Bahan Bakar Galau

Contentment consist not in adding more fuel, but in taking away some fire.
Thomas Fuller (quoted  from Brainy Quotes)

Ini bukan galaunya Abegeh kok yang mau gw posting. Kegalauan yang mau gw omongin di sini adalah kegalauan soal bahan bakar buat mobil.

Dari awal punya mobil gw dan Bul berkomitmen bakalan make pertamax. Premium yang masih disubsidi sama pemerintah awalnya sama sekali ga kami pertimbangkan. Entah kenapa kami gak ngerasa nyaman aja make premium. Lagian rute yang kami tempuh tiap hari termasuk deket. Cuman rumah – pick up pointnya Bul – rumah lagi.

Beberapa bulan pertama kami gak kepikiran soal bahan bakar ini. Pun waktu gw harus nyetir ke Jakarta nganterin Bul. Beli pertamax yang harganya dua kali premium tetep jalan dengan jumlah minimal.

Sampai hari Sabtu dua minggu yang lalu. Gw ama Bul ke Depok setelah nganter Aaqil ke dokter buat imunisasi pas 4 bulan (gw udah lupa imunisasinya apa aja). Sebelum berangkat mampir dululah di SPBU deket rumah. Bilang beli seratus rebu tapi lupa bilang beli pertamax. Eh diisi langsung sama si mas petugas dengan premium. Gw ngobrol ama Bul dari luar mobil dan  gw baru nyadar pas udah 80%an keisi. Apa boleh buat kami beli premium.

Daaan dengan harga yang hampir separoh dari pertamax kami dapet banyaakkk banget bahan bakarnya. Biasanya beli seratus rebu cuman dapet kurang dari setengah ini dapet hampir penuh. Dan kami ga perlu kepikiran buat isi-isi lagi sampe perjalanan balik ke rumah. Sebagai suami pelit irit ini jadi masuk ke itung-itungan gw dong.

Setelah itu gw sih masih belinya pertamax sampe sabtu kemaren pas gw, Bul dan Aaqil pulang dari rumah Kakak habis ulang tahun salah satu ponakan, gw mampir lagi ke SPBU. Kami berhenti di belakang mobil X-Trail hitam mengkilat. Gw mikir nih mobil pasti jauh lebih mahal dari mobil gw yang sejuta umat itu.

Semenit dua menit dan ternyata lama banget tuh mobil ngisi bahan bakar. Gw nyeletuk ama Bul yang lanjut jadi obrolan:

Gw : “Wuih lama banget ya mobil depan, X-trail sih ya, jadi wajar kalo punya banyak duit”
Bul : “Apaan sih Ayah ih, suka-suka dong kan mobilnya dia sendiri gini”
Gw : “Iyah, gak kayak kita ya, mobil sejuta umat. Belinya dikit-dikit mampunya”
*penyakit gw adalah suka usil, udah usil ngurusin orang ngisi bbm lama, usil pula ngeliatin proses pengisiannya*
Gw  : “Eh dia ngisi premium Bun ternyata!” *setelah gw berhasil mengidentifikasi jalur selang pengisian bahan bakar*
“jadinya kita ngisi apa nih?” *udah mulai gak sabaran kelamaan nunggu.*
Bul : “Terserah..”
Gw : “Beneran nih.. apaan? tuh tuh orangnya udah selese” *sambil mulai majuin mobil”
Bul : “Pertamax aja..”
Gw  : “Iya sih ya.. pertamax aja”

Kamipun setuju tetep make pertamax. Segimanapun kacrutnya pemerintah ngatur subsidi bahan bakar kami masih pengen bantuin pemerintah. Paling gak gak nambahin beban lah. Secara pemerintah dah sering banget teriak-teriak minta tolong. Tapi tetep sih kalo perginya jauh banget dengan sangat terpaksa kami  (mungkin) tetep akan pake premium.

*yah dan memang postingan ini gak terlalu penting*

Advertisements

88 thoughts on “Bahan Bakar Galau

  1. He he he… antara Pertamax dan Premium. hi hi hi

    Kalau aku yang masih pake roda dua Dan, kombinasi keduanya adalah pilihan terbaik. Konon, soalnya kalau pakai pertamax terus, mesinku bakal kepanasan, jadi ku kombinasi, sekali pertamax, dua kali premium setelah itu pertamax lagi dan begitu seterusnya, he he he…

    Ya, pikirku mencoba membantu pemerintah, mesti cuman 1/3 ajah, he he he

    Like

  2. Dulu aku pertamax terus Dan, etapi lama2 males jg ah bantuin pemerintah, jalanan tetep aja berlobang, tetep aja macet, yasud premium ajah *pundung* qiqiqiqiq

    Like

  3. Hamdallah udah 5 bulan terakhir ini gak punya mobil 😆
    Bisa nangis deh dompet misua klo kudu ngisi pake pertamax.
    Next time beli yg 1300 atau 1500cc aja deh, hehehe…

    Like

  4. aku isinya solar ihihihihi….tapi solar bio dong. memang komitmen untuk memperbaiki negara ini itu gak gampang, banyak godaannya. salut buat dani! semoga negara kita jadi lebih baik.

    Like

  5. Aku pake Performance 92 Total atau yang Shell tapi kalo ga ada SPBUnya ya Pertamax Pertamina.
    Kemaren waktu mudik lintas jawa itu pake premium juga deng sekali.

    Lagian kata suamiku pas ganti premium rasanya tarikannya beda 😀

    Like

  6. Kirain Mas Dani lagi Galau karena apa… ternyata oleh di BBM toh….hehehehehe

    lanjutkan saja Mas Pake Pertamax…. beramal untuk negara…hehehehe

    Like

  7. waaahhh,,, mantap bener bisa konsisten beli pertamax gitu.. kalau aku pake mobil kantor aja belinya pertamax.. kalau masih mobil rumah seh gak mampu deh.. sekali isi aja premium udah hampir 200 ribu.. gimana ceritanya kalau isi pertamax kan yak! >.<

    Like

  8. hahahaha… bahan bakar bisa galau juga ternyata :p
    eh btw, aku milih shell siy, lebih pasti ukurannya
    *lebih bantu pemerintah kan? eh? hahahahahaa

    Like

  9. Yang kacrut kayaknya mobil X-trail mengkilap di depan..Pake mobil mewah bensin subsidi..Nah gara2 juga gak rela beli pertamax tp gak kepengen juga dikata2an orang, jauh2 hari keluarga kami sdh ganti mobil sejuta umat yg bahan bakarnya solar Mas Dani..:. You knew what I mean hahaha…

    Like

  10. Mobilku yang tua, aku beliin premium yang agak mudaan memang harus pake pertamax ya tak beliin pertamax. Alhasil yang sering dipake yang mobil tua biar irit hahaha

    Like

  11. Kadang-kadang kalo liat mobil mewah yang CC nya gede masih pake premium, yo apa narik ya ?
    tapi mungkin karena mikir rasio bensin 1:20 kali ya, makanya irit.
    PS : 1 : 20 bukan 1 L 20 KM, tapi 1 L 20 rumah…hahaha

    Like

  12. Halo, ikutan komen yaa..
    Setau saya, untuk mobil2 keluaran baru (kira2 2000an keatas lah) secara spesifikasi mesinnya emang minimal udah pake yang oktan 92. Malah katanya untuk yang lebih baru lagi udah perlu oktan 95.

    Kalo soal subsidi, sebenernya Pemerintah udah bikin spesifikasi untuk 1500cc keatas harusnya pake yang non subsidi, cuma yaa implementasinya masih gak jelas. Tenang aja, city car dan mobil sejuta umat itu mostly masih di perbatasan, jadi secara legal masih sah pake premium.

    Kalo saya, prinsipnya, selain buat ngerawat mobil sendiri, selama masih mampu ya mendingan kita pake yang non-subsidi yaa.. Cuma suka diakalin, cari yang paling murah diantara pertamina, shell sama total. walopun bedanya cuma 50 – 200an aja per liter, tapi kalo isi full tank kan lumayan berasa :p *gak mau rugi*

    Ples denger2, cadangan bbm subsidi tahun 2012 ini diperkirakan akan abis di bulan Oktober ini. Kalau nanti keburu langka, yang rugi kan kita juga karena harga2 kebutuhan pokok (yang transportasinya pasti dan memang paling berhak pake bbm subsidi) bisa kena dampaknya.

    *loh kok jadi panjang komennya :p

    Like

    • Wihiii.. makasih udah sharing.
      Bener emang, tujuan utamanya untuk ngerawat mobil sendiri.
      Kalo soal bahan bakar langka sih emang kita yang bakalan rugi,
      jadi bingung mau pake yang mana. Sesuai kemampuan aja lah ya..

      Like

Comments are closed.