Hidup Tanpa Televisi

If you want to have more time, turn off your tv.
– internet wisdom

Udah semingguan ini gw ama Bul ga nonton tv sama sekali. Gw sih masih beberapa kali nonton berita pagi pas ganti baju diruangan lemari tempat kami taroh tv.

Rumah kami yang mungil hangat butuh pengaturan yang rapih. Rumah dua lantai ini terdiri dari satu 3 kamar tidur. Satu di bawah dan dua di atas. Kamar tidur bawah yang seharusnya kamar tidur tamu kami jadikan kamar utama. Sedangkan kamar di atas salah satunya kami jadikan ruangan kerja yang isinya lemari dan rak buku gede dan tv. Satu lagi kamar yang sementara kami jadikan kamar tamu. Selain itu udah nambah satu kamar untuk si Teteh yang bantuin kami ditambah satu ruangan terbuka di atas kamar Teteh untuk jemuran.

Kamar kami di bawah bersebelahan dengan ruang tamu/ruang makan dan dapur yang dibatesin tembok kecil.

Sebelum ada Aaqil, tv kami taroh di dalem. Gw aaa Bul suka nonton tv sambil tiduran di kasur. Nikmat dunia banget kan. Apalagi sabtu pagi sambil nonton I*sert! Wuahahaha.

Dari sebelum Aaqil lahiran gw ama Bul sepakat kalo tv harus dikeluarin. Ditarohlah di ruang tamu/ruang makan. Jadi sambil makan bisa sambil nonton tv. Gw juga seringnya komputeran di ruang tamu sambil nonton tv.

Beberapa minggu lalu kami ikutan seminar Tetralogynya Supermoms sesi 2. Di salah satu sesinya Bu Elly Risman bilang kalo tv seharusnya sama sekali gak boleh buat anak kecil. Its a big no-no. Untuk anak di bawah 3 tahun tv harus dibatasi maksimal 10 menit. Tamparan buat gw.

Niatan awal mengeluarkan tv dari kamar langsung kami evaluasi ulang. Gw ama Bul emang ga nonton tv di kamar, tapi tv di ruang tamu tetep jalan. Masalahnya begitu buka pintu kamar langsung terlihatlah tv dari atas kasur. Beberapa kali Aaqil malah sempet terdistract waktu nangkep suara tv dan akhirnya malah bengong ngeliatin tv. Apalagi gw ama Bul suka gendong di luar kamar yang mana sering tvnya nyala. Mungkin ini berlebihan tapi gw jadi parno kalo meskipun sedikit-sedikit, perkembangannya Aaqil bakal terganggu sama tv. We want the best for Aaqil’s development and tv is not one of them.

Gw ama Bul memutuskan tv kudu di pindah ke atas. Jadi kalo mau nonton kami kudu rela naik-turun. Dan dipindahlah kotak ajaib itu ke lantai 2.

Setelah seminggu gak nonton tv, gw sendiri ngerasa punya waktu yang jauh lebih banyak. Mau ngeblog, bw, edit poto jadi lebih fokus. Tapi seringnya sih gw lebih milih main bareng Aaqil ama Bul. Semoga sih yang dirasain Bul sama Aaqil juga gitu.

Dan ternyata yang paling kehilangan TV bukan kami tapi si Teteh. Tiap habis maghrib si Teteh suka nonton sinetron abege menye-menye di RCTI. Kalo gak salah judulnya “Yang Belum Cukup Umur ya. Jadi tiap malem si Teteh bakalan naik nonton tv gitu sendirian di atas.

Ggk kuatir ketinggalan berita? Well, tinggal buka aja detik, kompas ato hompagenya para stasiun tv nasional itu kan ya? πŸ™‚

Advertisements

133 thoughts on “Hidup Tanpa Televisi

  1. aku malah ga pernah liat tipi
    ada sih di ruang santai, tapi males karena remotnya dikuasai darma wanita untuk sinetron dan gosip. kalo dah malem, biasanya diaplus oleh pasukan bola.
    merasa beda selera.daripada ribut mending ngumpet dikamar buka yutub dan balesdendam benwit buat orang lain dicekek. brerasa deh indahnya jadi penguasa benwit…

    Like

  2. TV isnt the magic box. Its more like a stupid box, IMO, LOL. well I watch TV a lot lately, tho. Kepengennya sih bisa ngurangin nonton TV selain juga ngurangin nasi… #curcol. Di kamarku jg ga ada TV kabel. Sengaja, spy ga kbanyakan nonton TV.

    Like

    • okedeh Mem. setujuh, stupid box.
      Alesan ga masang tv kabel sama persis sama alesannya Bul. Wong gak masang ajah udah ga berenti-berenti nonton apalagi kalo masang. Malah sekarang tipi disingkirin.. Hehehe..

      Like

  3. Whoaaaa…
    kayaknya masih belon sanggup nih Dan…
    Berat euy…hihihi…

    Walopun emang sih, TV gak bagus buat perkembangan anak…
    So far pencegahannya sih, sebisa mungkin gak pernah nonton sinetron…
    Terutama Kayla…semua jenis sinetron abg, mulai dari putih abu abu…apalah ituh…gak boleh…

    Makanya kita maksain pasang TV cabel, minimal buat anak anak ada disney chanel nya….

    Tapi abah payah nih, gak mau ambil paket yang ada chanel TVN nya- saluran khusus Korea…hihihi…

    Like

    • abah bener lah Erry (loh kok malah belain Abah), ga nonton sinetron tapi kalo nonton drama korea terus kan sama aja efeknya ke Kayla, ntar Kayla jadi nge fans sama drama korea kayak emaknya :pppp

      Like

    • Dukung Abah.. etapi kan cerita tentang korea seru. Demo Abah! πŸ˜€

      Klo sinetron di tipi Indonesia mah jangan sekali-kali Teeeh anak kita diijinin nonton. Sereeem… SMA udah benci-bencian, rebutan pacar, selingkuhin pacar orang. Haiyaaahhhh….

      Like

  4. Gue puun jarang nonton tv, palingan kalo weekend aja baru bisa nonton tv.
    Nah, yang bikin gue concern masalah ini, karna Radit tuh kalo ga nonton tv, pasti cranky. Emang sih yang ditonton cenel2 anak2 kek baby tv, jimjam, kids co,etc. Tapi kan gue takut radit jadi ketagihan nonton.

    Masih dilema antara mo pindahin tv atau ga, karna yang gue liat pun selaen Radit pasti anteng kalo udah nonton tv, ternyata juga radit suka belajar dari tayangan anak2 itu. Dari nyanyi2, bhs inggris, sampe warna2.

    Apa iya ya, tv musti gue pindahin juga? huhuhu

    Like

    • Ini katanya yang dari seminar kemaren sih karena pergantian gambar dan cahaya di TV itu cepet banget. Kasihan mata anak katanya (belom ngecek sendiri sih), kalo soal kontent selama anak bisa belajar sih ga masalah kali ya Buk? πŸ˜€

      Like

  5. sudah sepuluh tahun lebih, rumah tangga kami tanpa tv..
    memang tv juga mempunyai banyak manfaat,, tapi untuk keimanan lemah seperti kami, sulit rasa membendung mudaharat- mudharat yang akan di datangkan oleh tv. makanya kami berinisiatif hidup tanpa tv..

    Like

    • Kami sih bukan hidup tanpa tv sama sekali Bu. Hehehe. Mencoba untuk mengurangi sesedikit mungkin berinteraksi dengan tv. Dan alhamdulillaahnya bisa.. πŸ™‚
      Semoga bisa konsisten…

      Like

  6. kalo saya udah tahan hidup tanpa televisi, apalagi udah ada jaringan internet.. cuma kakak dirumah sering benget nonton sinetron, sehingga anak-anaknya juga malah ikut-ikutan nonton..

    Like

    • Iya Mas, kalo di internet kan informasinya kita yang nyortir dan bersifat personal.
      Nah kalo di tivi kita yang nonton, orang lain ngikut…

      Like

  7. gw sendiri jarang nonton tivi. well, gw siy masih rada cuek ya tv buat anak2, tapi asal tayangannya yang bagus. That’s why i use tvkabel alias berbayar. biar anak2 ga nonton sinetron yg aneh2. mendingan baby tv, disney buat anak2. dsb

    Like

    • at least memang tipi itu sih Bu yang bakalan kami bolehin ditonton Aaqil kalo nanti udah gede. Kalo tipi indonesia dengan sinetronnya mah alamaaakkk…

      Like

  8. TV emang harus dibatasin. bukan buat anak doang, buat orang dewasa juga lah. kan emang apapun yang berlebihan itu gak baik.

    tapi gak selamanya TV selalu berakibat buruk. anak juga bisa belajar dari nonton TV. balik lagi ya asal jangan berlebihan.

    satu lagi, asal jangan trus gak ngasih anak nonton TV tapi ngasih main komputer. sama aja. hahaha.

    Like

    • Emang Ko Arman, TV emang perlu juga kok.. Untuk sementara dibatasi dulu aja sih bukannya yang hidup tanpa tipi sama sekali..
      *gak konsisten ya? πŸ˜›

      Like

  9. aku malah hadir mulu di depan tv cuma ga tiap jam sih kan yaa kerja juga
    berangkat kerja jam 7 biasa bangun jm 5 beres2 rumah,nyiapin sarapan,mandi udah gtu sambil sarapan sambil nongkrong juga di tv biasa nonton si kuning spongebob kalo gosip selebritis aku kurang suka hahaha πŸ˜€ ( ga pernah gosip deh kaya nya )*
    apalagi sinetron …
    berita apalagi hahahah πŸ˜€
    suka nya kartun2 ajaaaa … πŸ™‚

    Like

    • hihihi. duluuu spongebob sempet suka banget juga.
      Paling suka episode jaman purba dulu Mba yang spongebob sama patric baru nemu api. Itu lucu abis. πŸ˜›

      Like

  10. Sepakaaat banget nih pak dany.. Hidup tanpa tipi itu sangat menyenangkan. kagak bakal ketinggalan berita kalau inet masih di tangan kita. heheheehh πŸ˜€

    Like

  11. kl tv lokal sy malah uda hampir setahun gak nonton, jaraaaaannnggg bgt.. apalagi berita2, sinetron, infotainment, dll.. Sengaja puasa abis lama2 bikin cape hati..

    Biasanya sy nonton tv kl ada serial kesukaan sy aja kyk criminal minds.. πŸ˜€

    Like

  12. >.</ hahahaha
    internet juga kadang melenakan
    salah satu orang yang pernah merasakannya yaitu yang komen
    ahahaha

    jadi inget deh pas smp dulu
    tdur jam tiga subuh nonton filem layar malem yang bok ofice tu
    esoknya berangkat sekolah terlambat setengah hari

    Like

    • Widiih. Kalo jaman sekolah dulu mah boro-boro nonton tipi sampe malem. Bapak-Ibu siap menjaga. Hehehe.
      Kalo internet mulai jaman saya kuliah suka keluyuran malem sampe subuh untuk berburu tarip internet murah. Hehehe

      Like

  13. ada plus minusnya memang banyak minusnya, etapi andai tv diisi baik-baik sebenarnya gak masalah seperti intrnet juga. hanya tv belum berpihak sama kita yang ingin punya hati dan akal sehat Dan.

    Like

  14. keluargaku juga jarang nonton TV tuh! Paling banter nonton OVJ dan Bukan Empat Mata.
    bagusnya sih kalo buat anak2 VCD aja ya? VCD Barney , ANak Shaleh atau yang sejenislah..

    Like

  15. hm..mulai sekarang sdh harus dibuat jadwal ketat nonton tv ya… eh, klo aku sih ga terlalu kehilangan klo ga ada tv..lha wong nontonnya ‘cuma’ master chef..haha…

    Like

  16. Iya pernah baca review-an blog salah satu moms pas bw, klo anak ga bagus nonton tv dibawah 3th cuma boleh 10 menit. ada proven example mas dari keluarga sendiri. ponakanku tv (kartun) addict, bahkan di mobil pun ada tvnya. sedikit banyak berpengaruh sama lambat bebicara. bukannya 2 ways communication, dia ngerti sama apa yang kita omongin, in Indonesia/in English tapi untuk mereply/merespond balik apa yang kita tanya/omongin dia “belum” bisa. Sampe di masukin speech therapy ***salah juga sih ga didampingin waktu nonton dan diajak berinteraksi…ortunya kurang aktif ajak komuniksi…lessons learned deh pokoknya

    masalahnya…aku belum bisa lepas dari tv *kekepin tv, bahkan klo tidur pun tv on terus, klo mati, akunya bangun…hffffffffff….

    Like

    • Kalo itu saya dulu Mbaak. Ga bisa tidur kalo tv gak nyala. Etapi lama-lama setelah tv disingkirin bisa loh tidur. Ngobrol dulu ama istri sebelum tidur. Cerita-cerita hal-hal penting gak penting.

      Like

    • merubah kebiasaan dari dulu kyaknya masih susah mas…(klo sekarang kebiasaannya jadi nambah mas, nonton tv berdua, komen-in yang lagi ditonton…wkwkwk)

      Like

  17. Jiaaah..kamu matiin tv, aku di sini nyari2 streaming tv πŸ˜›
    Kadang2 aja nonton tv, via streaming tadi. Atau kalau pas ada info acara menarik/bola, ya ubek2 cari streamingan buat nonton πŸ˜›
    Segala sinetron entah udah berapa tahun gk ngerti perkembangannya. Masih ada ya sinetron itu? Ceritanya masih rebutan harta atau anak hilang gitu? Sinetron hidup gw kayanya lebih seru drpd sinetron di tv πŸ˜‰

    Like

    • KAlo sekarang lebih seru lagi Mba Yusth. Anak SMP rebutan pacar yang hartanya berlimpah dan jadi artis gitu. Gimana, masih kurang seru ga Mba? Hehehehe…

      Like

  18. saya juga jarang banget nonton TVbang. Dulunya (SMA dulu) minimal 4 jam sehari nonton TV, sekarang malah gak sampe 2 jam semingggu bang =D

    Like

  19. adohhh para ponakan udah susah dilarang deket2 tivi 😦
    apalagi di rumah kami ada tivi segede gaban dan diletakkan di ruang tamu aja gitu 😦
    tapi ntar klo punya anak sendiri, kayaknya mesti direlokasi deh tuh tivi, biar anak kami nanti gak kenal tivi terlalu dini *rencana lho ini hehehe*

    Like

  20. Hahaahah…ternyata demen nonton i*sert ! juga, gosiip ajah..!!

    Aku jarang nonton TV, lebih banyk di Kompi,
    Nongkrongin TV kalo ada acara Musik, waah Apalagi Ariel, smash, pokoknya yang unyu2 deh, Aku pantengin bo, meskipun ampe tengah malem..

    Like

  21. Aku juga udah jarang nonton tv mas, ya kalo nonton sih palingan nonton ceramah2 gitu, master chef, jejak petualang atau just alvin hihihii kalo sinetron mah ogah ya…mending nonton film aja sekalian yg lg ngehits πŸ™‚
    Baby meca niy kerjanya mau nenen mulu jd kalopun mau nonton tv juga biasanya diatas jam 10 malem, kalo gk ikut ketiduran sayah hahahahaa πŸ˜€

    Like

  22. Kalo saya udah 2 tahunan ini hidup tanpa tipi di rumah. TV ada tapi saya taruh di atas almari. Saya merasa TV lebih banyak mudharatnya daripada manfaatnya. Sangat mendukung bila ada yang mau boikot TV.

    Like

  23. Na ini yang bikin bingung aku mas Dani…

    Dikamar dan ruang tengah aku ada TV. Dan aku pasang TV kabel mas Dani…kalo Hanif nontonnya Disney Junior ama Jim Jam. Ga pernah TV nasional.

    Dari Disney Junior banyak juga pengetahuan yang dia tau. Malah pernah bikin aku kaget dia pernah nanya pake bahasa inggris
    ” This one, mama ?”

    Tapi ya kalo kebanyakan juga ga bagus….makanya harus diimbangi dengan kegiatan lain…maen di luar, menggambar atau bersepeda.

    Untuk sementara gitu dulu…semoga mengurangi. Kalo bener2 ga ada TV rasanya masih sulit. Asal jangan nonton sinetron ama gosip lho…

    Like

  24. aku udah pernah nyicipin hidup tanpa TV sekitar setahunan mas.. soalnya emang ga punya TV..
    sebenernya sempet bertekad ga beli TV, setidaknya sampe pindah.. Ternyata godaan Piala Eropa terlalu besar,, akhirnya beberapa bulan lalu resmi beli TV…

    cuma karena sekarang lebih sering maenan sama Laptop atau Ipod.. TVnya sering dianggurin.. paling cuma dinyalain kalau pas lagi makan aja, buat temen rame2 dikit. hahaha

    Like

    • Kadang kalo temen lagi ngomong juga suka cengok juga sih. soalnya udah ga ngikutin berita di tipi lagi. Tapi ngikutin berita di twitter. Biasanya lebih happening malah ya Mbak. πŸ˜›

      Like

  25. jempol 4 semuanya dongak ke atas buat keluarga Mas Dani, nggak gampang di dunia era sinetron alay gini emak2 nggak nonton. pasti pinginnya nonton, mungkin ada juga yg ampe ngidam nonton sinetron sambil muntah2 di depan tv ketika hamil mudah (hueksss.. 😦 )

    saya malah ga da tv.. hehehe πŸ™‚ πŸ™‚

    Like

  26. Patut diikutin nih konsepnya…tapi bisa nggak ya????? Soalnya pengasuh di rumah sepertinya nggak bisa hidup tanpa tv. Takutnya kalo tv-nya di umpetin malah nebeng nonton dirumah tetangga…kan tambah berabe he he

    Like

    • saya sih ga ngumpetin sampe ga bisa ditonton sih Mas. Dipindahin tempatnya ajah. Si Teteh kalo mau nonton sih masih silahkan saja.. Hehehe..

      Like

  27. saya memang sudah lama tidak nonton tv, kalau nonton tv malam banget setelah anak saya tidur. Nonton TV boleh tapi cuma boleh 15 menit saja… buat kita sendiri tv juga bisa bikin tidak produktif kok…

    Like

    • Kalo mendapatkan informasi yang pas memang bisa jadi produktif mas, tapi buat saya memang banyakan jadi gak produktif sih. Hehehe..

      Like

    • Kalo sekarang dunia dulu ajah deh Peps. Akhirat sekalian serem.. πŸ˜€
      Tapi gw doain tercapai kebahagiaan dunia akhirat *syariah*
      Amiin

      Like

  28. Memang tanpa teve byk sekalai aktifitas yg bisa kita lakukan, sekali2 boleh deh Pak Dani πŸ˜› Asal jangan ketagihan saja kalau ada OvJ Bgmnapun anak2 mmg harus kita jaga gn sampai menjadi korban para konglomerat yg hya cari keuntungan lewat teve.

    Like

    • Setujuuu banget. Highlighting kata-katanya Mba Della yang ini :
      Bgmnapun anak2 mmg harus kita jaga gn sampai menjadi korban para konglomerat yg hya cari keuntungan lewat teve

      Like

  29. Alhamdulillah, ternyata derita anak kosan ada bagusnya juga kayaknya mas. Meskipun gak bisa ngedenger gosip tetangga sebelah, tapi kayaknya lebih adem jadi orang yang gak tahu gituan. πŸ˜€

    Kalo masalah keluarga, saya belum pernah mengalaminya mas. hihihihi

    Like

    • Itu dia mas. Terkadang yang ada malah kita rempong sendiri. Padahal gosip juga gosip orang yang mungkin gak kita kenal, atau gak deket sama kita. hahaha

      Like

  30. Aku msh blom bisa untuk ga nonton Criminal’s mind Dan, tadi pagi aj bela2in baru mandi stgh 8 (dan tentu saja telat dateng ke kantor :P) cuma krn pagi2 ada acara ituh di TV qiqiqiqiqi.

    tapi kalo udh ada anak keknya bakalan ‘menyembunyikan’ si TV jg deh, biar ga terkontaminasi ya πŸ˜€

    Like

    • Kalo ada criminal minds itu emang ga bisa berenti Rin. Dulu aja pas waktu ngekos dengan tipi kabel, dibela-belain nonton ampe jam 2. padahal besokannya ngantor. Bwueeeh….
      Sekarang Bul keukeuh ga mau pasang tipi kabel. KArena udah pasti gwnya yang bakalan nonton nonstop

      Like

  31. waktu masih di Aceh, aku jarang banget nonton TV. Ada sih TV dan langganan TV kabel lagi, di kamar kost, tapi baik aku dan Intan ga sempat menontonnya, karena masing-masing sibuk sendiri.

    Nah, sekarang? Di Bandung, iseng jalan di mall, eh sedang ada sale TV *G, 32 “, murah, beli deh. Jadinya ber TV lagi deh disini, dan kali ini aku nonton lho, sambil tiduran, sambil BBMan, sambil nulis, sambil apalagi yaaa? hehe.

    Tapi karena sendirian, aku memandang TV itu sebagai pelipur lara di kala sepi aja sih. Cuma ya itu, cuma nebeng layarnya utk mutar DVD, nonton film action lebih asyik deh tuh, daripada sinetron yang ga jelas. πŸ˜€

    Like

    • Kalo lagi sendiri tv emang ampuh buat jadi penghibur sepi sih Mba Al. Merasakan itu dulu waktu ngekos dan belom nikah. Bahkan tidur pun saya ditonton ama tivi. Hehehe

      Like

  32. pengen nya diriin stasiun tv sendiri mas,, males aq liat tipi sekarang acara nya bikin ngk mood,, hehhehee
    welehh rumah nya kayak nya asik mas,, wlo kecil komplit banget kayak’e.. hehhe

    Like

    • Hehehe. Karena kecil jadinya semuanya kayak masuk ya. πŸ˜›
      Hayuk atuh bikin stasiun tipi sendiri. Etapi saya kan ga nonton. πŸ˜€

      Like

  33. TV memang menyedaiakan aneka hiburan dan keperluan lain (pendidikan,dll)
    Gak nonton TV rasanya kok agak kecut ya mas

    Selamat pagi sahabat.
    Terima kasih atas artikelnya yang menarik dan inspiratif

    Jangan lupa mengikuti kontes Unggulan Indonesia Bersatu lho ya. Klik saja : http://tamanblogger.com/blogging/konteskuis/kontes-unggulan-indonesia-bersatu-cara-mencegah-dan-menanggulangi-tawuran

    Terima kasih.

    Salam hangat dari Surabaya

    Like

  34. dirumahku ada LCD TV dengan tv kabel yang sayangnya justru jarang ditonton karena penghuninya terlalu males membuka TV… yang suka nonton cuma asisten dirumah saja…

    Like

  35. setudju mas, tapi susah banget nerapin di rumah secara ada ibu dan adek-adek yg rasanya pada meriang badannya kalo pada ga nonton sinetron… hehehe

    Like

  36. Ahahaha nanti juga terbiasa πŸ˜‰
    Aku pernah 6 bulan gak nonton tivi karena tivinya rusak dan males betulin.
    Dan dengan gak nonton tivi, betul banget ituh, jadi punya banyak waktu ngerjain hal-hal lain. Soal informasi gak perlu takut ketinggalan, kan bisa baca online πŸ™‚ lebih update pulak

    Like

    • Toss Mba Eka. Masih berlanjut sekarang gak nonton tivinya? eh ato udah beli model terbaru?
      Kalo sayah masih berusaha untuk melanjutkan….

      Like

  37. Benar bangat Mas Dani, saya setiap pagi asyik nonton acara musik sampe sering telat ke kantor… #benar2 payah ya…. hahahahaha

    ini bagus Mas Buat Aaqil soalnya kebanyakan acara TV tidak semuanya mendidik…. so, lanjutkan hidup tanpa TV… πŸ™‚

    Like

  38. pas kuliah di Jogja, selama itu pula tanpa TV …. semula saya tidak yakin, eh ternyata bisa juga dijalani …. ada internet tv πŸ˜›

    Like

  39. Jadwal nonton tv saya juga sekarang udah jauh berkurang, dan…selain kesibukan yang minta ampun banyaknya, saya juga suka kehilangan mood buat nonton tv…
    😦

    Tapi biasanya setelah beberapa hari, saya juga suka penasaran lihat berita atau gossip terbaru di televisi, sebentar sih, karena kalo udah tau males juga kan nonton tayangan yang sama berulang-ulang…

    Like

  40. kalau aku semenjak SMP sampai sekarang sudah berjenggot *(baca:tua) memang sangat jarang ketemu TV, *mukaSedih* karena memang sejak saat itu sudah ngekos dan kebetual tidak ada TV di tempat kos tsb. hahah aku seringnya nonton film di laptop aja. πŸ˜€

    Like

  41. Pingback: Satu Lagi Tentang Menghemat | danikurniawan

Comments are closed.