Cepetan Dong!!

Walking is healthy. 

Ato begitulah kata si artikel yang gw baca. Tapi jalan kaki di sini adalah jalan kaki dengan cepat, tergopo-gopoh. Fast paced walk. Bukan jalan lenje-lenje bergerombol sambil gosip dan ngabisin badan jalan yak.

Well it will gonna be another rant.

Kepikiran ngepost ini karena beberapa kali ketinggalan kereta akibat jalan menuju peron kereta kehalang orang-orang yang berjalan dengan lemah gemulai menghabiskan badan jalan. Bahkan ketika dibilang permisi, mereka cuman noleh dan ngasih pandangan yang seolah bilang ‘kami juga ngejar kereta loh’. Dooh!!

Kalo dibandingin ama orang Singapur ama Jepang yang gw liat sendiri, cara jalannya orang Indonesia itu manja banget.

As if time will always be there for them. Ya oke lah ya kalo emang lagi jalan-jalan di mall buat sight seeing. Tapi kalo di jalan umum, stasiun kereta api ato yang semacemnya mbok ya jangan jalan dengan kecepatan 5 mpm (meter per menit). Terutama kalo di stasiun kereta apih. Indonesia ini belom kayak Singapur yang jadwal mass rapid transportnya udah okeh banget.

Temen gw yang sekarang lagi di sono sampe benci heran sama orang-orang yang kalo jalan kayak gak sopan itu. Semuanya kdiburu-buru, padahal ya jelas-jelas kereta dateng tiap berapa menit dan semuanya berasa deket. Kata dia :

Gimana yah tuh orang-orang kalo hidup di Jakarta.

Gw sendiri sih suka ama cara jalannya mereka dan dari dulu berusaha kalo jalan secepet mungkin. Lagian jalan cepet itu banyak manfaatnyah kayak ditulis di salah satu artikel yang gw baca di sini.

I’m walking away from the troubles in my life
I’m walking away oh to find a better day
I’m walking away from the troubles in my life
I’m walking away oh to find a better day
I’m walking away

[craig david – walking away]

Advertisements

8 thoughts on “Cepetan Dong!!

  1. heheheh kamu musti tinggal di Jepang. Di Jepang kalau pas rush hour aja emang semua jalan cepat tapi kalau di atas jam 10 ya pelan-pelan juga kok, karena jam keluarnya orang tua dan ibu-ibu bawa bayi/anak kecil 😀

    Like

    • Ga mau ah Imelda san. Saya cukup lihat manganya saja. hehehe.

      Yang saya bahas di sini sih juga pas rush hour gitu Imelda san. ini orang yang saya cerita jalannya lenje-lenje ya mas dan mbak ganteng berbaju kerja.

      Kalo Ibu-ibu dan anaknya mah wajar kalo berjalan sambil menikmati kebersamaan. 🙂

      Like

  2. Pingback: Weekly Photo Challenge: Movement « danikurniawan

  3. Sama lagi kita Dan, saya juga kalo jalan selalu cepet…mau buru-buru atau nggak, jalan saya pasti dikomentarin ngebut sama temen jalan saya yang biasanya jalan dengan gaya leyeh-leyeh…hehe, tau sendiri kan ibu-ibu 😉

    Tapi waktu di Singapura beberapa waktu lalu, saya bener-bener nyerah dengan kecepatan jalan mereka. Mau di mall atau nyebrang, semua sama ngebutnya…salut, dan terus terang, saya suka…ketegasan, kepedulian dan kecepatan orang dalam mengambil sikap, kadang bisa dilihat dari cara jalannya lo…
    *teori ngarang ini mah, abaikan*

    Like

  4. Wihihihi… anak kereta juga ya mas… Anak?!?!
    Ibuku tipe pejalan cepat. Kalah cepat aku…
    Asik ya liat Singapur gitu, begitu teratur.
    Pernah kebayang mau ihhh tinggal di sono.
    Tapi dipikir-pikir… nggak akan ada orang teriak-teriak di stasiun,
    nggak ada orang duduk di atas kereta, nggak seru!
    Enggak denggg, tetep aja deng aku pengen tinggal di sana hahaha!

    Kalo singapur entah kenapa ga pengen sama sekali tinggal disana Un. Setres sendiri ngeliatnya.
    Hehehe 😛

    Like

Comments are closed.