Soundtrack

Kemaren gw pergi karaoke ama temen-temen gw kuliah. Okti, Dian ama Kiki. Well Kiki sih temennya temen gw kuliah. Gw seneng karaoke. Bukan karena kemampuan nyanyi gw di atas rata-rata, sebaliknya kemampuan nyanyi gw parah banget meskipun ga separah giant juga (yang suka nonton Doraemon pasti tahu). Gw suka karaoke karena disitu bisa ngeluarin energi buat teriak-teriak. That’s it. Dan selain gw ga bisa nyanyi pengetahuan gw tentang lagu juga jelek abis. Sebutin salah satu judul lagu top 10 of the week ke gw, hampir 90% kemungkinan gw gatau lagu yang disebutin itu. Soal gw ga bisa nyanyi, gw kira dulu semua orang dari Surabaya ga bisa nyanyi, tapi ternyata, crap! Okti, Dian dan Kiki suaranya, powernya, pitch controlnya, parah abis bagusnya!

Nyanyi memang ga membudaya di keluarga gw dan sejauh yang gw inget gw emang ga pernah menang dikompetisi-kompetisi yang berhubungan sama olah vokal, mulai dari lomba nyanyi anak-anak, lomba adzan sampe lomba qiro’ah (baca alqur’an). Tapi paling ga dulu menang pas lomba pidato sekampung. Momen yang membanggakan. 😀

Lomba yang menggunakan suara yang pernah gw menangkan.

Lomba yang menggunakan suara yang pernah gw menangkan.

Library lagu-lagu gw ga jauh beda dengan kemampuan gw menyanyi. Kalo temen-temen gw mungkin besar dengan piringan hitam dan kaset-kaset the Mamas and the Papas, The Beatles dan penyanyi-penyanyi jazz, pop, rock milik orang tua mereka, gw tumbuh dikelilingi lagu-lagunya Bang Haji macem Begadang dan lagu lain yang gw lupa judulnya tapi kalo denger gw pasti bisa ikutan nyanyi, Cinta Sabun Mandi-nya Jaja Miharja (yang kemaren kami nyanyiin bareng-bareng pas karaoke for the sake of fun), Itje Trisnawati (saat alm Edi Sud masih gagah), Manis Manja Group dan juga lagu-lagunya Hetty Koes Endang.

Agak gedean dikit gw masuk SMP. Mulailah di SMP gw denger ada yang namanya NKOTB, Boyzone dan segudang boyband lainnya. Yup, gw salah pergaulan. Haha. Temen gw banyak yang cewek. Naturally it was easier for me to make friends with girls. Not that I didn’t have friends that are boys (gimana cara ngomong di bahasa inggris punya temen-temen cowok, kan jadinya nulis boyfriends? errrr (+,,,,+)? ). Karena mereka ngomongin cowok-cowok ganteng boyband ini mau ga mau gw jadi tau dikiit banget NKOTB (yang saat itu udah mulai tergantikan boyband generasi baru), Boyzone, Backstreet Boys trus Westlife. Bahkan lagu yang gw nyanyiin pas ujian seni musik yang tentunya dengan sukses gagal memenuhi tuntutan notasi lagu adalah lagu A Different Beatnya Boyzone, bukan karena gw suka tapi karena cuma lagu ini yang gw tau populer di kalangan temen-temen gw.

Jaman SMA gw mulai kenal yang namanya Sherina, Hadad Alwi, Sheila on 7, Dewa 19 (Bayangkan, gw mulai tahu Dewa 19 pas SMA? Duh!!) dan nyanyian lain selain dangdut dan boyband. Apa daya, perkenalan ama dunia musik (maksudnya gw dengerin aja kok) yang telat bikin gw ga terlalu suka ngikutin perkembangan dunia musik (jiaaah… lebay as always). Ga ada spesifik yang gw inget dari musik-musik di jaman gw SMA, yang pasti lagu-lagunya Hadad Alwi dan nasyid lebih sering gw denger karena di jaman-jaman SMA ini gw gabung ama SKI dan ikutan bantuin tim hadrah sekolah yang lumayan berprestasi dan sering dapet panggilan manggung dimana-mana.

Jaman kuliah gw mulai kenal ama yang namana Jewel, Dido, lagu aliran alternatif  dan aliran lagu britpop ato apapun itulah namanya macem Coldplay, Cranberries dan yang lain-lain yang banyak banget macemnya. Karena banyak gw jadi ga inget mana yang paling gw suka. Tapi range jenis musik yang gw dengerin otomatis bertambah. Tapi lagi, tetep yang gw denger ya yang lagi populer dari masing-masing penyanyi. Karena salah satu temen, gw akhirnya jadi suka sama Keane. Eh ada satu lagu yang gw inget banget pas lulus kuliah, bukan lagunya Keane tapi lagunya Vitamin C. Friends Forever. Karena di jaman kuliah gw nemu temen-temen yang deket ampe sekarang.

Menjelang masa-masa lulus kuliah gw baru kenalan ama lagu Jazz. Gw inget banget penyanyi Jazz pertama yang gw denger dan langsung jatuh cinta adalah Norah Jones. Love at the first tone. Gw lupa lagu persisnya, cuman waktu itu di MTV Unplugged. Pas denger lagu itu, dia main piano sambil nyanyi. Gw cuman melongo dan reaksi pertama adalah sakit perut. Yak sakit perut. Dan sakit perut adalah reaksi paling ekstrim gw kalo suka, takut, kaget ato ga suka. Gw suka ama Norah Jones since then. Setelah Norah Jones, gara-gara temen gw mulai kenal juga ama yang namanya Jamie Cullum. Dari Album Twenty Something, Jamie Cullum jadi penyanyi favorit gw. Hampir bisa dipastikan kalo gw ke toko kaset (ato skrg toko CD) dan gw liat albumnya dia yang gw belom punya, gw akan beli. Gw suka ama musiknya dia.

Dan semakin kesini selera musik gw semakin ga jelas. Mostly Jazz, but I can’t name even one  legendary Jazz artist that I admire the work. Gw cuman bisa sebut Norah Jones ama Jamie Cullum sebagai penyanyi favorit gw. Tapi musik lain gw bisa banget denger yang penting jangan kasih gw thrash music.  Gw ga ngerti ama musik ini. Dangdut? oke gw mau asalkan dangdut yang masuk akal. Bukan house music ato yang liricnya macem Keong Racun. (-.-)` (^.^)?

But surely, kalo mau ngajakin gw karaoke, gw akan terima dengan senang hati tuh ajakan meskipun gw ga bisa berkontribusi lebih selain teriak-teriak dengan nada ngga jelas dan nari-nari lincah..

(^>^)

Bang Haji

Bang Haji

Advertisements

2 thoughts on “Soundtrack

    • Kalo itu udah masuk list ku kok Lan. 😀 lagu-lagunya Katy Perry macem You’re so Gay (loh?) itu ada di playlist mp3playerku. 😛

      Like

Comments are closed.