Makan Enak dan (Lebih) Tenang

Ikutan kuis ah..

Ga sadar tiba-tiba udah tanggal 13 ajah nih November. Besok udah deadline #kuisNachi nya Mba Indah yang punya Lafamilledewijaya. Sementara gw belom bikin postingan padahal kan gw pengen menang voucher MAP buat bisa beliin Bul lippen heitzznya si Mba Indah.

Salah satu sifat jelek gw adalah gampang terpengaruh. Yak, gw gampaaang banget kemakan iklan ato apapun yang namanya promosi. Untungnya gw bisa selamet hidup sampe 30 tahun usia gw yang sekarang dan gak terjerumus ke dalam lembah hitam *apasiiih*. Keknya intro ke 2 ini beneran gak penting deh.

Setelah baca postingannya Mba Indah yang judulnya “Salah Satu Penentu Nikmehnya di Meja Makan” yang ngebahas tentang Nachi dari Garudafood. Dari postingan itu gw baru inget lagi ternyata kalo jaman sekarang ini orang jualan beras itu gak semuanya jujur. Ada aja orang yang memanfaatkan keinginan orang lain untuk makan beras yang putih bersih dan wangi. Gw sih sebenernya ga ada preferensi khusus soal beras. Apalagi dulu sempet bertahun-tahun bantuin Ibu gw belanja beras berkarung-karung buat dijual di warung. Jadi sebenernya gw tahu kalo beras yang enak dan bagus itu gak selamanya harus putih meskipun memang wangi.

Cuman jarak 7 tahun dari terakhir gw angkut-angkut beras sampe sekarang bikin gw lupa beras yang bagus itu kayak gimana. Ditambah lagi waktu belanja di salah satu gerai supermarket deket rumah harga berasnya bikin gw melotot. Dulu banget gw jualan beras yang mereknya putra kembar itu sekilo cuman empat rebuan rupiah dan itu berasnya udah wangi alami dan enak, eh sekarang kalo belanja beras kok ya berkali-kali lipat. Well, ini salah satu bukti inflasi, jadi ngenes dan ngingetin diri sendiri buat ga lupa nyiapin biaya pendidikannya Aaqil. *lap keringet*. Sampe gw ama Bul nyobain beras curah tanpa merek seminggu sebelum gw baca postingannya Mba Indah itu. Ga putih dan ga wangi. Rasa nasinya? Aselik kurang menyenangkan dan kurang membangkitkan selera buat makan.

Pas setelah itu mama papanya Bul dateng buat nengokin cucu kesayangan dan menemukan beras tanpa merek dengan rasa ajaib itu, mereka ga tega kali ya ngelihat anaknya makan beras gitu trus minta gw buat beli beras.

Berangkatlah gw sore itu untuk belanja dengan bayangan beras yang akan gw beli: Nachi. Yes, itu pertama kalinya gw beli beras dengan angan-angan beras apa yang akan gw pilih. Ada hubungannya sama kuis? Nggak ada sama sekali, wong kuis ini baru diadakan Mba Indah setelah pembelian Nachi pertama gw hampir habis dan gw bilang kan kalo gampang terpengaruh.

Lagian kalo nyoba untuk kebaikan kenapa nggak? Apalagi yang gw coba ini untuk kesehatan keluarga gw. Nasi makanan utama keluarga tanpa pemutih dan tanpa pewangi sangat layak buat dicoba kan? kan? kan? *ditimpa beras sekintal*

Dan ternyata harganya beberapa ribu rupiah lebih murah dibanding beras yang biasanya kami beli. Bonus banget kan. Lumayan lah ya meskipun beberapa ribu. Oke kalo sekali aja belinya, kalo belinya buat berkali-kali? lumayan kan? 😀 *bapak-bapak mreki*

Nachi Pandan Wangi diambil dari Web GarudaFood

Oiya, gw belinya beras Pandan Wangi yang bungkusnya warna merah karena dua alesan:

  1. Gw suka wangi nasi yang masak
  2. Gw suka warna merah bungkusnya <– abaikan alasan yang tak penting ini


Setelah si Teteh masak sekali, ternyata nasi yang gw dapet emang enaaakk. Warna nasinya emang putih, jauh lebih putih daripada beras curah yang gw beli terakhir kali. Kalo dibanding sama beras yang lebih mahal? Sama putihnya. Nachi juga menghasilkan warna nasi yang membangkitkan gairah. *sengaja gw ga make selera karena gw kalo makan bergairah *soundsowrong*.

Sayangnya gw ga punya poto perbandingannya nih.  Yaabis gimana mau moto buat perbandingan wong ga nyangka kalo bakal dibikin kuis gini sama Mba Indah. Hehehe.

image

Nachi di Meja

 

Trus kalo soal wanginya, I have to admit kalo wanginya Nachi ternyata ga sewangi beras sebelumnya pas dimasak. Kalo beras sebelumnya, wangi uapnya bakalan kecium dari dalem kamar waktu nasinya dimasak di dapur. Kalo Nachi, wangi memang uapnya, tapi wanginya kecium kalo kita ada di sekitarnya. Dengan begini gw jadi curiga apa bener beras yang sebelumnya ga pake pewangi orang wanginya bisa kemana-mana. Endingnya kok jadi lebih marem makan Nachi ya. Gw jadi less worry apa nasinya ini pake bahan tambahan pewangi dan pemutih ato nggak.

Jadi, kalo ada yang bingung soal beras dan pengen nyobain beras baru bisa cobain Nachi ini deh.

Postingan baru gw bikin siang ini karena pas buka lunch box tadi, wangi nasi pandan wangi menyeruak dan bikin gw inget kalo gw belom bikin postingan ini. Kalo gak mungkin gak bakalan inget sama sekali kali ya. Beberapa kali mau poto bareng Bul dan Aaqil sambil megang wadah merah Nachi trus ditwitpic ga kejadian muluk. Huehehe.

Jadi semoga bisa dapet voucher  MAPnya ya Mba Indaah… *senyummanispenuhharap*

PS :

WordPress bisa dibuka di komputer kantor!! Omaigat! ini kejutan banget.

Gak lama setelah itu gw dapet email kalo IT dept bakalan ngelaksanain hardening project di kompi gw  seluruh karyawan. O maaaaan. Jadi sebelum ga bisa dibuka nih wp, gw bikin aja postingan. Hihihi. Okay, *eh btw gw posting ini pas jam istirahat gw loh, meskipun di jam kantor dan pake fasilitas kantor. Tadi gw kebagian tugas jaga lunch duty soalnyah.. Hihihi. 

Advertisements

96 thoughts on “Makan Enak dan (Lebih) Tenang

  1. Nachi itu pasti perempuan deh, kalo laki pasti dinamakan nachos eh machos heheheh
    OOT banget …sorry ya
    di sini ngga pernah perhatikan wangi, tapi hampir tidak ada beras yang tidak enak

    Like

  2. Lho, Indah bikin kuis toh? Aku malah baru tau…astagaaa…saking lamanya gak ngeblog ini 😀

    Kami di rumah pake beras dalam karung yang dibawa dari daerah penghasil beras di sini, rasanya enak juga dan pastinya gak pake pewangi apalagi pemutih. Tapi baca2 soal nachi ini kok jadi tertarik juga ya? 😀

    Sukses kuisnya yaaa 🙂

    Like

    • Iya Bu Min, bener juga sih. Dulu Ibu saya juga pernah karenabeli beras yang harganya kemahalan menurut standar orang di kampung,jadinya ga laku dan karena lama jadinya ga enak juga..

      Like

  3. Kalo beras mah di banjarmasin rata2 masih pd beli yg curah dipasaran krn org sini demennya nasi yg gk pulen kalo istilah banjarnya ‘karau’ *gk tau deh bahasa indonesianya apaan*
    Alhamdulillah kynya aku belom pernah denger sih pedagang2 disini yg curang pake pemutih atau zat2 berbahaya ky berita2 di tipi mas 🙂
    Biasanya yg beli beras disupermarket ky mas dani inih, mereka2 yg bukan asli org kalimantan *yg kerja/bertugas disini* yg udah terbiasa makan nasi pulen, aku sendiri sama sekali gk bs makan nasi pulen kecuali kfc…jyaaaahh jd panjang gini komennya hihihi
    Sukses ya mas kontesnya 😉

    Like

    • Saya baca Oooom postingannyaa..Hehehehe.Di sini paling deket supermarket itu dan ga ada beras curahnya. Kalo ada warung Pak/Bu Haji deket rumah sih saya juga mau coba bandingin gitu.. 😀

      Like

  4. urusan besar nyerah deh… saya tauknya cuma makan doang… hehehe *emak emak kebangetan…. soale urusan beras suami yg suka beli, aku doain menang kuiznya ya mas…

    Like

  5. setauku nih mas…semakin enak *pulen nasinya…semakin banyak kadar gulanya. Nasi yang pera justru yang less sugar (qiqiqi bukan maksud nakut2in…just sharing…)

    Sekarang saya n suami makan beras coklat…sometimes beras merah…klo habis, terpaksa beli eceran di warung terdekat…(niatnya mau hidup sehat demi lolos dari diabetes…)

    eniwei…semoga menang kuis dari mba indah ^____^ *kasih jampi-jampi

    Like

    • huaaaa. bgeitu ya Mba Ri?

      waduh-waduh. emang sih maniis kalo makan n rasanya enak gitu. Sempat ganti nasi merah tapi ga tahaaaan dengan rasanya yang plain.

      kalo berqs coklat gimana? beras dicampur bubuk coklat? van houten? *dilempar ricecooker*

      makasih doanyaaa.. 🙂

      Like

    • ih klo berasnya rasa coklat van outen mah mending makan coklatnya doang…*Melirik n Memelas sama suami..”Sayang Beliin Aku Coklat Yaaaa”

      *Awal2 makan beras merah juga gt mas, Berasa aneh…triknya coba campur sama beras putih dulu plus klo lebihh suka pulen, pas masak banyakin air dari biasanya

      Like

  6. Saya makan nasi hasil panen dari sawah sendiri… *orang kampung*..

    tapi lebih nikmat, dan no worry soal bahan pengawet.. xixixiii…

    kalau mau pisan bisa hubungi ke no 08.. *getok* *ngelantur*

    salam kenal.. hehehehee

    Like

  7. semoga menang ya mas…
    btw saya belum pernah nyobain nachi,,,gmana rasanya ya…
    dulu saya beras tinggak dikasih nenek yang punya sawah sendiri 🙂

    Like

  8. hihihi, postmu lucu Dan!
    semoga menang ya! aamiin
    d giant ponchan blm ada lho Nachi. aku kok agak geli dgn namanya, krn sll keingetan plakban Nachi

    Like

  9. kalau aku bener bener teliti soal beras/nasi. Hasilnya harus gak lembek dan gak kuning. sekarang seh pake beras merek top man. Itu kalau diganti aja aku udah pasti tahu dan bawel minta balikin lagi.. hihihi

    Like

  10. jadi inget keluarga nenek saya di desa, berasnya disebut beras “jatah”, dan rasanya agak keras bila dimakan, berhubung orang-orang sana udah terbiasa, ya bisa menikmatinya 😦

    Like

  11. itu judul berasnya lucu aja Dan, NACHI
    pasti terinspirasi dari anaknya yang kelaperan bilang “Mama mama aku mau nachi (nasi)”

    Memang yaa sekarang nyari beras wangi dan pulen susah ga kaya jaman aku kecil dulu mungkin karena dulu aku tinggal makan aja ya ga tau cara nyari duit beli beras

    kalo gitu nanti tak cobain deh itu Nachinya Dan

    semoga sakses

    Like

  12. Rice cooker kita sama, Daaaan!
    *abaikan*

    Hehe, saya malah baru tau tentang Nachi ini dari posting Dani. Eh, memang ada ya produk ini? Kapan-kapan kalo ke supermarket yang agak gedean saya mau nyari Nachi ini ah…penasaran dengan nasi wangi, putih dan enak kayak yang Dani tulis ini…hoho, mudah-mudahan Nachi ini juga bikin kita tambah sehat ya, Dan!
    😀

    Like

Comments are closed.