk

    Like

  7. Banjir kemaren kantor q libur, Mas. Tapi bosnya muarah-muarah, kekeh kalo “Grogol masih bisa lewat, tu di tivi ada.”

    *itu Grogol mana ya?*

    Akhirnya sebagai gantinya hari Sabtu HARUS masuk.

    (Β¬_Β¬”)

    Like

  8. iya… jangan sampe ya ketemu/jadi koraban tukang tipu…
    yang penting kita harus waspada juga… apalagi sama orang yang gak kenal/ atau gak kenal jelas…

    Like

  9. walau mustahil, harapan dan ingatan tentang kebaikan memang harus ditumbuhkan. semoga bencana menjadi sarana introspeksi yang membangun kesadaran

    Like

  10. Bersyukur mas masih memiliki nurani. Dalam bahasa agama disebut Basyiroh (mata hati). Koruptor yang tidak punya malu berarti nuraninya perlu dipertanyakan. Karena Rasulullah tegas2 mengingatkan kita'”Jika kamu tidak punya malu, maka berbuatlah sesukamu” (Maaf HRnya cari di google ya, lupa nich ) πŸ˜€

    Like

  11. jakarta darurat banjir.. semoga segera surut dan bisa kerja sebagaimana mestinya..
    dan iya mas dan.. aku itu termasuk tipe yang gampang banget percaya ama orang.. sebisa mungkin untuk selalu positif thinking.. tapi sekalinya kecewa,, susah percaya lagi..

    of course I’m not the perfect one, ada kalanya bikin salah juga.. tapi sebisa mungkin buat ga ngecewain orang yang udah percaya ma kita

    Like

  12. Setuju…aku juga selalu berusaha positif thinking sama org walopun akhirnya dia bohong itu urusan dia dgn Tuhan dan dirinya sendiri, jd cukup satu kali aja aku percaya sama org ky gitu πŸ™‚

    Kadang utk hal2 ky gitu…aku balikin ke diri sendiri mas, biar kelakuan dan sikapku gk ky org itu intinya sih kalo kita gk mau dicubit org ya jgn nyubit org duluan.

    Like

  13. ini postingan tentang banjir apa tentang penipu/koruptor mas? hahaha…

    banjir ini parah banget emang ya mas.. untungnya di tempat mas suami ga kebanjiran.. tapi emang kebanyakan kantor absennya diputihin kayanya pas hari itu ya?

    aku ini emang gampang percaya jg sama orang. tapi sekali nipu/boong jangan harap dapet kepercayaanku lg. suka bingung jg,ada gt ya orang yg tega nyalahgunain kepercayaan orang lain?

    Like

  14. dalam kasusku, kalo di kantor kerjaan masih ada, sesakit apapun gak akan ijin kecuali kalo udah gak bisa bangun. emang ad perasaan bersalah tapi mau gimana juga..

    kalau tentang banjir di jakarta, tak bisa kita menyalahkan satu dua pihak. yang karena yang salah itu serentetan, termasuk diri kita sendiri. walau kita mungkin tak turut andil dalam mencemari sungai..

    semoga teguran ini merasuk ke masing2 dari kita supaya kedepannya kita menjadi orang yg lebih baik lagi πŸ˜€ *kok malah ceramah ya?* *dikampleng*

    Like

  15. harusnya dlm keadaan spt itu di maklumi aja ya kalo ada yg gak bs kerja/sklh. apalagi kl sp kemudian kita mendapat cobaan tambahan, rumah kebanjiran misalnya..

    turut prihatin sm kejadian ini.. semoga kebaran semuanya semakin bertambah..

    sebel kl liat berita, lagi byk yg kesusahan tp tetep ada aja yg menjarah 😦

    Like

  16. Mungkin, cuma bisa kita doakan saudara kita yg sedang ‘tersesat’ itu Dan, biar kembali ke jalan yg benar *halah*.
    Pas hari kamis itu, aku ujan2an alhamdulillah nyampe kantor, tapi jam 11 dipulangin alias kantor ngasih kebijakan hari itu libur. Then nyampe rumah semua udah kerendam πŸ˜€

    Like

  17. Hai mba, kami dari Pinisi Edutainment Park. Boleh minta alamat emailnya mba? kami mau kirim undangan πŸ™‚ alamat emailnya bisa dikirim lewat twitter @PinisiIndonesia
    Terima kasih

    Like

  18. Alhamdulillah perjalanan dari rumah menuju kantor dan sebaliknya, ga ada banjir samsek. Trurut prihatin ama yang kena banjir ampe rumah dan mobilnya ada yang kelelep..kesiaan..huhuhu

    gue rasa kalo para penipu ama koruptor itu pada ga punya hati deh …@__@

    Like

  19. samaan mas Dani aku udah siap pakai baju kerja eh ujan ga berhenti malah mau masuk rumah, jadi ga ngantor dah… semoga para koruptor, para penipu dan teman2nya pada baca tulisan ini…

    Like

  20. Hati nurani sekarang jadi barang mahal, Dan. Bersyukurlah orang-orang yang masih memilikinya πŸ™‚ *edisi solehah*
    Btw gue termasuk yang nerjang banjir tuh dua hari kemaren. Bener kata lu, berangkatnya nyampe, pulangnya nangis dangdut nyobain tiap jalan, wkwkwkwkwk..
    Duh, moga Jokowi cepet dapet cara terbaik menangani semua ini πŸ™‚

    Like

  21. Daaaan…Katanya siiiih…
    dibalik orang yang jahat pasti ada setitik kebaikan..
    demikian juga sebaliknya, orang sebaik apapun pasti ada lah setitik mah jeleknya…

    Okeh…aku juga jadi bingung itu komenku maksudnya apaan…
    *susah komen serius*
    pokoknya mah gitu lah…hihihi…

    Like

  22. Dan itu emang banjir katanya parah banget yaaah…
    mudah2an aja pada sehat semua yah…

    Menurutku sih safety harus selalu nomer satu…
    Pokoknya kalo situasi nya gak aman, mendingan di rumah aja deeeeh…
    takut kenapa napa kan nantinyaaa…

    Like

  23. Dari kejadian tersebut terbersit sikap yang lebih mawas diri terhadap sikap kita sebagai manusia yang selalu tak puas ya Mas Dani.
    Great Post!

    Like

  24. Wah mas, kalau saya kamis kemarin juga menerobos banjir di daerah kos teman di Rawa Belong terus ujan-ujanan sampai Gajah Mada dan akhirnya sampai di kantor jam 8 pagi (kedua terpagi di kantor).

    Sampai di kantor mikirnya: ‘gimana caranya saya pulang. kan rumah di cibubur. susah…’

    Besoknya, daripada saya gak bisa pulang, saya ijin kantor karena angkutan tak ada (memang tak ada yang operasi sampai kantor).

    Kalau sampai dipikir menipu sih… ya sudahlah. Toh memang kita tak menipu. I believe in karma.

    Like

  25. Saya memang hari Kamis ga bisa keluar dari kosan mas… terpaksa izin, soalnya air di gang depan kosan sudah sepaha orang dewasa, ternyata hanya 2 orang teman yang masuk kantor hari itu, itupun langsung pulang juga jam 10an katanya listrik dipadamkan…

    sedangkan hari jumat giliran saya masuk kantor ternyata malah di liburkan, dan di kosan listrik juga padam sampai sabtu pagi, terpaksa ngungsi ke tempat saudara mencari air bersih dan listrik…

    semoga Banjir tidak datang lagi ya Mas… Aamiin πŸ™‚

    Like

    • saya tinggal di manggarai Mas Dani, kantor di a
      daerah rasuna said, ga jauh dr gedung KPK….

      iya ayo Mas kapan nich kopdarnya…. belum jadi2, hehehehe

      Like

  26. Klo di NLP ada tuh afirmasi yg intinya sejahat2nya org bs jd motifnya positif, misalnya ada pencuri, bs aja dy nyuri krn di rumahnya ada anak yg kelaperan, dsb. Enaknya ber-afirmasi sprti ini adl jd berkurang keselnya aja klo abis dijahatin org..

    Aku jg berusaha percaya sm yg dikatakan org lain, termasuk dlm comment di blog, makanya kdg suka sebel klo ada yg comment bercanda bohong tp kelihatan serius..

    Like

  27. aku kadang heran mas, dijakarta bisa banjir sgtu parahnya..
    disini panasssssssss bangeeett,,,hujan pun cuma bentar dan dikit2…

    soal koruptor td..yaah kyknya itu udah jd tradisi mas…. #geleng2

    Like

  28. Pak Dani, saya baca artikel ini sampai selesai, glek. πŸ™‚ dalam hati. Inilah sensitive rasa kesosialan kita.
    Saya sepakat dgn pak Dani, saya masih percaya sampai detik ini, bahwa masih ada org yang baik Pak. Masih!. Artikel yg edaaaaan bagusnya πŸ˜€ Pak Dani, saya ajak Pak Dani masuk ke http://www.kompasiana.com mau gak! Kompasiana ini anaknya Kompas.com. Kalau Pak Dani sdh tahu dan sdh masuk Ok . Tapi kalau belum tahu nah why not Pak Dani tulis2 soal filsafat dan kesosialan ini di sana. Saya menulis di sana sejak thn 2010. Kalo pak Dani mau, maka Pak Dani bisa registrasi dan verifikasi diri, krn tulisan yg masuk Frezz Kompasiana cetak, akan dpt bayaran. Nah gimana Pak!

    Like

    • Makasih banget Mba Della infonya.
      Saya sudah daftar kesana tahun 2012 tapi memang saya belum aktif menulis.
      Terimakasih ya Mba Della informasinya.
      I would love to write to you asking about writing there.. πŸ™‚

      Like

  29. udah surutkah sekarang, mas? semoga banjir mendatangkan hikmah berharga untuk warga jakarta dan pejabatnya sehingga mereka berpikir ulang untuk melakukan pembangunan kota yang cenderung sporadis dan tanpa konsep.

    Like

  30. terus apa jawaban kantor/supervisor saat terima sms kamu Dan? Pasti mereka maklum donk? apalagi banjirnya sampai segitu…. emergency phase donk itu.. Jadi pasti dimaklumikan?

    Iya, orang-orang yang punya hati nurani, pasti akan timbul rasa bersalah di hatinya jika melakukan sesuatu yang tidak ‘lazim’ Dan… misal dengan putar arah balik pulang spt itu. Tapi, tetap aja, “Everyone is a good person. Or at least there must be some goodness left deep down their heart.” sepakat Dan!

    Like

  31. Sama Dan, aku juga amit-amit jadi korban penipuan. Tapi kalopun ternyata jadi korban, ya udahlah, semoga yang nipu itu bisa bertobat akhirnya…begitu juga sama koruptor2 yang makan duit rakyat, semoga aja bisa dengerin suara Tuhan di hati mereka…

    Like

  32. Berbicara tentang koruptor, tentang hati, jadi pengen ngikut comment Dan. Ga usah jauh-jauh ke koruptor disana, mungkin di kehidupan kita sehari-hari, di kantor atau di rumah, ada orang yang benar-benar memuakkan, sampai-sampai apa yang dia lakukan di luar nalar kita.
    Sama seperti koruptor ataupun kriminil, kok tega-teganya berbuat seperti itu, apakah mereka ga punya perasaan?
    Entahlah, kadang aku ngerasa, cara otak kita, cara hati kita berpikir, berbeda-beda tiap orang. Mungkin itulah yang membuat orang-orang itu tega, karena memang apa yang dia nalar berbeda dengan kita Dan, dan kita tidak sanggup untuk mencerna nalar mereka. Sampai kadang kita bergumam, ‘kok ada ya orang seperti itu’
    Yeah, mungkin memang itulah ilmu hidup. Konon, sepandai-pandainya manusia, itu hanyalah setetes air di lautan yang maha luas. Karena itulah banyak hal yang memang tidak bisa kita jangkau dengan nalar kita
    Selamat berjuang menghadapi banjir Dan. Semoga banjir segera berlalu ya. Tetap semangat!!!

    Like

  33. kalau bicara koruptor memang bikin jengah .
    tapi mengandalkan pelakunya untuk sadar itu juga seperti pungguk merindukan bulan. Sistemnya yg harus diperbaiki, saya pikir itu lebih efektif …

    Like

  34. Berhubung gw silet dan sinikal, gw ngerasa gifter *ciyee baru tau kosakata ini* tuh gak sempet kepikiran bersalah,Dan. Otaknya terlalu sibuk nyusun rencana apa lagi buat nipu dan boongin orang.

    Like

  35. tiba2 daku merasa bersalah.. karena sama sekali ga berpikir bahwa banjirnya sampai separah itu dan banyak pula yg menjarah..
    karena di sini bener2 terik luar biasa

    …semoga selalu diberi kekuatan untuk menghadapi segala cobaan..

    Like

  36. Bener banget mas Dani, keputusan balik lagi itu tepaaaaat karena banjir nya makin parah itu. Kalo kantor aku sih emang disuru ga masuk. Eh ada juga nih temen aku ngirim bbm ke bosnya ijin ga masuk karena rumahnya banjir, dan dese ga percaya doooooong. Akhirnya dikirimin foto baru deh percaya -______-

    Like

  37. aku ga masuk 3 hari dan, udah jalan ke kantor pas rabu ternyata akses ke kantorku di pesing tertutup banjir dari Daan Mogot, grogol dan tubagus angke dan aku cuma stag sampe jalan panjang ga ada angkot yg mau jalan ke arah sana
    dan memang keputusan utk balik ke rumah adalah keputusan yang tepat juga

    utk mereka yang jahat itu sebenarnya mereka punya kebaikan dalam hatinya walaupun mungkin sedikit tapi mereka masih punya hati nurani cuma kadang2 dengan alasan kondisi dan keadaan mereka mengingkarinya

    Like

  38. Pingback: Web Vast World & Anonymity for Shady People : Story of Randompeps « danikurniawan

  39. lam kenal dan….wahhh kasus si pepi itu yahh yang dimaksud? (lhaa…salah fokus, komennya kudunya yang di story of randompeps yaa..), sekalian aja disini dehh…yahh masih banyak orang baik kok…keep positive thinking…dan teuteup ati2 dehh sama orang tak dikenal…aku juga udah ngalamin, nilainya gede pula…

    Like

  40. Ada… Pasti ada kebaikan dalam orang tidak baik walau cuma kecillll. Tapi kita butuh orang yang tidak baik itu supaya kita jadi tau yang mana yang baik. Nanti akhirnya semua orang akan tahu yang mana baik dan mana tidak baik.

    Like

Comments are closed.