Hunger Games and Korean Token

HUnger Games

Kejutan dari Teh Erry si Bibi Titi Teliti!

Hari Sabtu pagi tetiba gw dapet kiriman dari Bandung, pas gw cek alamatnya ternyata dari daerah Bandung Coret! Hihihihi. Waktu itu sekitar setelah si Bibi pulang dari Korea untuk trip pertamanya di Touch Korea Tour. Di depan paket itu ada tulisannya si Teh Erry yang aseli rapih banget tapi sengaja ga gw share di sini, hihihi. Kata pengantarnya bikin terharu banget deh.

Oleh-oleh Dari Korea

Dapet kiriman dari Teh Erry aja gw udah terkejut banget, eh pas dibuka ada dua isi paketnya. Yang pertama buku Hunger Games, yang kedua souvenir imut dari Korea. Potonya ya di atas itu. Gimana ga kaget coba? Teh Erry inget gw dan ngasih oleh-oleh dari Korea. Terharu banget! Secara gw kenal juga baruuu banget dan komen juga suka ga jelas. Meskipun gw dapetnya bukan handphone ato tablet Galaxy terbaru tetep dong gw terharu. Hoahahahaha. Etapi awalnya gw grogi sih takut pas gw buka ternyata potonya Tae Yang ga pake baju karena gw pernah komen tentang itu. Hihihi. Untungnya bukan.

Diinget ama seleb tentunya sesuatu yang cetar membahana banget bak sih, lebih-lebih seleb blog. Beneran loh gw lebih grogi ketemu temen blogger dibanding ketemu ama seleb. Yah emang sih gw belom ngerasain ketemu Angie (Angelina Jollie ya, bukan yang jualan apel seleb Indonesia ya) sih ya. Hoahahahaha*disumpel apel*.

Korean tokennya itu bentuknya lucu dan imut.. Mau dipasang di note gw kok ga ada tempat cantolannya ya henpon gw itu. Lagian kalo sampe bisa dipasang gw takut ada yang mengenali gw sebagai anggota fans club Korea padahalan bukan. Cuman sekali-kali aja buka pideonya Tae Yang. Huahahahahaha.

Hunger Games

Isi lain dari paket yang gw terima dari si Bibi adalah buku terjemahan Hunger Games karangan Suzanne Collins.

Jujur aja gw ga terlalu excited nerima buku ini tapi tetep seneng yakarena nerimanya buku gratisan. Kenapa bisa gitu? Karena awalnya ga begitu tertarik untuk tahu ceritanya. Pertama kali lihat poster filmnya it was like: “What?! another kill-to-survive-game movie anymore? Ga bisa lebih kreatif apa ya Hollywood bikin film? Lebih-lebih diangkat dari buku. Oh please… Will it be more interesting than Harry Potter? Gue pikir sih ngga.

Sampe si Bebe mosting cerita soal Hunger Games yang dia minjem versi audiobooknya (seinget gw sih ada beberapa postingan but you can use that as a start 🙂 ). Buku ini laris banget katanya sampe si Bubu kudu nunggu berkali-kali gitu sebelum dapet giliran. Ya gak sih? ;P, gw jadi sedikit penasaran.

Setelah beberapa buku yang lain selesai dibaca akhirnya gw kehabisan bacaan buat nongkrong di toilet. Yes gw paling suka baca buku sambil nongkrong. Hihihihi. Gw ambillah buku dari Teh Erry ini. Without any expectation before. Just another adventure kind-of-surviving-the-game book.

Gw baca suatu pagi sambil nongkrong dengan biasa aja, sampe akhirnya gw sampe di bagian nama Primsore Everdeen dipanggil dan Katniss Everdeen maju buat gantiin trusuuuu keputus ampe situ karena gw kudu mandi dan berangkat kerja. Hoemjiiii…. Gw penapsaran abweeeshhhhhh!!!

Hari itu juga gw browsing dan kayak yang Memtyke lakukan kalo baca buku ato nonton film, I was wikipediaing the book first! Turned out it is a first book of a trilogy. Hahahaha. Gw bahkan ga perhatikan itu dari postingannya si Bebe. Ga peduli gw langsung baca aja endingnya. Katniss surviving the game and many more twist along the way. Tapi hasil wikipedia kan gak selengkap bukunya ya. Gw tetep penasaran.

Suzanne Collins pinter banget ngebangun cerita. Alur yang awalnya lambaaat banget di buku pertama ini dengan halusnya memancing imajinasi gw. Pertemuan dengan Cinna, Katniss yang jadi “girl on fire” dan kisah cinta sandiwara antara Peeta dan dia yang diatur Haymitch sedemikian rupa buat peserta dari distrik terbuang biar disukai penduduk Capitol yang shallow sampai dengan detail Hunger Games yang menurut gw sih terlalu sayang untuk dihilangkan.

Karakter penokohan dan alasan yang melatarbelakangi tindakan-tindakan yang dilakukan para tokoh utama di sini disajikan dengan amat baik. Gimana Katniss jadi orang yang sinis banget sama dunia dan rela membunuh temannya sendiri tapi bingung setengah mati sama sikapnya Peeta, Peeta yang seolah punya pandangan kalo dunia itu indah selalu dan bagaimana persekutuan antar peserta bisa terbentuk dengan masuk akal, hampir semuanya sih, kecuali cerita tentang Haymitch yang disimpen rapet sampai buku berikutny.

Capitol sebagai musuh pun ditampilkan as it is dari awal, ga ada yang ditutupi untuk memberikan twist ending yang seolah-olah siapa musuh dan ternyata siapa di akhir. Tapi twist cerita justru diberikan ke detail-detail terkecil sampai akhirnya berujung pada hasil akhir game ini. Uda pada tahu kan ya kalo pemenang Hunger Games ini ga cuman satu orang. Hehehe.

Penasaran banget gw pun akhirnya browsing kali aja ada e-books yang bisa didownload. Gw niat beli buku ke 2 dan ke 3 nya tapi belom tahu kapan bisa karena budget buku gw udah kepake selama 5 bulan ke depan buat beli buku parenting dari Pepi. Hehehe. Jadi gw cari e-booknya dulu. Daaaaan gw bisa nemu ketiga-tiganya. Bahasa Inggris dan enak buat dibaca. Akhirnya seminggu gw babat habis semuanya. Hoahahahahaha. Ga tahan euy. Review buku 2 dan 3 nya ntar aja kali ya.

Habis itu gw penasaran ama filmnya. Telat banget kan. Hahahaha. Daaan karena gw juga ga sempet nonton keluar (yang mana filmnya udah ga ada) dan atau beli dvdnya (sibuk bok) downloadlah gw film yang sudah berkualitas blueray. Hoahahahaha *pembajak sejati*.

Nontonlah gw sama Bul.

Ternyata? Kecewa abweeessshhhh!!! Kalo disuruh ngasih bintang gw kasih 2 dari 5.

Dari segi pemeran, Cuman suka pemilihan karakternya Gale ama Snow. Katnissnya ga tangguh, Haymitchnya ohemji, Peetanya sinetron banget, Effie Trinketnya kurang naif dan yang paling mengecewakan Cinna! Ohemjiii, itu kenapa Lenny Kravitz ya yang jadi Cinna? Ruining images of my favorit character!

Banyak banget detail penting yang dihilangkan atau diubah. As if sutradaranya bilang gw ga punya cukup space untuk menuangkan bukunya ke filmnya. Kalopun itu semua udah di ok in ama Suzanne Collins berarti si penulisnya emang ga ngerti gimana cara bikin film bagus!! Esmosi deh gw. Padahalan nontonnya juga gratisan.

Kejadian ini sama waktu Harry Potter pertama kali difilmkan. Meskipun banyak orang yang suka, buat gw Harry Potter yang pertama jelek abweesh dan masuk salah satu film terjelek versi Dani dan baru ok menurut gw di film yang Prisoner of Azkaban, itu ke empat ya? JK Rowling had 7 books to improve her movie making taste. Lhakalo Hunger Games ini kan cuman trilogy ya? Ga berharap banyak deh. T.T

Mana buku ke 2 dan ke 3 pendalaman latar belakang masalah semakin kompleks. Hoaaa..

Jadi yang udah nonton filmnya dan bilang suka, better baca bukunya deh, bakalan lebih suka lagi. Kalo yang ga suka juga mending baca bukunya, sayang kalo nggak, bakalan kehilangan satu bacaan oke. Nah buat yang belom nonton apalagi.. Bacaaaa bukunya!!!.. Trus jangan nonton filmnya. Huahahahaha. Padahal gw juga dapetnya nonton bajakan.

So overall I do love the book (s) dan pengen beli.

Makasih ya Teh Erry.. 🙂

Sekian dan terima kiriman buku gratisan. 😀

Advertisements

104 thoughts on “Hunger Games and Korean Token

  1. Aku ga tertarik baca maupun nonton filmnya. Bukan seleraku untuk membaca kisah seperti ini atau yg semodel LOTR. itu dulu nonton LOTR aja krn ada Legolas slash Orlando Bloom. Hehehe. Untungnya Abi juga kayanya ga berminat sama Hunger Games.

    By the way. Suka nonton Samurai X gak? Weekend kemaren aku nonton DVD nya. Bagus banget. Pleus yg jadi Kenshin nya ganteng. Mihuhihuhihuhi…. *tetteup yg dicari lekong ganteungnyah*

    Like

    • Hohohooo..
      Sukaaa samurai X. mau dong Memy. Hihihi 😛
      kemaren sempet mau download tapi belom ada nemu yang blue ray rip. Hihihi.

      Kalo LOTR menurut sayah itu the coolest adventure book ever Mem. Hueee… detailnya luar biasa.. 😀

      Like

  2. prizoner itu ke 3, aku suka Harpot, yg pertama emg nyante sih, kan pengenalan 🙂
    hunger aku juga nonton, suka2 aja
    intinya aku suka2 aja sama film yg tak liat, hahaha, lempeng abis

    Like

    • huahahahah….
      ntar gw kirim yak, sekalian gitu ama yang lain..
      tapi jangan ditungguin, siapa tahu meleset janjinya..
      Diusahain kirim pas nyampe rumah *hehehehe*

      Like

  3. Pinjem dunk Dan bukunya *halah*.
    Entah kenapa ga tertarik buat beli, kalo ada mah dibaca sih, tapi ya gitu, mo minjem ajah kalo bisa hahahahaha

    Like

  4. Kalo aku sih belum pernah baca bukunya, jadi pas ngeliat filmnya ya lumayan seru sih kata aku. Karena ngga punya ekspektasi berlebihan kaya nonton Harpot atau Twilight Saga. Hmm.. Tapi mau beli bukunya kok sayang banget ya? *pelit* :p

    Like

  5. huaaaa film hunger games nya cuma dikasih nilai 2 dari 5 ya. huahahaha. untung most of other people do not agree with you, dan… kalo gak, kemaren ini gua gak dapet bonus dong… 😛

    well, selera orang emang beda2 sih ya… hehee

    Like

    • yah kalo adaptasi film pasti banyak yang gak bisa masuk, soalnya kalo semua dimasukin detil kayak di buku, filmnya bisa2 durasinya 6 jam.. huahahaha… dan production budgetnya bengkak… ntar gak profit dong… 😛

      Like

    • Etapi ga kejadian di harpot ketiga ko Arman. Prisoner of Azkaban itu salah satu adaptasi film yang keren. Let alone LoTR yang emang 3 jam ya. Cuman Hunger Games itu pemilihan detail yg ditampilin di film ga oke. Filmnya berasa nanggung. Dan balik lagi untungnya banyak yang ga sependapat Ko. Hanahaha. Makanya masih box office jugak. 😛

      Like

    • huahahahahahaa ini film kantornya arman kan ya 😆 gue sih penasaran sama film ke dua. kalo yang ketiga gue ga suka, endingnya jelek 😆

      Like

  6. waaaahhh..selamat mas danii..
    ngomong-ngomong, itu yang dari korea kayaknya ngga cocok dech buat mas, buat aq aja gimana?? hahaha.. #keplak

    Like

  7. Kalau membaca novel (yang belum di filmkan), serasa kita bebas mengimajinasikan semua yang kita baca, bebas membayangkan suasana yang kita baca, tanpa batas sekat, wajah tokoh, latar, suasana, pakaian, dll. Begitu liat filmnya, serasa di batasi imajinasi kita… fiuhh..

    Like

  8. Waaah asyiiik ya dapat oleh-oleh dari Mb”Erry… sama kita Mas… 🙂

    Sekali lagi Makasih Mb”Erry 🙂

    saya juga suka grogi duluan kalo mau ketemu teman blogger… termasuk mau kopdar sama Mas Dani dan yang lainnya… belum kesampaian lantaran itu… #jujur… hahahahahha

    Like

  9. Hunger Games itu, saya beli bukunya ketiga-tiganya dan dibaca, luar biasa bukunya. Lalu saya kemarin beli dvd-nya karena dulu tidak sempat nonton di bioskop. Ternyata filmnya biasa saja, beda dengan bukunya. Untunglah isi bukunya membekas di hati jadi saya tetap sukaaaaaa…. 🙂

    Like

  10. hahahah.. gw suka banget bukunya Dan.. filmnya juga lumayan. Tapi mungkin karena gw kadung suka sama pemeran peetanya ya? ahahaha.. akhirnya kelar juga dibacaaa.. ckckck..

    Like

  11. ngomongin korean token saya punya beberapa juga dari teman ato kenalan yg baru plesir dari sana, tapi dasar saya orangnya berantakan entah sekarang dimana haha

    Like

  12. Gw suka Hunger Games malah setelah nonton filmnya. Jadi gw sama sekali belum baca bukunya. gara-gara suka sama filmnya gw jadi beli ketiga bukunya dan gw malah gak suka buku bagian kedua nya.. Soalnya gw ngebayangin film Catching Fire nanti bakal berakhir dengan ending yang ngambang dan harus nunggu beberapa tahun lagi buat nonton film Mocking Jay tayang di bioskop. Hahahahaha

    Like

  13. Daaaan…
    duh pake dipajang disinih segalaaaa…hihihi…

    moga moga suka yah Dan 🙂
    aku beberapa kali kopdar bareng blogger,
    tapi kopdar bareng Dani, Bul dan Aaqil terasa sangat berkesan…

    Soalnya Dani bener bener rela menyempatkan waktu untuk berkunjung ke rumah aku yang di Bandung coret itu siiih…hihihi…
    Apakah ini trik supaya aku nyikat kamar mandi yah?…hihihi…
    *nyikat kamar mandi kalo cuman mau ada tamu doang*

    Makasih yah Dan…mudah2an kapan kapan sempet ketemuan lagih 🙂

    Like

  14. Dan emang kalo menurut aku sih kerenan buku nya sih…

    Emang setiap kali selalu kayak gitu yah…
    Mungkin karena setiap kali abis baca novel ekspektasi dan imajinasi kita suka berlebihan….jadi pas nonton pelm nya suka kecewa…

    Tapi gak berani terlalu vokal juga sih…
    kesian Arman, ntar bonus nya di batalin…hihihi…

    Like

  15. jadi.. chan benere gak suka baca buku terutama novel karena selalu sukses bikin tertidur pulas di halaman kelima, always .____. kecuali LOTR tapinya XD~ hunger games, males liat palingan sebangsa battle royale gituh sih. haha…

    etapi itu charm luthu bangeeetttt!!!

    Like

  16. Pinjem Hunger Games nya boleh? Medan Merdeka-BI itu deket loh, hihihihi..
    Aku suka filmnya, makanya aku yakin aku juga bakal suka bukunya. Tapi ya itu, nggak ada yang mau minjemin #kode

    Like

  17. Dan!! saya juga suka banget sama trilogi hunger games, addictive banget. Langsung habis tiga bukunya dalam seminggu.
    Saya nonton film dulu baru baca, jadi pas baca udah langsung kebayang pemeran yang di film.

    Like

    • Bukunya emang addictive banget Do!! tiga buku ga bisa berenti sama sekali bacanya. Meskipun endingnya seperti antiklimaks justru itu yang bikin kaguumm. Sederhana penyelesaiannya..

      Like

  18. beruntungnya dirimu dapat perhatian dari seorang seleb seperti Bibi
    jadi ceritanya udah ngeremehin duluan ya?
    nah lo, sekarang malah jadi demen xixixi … rasain deh …
    tar klo udah gak butuh lagi bukunya, lempar sini aja yak 😀

    Like

  19. Jadi ngiri di Indonesia bebas download dari internet, di jalanan juga byk film2 bajakan. Ditempatku sini mikir 10x kalau mau beli dvd, muahal trus kalau cuma sekali nonton kan sayang duitnya 😀

    Like

  20. wah saya bingung mas..ga ngerti film gitu 😀 hehehee..mudah2an lain kali dapat tab mas..terus kirim kesaya..#eh hehehe

    Like

  21. Pingback: penasaran « Cerita Sofi

  22. Pingback: URL

  23. Pingback: The Hunger Games: Catching Fire | danikurniawan

Comments are closed.