Live Like Tomorrow Won’t Come

Kebiasaan pagi hari. Nangkring di toilet (ok! too much info already… ๐Ÿ˜€) sambil baca buku. Dah banyak buku yang habis tersikat dengan nangkring di toilet. Mulai dari Tetralogi Buru-nya Pram sampe Life of Pi-nya Yann Martel. Gw mau kasih potonya toilet disini, cuman hasil searching di google image malah bikin mual dan muntah. ๐Ÿ˜›

Pagi ini, gw habiskan pagi hari dengan baca buku yang gw pinjem dari temen gw. Buku terjemahan Veronika Memutuskan Mati tulisan Paulo Coelho. Kayak sensasi yang gw dapet pas baca buku-bukunya penulis ini, agak ga jelas di awal sampe tengah-tengah dengan berbagai ragam konsep filsafat yang ngebawa gw ke suatu kesimpulan akhir. Buku yang satu ini juga gitu. Si tokoh utama yang mati-matian mikir kalo dia bakal bisa mati kapan saja karena kondisi jantungnya yang parah, menjalani hidup kayak seolah-olah dia ga pernah akan bisa ngelihat matahari terbit lagi besoknya. Padahal di akhir cerita kondisi yang sebenernya adalah (Cut.. spoiler!!). The point is, she lives by knowing that today is the last day of her life and every new day is truly a gift and miracle.

Living Life to the Fullest

Living Life to the Fullest

gw dapet image ini dari sini.

Habis baca buku itu gw gtalk-an ama temen gw yang kasih pinjem tuh buku. Dia bilang, “kebalik ya Dan, apa yang diajarin ke kita ama yang ada di buku itu. Kita selalu diajarkan untuk beribadah seolah-olah kita mati besok dan bekerja seolah-olah kita hidup seribu tahun lagi.”. Well then, realization struck me. Bukanย  sesuatu yang penting dan akan mengubah dunia sih memang. Tapi buat gw yang pemalas ini gw bener-bener baru paham perbedaan antara “beribadah dan bekerjalah seolah-olah kamu akan mati besok” dengan “beribadah seolah-olah kita mati besok dan bekerja seolah-olah kita hidup seribu tahun lagi”. Mungkin tujuan semua orang yang mengajarkan hal itu baik, tapi efek jangka panjangnya menurut gw jauh banget berbeda dengan maksud ditanamkannya ide itu dikepala kita. Apalagi buat diri gw sendiri yang emang pemalas. Haha! :D. Di alam bawah sadar kita gw, ide itu tercetak dan tercermin dalam perilaku-perilaku keseharian yang tanpa gw sadari sama sekali.

Set aside “pray as if you will not live until tomorrow”. Setelah ngobrol tadi tentang “bekerjalah kayak akan hidup seribu tahun lagi”, malah bikin orang males, terutama sih diri gw sendiri. Di otak kecil gw : “Hey, gw masih punya seribu tahun lagi loh buat kerja. Ngapain gw kerjain sekarang??” Ada benarnya juga kan?. Kalo ini kejadian sama satu orang aja sih oke, tapi kalo kejadian sama semua orang di Indonesia yang dulu dapet ajaran ini denger pengajian di mesjid, ceramah di gereja ato dari sekolah-sekolah, memahami “Bekerjalah seolah-olah kita hidup seribu tahun lagi.” dengan cara gw memahaminya, Weew. Pantesan aja (oknum) aparat di pemerintahan kerja kayak detik waktu itu ga pernah berlari berkejaran dan udara berhenti hanya untuk menunggu mereka.

Entahlah mungkin cuman gw yang cerewet nganggur ga ada kerjaan aja, ajaran awal tadi seolah-olah mengajarkan seharusnya memang ada praktek pemisahan antara kehidupan beragama dan kehidupan diluar beragama, misal bekerja. Bukankah seharusnya kalo kita beribadah seolah-olah kita akan mati besok, maka seharusnya bekerja kan juga kayak gitu? Bukannya kerja itu juga ibadah ya? Cuman gw cuman bisa ngomong doang tanpa bisa mraktekin omongan gw. Tak tahulah awak ini bagaimana jadinya.

Gw coba deh buat mraktekin itu. ๐Ÿ˜€
*finger crossed*

Note : gw ngeblog ini di saat jam kerja. Karena bos gw lagi gak ada.. ๐Ÿ˜€ (ah gw sama aja.. cuman omdo)

Advertisements

2 thoughts on “Live Like Tomorrow Won’t Come

  1. maksudnya Dan… orang kalo mau mati besok, ngapain kerja keras. Mending nyante2, makan pisang goreng, naik bianglala, beli’in ibuk martabak, berdo’a, dll…
    Ya to? Kamu kalo tau besok bakalan mati, pasti hari ini bolos kerja. ๐Ÿ˜€

    Like

    • jadi apapun yang dipikirin bakalan bolos kerja juga sih Lan.. hehehe….. kan kalo bisa gak kerja gak kerja aja.. ๐Ÿ˜€

      Like

Comments are closed.