Gendong Kanguru

Image

Gendong Kanguru

Boba Wrap

Gw Aaqil dapet kado itu dari temen gw kuliah yang ternyata adalah salah satu penggiat milis sehat dan rational use of medicine. Dua hal ini ga lepas juga dari dr spesialis anak dr. Wati yang gw ama Bul pengen banget Aaqil bisa ke beliau buat periksa kesehatan. Bukan RUM kok yang mau gw omongin sekarang. 😛

Balik lagi, Boba Wrap, itu mereknya, bendanya sih kain yang lumayan panjang (gw ga tau ukuran panjangnya dan gw ga meriksa di kemasannya.. males banget gak sih gw?) dan lumayan elastis kayak bahan kaos gitu. Ada dua sisi kain, sisi yang halus dan sisi yang agak kasar yang mana langsung gw simpulkan kalo sisi yang halus buat di bagian luar. 

Istimewa banget kalo buat gw nih gendongan. Aaqil dapet kado 2 gendongan sebenernya. Satu gendongan dengan model yang menurut gw semi konvensional dengan penahan besi dan kain berwarna kuning, bisa dipake dengan 7 macem gaya dari newborn ampe aga gedean dikit. Sebagai bapak-bapak yang trendi, gw males dong belajar pake gendongan ini. Mending gw gendong tangan aja biar keliatan lebih macho karena kuat gendong-gendong anak.

Tapi karena gw ga pernah olahraga saking malesnya, Aaqil yang 3 koma sekian kilo sukses bikin tagan gw kram setelah 2 ato 3 jam. Itungannya jam loh bukan menit yak.

Boba wrap ini, bentuknya sih kayak selendang biasa, yang bikin spesial, di kemasannya berbahasa inggris dengan berbagai macam penghargaan di tutup bagian atasnya. Penasaran dong gw.

Image

Penghargaan (or so they say) buat Boba Wrap

Gw bacalah petunjuk penggunaan yang kayaknya sih cukup sederhana itu. Tapi ya ampun! Untungnya gw punya daya nalar dan pemahaman setajam detektif *ditimpuk kardus boba wrap*. Setelah beberapa kali coba, gw pun berhasil memasang nih gendongan di badan gw. Masalahnya gimana naruh si Aaqil ke dalemnya?

Image

Cara Pakai

Gw mintalah bantuan si Bul.

Serem! pertama kali nyoba naruh Aaqil ke dalem gendongan yang ternyata kalo bayi sudah masuk ke dalemnya bentuknya bakalan kayak kantong Kangguru. Yup, Kangguru yang bawa-bawa bayi di perut depannya pas mau kemana-mana. Posisi bayi di dalem gendongan? di box dan buku manualnya sih ditulis kalo bayi di dalem gendongan akan otomatis mengambil posisi kayak waktu di kandungan. Mereka akan cepat merasa nyaman.

Eh bener loh, Aaqil setelah beberapa kali ngak-ngek-ngok langsung diem dan tidur! bertahan sampe setengah jam kemudian yang akhirnya gw keluarin karena kuatir bakalan kenapa-kenapa. Lamanya gw gendong ini semakin lama semakin lama (haiyah bingung deh gw). Bahkan gw kemaren sempet 2 kali jalan, sekali ke mall dan sekali lagi ke tempat makan umum. Pake gendongan kangguru ini. Hasilnya? Aaqil anteng banget.

Gw jadi seneng banget ama nih benda satu ini dan berniat buat ngado gendongan ini ke temen/saudara yang lahiran.

etapi ya, kalo make gendongan ini kudu bener-bener siap mental untuk memeragakan dan menjelaskan teknis penggunaannya ke keluarga terdekat terutama ke anggota keluarga yang lebih senior. Kalau ngga pasti akan menerima tatapan penuh kekhawatiran dan juga petuah-petuah yang niatnya baik. Gw sendiri sampe dikonfirmasi ke dokter laktasi dan suster-susternya sama mertua gw karena saking kuatirnya beliau si Aaqil gw gendong pake gendongan ini.

Image

Aaqil digendong pake Boba Wrap

Gw bukannya sengaja pake v-neck dan terlihat seksi loh buat dipajang di blog ini, cuman ini satu-satunya poto yang sempet diambil ama Bul. Hehee

Eh iya, gw diliatin dan jadi pusat perhatian orang-orang se-lobby praktek dokter pas gw dateng gendong Aaqil pake ini. Hehehe.

Disclaimer : 

Posting ini bukan posting berbayar

Advertisements

35 thoughts on “Gendong Kanguru

  1. tapi kok bundelan di bawahnya agak off-turning ya..jadi mematikan efek v-neck ..hehehe 😛 . yang diliatin orang se-lobby bukan aaqil ato boba wrapnya, tapi belahan dada dan gelang aji2 nya..hahahaha… 😛

    Like

  2. sampai saat ini gw gak bisa gendong bayi pake gendongan karena dulu rafi gak mau digendong

    tapi kok itu gendongannya sampai diputer2 gitu sih pakenya…?

    Like

    • oiya? Rafi ga mau digendong? bahagianyaa.. Hehee. apa resepnya Teh Diandra biar anak ga mau digendong? 😛 *langsung dipipisin Aaqil*

      Keliatannya emang ribet kok padahal aslinya sederhana n gampang banget. 🙂

      Like

  3. Wah Info yang bagus nich Mas Dani, nanti klo saya punya anak bisa di coba nich…hehehehehe

    Mas Dani jadi pusat perhatian, karena mungkin mereka baru lihat seorang Bapak yang Trendi mengendong bayi dengan cara yang keren… hehehehe

    Like

  4. Kalau diperhatiin cara orang Swedia gendong bayi juga kadang aku suka takut gitu. Abis terlihatnya sembarangan banget megang anaknya. Salah satu yg bikin deg2an ya waktu mereka make si Boba Wrap itu. Tapi ternyata emang udah aja uji klinik-nya ya… Jadi aman.. Hahaha..

    Like

    • kalau melihat saja memang serem. Terbukti dari mertua yang memandang ngeri dan mencoba merebut-gendong Aaqil. hehehe.

      coba sendiri deh, rasanya nyaman banget buat dua pihak. bayinya enak, bapaknya gak pegel. hehehe. bisa ngeblog sambil bawa gendongan. 😛

      Like

  5. Kayaknya bingung ya makenya..hehe
    tp klo bahannya elastis emg bikin nyaman dlm gendongan.

    Klo aku lebih suka gendong pake kain panjang gitu, klo lg momong ponakan.

    Like

  6. Daaaaan…
    Edaaaan…beneran rajin posting euy…
    *merasa takut tersaingi ginih*…hihihi…

    Atau emang aku yang ribet BW yah???
    belakangan inih walopun seneng karena punya banyak temen baru di blog…
    Tapi edan gila BW nya bikin ngos ngosan euy *lap keringat*….

    Tapi pasti bakalan tetep mampir mampir sinih kok 🙂
    *sambil cubit cubit pipi Aaqil*

    Like

    • apaaan sih teteeehhh??
      tapi bangga bener loh dikunjungin sama blogstar berprestasi
      etapi tau gak sih teeeh?? ternyata BW itu blogwalking toh..
      saya sampe googling loh. hakhakhakhak…

      kalo kyk teh Erry mah udah bisa jadiin blogging sebuah propesi.

      Eh janjinya ditagih loh buat mampir ya Teh…
      *bisikin Aaqil buat tendang si tante*

      Like

  7. Aku pernah juga lihat gendongan kayak ginih…dulu sempet pengen beli online juga…tapi langsung jiper setelah tahu cara pakainya ituh…hihihi…

    dan kayaknya sang bayi lebih nyaman yah…karena lebih full body contact…
    dan bisa denger detak jantung kita juga…jadi serasa masih di dalem perut gituh…

    Hati hati aja bagian lehernya Dan…
    Soanya kalo masih bayi kan masih lemah banget….

    Like

    • Dan Teteh. Kalo ada adeknya Fathir nanti saya kado ini yah..
      Nge-cup tempat buat kasih kado ya Teh..
      Cobain deh gendongannya. *ngiklan*

      Btw bagian lehernya tertopang sama persilangan kain yang dililitin kok Teh.
      Jadi enak aja bawanya. Kalo ga percaya cobain nanti buat gendong adeknya Fathir. *doa*

      Like

  8. Baru mampir tempat Awan…
    mbaca komen mu, ga kuat pengen ikutan komen…
    ‘3 blog yang dikunjungi cerita Lombok???’
    cie..cie…cieeeeee…
    mulai rajin BW rupanyaaaaaa…
    bener bener mau menyaingi aku rupanya….huh!! *buang muka, sedot ingus*

    hihihi…
    bercanda Daaaaan…
    aku seneng lhoooo, Dani jadi semangat nge blog inih…
    dukuuuuuuung!!!!!

    Like

  9. Mb”Errryyyy Borong comment nich….hehehhee

    Klo berturut-turut 5 kali comment dapat hadiah kayanya dari Mas Dani… hahahahahha

    Like

  10. Enak kan dan pake boba! Tinka dulu jg pake itu tp lama2 kegerahan dia hehe
    Btw v neck tetep yaaaaa =D

    Like

    • Enak banget. Senjata andelan ngadepin Aaqil yang nangis meraung-raung. Dan saking nyamannya sampe pipispun dia ga bangun! gw yang sampe kepanasan banget bok.

      Like

  11. Hihihihi…fotonya bikin penasaran Dan, V neck pula… 😉

    Jaman saya punya bayi dulu *artinya itu era 90-an*, gendongannya cuman ada kain panjang itu aja, yang motif batik itu lo, dan sumpah saya nggak pernah bisa ngegendong Risa pake alat bantu itu…ribet dan nggak nyaman buat saya, juga buat bayinya karena dia juga pasti rewel terus kalo saya gendong dengan cara itu…eh, padahal kalo neneknya yang ngegendong pake kain panjang itu dia nyaman-nyaman aja tuh, heraaaan!

    Akhirnya, saya selalu ngegendong bayi tanpa alat bantu gendong apapun Dan.
    Tapi pas lihat foto ini, saya udah mulai berpikir kalo punya cucu nanti *Insya Allah*, saya mau nyobain alat bantu gendong kayak gini nih…boba wrap ya namanya?
    Dicateeeet 😀

    Like

    • Bul juga ga berani Mba Bintang buat gendong pake alat bantu. Hehehe
      Dan untuk nenek yang gendong, pake alat dan cara apapun, bayi langsung tidur nyenyak Mba. Sampe iri liatnya.

      Tapi memang bentuknya gendongan saya itu sama kok, kain panjaang banget trus diputer-puter gitu aja. Bahannya aja yang beda.
      Namanya Boba Wrap Mba, bahannya dari kain yang bisa melar kayak kaos gitu sih.
      Enak banget kok dipakenya. 😀

      *ga baca bagian V-neck*

      Like

  12. Aku cuma takut kalau di Indonesia si bayi akan kepanasan… itu saja.
    Tapi kalau dipikir2 semua gendongan yg dijual skr basicnya kan dari gendongan kain batik hehehe

    Like

    • Kalo kepanasan, anak saya suka bangun dan minta keluar Imelda san..
      dan saya Setuju. Gendongan yang dijual sekarang memang basicnya dari gendongan panjang batik jaman dulu itu, cuman sekarang dimodifikasi bahan dan cara memakainya.

      Sayangnya patennya bukan dari Indonesia. 😦

      Masih inget sih samar-samar rasanya digendong pake kain batik itu. Nyaman. 😀

      Like

  13. Hahaha.. ada disclaimernya, takut kalau dianggap promo ya.. :p

    Tapi memang gendongan seperti ini terasa lebih praktis ya, terutama buat aku yang bener-bener gak berani gendong bayi karena takut kenapa-napa..

    Like

    • Iye Sur. Kalo ada orang yang jadi males buka blog ini karena dianggep ngiklan kan ga enak, apalagi ga dapet bayaran. Hehehe.
      Etapi justru gendongan macem ini bikin mak bapak kita takut loh. 😛

      Like

Comments are closed.