Trave(LOVE)ing – Traveling with Move On Mission

I put my clothes in the bag, it’s time for me to pack
No, this time I wont beg, for you to come back

@dendiriandi

Quote di atas adalah rhyme pertama yang ngebuka buku yang mau gw bahas ini. Yup, ini bakalan jadi review buku yang judulnya Trave(love)ing.

Gw dapet buku ini dari salah satu penulisnya langsung. Dendi Riandi, cowok (kata dia sendiri) cakep  yang aktif banget di twitter dengan username sama seperti yang gw tulis di atas. Doi nulis nih buku bareng 3 temennya yang lain, 2 cewe dan 1 cowo. Kok bisa gw dapet? karena tanpa sengaja gw baca salah satu twitnya Dendi yang nawarin buat jadi draft reader dan gw mengajukan diri. Ga disangka si Dendi kirim ke gw draft ceritanya dia. Beruntung banget gak sih gw? Bisa baca versi sebelum terbit dan dapet bukunya lagi. *big grin*

One Good Read

Buku ini sendiri punya 4 cerita yang berbeda yang diambil dari sudut pandang masing-masing penulisnya dengan latar belakang beda-beda. Mereka ketemu dari permainan rhyme di twitter yang kalo ga salah sih soal galau-galauan dan akhirnya bikin buku. Inilah salah satu kekuatan microblogging twitter. Orang ga kudu kenal dulu dari awal buat bisa kerjasama menghasilkan karya.  Ke empat cerita yang mereka bawa punya benang merah (jiaah gw akhirnya pake istilah benang merah) satu sama lain. Masing-masing cerita soal bagaimana mereka berusaha untuk move on dengan menempuh berkilometer jarak traveling dari Jakarta.

Gw sendiri sih bingung kalo disuruh cerita soal galau-galauan. Sebagai orang yang gak pernah pacaran sebelum gw ketemu sama Bul, gw gak pernah ngerasain yang namanya galau. Status jomblo gw embrace dengan sepenuh hati. 😛 (semoga gw gak disambit yak)

Awalnya gw bayangin kalo gaya move-on yang mereka tulis di buku ini semacem move-on abg-abg labil yang awalnya galau di twitter karena putus ama pacarnya trus ditulis dengan gaya-gaya yang abege banget gitu. Ngerti kan maksud gw? (Kalo ngga jangan minta gw jelasin :P). Ternyata gw salah. Draft awal yang gw baca dari Dendi yang bikin anggepan itu terhapus. Dan ternyata bener, pas baca bukunya, materi mereka gw anggep di atas tingkat kegalauan abege labil.

Ke empat orang penulis sudah berada pada tahapan hubungan yang dewasa kalo menurut gw. Bukan lagi tahapan pacaran yang dilakoni dipunya sama Aurel Hermansyah dan cowo-cowo yang gampang banget mengumbar kata I-LOVE-YOU-SO-OH-AMAZING-PACAR (ganti kata PACAR dengan nama) etapi seminggu kemudian dah ganti nama aja tuh si PACAR, padahal jelas-jelas doi tahu kalo bakal dimarahin Tuhan. Hahaha.

Keempat penulis (dari yang gw baca sih ya) bisa dibilang eksmud (haiyah bahasa gw) yang kerjaannya di industri keuangan (ato at least finance related kali ya?) di Jakarta. Dendi, Grahita, Mia dan Roy pas banget kalo dibandingin ama tokoh-tokoh film rom-com Hollywood. Muda, berkarir di kerjaan yang oke, soc-med-savvy dan gaul. Banyak orang yang pengen berada di posisi mereka. Unfortunately they’re (or they were?) not so lucky in their relationship.

Buat move on, somehow mereka sama-sama traveling.

Sepanjang buku gw disuguhi macem-macem deskripsi pemandangan dari tempat-tempat yang sampe sekarang ada hanya di bayangan gw. Serunya kejar-kejaran bis dan perjalanan darat antara Singapura-Malaysia-Thailand, eksotisnya Bali (iyaaaahh.. sampe sekarang gw belom pernah ke Bali padahal gw asli Surabaya *nangis dipojokan*), sampai mengagumkannya dunia buatan di Dubai.

Cerita yang disajikan bergantian antar tiap penulis berhasil mengaduk emosi dan saraf ketawa gw. Dendi dan Roy yang cowok banget ceritanya berhasil bikin gw ketawa (so sorry, you guys are hilarious) terhadap tragedi dan petualangan yang mereka alami. Sementara Mia dan Grahita yang nulis dari sudut pandang cewek berhasil mengutarakan cerita kontemplatif yang bikin gw sebagai pembaca cowok bertanya-tanya am I already doing the right things to my lover? 😀

Selain itu, gw juga dimanjakan dengan rhyme yang dicomot langsung dari tweet mereka di twitterland. I found them very entertaining. Kecerdasan mereka merangkai kata dari vocab yang mereka punya sungguh mengagumkan dan nunjukin betapa kreatifnya mereka.

Gw bisa ngebayangin serunya kalo kisah mereka ini difilmkan. Dengan mengambil gaya bercerita sesuai buku dan alur dinamis cepat berganti-ganti, film dari buku ini pasti jauh lebih bagus dari Valentine’s Day nya Ashton Kutcher.

Hati patah kaki melangkah

thx to:
@dendiriandi
@gelaph
@myaharyono
@saputraroy
buat bukunya yang okeh banget 🙂

(btw karena gw ga terlalu aktip di twitter sekarang ini, gw baru follow @dendiriandi. Hehehe)

Advertisements

7 thoughts on “Trave(LOVE)ing – Traveling with Move On Mission

  1. Waduh, gaya nulis yang remaja banget kayak gini bikin saya agak mikir buat nerjemahin banyak kata yang saya nggak kenal, Dan…hehehehe, apapun itu, beruntung banget Dani bisa baca buku itu sebelum dijual bebas di pasaran…
    Cerita tentang perjalanan selalu menarik buat saya, kayaknya saya juga mesti ngelirik buku ini nih kalo udah nangkring di toko buku 😉

    Like

  2. Pingback: Dunia Tanpa Batas « danikurniawan

  3. Pingback: TRAVE(LOVE)ING. Mari Melangkah. « Vivi's Drawer

  4. Pingback: Wawancaur: Trave(love)ing « @saputraroy

  5. Pingback: [Review] Make Your Own Plan! | danikurniawan

Comments are closed.