Pekerjaan Paling Gampang Dicari

“You are rewarding your teacher poorly if you remain always a pupil”
Friedrich Nietzsche

Quote keren di atas gw dapet dari thinkexist bagian teachers and teaching yang muncul diurutan pertama di hasil pencarian google.

Postingan ini khusus gw persembahkan untuk guru-guru SD sampe SMA yang sedikit banyak ngebantu image gw jadi “anak pinter”. *dikeplak*.Eh perlu dikasih disclaimer gak kalo postingan ini soal mengenang kembali masa lalu? Gak usah lah ya. *kan udah lu tulis jugaaakk!! Dikeplak kanan kiri*

Gw bukan berasal dari keluarga yang serba berkecukupan. Bapak gw pegawai honorer di sebuah instansi pemerintah yang sampe lebih dari 32 tahun gak diangk at-angkat. Nyambi jadi supir angkot (kalo di surabaya sebutannya bemo) berkode H4, buat bantu Bapak, Ibu buka toko yang dimulai pas jaman-jaman gw masuk SD.

Entah kenapa, gw menikmati banget masa-masa sekolah gw dulu. Jaman SMA adalah salah satu yang menurut gw paling indah. Bukan karena jaman SMA gw dah ganti pacar 5 kali, punya temen paling banyak se sekolahan dan jadi anak paling gahul gitu. Bukan. Di jaman SMA gw dulu malah gw termasuk tipe anak yang (mungkin) kuper, temennya itu-itu ajah, gak keren karena gw naik sepeda pancal dari rumah di Rungkut Kidul sampe SMA 16 di Semolowaru Prapen yang mana anak cowok lain udah naik Honda Tiger 2000 yang (jaman dulu) kerennya minta ampun atau mobil keluaran terbaru, ato paling gak mobil. Gw ngonthel -istilah buat sepedahan-. Boro-boro pacaran, ngedeketin cewek aja gak pede.

Waktu itu harga komik Jepang terbitan Elex Media Komputindo masih Rp. 3.800 per buku, uang saku gw kalo gak salah sekitar Rp. 3.000an/hari tapi lupa berapa pastinya, yang cukup buat beli nasi soto ama es teh manis di kantin sekali. Untungnya gw hidup di Surabaya, makanan murah. Gw penggemar berat komik tadi dan ngikutin lumayan banyak judul. Dragon Ball, Sailormoon, Dunia Mimpi, Kungfu Boy, Conan, Kindaichi, Card Captor Sakura sama beberapa judul lain yg gw lupa termasuk serial cantik karangannya Kyoko Hikawa. You name it I read it. Duit saku gw gak cukup dong. Beberapa kali sih minjem temen, tapi beda rasanya dibanding koleksi sendiri.

Ada temen nawarin:

“Don, iso ngajar matematika arek kelas 6 SD ora? Aku gak wani”

Temen gw itu ikutan orang ngasih les privat bahasa Inggris. Berhubung nilai matematika gw di NEM SMP 10, uhuk!! *tuh kan gw pinter|dikeplak dobel* meskipun di rapor SMA 6 langsung aja gw iya-in tawaran ngajar matematika langsung gw samber. Tarif ngajar buat dateng ke rumah waktu itu kalo gak salah Rp. 5,000 – Rp. 7,500 per sejam setengah. Kalo gak salah itu di sekitar kelas 2 SMA.

Mulailah kerjaan gw sebagai guru les privat yang asal katanya adalah private lesson *but sounds so wrong to be used*. Seminggu dua kali. Mulai dari ngajar ini sedikit demi sedikit kepercayaan diri gw nambah. Gw ketemu orang-orang di luar lingkungan gw (ya orang tuanya si anak yang gw ajar lah ya), gw mulai tahu gimana bersiasat ngajarin anak SD yang dipikirannya main mulu. Trus gw juga jadi punya duit lebih.

Hobi beli komik pun jalan. Kegiatan ngajar les privat ini berlanjut sampe jaman-jaman gw kuliah di kampus ITS Sukolilo. Jangkauan tempat ajar gw juga udah cukup luas sampe ke perumahan-perumahan baru yang kondisinya kayak rumah gw sekarang. Jauh dari manah-manah. Sampe kuliah sih sepeda pancal gw dengan gear yang bisa dipindah-pindah itu setia menemani. Bahkan sampai malam-malam praktikum di jaman kuliah.

Eh, akhirnya jadi tahu alasannya jaman kuliah dulu kenapa gw gak gaul ikutan main bola, ps atau ngendon di lab berhari-hari buat ngoding karena gw terlalu sibuk mengejar materi. Hahahaha.

Pas jaman gw kuliah, gw kan mulai tuh belajar bahasa Jepang, karena sudah lulus Noryoku Shiken level 4 yang lengkapnya bisa dibaca di halaman wikipedia tentang tes standarisasi bahasa Jepang ini, gw apply ajah loh ngajar anak SMA buat muatan lokal bahasa Jepang. Buset, kalo diinget lagi kok nekat amat ya. Daan karena gw lulus UMPTN dan berkuliah di Teknik Informatika, gw juga ngasih les komputer dan persiapan UMPTN ajah looh. Hahaha. Gile kalo diinget lagi emang nekat.

Bertahun-tahun ngasih les privat dan pengalaman ngajar di kelas SMA seru banget buat gw. Pastinya persiapan bahan ajar emang perlu. Buat ngajar bahasa Jepang dulu contohnya, gw bela-belain bikin kartu Hiragana sampe begadang, browsing-browsing ungkapan standar dipake buat kaiwa dan semacemnya. Trus gimana cara gw ngadepin anak didik gw yang beda-beda banget macemnya juga jadi tantangan. Apalagi di kelas SMA yang gw seolah-olah jadi guru terkeren. Gw kudu bisa ngelayanin becandaannya anak-anak yang umurnya gak beda jauh dari gw. Gw mulai belajar gimana bergaul sama orang di dunia sebenernya.

Mengajar Bahasa Inggris

Mengajar Bahasa Inggris

(Poto di atas pas gw ngajar temen-temen kantor bahasa Inggris di Lampung dulu)

Ehiya, gw inget pas ngajar di SMA ini, gw parkir sepedahnya sembunyi-sembunyi yang mana gw pas-in jadwal kedatangan gw biar ga barengan ama jam istirahat. Hehehe. Gengsi dong, guru muda perjaka tingting ketauan ngongkel ke sekolah. *paragraf ini emang gak penting*

Jadi kesimpulannya, ngajar itu menurut gw adalah kerjaan yang paling gampang dicari. Selama gw ngerti apa yang dipelajarin di sekolah, gw udah punya modalnya. Modalnya udah dibayarin ama Bapak Ibu selama gw sekolah. Yagaksih? Kesempatan ada di mana-mana, bahkan mungkin anak tetangga mau diajarin. Itung-itung menerapkan ilmu buat yang masih sekolah, biar gak cepet lupa. Dan duit yang didapet lumayan. Jaman dulu gw sampe bisa nego Rp. 15.000 per dateng kalo yang di ajar Fisika ato Matematika SMA. Dan bisa ngumpulin sampe Rp. 200.000 an per bulan. Hehehe. Lumayan.

Gw seneng banget ngajar dan sharing. Dan hampir setahun terakhir gw baru belajar soal financial planning. Jadi pengen sharing soal ini. Apa gw bikin blog baru aja ya? 😀 Kalo ada yang mau manggil gw juga boleh loh. Hahaha. *ngiklan trus dikeplak*

Terimakasih Bapak-Ibu Guru yak. 😀

Advertisements

11 thoughts on “Pekerjaan Paling Gampang Dicari

  1. gua dulu pas sma juga ngajar. tapi ngajar musik.
    kalo ngajar pelajaran kok gak pernah demen. hahaha. padahal pas kuliah banyak yang nawarin buat gua untuk neglesin atau jadi asdos, tapi males banget… 😛

    tapi emang enak kok pas sekolah punya penghasilan tambahan, jadi bisa beli2 barang yang kita pengen tanpa kudu minta ortu yang belum tentu dikasih. hahaha.

    Intinya cari duit itu sebenernya gampang kan ya? Kalo ngajar musik mah duitnya pasti jauh lebih banyak ya?
    Gak perlu modal kalo ngajar, cuman perlu pede ama ngerti aja ama apa yang mau diajarin.

    Rencana Aaqil mau gw kursusin juga kok. Biar ntar kalo udah agak gedean bisa cari duit sendiri. Hahaha. 😛
    *buka google cari tempat kursus musik*

    Like

  2. Nggak bisa nulis komen apa-apa saking kagumnya sama kegiatan positif dani yang seabrek…duh, Dan…ternyata Dani udah bisa cari uang sendiri sejak SMA yaaaa…nilainya 10 pula buat matematika *minder tingkat dewa kalo baca ini, karena matematika saya paling top itu cuman 7*
    😀

    Sukses terus buat semua yang dikerjakan…hehe, dari ITS teknik informatika to, Dan?
    Sekolanya di SMA 16 Semolowaru?
    Dekeeeet banget sama rumah saya!
    😉

    Mba Irma, SMA 16 itu di Prapen. Hahaha. Saya salah Mba Ir.
    Kalo Teknik Informatika ITS dulu berangkat dan pulangnya memang lewat Semolowaru.

    Dimananya Mba Irma rumah di Semolo? Jadi pengen mampir kalo pas pulang ke Sby. 😀

    Like

  3. ada yang amat sangat perlu direvisi tuh, sejak kapan sma 16 berlokasi di semolowaru??? bisa dikeplak civitas akademika 16 ntik, hahaha…duh masak 3 thn ngongkel kesono lupa ama nama tempatnya mas?? tuh kan ada yg bener2 ngira sma 16 di semolowaru..oh my!..hahaha.. itu yg ngajar mulok jepang di sma 17 bukan? diajakin ma setyo kun bukan ya? aku lo ngajar bem fti sak teater c bahasa jepang, 2 kali pisan…*ini ceritanya komen2 pamer smua kan??!! lol

    Eh dudu Semolowaru ya? Hahaha.. Iku ndi seh jenenge?? Aku kok lali?? HAhahaa *amnesia*
    Iyah ngajar di SMA17. Sempet sesemester sebelum sayah pergi mengadu nasib ke Jakarta dulu.
    Melamar sendiri apa diajakin setyo kun ya? lupa euy. Diajakin kali ya??

    Hahaha. Wow, ngajar se fti sak teater C? Heibat Mi. Dibayar piro?? 😛

    Like

  4. iya emang, ngajar itu menyenangkan, walopun riweuh, coz ga brenti di ngajarnya doang, kudu nyiapin bahan, bikin soal, smp ngecek PR *nostalgia ke zaman baheula* hihihihi

    Tosss! banyak samanya ya kita *ngaku-ngaku*

    Like

  5. Pingback: Pendidik : A Lifetime Learner « danikurniawan

  6. kalau ada yang berminat untuk mengajar di tuition centre tolong hub saya di 08211.8211.733.dibutuhkan seceptanya ..interview by phone and starting salary is 3million rupiah.thank you

    itung-itung nolongin orang lah ya. 🙂

    Like

  7. Wowww… Hebat2..
    😀
    hehee..
    Q lg bingung,, kul ap lngsng krja ya?? Soal’e klo kul q tkut ngrepotin ortu.. Tlong sarannya dong kak..
    😀

    Like

  8. wahh aku kagum dengan cerita kamu…
    aku pernah ngajar anak sd tapi kebanyakan belum dipercaya sama tetangga…
    gmana ya cara ngeyakinin ortunya.. ??
    tolong sarannya doong 😀
    terimakasih.. 🙂

    Like

Comments are closed.