Pendidik : Pembelajar Seumur Hidup

Gw tetiba pengen nulis soal ini karena tadi pagi pas mau berangkat ujian, gw dengerin lagu To Sir with Love sepanjang perjalanan kereta Serpong – Jakarta dan gw nangis. Jadi keinget betapa besar peran orang-orang yang selama ini jadi guru-guru gw yang setelah diinget-inget mereka sebenernya gak berniat buat jadi pendidik tapi mereka lakukan itu di luar kesadaran mereka. Mereka ngajarin gw gimana mempersiapkan diri menghadapi kehidupan.

Lagu to Sir With Love itu dulu pertama kali dinyanyiin oleh Lulu dan jadi soundtrack dari film berjudul sama, To Sir With Love.  Gw belum pernah nonton filmnya sih dan gw tahu lagu itu dari Glee. Dinyanyiin di akhir season 1 waktu Glee dibubarkan yang di episode itu lagu dinyanyiin buat Mr. Schuster, guru pembina klub mereka. Lagunya menyentuh banget, persembahan dari murid-murid buat guru yang sangat dicintai.

Bukan cuman guru buat mereka, tapi pendidik.

Menurut Gw Pendidik Itu…

Yak, pendidik. Sebuah profesi yang lebih dari sekedar menerima gaji. Gak cuman ngajari ngeja dari A sampe Z dan nyusun huruf-huruf itu jadi kata. Gak cuma ngajari ngitung dan rumus integral kuadrat dan turunannya. Gak cuman ngajari gaya sentrifugal dan aplikasinya dalam hidup. Tapi profesi yang menurut gw adalah sebuah panggilan jiwa yang gak berhenti hanya mengajarkan apa yang ada di buku. Tapi lebih dari itu, mereka menyentuh murid-muridnya jauh sekali. Mereka ngajarin soal hidup.

Kalo gw inget lagi jaman dulu ya, ternyata gak seorangpun lho guru gw yang dateng ke kelas, suruh murid buka buku, baca materi yang ada, kerjakan tugas, suruh kumpulkan, trus keluar lagi kelas. Minimal mereka nanya ke muridnya, ada pertanyaan apa nggak. Kalo dipikir, mereka paling gak nyoba buat ngajarin murid-murid di kelas buat bisa berkomunikasi aktif. Mendengar dan mengutarakan apa yang ada di pikiran. Itu inti dari kehidupan selepas sekolah kan? berkomunikasi dengan orang di sekitar dan lingkungan. Dulu gw gak pernah mikirin betapa gede manfaatnya itu.

Sering disuruh maju sama guru sampe kita sebel? disadari ato nggak, kita belajar buat ngejual diri kita, dengan berani tampil. Ketika seorang murid maju, mereka dapet privilege buat berkomunikasi langsung dengan gurunya di ruang publik dan itu jadi latihan yang luar biasa buat mereka bisa ngomong di muka umum. Kalo gw inget-inget, temen-temen gw yang dulu sering disuruh maju, gak bisa dan akhirnya bisa bekomunikasi sama guru-guru dan mereka gak nganggep itu jadi beban, ternyata di kemudian hari mereka jadi orang yang lebih bisa tampil di depan publik. Ya gak sih? pengalaman gw sih gitu ya.

Keberanian Ekstra

Gw salut orang-orang yang berani ambil kesempatan untuk ngikutin panggilan jiwa mereka menjadi pendidik. Gw gak seberani itu. Dulu banget sebelum milih Teknik Informatika  jurusan gw kuliah, sempet pengen jadi guru. But I was chickened out meskipun gw seneng banget ngajar karena pernah bersentuhan dengan dunia mengajar di masa gw sekolah seperti pernah gw tulis soal kerjaan yang paling gampang dicari . Orang yang berani menyandang gelar guru, mereka mengambil tanggung jawab penuh untuk selamanya dilabeli orang yang lebih tahu. Label yang menurut gw berat.

Gimana nggak, dengan jadi guru lu bakalan jadi tempat orang bertanya. Jadi orang yang dipercaya buat menilai orang lain dan standar yang lu pake dipercaya sebagai standar yang lebih baik dari standar orang lain. Kalo nggak, nggak mungkin kan orang tua segitu banyak anak mempercayakan anak-anak mereka. Tanggung jawab yang gak pernah bisa dipandang enteng. Dengan jadi guru, kalo misalkan lu udah punya anak, anak lu akan jadi standar anak-anak orang lain. Gw inget banget dulu orang-orang di rumah dan sekitarnya bilang:

Lha nggih, lha wong niku lho anake guru, kok iso koyo ngunu yo? | Lha iya, lha wong itu anaknya guru kok bisa seperti itu ya?

Ucapan seperti itu selalu dilempar kalo ada anak guru yang berperilaku gak semestinya menurut ukuran standar. See? Keberanian itulah yang gw gak punya. Sekali lagi, menurut gw orang-orang yang berani mengambil posisi sebagai guru dan sebagai pendidik adalah orang-orang super dengan keteguhan hati dan komitmen tak tertandingi (sori kalo gw kedengeran lebay tapi ya itu faktanya)

Pembelajar Seumur Hidup

Satu lagi yang gw puji habis-habisan dari seorang guru. Mereka ga bisa diem gitu aja. Boleh sih boleh, tapi mereka akan kelibas dan kelindes sama kemajuan anak-anak didiknya dan mereka gak akan dipercaya yang ujungnya mereka akan makan ati sendiri. Tau maksud gw kan ya?

Yak, seorang guru harus bisa terus menerus meningkatkan kemampuan, pengetahuan dan teknik mereka dalam mengajar. Mereka pendidik, bukan cuman orang yang baca buku trus ngasih tahu buku itu ke anak yang mereka didik. Mereka harus bisa kasih tahu ke anak didiknya ilmu yang mereka ajarkan itu gimana aplikasinya di dunia nyata. Bener gak?

Kalo jaman dulu, guru Bahasa Inggris mungkin cuma kuatir gimana anak didiknya bisa make pelajaran yang mereka ajarkan buat ngomong sama orang lain,trus nulis surat lamaran dan hal-hal teknis di kerjaan, tapi sekarang guru Bahasa Inggris kudu tahu bahasa-bahasa gaul yang dipake di internet dan sering dipake di twitter mungkin. Jadi kalo pas pelajaran mereka bisa pake itu juga buat murid mereka. Gw yakin banget kalo dia bakalan langsung bisa dapet perhatian penuh muridnya. Itu juga yang kejadian di Fisika. Coba aja kalo guru fisika bisa bikin analogi fisika dengan cinta kayak yang ditulis salah satu penulis favorit gw inih (coba buka linknya deh, lu pasti bakal suka).

Dan gw cukup bangga untuk bilang kalo kemampuan Bahasa Inggris gw diajarkan oleh guru-guru gw dari SMP sampe Kuliah. Thanks to you Sir and Madam *bowing*. Terimakasih Bapak dan Ibu Guru *nunduk takzim*.

Jadi ya, selain pemberani, seorang guru yang sekaligus pendidik adalah seorang Pembelajar Seumur Hidup yang seharusnya dan memang tidak pernah berhenti belajar.

Salah satu guru yang gw pengen banget punya pas gw sekolah dulu ya kayak MemTyke yang blognya oke punya inih dan Bu Dewi temen gw jaman sekolah dulu yang sekarang jadi Guru.

Lirik lagu To Sir With Love versi Lulu.

Advertisements

26 thoughts on “Pendidik : Pembelajar Seumur Hidup

  1. Tulisan ini inspiratif bgt, Dan. Menurut gue seorang guru itu pemberani. Karena enggak semua cukup berani memilih menjadi seorang pengajar. Di saat profesi lain lebih menjanjikan 🙂

    Makasih Mii. 😀
    Gw setuju banget kalo gak semua orang cukup berani buat jadi pengajar. It’s a calling kalo menurut gw sih.

    Like

  2. jadi guru memang berat, terutama perannya sebagai pendidik, karena tidak cuma kepandaiannya, tetapi juga kehidupannya dijadikan sebagai contoh …
    Salam

    Iya bener banget. Setuju sama pendapat ini. Makasih… 🙂

    Like

  3. harus ke you tube nih buat tahu lagunya

    aku dulu guru les privat Dan, krn aku nggak suka kerja ´terikat, nggak tahu ya dimata awam apa ada bedanya dgn guru di sekolahan resmi, yg aku tahu aku senang menjalani profesiku dulu sama seperti menikmati hobiku krn aku bebas menentukan semuanya 🙂

    Aku suka yang versi glee Mba El.

    Setahu saya, baik itu ngajar disekolah atopun privat orang tetep anggep sebagai guru Mba El. Dan memang menjalani profesi yang terikat itu rasanya seger banget. 😀

    Like

  4. seharusnya semua guru mempunyai jiwa pendidik, tanggung jawabnya berat euyy, kalau saya guru identik dengan lagunya Umar Bakri 🙂
    # sukses di kontesnya ya.

    Iya Mba Y! Umar Bakrie ya.

    tanggung jawab guru emang berat Mba, tapi pahalanya gede kan ya? 😀

    Makasiiihh.. Amiinn.

    Like

  5. Hmmm… Jadi guru itu susahsusah gampang.
    Mesti bijaksana. Harus banyak2 berguru dari masternya…
    Pokoknya tetap semangat.
    Salam kenal… dari Pulau Buton…

    sepertinya Guru jug nih ya? *salut*
    Guru emang harus terus belajar ya. Eh kita juga loh, harus terus belajar.
    Salam kenal.. 🙂

    Like

  6. Benar bangat Mas Dani, tanggung jawabnya besar dan jasanya luar biasa… 🙂

    siapa yang bisa mengingkari itu Mas? Hehehe. They are heroes. 🙂

    Like

  7. Yang memilih jadi guru itu benar-benar berani karena di tangan mereka anak negeri ini menjadi pintar 🙂

    nice share Mas 🙂

    Bener Mas Awan. Mereka berani banget, ga cuma jadiin anak pinter tapi juga menyiapkan generasi penerus bangsa *haiyah..* etapi bener kan?

    Like

  8. terimakasih bapak dan ibu guru yang dahulu mengajarkan saya banyak hal.

    Inggih Mbah. Banyak banget ilmu yang kita terima dari Bapak dan Ibu guru kita. Emang bener ya kalo mereka pahlawan tanpa tanda jasa

    Like

  9. cakep deh tulisannya… hebat sekali… runut… betul sekali seorang juga adalah panggilan jiwa…. guru butuh hati… kalau sudah guru mencari uang semata maka jadinya ga beres…

    guru butuh ketulusan… biar muridnya bisa menulis tulisan seperti ini…

    semoga menang kontes sob…..

    terimakasih Mas Applausr.

    Terharu euy. Amin buat doanya.. 🙂

    Like

  10. Nice + inspiring post cak Dani… 🙂
    Saya bangga jadi anak guru, karena kedua ortu (alm) berprofesi guru.
    Beliau mengajari saya “ilmu kehidupan” yg luar biasa.

    maturnuwun Pak.. 🙂

    Doa saya buay almarhum orang tuanya njenengan Pak. 🙂

    Guru memang Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

    Like

  11. lagunya memang menceritakan perjuangan seorang guru. dan aku suka lagunya. tulisan ini inspiratif sekali.

    Makasih Mas. 🙂

    Salam kenal. Lagunya memang bagus yak.. 🙂

    Like

  12. Daaaan…
    jiah…ngontes nih yeh 🙂

    Keren postingannya 🙂
    Jadi guru memang butuh pengabdian,
    dan harus ngerjainnya pake hati…
    bukan sekedar bekerja ajah…

    Mudah mudahan sukses ngontesnya yah Dan!!!

    jiaaaahh. Si Teteh..

    You are so inspiring Teh. Ga mau kalah diriku. Hehehe. Cuman ga berani ikutan kontes yang dirimu ikutan. Postingannya dahsyat abis sik.
    *tarik tirai tutup muka*

    Makasih ya Teh Erryy. 🙂

    Like

  13. So Inspired Dan..

    Jadi inget sama guru-guruku selama sekolah hingga kuliah. Aku ngerasa setuju banget sama tulisan ini Dan..
    “….. Sering disuruh maju sama guru sampe kita sebel? disadari ato nggak, kita belajar buat ngejual diri kita, dengan berani tampil. Ketika seorang murid maju, mereka dapet privilege buat berkomunikasi langsung dengan gurunya di ruang publik dan itu jadi latihan yang luar biasa buat mereka bisa ngomong di muka umum…..”
    Bener-bener, membuatku berpikir, iya ya, dengan sering dipanggil di depan, meski sebel, membuat mental kita menjadi sangat kuat dan jadi berani berbicara. Memang ya, guru-guru kita itu luar biasa..

    maturnuwun Sur…
    *Terharu sampe diquote*

    Guru memang luar biasa… 🙂 penghargaan tinggi memang seharusnya diberikan ke guru. Dalam bentuk gaji misalkan. Hehehe. 😀

    Like

  14. Oh iya dan, mau menambahkan, jangan lupakan juga guru-guru non formal kita.. guru les, guru ngaji, senior-senior maupun teman-teman di sekolah dan kampus yang sangat membantu banget (terutama waktu kuliah, entahlah apa jadinya kuliahku tanpa bantuan anak-anak noceng maupun senior), serta orang tua kita, guru kehidupan kita 🙂

    can’t agree more Sur. We owe them as well. Ga bisa dibayangkan tanpa mereka. Orang tua pastinya di atas segala-galanya

    Like

  15. tentang rasa terima kasih pada semua guru2 pendidikku, setuju byanget… tentang anak guru yg selalu jadi sorotan, iya, ngerasain banget hal itu….dan semoga meski bukan guru, kelak kita bisa menjadi pendidik bagi generasi muda yg dititipkan-NYA pada kita ya.. amin…

    Amiiinn. Semoga kita bisa mengemban amanat itu… 🙂

    Like

  16. Tulisannya bagus banget, dan…saya sampe kepikiran sama banyak hal pas baca posting ini.

    Guru atau pendidik, jaman saya masih sekolah dulu, memang sosok yang anaknya suka dijadikan tolok ukur buat sebuah kesuksesan…tapi begitu prestasi anaknya biasa-biasa aja, langsung mengundang keheranan banyak orang…

    Maaf baru berkunjung lagi dan, kemarin saya sukses ketemu Surya dan dewi, isterinya…ah, ah…sangat menyenangkan lo, kapan ya saya bisa ngobrol-ngobrol juga dengan Dani dan Bul?
    😀

    Makasih Mba Ir..

    Dulu suka mikir untung aja saya bukan anak guru. Beban mentalnya gede banget kalo buat saya. Padahal mestinya gak gitu juga ya Mba Ir?

    Saya sudah email Mba Irma. Mupeng pengen ketemu jugaak. hehehehe

    Like

  17. pertama tama, terima kasih keada semua reaponder yg memuji guru di blog ini. sebagai guru, saya terharu sekali….. sayang para muridku yg masih cilik2 itu belum sadar disetiap bentakan dan teguranku ada rasa sayang yg buesaaaar banget buat mereka. tp tidak apalah asal saat besar nanti mereka bs ingat siapa guru pertama mereka yg ngajarin nyapu… hehe… GUE!!!!! maaf..maaf… terbawa emosi.
    Paling sebel dgr ungkapan ‘Those who can’t do it, TEACH…’ well let me tell u one thing, ‘I love what I’m doing, so I TEACH!!!’…. HEHE

    Annnnnnaaaaaaaaa……

    Dirimu juga salah satu guru paporit keknya yah.. Akhirnya datang juga dimari. Hihihihi.

    I do know how you love to teach. 🙂

    Like

Comments are closed.