(Mari Bilang) Terima Kasih

Budaya buat bilang terima kasih gw rasa emang perlu diajarin ke anak-anak sejak dini.

Etapi gw rasa sih udah ya. Cuman gatahu deh kemana perginya pengajaran sopan santun itu. Paling ga waktu naik commuter line.

Gw sekarang ngerasain kalo terima kasih yang diucapkan dengan tulus itu bisa bikin perbedaan yang gede banget. Bahkan untuk hal sepele sekalipun. Well, dalam kasus gw sih naik kereta commuter line Serpong – Jakarta yang gw singgung di atas.

Gara-gara jarang dapet ucapan terimakasih (apalagi yang kerasa tulus), gw sekarang males ngasih tempat duduk (kalo gw dapet) ke Mba-Mba ato Ibu-Ibu muda kece yang berdiri di depan gw di kereta.

Bayangin deh ya, gw dari rumah jam 1/2 6 pagi (kasus kalo berangkat ngantor) ato jam 6 sore setelah lari-larian ngejar jadwal kereta setelah kerja seharian (kasus kalo pulang kantor), susah-susah dapet duduk, gw kasih ke Mba-Mba ato Ibu-Ibu muda kece, eh merekanya ngambil tuh tempat duduk dengan ekspresi yang seolah bilang ‘dari tadi kek ngasih, udah tahu ada cewek berdiri di depan lu’ tanpa mengucap terima kasih, kalo bilang pun kayaknya diusahakan dengan muka seasem mungkin. Hadeh, gedeg deh gw kalo ketemu orang yang kayak gini. Dan sayangnya sering.

Apa sih susahnya bilang ‘Terima kasih’ trus senyum dikit. Nggak kok, gw gak akan salah paham trus minta nomer telepon ato ID Facebook/twitter trus berusaha jadi BFF nya doi.

Jadi, gw sekarang maksain cuek kalo ada Mba-Mba ato Ibu-Ibu kece berdiri di depan gw. Gw gak akan berdiri kecuali:
1. Orang yang berdiri di depan gw hamil, Tanpa diminta pun kalo gw lihat gw langsung berdiri.
2. Sudah terlihat (agak) tua.
3. Gendong anak.

Untuk tiga kategori di atas, kalo perlu gw mintain ke orang lain (cowok) yang duduk dan enak-enak tidur kalo gw gak dapet duduk.

4. Minta langsung ke gw

Ntahlah di mana sopan santun si Mba-Mba dan Ibu-Ibu kece itu. Gw salut sama Ibu yang pernah gw temuin di busway, pas gw kasih duduk, beliau bilang
“Gak usah Mas, saya masih kuat kok, kan emansipasi”
Sambil senyum.

Seringnya Ibu-Ibu yang sudah (agak) tua dan yang gendong anak yang bilang
“Terimakasih ya Mas” dengan tersenyum tulus.

Kalo Ibu hamil, sempet ada beberapa yang ngasih pandangan yang gw bisa bete aja liatnya kalo dilakukan sama Mba-Mba atau Ibu-Ibu kece yang gak hamil, tapi karena hamil ya gw sih maklum.

Gw pernah nanya ke beberapa temen, temen gw yang cewek setuju-setuju aja ama pendapat gw dan temen gw yang cowok yang juga naik kereta bilang kalo dia juga melakukan hal yang sama dengan tambahan dia akan kasih duduk ke orang yang dia kenal. Kalo ini sih gw setuju banget lah ya.

Gw sangat-sangat mendukung etika bertransportasi umum. A guy should give her seat to a lady. Tapi mbok ya yang dikasih duduk itu ya jaga etika juga. Atau jangan-jangan para Mba-Mba dan Ibu-Ibu kece itu keseringan ketemu ama Mas-Mas atau Bapak-Bapak yang bahkan udah diminta kursinya tapi tetep dengan cueknya duduk. Gw pernah ngalamin ini waktu mintain duduk buat adek gw yang sedang hamil dan Ibu-ibu yang juga hamil.

jadi ya kalo emang suatu saat lihat gw di kereta dan pengen duduk, minta aja ya. Biar ga lupa ini nih poto gw:

image

Gw Senyum Manis

(silahkan muntah berjamaah)

Ini jadi self note bwt gw juga sih buat bilang terima kasih dengan tulus. Ga ngerti, menurut temen-temen yang lain gimana ya?

Advertisements

24 thoughts on “(Mari Bilang) Terima Kasih

  1. Huaaa…trima kasih udah dipasangin foto Dani disiniiiii…
    😀

    Dan, biarpun kita beda era, kayaknya manner yang diajarkan orang tua kita hampir sama deh. Banyak orang bilang, kalo melakukan hal baik itu jangan mengharapkan ucapan trima kasih, berserah pada Allah aja untuk mengembalikan hal-hal baik itu.
    Tapiiiii, apa sih susahnya bikin orang lain senang?
    Hanya tersenyum tulus dan bilang trima kasih buat kebaikan orang pada kita, rasanya tidak akan membuat kita dipotong gaji apalagi pahala…hehe, saya juga suka rada bete, kalo keramahan saya sama mbak-mbak di toko, pas beli tiket, atau pelayanan publik lainnya dibalas dengan jutek dan tanpa senyum…duuuuh, mereka-mereka itu pasti orang yang sedang tidak bahagia deh…gitu kan, Dan?
    Bener nggak dugaan saya ini?
    😉

    Like

    • Setuju banget Mba Irmaa..
      kalo orang tidak bisa membalas keramahan orang, sepertinya memang ada sesuatu yang bikin dia nggak bahagia…

      Kebahagiaan kan tergantung dari kita sendiri kan ya Mba Irma? 🙂

      Like

  2. Setuju Dan, sekarang budaya berterima kasih sudah memudar di masyarakat kita. Miris emang, padahal dua kata itu (ditambah dengan senyum simpul yang terukir di mulut kita) efeknya sangat ajaib lho. Rasul aja pernah bersabda bahwa senyum adalah ibadah.
    Tapi sememudar itu, kita, yang masih punya hati ini, harus tetep punya prinsip, bahwa sejutek apapun orang yang kita hadapi, kita harus tetap selalu tersenyum dan mengucap terima kasih, dan semoga itu menjadi awal bangkitnya budaya terima kasih di negeri ini.. 🙂
    So.. keep smile.. 🙂

    Like

  3. huehehehehe….senyumnya tulus gak tuh??

    apa itu dirasain orang2 yang gak mau kasi tempat duduknya di tranportasi umum?? kalau ibu2 muda dan mbak2 muda mungkin kebanyakan masih sok kece kali mas, jadi kalau mau lempar senyum takutnya tar dia dibilang sok ganjen *alesan* atau takut diperistri orang yang kasi tempat duduk *alesan lagi*

    kalau aku belajar dari teman, juga berucap terima kasih setiap kali selesai bertransaksi, beli di tukang sayur atau penjual nasi. Sederhana, tapi sering liat penjualnya terharu lho…… 🙂

    Like

  4. well, di sini bahkan kita kasih jalan utk sepeda lewat aja dibilang terima kasih. Memang di sini jauuuuh lebih berbudaya daripada jkt hahahaa. Padahal negara maju loh 😉

    Like

    • Iyaaah Imelda san.. Saya bisa membayangkannya. Dari segi kerjaan, mereka (dikantor sayah) lebih mendukung wok-life balance dibandingkan kantor sebelumnyah.

      Kenapa yah? padahal katanya kami di sini menjunjung tinggi budaya. *wondering*

      Like

  5. Aku setuju kok, Mas. Dari kecil, aku udah dididik bilang “tolong” untuk minta tolong dan “terima kasih” atas sekecil apapun yang udah diberikan orang lain.
    Rasanya beda kan, mas. Kalo kita diminta mengerjakan sesuatu dengan kata ” tolong “, pasti akan ngelakuinnya lebih ikhlas daripada maen suruh aja.
    Kalopun lagi bete, tapi kalo yang diberikan bantuan bilang “terima kasih”, mau gak mau hati ini rasanya tersenyum puas. Betul gak ?

    Like

  6. Benar bangat Mas Dani, saya sering menjumpai bahkan pernah merasakannya sendiri memberikan tempat duduk untuk orang lain tapi Terima Kasih itu terasa Mahal bangat ya… padahal apa susahnya mengucapkan dua kata itu “Terima Kasih” disertai senyum tulus… tapi ada juga sich yang masih mengucapkan terima kasih meski tanpa senyum…. 🙂

    Nice Share Mas 🙂

    Like

  7. mas dani tolong keliatin gigi sedikit..iya gituhh…ma’acihh…hehehe
    eh kalo orang yg dikasi duduk gak terima kasih, bilang aja “eit…gak jadi ngasi kalo gak bilang terima kasih” ato “hayooo terima kasihnya mana tante??” hahaha…dijamin bete dan diliatin orang se gerbong. kadang we can see from their eyes that they do thankful to you, and when they do we obviously melt too.. 😀

    Like

    • Hahahahahaha… Sering ya Mi diperlakukan kayak gitu di kereta? Hahahahahaha

      *true sometimes I seek in their eyes* haus terimakasih banget gak seeh?? 😀

      Like

    • di kereta eke cuman sendirian sih…mobil maksutnya…hehe. Nah itu jugak sebenarnya mental, kalo emang niat nolong ya udah balik ke niat nolong ituh, nolongnya kesampaian enggak?!, lain hal kalo niat diterimakasihin, baru dah minta terima kasih. simple yet hard. just talk eniwei.

      Like

    • Hahaha. Gak ada niat buat minta diterimakasihin sih.
      Cuman kalo abis begadang semaleman, lari-lari kestasiun ngos-ngosan, dapet duduk yang maunya bisa istirahat di kereta, eh giliran kita tulus ngasih duduk dikasih muka jutek yang bilang “kenapa gak dari tadi ngasihny?”
      Hahaha. You better try it Mi. For almost daily basis. 😛

      Like

  8. terima kasih sudah diingatkan, Dan… *sambil nginget-inget seharian ini apakah aku lupa berterima kasih?*

    Like

  9. Maaf,lepas dari konteks, tapi kalau saya (saya laki-laki jangan tertipu nickname saya) yang minta duduk baik-baik dan bilang terima kasih, saya dikasih duduk gak mas hehe. Maaf kalau saya sih cuma akan memberi tempat duduk untuk penumpang prioritas (ibu hamil, lansia, cacat, bayi, dan balita), kalau mbak-mbak daya kurang setuju. Lagian jumlah penumpang perempuan itu BANYAK SEKALI, kalau semua perempuan (termasuk yang muda dan sehat) harus dikasih duduk, sama saja tidak satu pun laki-laki boleh duduk dong. Saya pikir sih budaya antri bagian dari etika juga (siapa datang duluan memang lebih berhak, kecuali penumpang prioritas loh ya). Saya cuma kurang setuju pada perkataan A guy should give her seat to a lady (lady kan biasanya diartikan perempuan yang masih muda dan sehat), menurut saya ini bukan cuma menentang emansipasi, tapi tidak fair bagi laki-laki yang datang jauh lebih dulu (mungkin karena lagi kecapean, makanya sengaja naik bus kosong biar bisa duduk), Kalau saya sih cuma kasih duduk untuk penumpang prioritas, sisanya budaya antri. kalau penumpang prioritas, saya ikhlas, tp off course lebih bagus kalau mereka ingat utk bilang terima kasih. Beda pendapat gpp kan, menghargai perbedaan pendapat termasuk etika juga kan hehehe. Terima kasih.

    Like

    • Hahahaha.
      Santai Mas.
      Kalo saya karena emang ga tegaan lihat wanita kudu cape-cape karena keinget kalo misalkan adek, ibu, istri ato sodara perempuan saya kalo misalkan mereka ga dapet duduk. However perempuan adalah adek, ibu, istri, ato sodara perempuan seseorang.
      Jadi kalo yang masih muda dan kece minta pun insyaAllah akan saya kasih. Karena saya yakin mereka sampai minta pasti karena ada sebab apapun itu.
      Soal antrian, yes saya setuju banget kalo antrian kudu diterapkan dengan baik. 🙂

      Like

Comments are closed.