Saya (Ga Cuma) Tukang Ojek

Gw bete banget ama tukang ojek yang suka mangkal di depan kantor. Biasanya sih mereka sok akrab gitu ngobrol sana sini, tapi gatau kenapa ada yang agak ajaib senen malem kemaren.

Pas gw bayar pake duit 50 rebuan tukang ojek yang (motornya) gw naikin nyolot bilang gak punya kembalian. Eh pas gw jalan mau tuker duit dese langsung ngacir. Jadilah gw ngutang 15 rebu ke si tukang ojek aneh ga sabaran itu.

Besok malemnya gw bayar tuh utang pas ketemu doi trus minta tolong dianterin lagi. Eh, ga mau loh ngangkutin nganter. Trus temen yang satunya jelas-jelas bilang

“gw nungguin si bapak anu aja ah”.

Si bapak anu tuh temen kantor gw yang lebih senior n suka bayar lebih. Wajar emang, tapi bete juga dong gak sih ditolak ama ojek? Nyebranglah gw dikit dan kebetulan ada tukang ojek mangkal dan tarifnya lebih murah. Sejak itu gw bertekad ga bakal make tukang ojek depan kantor. Demi alasan ekonomi. :P. Dasar gw bapak-bapak mreki irit.

Malem Jum’at, karena masih bete ditolak ama tukang ojek, gw nyeberang lagi dan ketemu sama si Bapak ojek (lebih) murah. Gw perhatiin di bagian depan motornya ada tas kerja dan keliatan banget klo doi baru pulang ngantor. Gw naik dan meluncurlah kami ke Stasiun Tanah Abang.

Stasiun Tanah Abang – Tempat Gw Turun Dari Ojek

gambar gw ambil dari sini

Gw iseng nanya dan terjadilah diskusi ini :

‘Baru pulang kerja langsung nyambung ojek nih pak ya?’

Ragu-ragu dia jawab ‘kok bisa tahu saya kerja?’

‘Dari tas bapak, tuh kayak orang kantoran. Hehehe’ gw asal aja ngomong.

‘Kerja dimana Pak?’ Gw belom mau berenti

‘Anu di (salah satu bank pemerintah) cabang anu Pak’ nada suara aga males campur malu ketahuan

‘Ooh. Di bagian apa?’ Ke-kepoan gw semakin menjadi

‘Teknisi atm Pak, lumayan jam kerjanya ga ampe malem banget, jadi masih bisa nyambi’

‘Iya ya Pak, lumayan bisa dipake buat ongkos transport’

Ternyata keramahan(coret) kekepoan gw ngebobol pertahanannya si Bapak.

‘Iya Pak, saya butuh duitnya buat tabungan anak-anak saya. Ada 3 orang. Baru saja ditinggal ama Ibunya’ suaranya penuh banget ama nada kesedihan.

*gw bingung mau loncat turun ato gimana*

Bukannya ga punya empati ato apa tapi gimana sih rasanya dan apa yang harus lu lakukan kalo lu naik ojek trus diceritain hal2 yang sedih. Dan ga lu expect sama sekali.

Jadi ya, Si Bapak ternyata ditinggal istrinya yang meninggal karena sakit jantung. Si istri meninggal setelah setahun dirawat. Anaknya 3, yang paling gede 12 tahun dan yang paling kecil 4 tahun. Almarhumah baru aja meninggal 3 minggu.

‘Saya ga kuat Pak kalo pulang ke rumah trus ngelihat anak-anak. Sekarang sih masih tinggal bareng ama ipar. Jadi saya gak kuatir’

‘tapi anak-anak juga butuh bapaknya. Jangan sampe mereka kangen dan kehilangan sosok bapak ya Pak. Semoga Bapak dan anak-anak selalu diberikan kesehatan’, Kalimat yang penuh formalitas tapi gw ucapkan dengan sepenuh hati.

Bok, siapa sih yang bisa tahan kalo ada di kondisinya si Bapak?

Semoga gw, Bul , Aaqil, keluarga, sahabat, temen dan semua orang diberikan kesehatan dan kebahagiaan. Aduh kenapa jadi sedih gini gw ya.

PS: gw nonton Up 3x nangis juga 3x pas bagian yang nyeritain Mr. & Mrs. Fredricksen dari kecil ampe akhirnya Mrs. Fredricksen meninggal. Yup, Up yang film animasinya Pixar ituh.

Advertisements

28 thoughts on “Saya (Ga Cuma) Tukang Ojek

  1. Ya ampun sedih banget rasanya jadi sang Bapak. Semoga bapak itu diberikan kekuatan dan ketabahan untuk membesarkan anaknya yang juga butuh sosok Bapak. Apalagi setelah ditinggal ibunya ya…

    Like

  2. Hidup memang punya banyak cerita ya Dan, smoga kita selalu diberi kesehatan dan kebahagiaan. Dan mudah-mudahan juga bapak tukang ojek tadi diberi keikhlasan buat menjalani semuanya…
    Amiiin.

    Like

  3. Sayapun jika dalam posisi Mas Dani mendengar curhat seperti itu, pasti bingung mau ngomong apa…. #speechless

    Semoga Bapat Tadi tetap sehat dan kuat untuk membesarkan anak-anaknya… Amiiiiin 🙂

    Like

  4. ah…semoga bapak itu & keluarganya diberi kekuatan & kesabaran dalam menjalani hari2 mereka ya… setiap kita memang mempunyai ‘mesin cuci’ masing2 ya..

    Like

  5. hiks…jadi ikut sedih
    tapi kayaknya bayar ongkosnya jadi lebih mahal nih…
    *kasian buat nambahin tabungan anaknya tuuuh*
    hihihi……

    Like

    • awalnya mikir begitu juga Teh Di. Tapi kan jadinya melawan hukum normalitas. Hehehe. Mending lebihannya dikasih sekali waktu biar lebih kerasa kali ya. 😀

      Like

  6. Sediiih.. tapi salut lah sama bapaknya yang mau kerja sambilan untuk dapet tambahan yang halal..

    Iya nih.. bener kata pepi, ga boleh banyak ngeluh sekarang.. 🙂

    Like

  7. Pingback: Sabar Itu « danikurniawan

  8. Pingback: #4 – Kereta Ekonomi? Hayuk! | Celengan Semar

  9. Ya Ampun baru baca yang ini….sedihh banget sih mas…

    ga pantes lah aku mengeluh,,,,tapi piye yooo?

    Ah masih galau aku kekekeke 😀

    Like

Comments are closed.