Commuting Baby

“Bayi itu kuat”.
dr. Purnamawati S.Pa

Gw ama Bul sempet bingung dulu pas deket-deket lahirannya Aaqil. Kami yang cuma berdua aja gak kebayang nantinya ngerawat Aaqil gimana karena emang kami berdua kerja. Daycare yang segedung ama kantornya Bul juga lagi penuh kuotanya. Masa mau ditinggal sendiri di rumah? Asisten juga belom dapet.

Kok ya ndilalah, seminggu menjelang due date, everything seemed to fall into places. Kayak ada yang ngatur, si Teteh yang sebelomnya ikut kakaknya Bul akhirnya confirm kalo doi mau ikut gw ama Bul. Trus tetiba aja slot daycare ada yang kosong. Dan lahirlah Aaqil. Bersyukur banget gak sih gw?Setelah itu lahirlah Aaqil. Cutinya Bul ga terlalu lama setelah lahiran karena memang aturannya harus 1.5 bulan sebelum dan 1.5 bulan setelah lahiran. Mau nggak mau si bayi 1.5 bulan kudulah dibawa ke kantor. Untungnya urusan beli mobil yang super ribet yang pernah gw tulis di sini. dan di sini udah beres dan mobil siap dipake.

Nggak kok, gw gak nganter sampe kantornya Bul gituh. Gw belom bisa banget nyetir Gw cuman ngedrop ajah sampe Bul dijemput ama jemputan kantor dan gw balikn tuh mobil ke rumah trus gw naik motor ke stasiun.

Udah deh gitu ya. Jadi jadwalnya Aaqil sekarang tuh, pagi-pagi buta udah bangun buat ganti baju. Biasanya sejam setelah gw bangun ya. Habis itu berangkat ke pick up point, trus naik mobil jemputan ke kantornya Bul. Habis itu ditaroh di daycare sampe waktunya Bul pulang. Pas Bul pulang, diambil lagi ama Bul buat dibawa pulang.

Jamnya nggak gw tulis karena tiba-tiba aja gw mikir kok serem ya nulis jadwal kegiatan di mari. Gitu deh. Hehehe.

Dititipinnya Aaqil di deket kantornya Bul punya keuntungan buat gw, Bul ama Aaqil sendiri. Aaqil bisa diawasi ama orang profesional, bisa belajar sosialisasi dari kecil dan apalagi ya? πŸ˜› Kalo buat kami berdua? Kami lebih tenang.

Bul bisa tiap hari turun buat kasi ASI langsung, jadi program ASI eksklusif 6 bulan pertama insyaAllah bisa tetep jalan. πŸ˜€
Sementara gw bisa tiap hari dateng pas jam makan siang. Naik busway, jarak kantor gw di Thamrin sama kantornya Bul di Sudirman bisa ditempuh dalam waktu 10-15 menit. Yaemang sih, cuman 5 menit ato 10 menit doang gw bisa ketemu, tapi itu sesuatu banget. Apalagi kalo gw dapet jackpot Aaqil bangun pas gw dateng dan bisa gw gendong-gendong. Aih! πŸ˜€

Jadi yagitu. Aaqil jadi bayi yang mobile banget. Tiap hari keliling Serpong-Jakarta-Serpong. Dan dia tetep ketawa-ketawa ajah.

Semoga Aaqil, Bul dan gw sehat selalu. πŸ˜€

Advertisements

22 thoughts on “Commuting Baby

  1. Insya Allah, jagoannya akan baik2 saja… Dari baby sudah mobile..eh sapa tau ntar jadi penjelajah ulung πŸ™‚

    Like

  2. istilahnya bagus lho Om, “bayi yg mobile” :D, semoga sehat selalu, apalagi di bulan ramadhan ini pasti kondisi berbeda..salam

    Like

  3. Aih, kok gue malah pengen nyubit2 si bayi mobile itu sih Dan qiqiqi…

    Peluk cium buat Aaqil ya πŸ˜‰

    Sudah disampaikan Rin.. πŸ˜€

    Like

  4. Amiiin…
    Saya ikut seneng ngebayangin irama hidup keluarga kecil Dani ini, bener, Dan…indaaaah banget!
    Smoga kita semua selalu sehat…eh iya, selamat puasa juga ya, mohon maaf lahir dan batin πŸ™‚

    Amiiiinnn………
    Hihihi.. Makasih Mba Irma. πŸ˜€
    Oiya, Selamat puasa juga, mohon maaf lahir batin πŸ™‚

    Like

  5. ooooh gitu yaaaaa…
    jalan nya emang selalu ada yah Dan…
    Teori Law of attraction itu mah ;p

    bahasa gayanya mah…semesta sedang ber konspirasi untuk membantu dirimu…halah…

    Moga moga Aaqil sehat terus yaaaah ;p

    Iyaaaaaahhh…. Saya setujuh itu Teh Erry..
    Mestakung istilah lainnya. Semesta Mendukung.

    Mari kita berasumsi baik sama pencipta, maka kebaikan itu yang terjadi. πŸ˜€

    Like

  6. Eh, tapi rada kagum ama dirimu lho…

    aku baru menyadari bayi itu kuat setelah lahiran Fathir, anak kedua lho…hihihi…bahwa bayi ituh tidak serapuh/ se fragile yang kita duga…

    Soalnya waktu Kayla, anak pertama lahir, aku ekstra protektip banget…
    Pas udah anak kedua mah…hajar ajah…hihihi…

    Cuman rada kagum doang Teh??? *kibas rambut* Hahahaha..
    Iya Teh, bayi itu ternyata kuat ya? dikasih tau gitu ama dokter sebelum lahiran. Daan bayi itu maunya bantuin orang tuanya teruuuss….

    Pantesan Teh si Fathir suka ngerebut mouse, habisnya waktu bayi dihajar mulu… πŸ˜€

    Like

  7. Daaaaan…
    inih kenapa jadi rajin apdet gini siiiih…

    aku lagi rada keteteran BW, soalnya sekarang Fathir udah pinter pegang mouse lhooo…jadi setiap kali mau BW harus selalu berjibaku dulu ama Fathir yang asyik main game…haduh…

    Sayah terinspirasi oleh si Bibi Titi Teliti yang sangat mencintai dunia blogging. karena dirimu Teh Erry sayah keranjingan posting. Hihihihi.
    Eh bukannya udah punya tablet ya Teh? Kenapah tidak posting dari situ sajah? Ato tabletnya mau dijual? *bisa ditawar kan??* *usaha*

    Like

  8. emang udah dikasih jalannya ya ama Tuhan.. jadi semuanya lancar… πŸ™‚

    good for you… untung di kantor Bul ada daycare ya. ok banget tuh.. πŸ˜€ semoga lancar2 terus asix nya sampe 6 bulan ya…

    btw salam kenal balik!! πŸ™‚

    Makasih udah dikunjungi balik. πŸ™‚

    Amiiin… ASInya rencana mau diterusin ampe 2 tahun Ko Arman. Asix nya kami sudah berkomitmen.. Jiahh.
    Oiya. Btw selamat ulang tahun yang pertama buat Emma. Sori telat kasih ucapannya. Di blog sendiri lagi. Semoga Emma sehat terus dan cepet gede. πŸ˜€
    (btw ini ngikutin koh Arman juga loh cara ngebalesnya)

    Like

  9. Dari kecil sudah bakat traveling tuh dan si Aaqil, he he he.. πŸ™‚

    Benar-benar ikut bersyukur baca kisahmu, ketika semuanya seperti tidak jelas, tiba-tiba Allah memberikan keajaibannya di saat yang tepat.. :). So terkadang rejeki itu tidak hanya berupa materi ya, tapi juga berupa hal-hal lain.
    Nice posting Dan..

    Setuju Sur. Balik lagi, Mestakung. πŸ˜€
    alhamdulillaah kalo memang niatnya baik, Allah akan mendukung. πŸ˜€

    Like

  10. Alhamdulillah
    Emang rezekinya Aaqil ya, Mas. jadi semuanya dipermudah.
    Bisa ketemu orang-orang tercinta walopun hanya 5-10 menit tuh emang berharga banget, Mas.

    Iya Mba Indah, Alhamdulillaah banget. Bisa dikasih kesempatan ketemu ama anak dan istri tiap hari.
    Btw bukan mau sok ikrib sih, manggilnya Dani aja Mba In. Hehehe. πŸ™‚

    Like

  11. rejeki Aaqil itu Dan……aku dulu juga gak usah pusing ternyata waktu Inot dah waktunya ditinggal kerja. Emang Tuhan baik banget….Alhamdulillah

    Alhamdulillaah iya Ning, prasangka baik aja kalo semuanya bakalan lancar dan itulah yang kejadian πŸ˜€

    Like

  12. Waaaah…keren…aku juga gitu, cuman di gedung kantorku ga ada daycare.

    Jadi Hanif beneran ikut ngantor mas. Dulu waktu di Bandung, Hanif malah ke kantor masih umur 3 bulan gitu…
    Untungnya pas di Jakarta ke kantor pas umurnya mau 2 tahun jadi makin PD aku ngajaknya.

    Tapi sekarang ada pengasuh di rumah Alhamdulillah kayak keluarga sendiri. Jadi jarang di bawa ke kantor kalo ke Kantor bener2 kalo mendesak aja,

    Alhamdulillah ya semua berjalan dengan baik. Sehat terus ya Aaqil.

    Wuih, gak kebayang kalo anak ikutan ngantor. Hebat ya Hanifnya ngga rewel. Di kantor ditaroh dimana Mba?
    KAgum euy dengan bayi yang mau dibawa ke kantor. Gajinya dobel ga jadinya? hehehe πŸ˜›
    Alhamdulillaah kalo sekarang sudah enak stay di rumah ya..

    Terima kasih doanya. Semoga Hanif juga sehat terus. πŸ™‚

    Like

Comments are closed.