Sabtu Pagi Itu Waktunya…

Ke Pasar!

Udah 3 minggu ini sabtu pagi gw menyenangkan. Gw rutin pergi ke pasar. Padahal sebenernyakalo denger kata pasar sih, males bangeeettttt!!

Awal pindah sini ge ama Bul udah berniat buat rutin pergi ke pasar buat beli sayur. Daripada harus beli mahal di giant yang mungkin sayurannya import dan ga bisa dibeli upilan untilan. Istilah buat beli dikit-dikit. Kalo di giant kan belinya langsung seiket yang kadang banyaknya minta ampun. Yang ada sayurnya disimpen d kulkas sampe kering ato busuk.  Tapiii, sayangnya pasar yang ada deket rumah adalah pasar tradisional yang mana tempat jual ikannya ada di depan! Gw suka trauma kalo ke pasar gini. Pertama gw ga makan ikan dan kedua, gw suka jijik kalo kena tanah yang basah karena air bekas ikan.

Pas Ibu dateng kesini dari Surabaya sih gw dengan sangat terpaksa senang hati nemenin ke pasar tradisional deket rumah. :P. Untungnya di kawasan perumahan ini ada yang namanya pasar modern. Ya masih jualan ikan, daging dan lain sebagainya sih, cuman gak becek. 😀

Tiga minggu yang lalu waktu gw dapet pinjeman mobil test drive karena kesalahan si mba sales mobil yang gw tulis di sini, gw nyoba dong pergi ke pasar modern itu pake mobil, padahal ya kemampuan nyetir gw itu baru bisa lurus ke depan, belokan standar kiri kanan.Naik ke parkiran? Hell Yeaahh!! Pagi 3 minggul yang lalu dengan pedenya gw pergi ke pasar modern itu naik mobil dan alhasil gw berhasil parkir setelah nabrak tiang mini buat nutup jalan yang sebenernya jauh banget dari pintu masuk. I made some drama back then. 😀 Tapi syukurlah gw berhasil balik pulang dengan membawa belanjaan yang cukup buat stok seminggu, sayuran, tahu tempe, telor dan beberapa gorengan. Ditambah  beberapa baret di bodi mobil pinjeman.

Minggu lalu, sabtu pagi, jam 6 kurang. Gw ama Bulke pasar. Itulah pertama kalinya gw ama Bul naik motor lagi. Boncengan. Romantis deh. Gw pake celana pendek dan jaket, Bul pake ya, baju lengkap berjilbab lah ya. Gw kedinginan banget. Romantis kan? Ya paling ga naik motor lagi bareng setelah sekian lama. Mobil pinjeman masih ada, cuman gw ga mau si Mba sales semakin depresi dengan tambahan dekorasi di bodi mobil test drive yang dia pinjemin. Kenapa gw mau balik ke pasar ini lagi? Pasarnya rapih.

Poros Utama Pasar Modern

Ini poros utama pas kalo kita masuk Pasar Modern. Jalannya cukup lebar dan ada penanda barang-barang apa yang dijual di lorong-lorongnya.

Lapak Sayuran

Kalo yang ini lapak penjual sayuran. Sayurnya asli seger-seger. Masih ada airnya gitu (yaiyalaahh.. Sisiram pagi-pagi sama penjualnya).

Rapih kan? Wajar kan kalo gw ga kapok ke sana?

Semua dagangan di atur rapi di lapak-lapak yang dikategorikan sesuai ama barang dagangannya. Mulai dari sayur, pisang, tempe tahu, ayam, daging sapi, daging babi, telor dan beraneka ragam bahan makanan yang lain. Nyaman banget deh. Cuma gw gatahu apakah mereka ini dapet barang dagangan dari supplier yang sama ato emang diatur ama manajemen pasar, harga sayurnya sama semua. Rp. 2,000/iket beli tiga Rp. 5,000. Tempe juga gitu, tahu juga. Jadi apa dong gunanya banyak banget penjual? Gak ngerti gw!

Daan, kalo beli telor mendingan di giant. Dengan timbangan digital, harganya bisa lebih murah. *prinsip mreki*.

Nah, kalo gw kan seneng banget tuh belanja sayur mayur dan benda-benda tak bernyawa, kalo urusan beli ayam atopun daging, gw serahkan ke Bul. Pertama kali gw bareng Bul ke lapak penjual ayam potong, gw pikir bakalan kuat ngeliat proses ayam dijual dan ternyata gw salah.

Bul Berkaos Merah Beli Ayam

Bul Berkaos Merah Beli Ayam

Chop-chop-chop! suara golok penjual motongin bagian tubuh para ayam yang sudah dengan mulia mengorbankan nyawanya untuk kita makan adalah toleransi maksimal gw. Ngeliat proses pemotongan? Gak tega ih. Ayam-ayam gundul tak berbulu berwarna putih kekuningan itu terlihat begitu tak berdaya (menurut loo?? udah mati wooyy!!). Dan efeknya, gw ga makan ayam yang dibeli minggu itu.

Tapi, ada satu kekurangan gw ama Bul. Kami kesana ga bawa keranjang khusus belanja ke pasar modern. Setelah gw perhatiin, kayaknya ada standar gaul di pasar modern. Siapapun yang mau dibilang pengunjung setia pasar mesti make keranjang kaya di bawah ini:

Keranjang Gaul Pasar Modern

Gaul kan?? Ada yang tahu di mana belinya???!!

*happiness is simple, isn’t it??*

Advertisements

15 thoughts on “Sabtu Pagi Itu Waktunya…

  1. Waaaah seru bangat ya Mas….
    Apa lagi moment naik sepeda motor itu…. ahaiiiii Romantisssss bangat…. sering-sering aja Mas supaya duniapun cemburu….hahahahahaha

    Like

  2. itu pasar modern di Serpong? Bagus juga ya…. Pasar terdekat rumahku di Mayestik sih… bau (duluuuu sih) skr gimana ya? Males aku ke pasar ya baunya itu. Pertama kali ke pasar waktu SD aku sempat pingsan hahahaha

    Like

    • Iya Imelda san, itu pasar modern di Serpong.

      Hahaha. Ga kebayang kalo ada yang sampe pengsan karena ke pasar. Kalo udah ada tanda-tanda bau biasanya saya akan menolak masuk ke pasar pas nemenin Ibu. Hehehe. Saya tunggu di depan, gitu saya bilang. *anak durhaka* Hehehe

      Like

  3. wah kalau pasarnya serame dan sebersih itu aku juga mau…. 🙂
    kalau sayur mayur dan daging2an emang lebih enak beli di pasar mas, kecuali kalau butuh ati minus ampela, kalau dipasar harus segandeng.
    Tapi kalau telur emang enak beli di Giant. Bisa milih pula mau ukuran seberapa

    btw….salam kenal 😀

    Like

    • Salam kenal!

      Beneeeerrr… Setuju semuaaah sama pendapatnya. Hehehe.
      Sayuran rugi kalo beli di giant, sementara telor kalo beli di giant ato hypermarket yang lain bisa milih yg kecil-kecill.. jadi dapet banyaaaakk.. 😛

      Like

  4. iya Dan, setelah ada pasar tradisional yg modern (hloh..piye toh?hehe) seperti ini, ke pasar jadi gak males lagi ya.. di dekat rumahku juga ada, pasar percontohan namanya…

    Like

    • Sebenernya pengen mendukung pedagang pasar tradisional yak, apalagi kalo disana bisa ngomong dengan bahasa yang lebih akrab. Tapi ya.. gitu deh.. 😀

      Like

  5. Hihihihi…keranjangnya nggak ada di Pasar Turi apalagi Pasar Keputran, Dan!

    Saya dan suami kebetulan seneng belanja di pasar tradisional yang barangnya bagus-bagus plus penjualnya ramah-ramah. Kalo di Surabaya, banyak yang suka jutek soalnya…baru ditanya aja mukanya udah asem, apalagi kalo ditawar ya?
    😦

    Like

  6. Hehehe kasian ya ayamnya dimutilasi…
    Aku kalau belanja beras di supermarket dekat rumah pakai tas ditarik gitu, biar nggak perlu nyangking-nyangking, tapi bahannya kain yang kuat gitu… bukan berkeranjang kayak itu. Hehehe…

    Iyah, kasihan di mutilasi. Tapi aku paling seneng ayam mutilasinya KFC 😛
    Tau belinya dimana si tas itu??? 😀

    Like

Comments are closed.