Catetan Pas Ngantuk

O my God! Gw ngantuk banget bok.

Di dalem kelas financial planning ini lagi ngebahas estate planning. Soal warisan. Diajar sama bapak notaris yang pinter dan gigi atasnya tinggal separoh.
Jadi kepikiran udah mikirin warisan belom ya. Pusing euy. Apa ntar yang bisa gw warisin buat Aaqil. Ada sih buku-buku, rak sama panci. *dikentutin Aaqil*

Eh tapi bener loh, masih tiga minggu juga si Aaqil kentuntnya suka kenceng. Awal-awal ga bau gitu tapi lama-lama semakin bau. Kembung kali ya? Gw ga ngerti belum begitu paham definisi kembung sebenernya kayak gimana. Anyone? *padahal kalo ditanya sama Bul gw suka yakin jawab*

Ngomongin soal kembung, gw ama Bul bener-bener berusaha bwt ga pake yang namanya kosmetik buat Aaqil. Kosmetik? Bedak, lipstik, eyeshadow gitu yang ada di pikiran? Bukan ceu! Kosmetik bayi.

Kosmetik bayi macem minyak telon, baby oil dan yang gitu-gitu deh. Kalo sabun ama shampoo sih masih dipake buat Aaqil mandi. Pas dateng ke dokter laktasi kami nanya, sebenernya perlu ga sih semacem minyak telon itu, eh si dokter bilang :

pake juga gakpapa kalo emang terpaksa. Pendapat ini khusus banget buat minyak telon karena emang itu yangs trukturnya paling sederhana. Yang lain: ga usah, itu mah gak perlu.

Si dokter nambahin:

Kalo bisa sih pake minyak kelapa yang dibuat sendiri ya

Minyak kelapa? Minyak apapula inih? Kalo rendang berminyak sih gw tahu.

Gw buka google. Dan memang internet ajaib banget buat dijadiin referensi. Gw lupa alamatnya karena browsing di kantor jadi gw gak catet alamatnya (bad Daniii.. :D). Tapi pake search terms Minyak Kelapa ato Coconut Oil aja deh.

Beberapa bilang minyak kelapa itu minyak Virgin Coconut Oil (VCO). Bener gak sih?

Urutan pembuatan minyak kelapa itu kayak gini:

  1. Beli kelapa dan diparut. Kalo bisa gratis sih lebih oke. Lumayan lima rebu bisa buat naik angkot 2 kali *mreki*.Gw belinya dari Greenie online! (kapan-kapan gw tulis soal ini) Males gw mikir harus beli kelapanya di mana dan lebih males lagi mikir marutnya. Beli 1 kelapa rendang seharga 5 rebu rupiah dengan pesen lewat YM. Hidup nyaman banget deh.

Kelapa Parut

2. Peresin santennya. Gw kemaren cuman sekali setengah peres sih airnya. Ga banyak-banyak.

3. Panasin santen di kompor pake api sedang sambil di aduk-aduk biar gak tumpah, terus masak sampe santal mengental dan minyak keluar..

This slideshow requires JavaScript.

Gw baca-baca katanya minyak kelapa ini minyak yang sehat banget. Bisa nurunin kolesterol katanya. Bahkan salah satu penulis sakit kolesterol tingginya sembuh karena rajin konsumsi minyak kelapa dan santan.

Baunya gurih banget sih nih minyak. Ga sabar nyobain buat dipake mijit Aaqil.

PS:
masih ngantuk banget euy inih, suaranya si Bapak merdu banget. Dan gw kagum, pas ngantuk gini aja gw bisa mikir sesuatu yang berkualitas *kepala kejedot meja*

disclaimer : postingan ini hampir sepenuhnya gw ketik pas ngantuk. kecuali foto dan formatting yang gw post pas editing

Advertisements

6 thoughts on “Catetan Pas Ngantuk

  1. Rajin amat, Dan…pake bikin minyak kelapa sendiri…
    Yang saya nggak tahan dari minyak kelapa itu baunya lo, nggak ada seger-segernya sama sekali…kalo minyak telon kan beda, seger banget baunya, ngangenin pula kalo kita pake merk tertentu…
    Hoho, saya kok berasa jualan ya!
    😀

    Like

    • iya Mba, dibela-belain bikin minyak kelapa sendiri karena menurut dokter yang paling alami. Minyak telon takut alergi. hehehe.

      Baunya seger kok Mba. kayak bau biskuit kelapa. Pas mijit saya ama Bul sampe laper dibikinnya. Hehehehe..

      Like

Comments are closed.