Welcome!

If you’re brave enough to say goodbye, life will reward you with a new world

Paulo Coelho ngetweet beberapa hari yang lalu. Tau kan si Paulo Coelho? Kalo ampe ga tahu, beeeeuuuhhhh! (gw ga ngerti artinya ini apaan sih tapi sering banget dipake ama orang disituasi kek gitu dan keknya keren. Ga usah protes. πŸ˜›).

Terjemahan twitnya itu kurang lebih gini:

Kalo lu cukup berani bilang selamat tinggal, hidup bakal hadiahin lu dunia baru

Ini posting masih nyambung ama kegalauan gw kemaren soal mobil yang gw tulis di sini.

Gw baru beli mobil dan kalo postingan ini dianggap pamer ya gimana lah ya? Gw cuman pengen cerita ajah sih. *kibas gendongan Aaqil*

Sehari setelah insiden warna mobil terbongkar, Mba-Mba sales ngajakin gw ketemuan ama bosnya. Gw oke-in karena gw pikir mungkin ada solusi yang lebih baik. Ketemuanlah gw dengan si ‘Bos’ yang ternyata Ibu-Ibu juga. Dalem ati sebelum ketemuan gw udah ngarep kalo bosnya ini cowok. Gw suka ga tega ngadepin Ibu-Ibu. Kalo ama mas2 gw hajar aja lah ya. *sok macho sambil angkat barbel*

Inti dari pertemuan itu ada 2 option (yang mana emang dari awal cuman ada 2 option sih, kecuali gw mau batalin beli, ambil duit, cari di tempat lain yang mana gw lebih males lagi) dan dari sini gw jadi tahu kalo mau jual beli mobil itu ribetnya minta ampun.

1. Gw keukeuh dengan warna putih

mobil silver yang dah ada stnk-nya technically kudu dibeli ama si mba sales dan dia kudu ngebeliin gw mobil warna putih. Selisih harga jadi tanggungan doi.

si Mba kena SP3 atau mungkin bisa langsung dipecat

Mobil ga ready stock, katanya kalo untuk tipe manual indentnya gila2an dan harus nunggu sebulan ato 2 bulan lagi buat warna yang gw mau. Gw percaya aja, kalo sampe gw diboongin ya udah lah ya. Ada yang bales sendiri kok.

Dan beberapa informasi mengenai kehidupan mba-mba sales yang memang seharusnya ga gw tanyain kalo mau bikin keputusan kayak gini. Gw tahu kalo si mba cukup kompeten dia akan nemuin kerjaan di tempat lain yang sesuai dengan kemampuannya dan kehidupan akan berlanjut. World will just turn as usual.

2. Gw terima mobil berwarna silver

I will have a brand new car right away. Ga perlu nunggu lagi, gw bakal bisa keliling-keliling kota bareng Bul, Aaqil ama si Teteh. Teteh kudu diajakin dong biar ga bosen di rumah. πŸ˜›

Gw dapet GPS tracker yang bisa ngelacak keberadaannya tuh mobil lewat internet dan bisa matiin mobil itu dari jauh (ini katanya sih, gw sendiri gak ngarti). Harganya lumayan lah. Males juga beli sendiri.

Setiap servis rutin selama mobil gw pakai, mobil bakal dijemput antar ama orang servis. Berasa raja banget gak sih gw. Ga perlu anter pagi-pagi ke bengkel, trus bingung balik ke rumah nyari taksi dan berangkat lagi buat ambil. Gw bisa dirumah main bareng Aaqil ama Bul. Buahahahahaha.

si Bos janji Mba sales ga akan dikenai surat peringatan apapun. Buat gw ama Bul ini penting banget. Entah kenapa gw ngerasa kalo gw tetep jadi ambil warna silver tapi si Mba tetep kena SP (yang memang udah seharusnya) berasa kesalahan warna yang terjadi dan gw terima ga ada artinya. Dan ajaibnya Bul juga punya persyaratan yang sama. Biar si Mba sales tetep bisa kerja disitu dengan tenang bantuin suaminya biayai kebutuhan keluarga. Gw kagum ama Bul buat yang ini. Dan kami yakin kalo si Mba udah dapet pelajaran penting disini. She got the warning already. No need to make it official lah.

Silver ga jelek-jelek amat lah ya.

Dan mempertimbangkan kalo perasaan bete setiap melihat mobil yang salah warna ga sebanding dengan perasaan dan pikiran kalo seseorang harus kehilangan kerjaan dan mengalami drama yang seharusnya ga perlu kejadian di kehidupannya karena gw tahu si Mba jelas-jelas di Indonesia yang mana drama sinetronnya kebanyakan zoom in-zoom out, bukannya drama korea.
(gw tahu mestinya ga usah mikirin ini, bukan urusan gw juga tapi siapa yang tahu karena harus dapet surat peringatan yang berujun pemecatan, si Mba jadi ga konsen kerja, belum lagi harus keluarin duit yang gak sedikit. Karena itu hubungan ama suaminya jadi terganggu, anak mereka yang masih kecil dan juga yang lagi di kandungan terganggu perkembangannya dan sebagainya dan sebagainya) ditambah gw udah dapet kompensasi yang menurut gw udah layak, gw ambil keputusan buat terima mobil silver itu.

Goodbye white colored car.

I’ve put it. Dan beneran, gw udah ga galau lagi, dan setiap liat mobil warna silver warna mobil itu jadi bagus ajah loh.

Hehehe. Sekarang gw pamer. Gw punya mobil baru! Yayayay! (Sumpah gw kampring banget gak sih? Apa istilah gaulnya? Kamseupay ya? Eh iya, makasih ya ucapan selamat punya mobil barunya *dilempar kulkas*)

Welcome silver car. πŸ˜€

*we’re a happy family*

Advertisements

30 thoughts on “Welcome!

  1. Ahaaaaa…rupanya nurani dan kebaikan hati masih jadi milik Bul dan Dani…

    Selamat punya mobil baru ya Dan, kalo keinget terus sama mobil putih itu, tukerin aja lagi πŸ˜€

    Smoga hal ini juga akan jadi pembelajaran buat si mbak supaya lebih hati-hati dan profesional *eh…si mbak sales itu maunya disruh baca posting Dani lo, biar baca komen saya yang teges banget itu*
    πŸ˜›

    Sekali lagi, selamat jalan-jalan pake mobil baru, Daaaaaan…siapa tau kita bakal papasan di setopan…uhuy!

    Like

    • Saya udah bilang Mba Ir, kalo kejadian ini saya posting di blog. Hehehe.
      insyaAllah si Mbaknya udah dapet pelajaran kok.

      Makasih Mba Irma. Biasa berenti di setopan manaa?? *abaikan*
      Hehehehe

      Like

  2. Nah.. untung si Mbak itu ketemu customer baik dan sabar, dibantuin lagi supaya gak dapat SP3..
    Saya jadi heran, orang beli mobil kan dikit ya, gak seperti orang beli motor, banyak, tapi kok bisa kliru ngasih warna ya..
    barangkali aja si mbak itu ngejar target penjualan kali Om Dani, yang harusnya indent dan itu berarti akan masuk target bulan berikutnya..

    Like

    • Sempet kepikiran gitu juga Mba Yun, tapi setelah dipikir-pikir risikonya buat si Mba sales terlalu gede kalo dia mau ngakalin hanya demi mengejar target penjualan. Hihihi. Saya juga berusaha untuk memegang prinsip “The world holds no conspiracy theory against me”. Hehehe. Jadinya ya insyaAllah yang ada di baliknya ya sesuai dengan yang saya lihat ajah. Biar hidup lebih indah. πŸ˜€

      Like

  3. Selamat mobil barunya… Hihihi.. akhirnya warna silver yaa? Si mba salesnya semoga jadi lebih hati2 setelah ini. Beruntungnya dia ketemu pelanggan yang baik hati.. ^_^

    Like

  4. Whoaaaa…
    jadi yakin nih ambil yang silver ajah?
    Seriusan???

    Ntar kalo lihat orang lagih nyetir pake warna putih…
    yakin gak bakal sakit hati nih?
    Gak bakalan nendang kulkas kan?…hihihi…
    *sayah memang kejam!*

    Like

    • Tau gak sih Teeeeh???
      Kemaren kemis jalan di plaza indonesia, ada Jaguar (mobil ya, bukan kucing) warna putih.

      Daaan… Males aja loh liatnya. Gak okeh.
      Jadi ya syukur deh ga ambil putih.

      *apakah berarti saya membeli Jaguar?? *Jeng-Jreng!!!**

      Like

  5. Tapiiiii…
    Kemaren inih sih sebenernya aku berasa yakin kok kalo Dani akhirnya bakalan ambil keputusan inih…Kayaknya dikau gak bakalan tega buat memperbesar masalah inih…

    Aku selalu percaya ama ‘apa yang kau tebar itu yang kau tuai’….

    Menurut aku sekarang inih Dani sedang menanam benih kebaikan, dan suatu saat nanti pasti akan menuai hasilnya…Kalo pun gak dibales sekarang, tapi Allah mah selalu adil kok πŸ™‚

    Good decision πŸ™‚

    Like

  6. Syukurlah Mas Klo sudah bisa menerima si Silver dengan Ikhlas…. πŸ™‚

    ternyata cerita dibalik terpilihnya si Silver benar-benar melibatkan hati yang begitu dalam…. πŸ™‚

    Turut Senang Mas… semuanya berakhir Happy Ending πŸ™‚

    Like

  7. jadinya ambil warna silver niiih…..
    tp silver lbh oke lho drpd putih….hehehe

    Aaqiiil…..ajakin mamah rafi jalan dooonk
    selamat ya Daaaan……
    jalan ke Bdg yuuuu……

    Like

  8. Pake sok di moderasi segala lagih!!!
    *bener bener minta di jedotin ke pintu kamar mandi nih kulkasnya*…hihihi…

    Maap, maap, belakangan emang lagi rada sensi soalnya lagi susah banget login, gak bisa aplod poto, kadang blognya gak bisa dibuka pula…hiks…
    Bikin mood postingku suka menurun drastis tuh…*curhat*

    Like

    • Waduh Teeeh.. Kalo di blog saya ini, setiap pertama komen memang dimoderasi.
      Memangnya ada perubahan ya di blogdetik? kok tiba-tiba jadi dimoderasi gitu sih Teh?

      Like

Comments are closed.