Drugged

Gw ga ngerti harus make apa judulnya. Judul di atas kalo diterjemahin ke Bahasa Indonesia agak susah buat gw. Masa bahasa Indonesianya “diobatin?”. Padahal gw mau nunjukin kondisi mabok gara-gara obat.

Hari Jum’at minggu lalu, sebelum gw beli mahar hari Sabtunya. Gw pulang sore. Jam 5 gw cabut dari kantor karena semua orang dah pada berangkat ke Solo. Gw ijin gak ikutan. Hari itu gw masih ada rasa melayang karena gejala vertigo gw kambuh. Sialnya obat dari dokter gw lupa minum. Diperparah dengan gw lupa makan karena tuntutan menyelesaikan kerjaan yang akan ditinggal ke Solo. Nasi padang telor bulet dan rendang favorit gw pun kemakan cuman separoh setelah jumatan.

Gw baru minum obat racikan dokter yang seharusnya gw minum pagi pas jam 2 lebih. Eh sialnya gw lupa dan akhirnya gw minum lagi tuh obat pas jam 4 an lebih. Maksud gw biar kuota minum obat 3 x sehari terpenuhi. Dan gejala overdosis pun dimulai. Dan lagi parahnya gw janjian ketemu ama pacar gw buat jalan. Jarang-jarang bisa pulang jam 5! Memang memori dan sinkronisasi otak perlu diperiksakan.

Racikan Dokter

Racikan Dokter

Gejala overdosis pertama dimulai dengan menguap tak kunjung henti. Setelah mulut bisa diajak kompromi, obat yang bekerja dengan efektif mulai mengarah ke segenap pembuluh darah. Badan terasa meriang. Berasa gejala sakit vertigo akan mulai merajalela. Gw tunggu beberapa saat ternyata vertigo ga keluar. Eh, lebih ajaib lagi pendengaran gw tiba-tiba beberapa tingkat lebih sensitif dan gw kayak bisa ngelihat dengan detail hal-hal disekitar gw. Kayak si McAvoy di film Wanted. Sama persis kayak kalo gw kancilen aka ga bisa tidur sampe pagi deh gejalanya.

Semua itu kejadian pas pacar gw belom ketemu gw. Selama dalam perjalanan ke kantor dia. Pas ketemu dia, gw masih inget dengan jelas senyumnya. Dia naik ke motor kuning jagoan gw. Gw berangkat. Parahnya pas mulai berangkat efek overdosis dah mencapai bagian belakang kepala gw. Berat banget rasanya. Sampe gw minta tolong dia buat mukulin belakang kepala biar gw tetep sadar. It was the kind of her. She tried to keep me awake by giving light massage and scratching my back. Enaaak bgt rasanya sampe bikin gw lebih ngantuuuuk. Hueehehehe. Dasar gw emang serakah, gw biarin aja dia. Hehehe. Dan selama itu gw ngeboncengin dia naik motor. Gw pelan-pelan banget. Ga berani ngelebihin kecepatan pengendara sepeda. ūüėõ

The worst part was when it reached my brain. Pas gw ma dia udah nyampe mall tempat kami mau makan. Saking ngantuknya gw ngerasa gak menginjakkan kaki di bumi. Gw berasa melayang. Ga yakin ama apa yang ada di depan gw. Tapi gimana gw bisa selamet sampe sekarang nulis ini? (Lebay tothe max).

Dia megang tangan gw sepanjang jalan. Dia nuntun gw dan ga pernah sekalipun ngelepas pegangan tangannya meskipun awalnya gw yang ngegandeng dia. Meskipun berlebihan, malem itu gw ngerasa tangannya dia yang bisa meyambungkan gw ama dunia di sekitar gw. Entah karena efek obat atau apa tangannya dia berasa hangat, kalo ga boleh dibilang panas. Hangat tangannya seolah aliran listrik dari alat kejut jantung yang langsung mengalirkan aliran listrik ke pusat kesadaran gw.

Akhirnya gw nyerah. Gw tergeletak tak sadar tertidur di sofa di restoran tempat kami makan. 5 ato 10 menit menunggu makanan dateng gw bener-bener tidur sambil dia jagain di samping gw. Pheewww. Pengalaman yang menyeramkan sekaligus indah banget bwt gw.

one memorable moment

Advertisements

2 thoughts on “Drugged

    • Lupa Bu.. Ga diniatin sih. Parah banget emang sakit lupa-nya.. ūüėõ
      Sebisa mungkin ga minum obat sih malah. hehehe

      Like

Comments are closed.