Who’s the Worrywart?

Aaqil lagi sakit. Batuk pilek.

Gloomy Morning

Gloomy Morning

Bukan, postingan ini bukan mau nyeritain sakitnya Aaqil dan minta nasehat kudu diobatin pake apa endesbra endesbre. Sebenernya sakitnya Aaqil udah dari akhir tahun 2012 lalu. Cuman batuk pilek biasa sih, tapi suhunya sempet tinggi lebih dari 38 derajat celcius. Karena banyak libur di akhir tahun kami tenang, bisa istirahat di rumah berhari-hari.

Sembuh dan awal tahun kami kembali kerja, Aaqil pun dibawa ke daycare. Sebenernya ada sickness policy di daycare yang ngatur kalo anak sakit bener-bener ga boleh dibawa biar ga nularin yang lain. Mungkin karena circumstances yang menyebabkan orang tua anak yang sakit ga bisa ninggalin di rumah, beberpa di antara mereka masih dibawa ke daycare dan akhirnya Aaqil ketularan lagi.

Selasa kemaren dia batuk dan demam tinggi dan kudu dibawa pulang.

Berkali-kali gw ama Bul sebelum Aaqil lahir ikutan kelas PESAT  (Program Edukasi kesehatan Anak untuk Orang Tua) Tangerang yang diadakan sama Yayasan Orangtua Peduli (YOP)  buat belajar banyak hal soal kesehatan dasar bayi dan anak. Demam, kejang demam, kuning pada bayi adalah beberapa di antara materi yang diberikan. Tujuannya adalah biar jadi orang tua yang punya pengetahuan minimal untuk penanganan common cold dan demam dan ujungnya jadi konsumen kesehatan yang cerdas. 

Bul sukses dan gw nggak.

Waktu Aaqil panas, awalnya gw masih tenang ngikutin apa yang pernah gw pelajari, masih ga mau kasih obat. Belajar jadi orang tua yang cerdas. Tapi semalem, pas Aaqil mulai panas lagi, muntah sekali karena mungkin kebanyakan susu (habis minum langsung dari Bul masih gw suapin susu biar banyak cairan masuk dengan harapan panasnya cepet turun), gw mulai panik. Padahalan pan kalo kita kekenyangan juga bakalan muntah ya.

Gw minta Bul buat minumin paracetamol untuk nurunin panas. Aaqil muntah lagi karena dia paling ga bisa ngerasain rasa manis dari obat-obatan.

Gw semakin panik dan jadi esmoni. I snapped. Omongan gw ga terkontrol, waktu itu pengen rasanya gw langsung naik mobil berangkat ke UGD dan masukin Aaqil ke rumah sakit. Bul tetep tenang dan gw semakin panik. That wasn’t cool. What I did and said weren’t cool.

Gw emang pelupa, meskipun udah pernah belajar, udah pernah baca tapi gw lupa apa yang seharusnya gw lakukan dan bagaimana seharusnya bertindak. Tapi ini bukan pembelaan buat sikap panik gw, bukan sama sekali. Kalo ngadepin kondisi kaya gini seharusnyalah  baca lagi materi yang gw pernah pelajari itu. Bukannya panik gak jelas.

Sekarang setelah baca lagi, gw jadi bersyukur sama kejadian-kejadian semalem. Aaqil muntahin obat yang dia telan. Panasnya dia gak jadi terpaksa turun dan badannya dia secara alami tetep berperang melawan penyakitnya. Karena penelitian medis yang di quote milis sehat bilang kalo anak yang panasnya turun karena obat biasanya malah gampang sakit pilek dan batuknya lebih lama sembuh.

Gw beruntung karena gw ga sempat maksa buat bawa Aaqil ke UGD malem-malem buta. Akhirnya Aaqil tidur di gendongan  meskipun panas banget kerasanya di dada.

Gw gajadi nyesel membuat Aaqil kena kemungkikan terpapar penyakit yang lebih banyak di rumah sakit.

Gw beruntung gak keluar duit  hanya buat dokter ngasih obat dan tindakan yang sebenernya gak perlu.

Gw beruntung dapet kesempatan buat ngambil pelajaran dan belajar lebih sabar lain waktu (karena waktu kejadian gw panik).

dan yang lebih penting…

Gw bersyukur karena beruntung punya Bul di samping gw.
Punya orang yang begitu sabar ngadepin Aaqil yang sakit dan tetep gak tergoda ngasih obat seenaknya buat Aaqil hanya demi kenyamanan hatinya sendiri kayak gw.
Yang dengan sabarnya ngadepin kegilaan gw.
Dan masih berusaha ngasih nutrisi terbaik buat Aaqil lewat ASI meskipun gw tahu kalo gw yang diposisinya,  gw pasti udah bilang ke Aaqil : “Ayah capek Qil, istirahat bentar ya” sementara Bul not even once said that, padahal buletan kantong mata udah segede gaban dan mungkin badan sudah terasa remuk.

I’m the worrywart and I definitely want to change. 

I want to be a smarter parent for Aaqil and better husband for Bul.

That’s my 2013 resolution for sure. 

So sorry my dear.

Btw habis ini gw mau posting cara ngadepin demamnya anak ah, ato kalo yang ga sabaran silahkan dibuka tentang Demam dan Fever is Functional dari webnya milis sehat yang dikelola manusia berhati malaikat dari YOP.

Yuk jadi smart parents 🙂

love you my Sunshine

Advertisements

46 thoughts on “Who’s the Worrywart?

  1. Bener Dan, kita mesti smart lho wlopun dalam keadaan spt itu, gw pan pernah ngalamin si millie sakit ntu, gw ga kasih dia parasetamol, pdhl panasnya dah 38,5 *nekat* tp alhamdulillah turun panasnya 🙂

    Semoga Aaqil sehat terus yah Dan 🙂

    Like

  2. kamu gak salah dan, karena kamu khawatir.. tapi tindakanmu memang kurang bijaksana.. ecchan doakan semoga kamu di tahun 2013 ini bisa menjadi lebih bijak sebagai ayah dan suami.

    dan menyadari bahwa apa yang kamu lakukan tadi malam lalu menyadari peran seorang istri seperti apa itu emang langkah yang baik. i’m proud of a man like this.

    jangan gegabah kasih obat ke anak yaa.. sekarang mungkin dia gak apa2, tapi efeknya kita tak tahu kapan.. ganbatte dani-papa!!

    Like

  3. wah bacanya saya ikut panik…iya kyknya kalau sy posisi gitu mungkin panik juga kali ya…soalnya suka ga tegaan lihat nak kecil sakit apalagi lihat dia muntah…

    Like

  4. Mas Dani, mungkin rasa panik itu wajar saja terjadi karena rasa sayang sama Aaqil yang begitu besar… tapi jika sayapun dalam posisi Mas Dani mungkin akan melakukan hal yang sama juga… Panik…

    tapi Tuhan itu Maha Adil… terlihat dari dirajutnya hati Mas Dani yang cepat panik dengan hati Mba Bul yang tetap tenang… tidak bisa di bayangkan jika dua-duanya sama-sama panik… #ga mau bayangkan :d

    Dan itulah kenapa Ibu selalu lebih dimuliakan karena tak pernah lelah dan letih untuk terjaga demi buah hatinya… seperti yang Mb”Bul lakukan, tak dihiraukan lelahnya demi Aaqil… 🙂

    Cepat sembuh ya Aaqil sayang… semoga tidak terjadi lagi kejadian serupa… Aamiin 🙂

    Thanks Mas Sharingnya… #cacat dl akh, semoga nanti saatnya tiba bisa diterapkan… 🙂

    Like

  5. ciyeee… cool…
    jangankan anak sendiri yang demam, pasien anak panas aja udah gak tega banget liatnya…
    Tapi emang jangan biasain buru2 ke dokter sih, buatku sendiri juga gitu.. tp hrs belajar juga mana yang bisa ditunda, mana yang nggak…

    Like

  6. “Gw bersyukur karena beruntung punya Bul di samping gw.” so sweet banget sih ,,,,, 🙂

    Gimana sekarang Aaqilnya? Semoga cepat sembuh ya,,,,

    Like

  7. sekarang udah sembuh belum? moga2 aaqil sehat2 ya…

    lu sama kayak gua, lebih gampang panik. hahaha. tapi itu lah gunanya suami istri ya. saling ngingetin…. 🙂

    Like

  8. Huaaah.. Salut sama Bul bisa tenang banget. Padahal anak lagi sakit, suami ikutan “panas” tapi tetep tenang. Saluuuut…

    Setidaknya sekarang you know better kan? *duh bahasa gw campur sari gini*

    Like

  9. Gue termasuk emak2 yang panik ngadepin anak sakit. Kek kemaren aja, gue udah katar ketir begitu radit udah sumeng + meler kemarenan. Dan yess seharusnya common cold hanya bisa sembuh dengan antibodinya si anak sendiri. Jadi ga perlu yang namanya obat2an apalagi yang namanya antibiotik.
    Tapi namapun gue parno kalo radit pilek trus nanti jadi batuk juga…akhirnya gue minumin aktifed buat redain meler2nya… huhuhuhu

    Like

  10. ortu yang smart… kalau gw… hehehe.. peace aja deh :p
    *banyakin doa biar anak ga sakit* ga tega liat anak2 sakit

    btw, aaqil cepat sembuh yaaa… *hug aaqil*

    Like

  11. Aku belum punya pengalaman menghadapi saat anak sakit Dan, tapi kalau suami atau mama sakit flu misalnya kayak sebelum Natalan kemarinsampai suami ngak bisa kerja, yg sering kulakukan adalah memberi minuman jahe dan sop panas, makanan yang segar dan sebisa mungkin menyuruh mereka istirahat di tempat tidur, biasanya berhasil cara ini tanpa harus membawa mereka ke dokter

    Like

  12. aaah.. get well soon aqiiil…
    semoga ga ga lagi deh sakit yaaa..
    wah,, hebat banget ah bul bisa tenang gitu.. baguslah yah, kalau semuanya panik kan malah susah nantinya

    Like

Comments are closed.